30 Maret 2010

musuhan???

ih gak enak banget ya punya musuh...
apa lagi orang yang pernah deket,,
ketawa bareng

keujanan bareng

bikin tugas bareng

pulang pergi kuliah bareng ( walaupun aq harus jemmput dy d rumah nya yang qlo bangun selalu telat, sehingga aq harus nunggu set jam)

yang slalu jadi t4 curhat colongan

yang ............. a lagi ya?? ky nya cukup de.

tapi jadi gak sapaan..
dah 2 minggu ne,,
gak enak banget kan satu kampus,
satu fakultas,

satu jurusan
bahkan satu kelas.
bah,,,!!! gak nyaman banget,,
tapi aq juga gak mau merendahkan harga diri aku dengan minta maaf sama dia, bukannya aku egois atau pa pun, tapi memang sebelumnya harga diri ku sudah di injak-injak dan hancur sebelumnya, tapi "beliau" gak mnenyadarinya..

sampe tadi, lagi kul dia gak sengaja bikin lelucon gitu ke arah aku, ya aq bales aja de,,

pengen banget de baik lagi, temenan lagi, ketawa ngakak bareng lagi,,
tapi gmn memaulainya??

biarlah semua berjalan, mungkin waktu yang akan menjawabnya..

amin......

24 Maret 2010

justin bieber "baby"

Song Title: Baby
Artist: Justin Bieber feat Ludacris

owooo.. owooo.. owooo hoo..

You know you love me (Yo)
I know you care (Aha)
And I would never(Yo)
Not be there (Aha)
You are my love (Yo)
You are my heart (Aha)
And we would never, ever, (Yo) ever be apart (Aha)

Are we an item? (Yo)
Girl quit playin’ (Aha)
We’re just friends (Yo)
What are you sayin’ (Aha)
Take another look (Yo) right in my eyes (Aha)
My first love, touch my heart (Yo) for the first time (Aha)

And now I’m like
Baby, baby, baby ooo
I’m like
Baby, baby, baby noo
I’m like
Baby, baby, baby ooo
I thought you’d always be mine (mine)

Baby, baby, baby ooo
I’m like
Baby, baby, baby noo
I’m like
Baby, baby, baby ooo
I thought you’d always be mine (mine)

For you, I would have done whatever (Aha)
And ya stick it with (Yo) me when we’re together (Aha)
And I’m gonn’ play it cool (Yo)
While I’m losin you (Aha)
I’ll buy you anything (Yo)
I’ll buy you any ring (Aha)

Cause I’m in pieces (Yo)
Baby fix me (Aha)
And you shake me till you wake me from this bad dream (Aha)
I’m goin down, (Yo) down, down (Aha) down..
And I just can’t believe my first love won’t be around

And now I’m like
Baby, baby, baby ooo
I’m like
Baby, baby, baby noo
I’m like
Baby, baby, baby ooo
I thought you’d always be mine (mine)

Baby, baby, baby ooo
I’m like
Baby, baby, baby noo
I’m like
Baby, baby, baby ooo
I thought you’d always be mine (mine)

(Ludacris)
When I was thirteen I had my first love.
There was nobody to compare to my baby and nobody came between us or could ever come above.
She had me goin crazy oh I was starstruck.
She woke me up daily, dont neen no sturbucks….
She make my heart pound.
Askin…g for a beet when I see her on the street in school or on the playground.
But I really wanna see her on the weekends.
She knows she got me dazy cause she was so amazing.
And now my heart is breaking but I just keep on saying.

Baby, baby, baby ooo
I’m like
Baby, baby, baby noo
I’m like
Baby, baby, baby ooo
I thought you’d always be mine (mine)

Baby, baby, baby ooo
I’m like
Baby, baby, baby noo
I’m like
Baby, baby, baby ooo
I thought you’d always be mine (mine)

Baby, baby, baby ooo
I’m like
Baby, baby, baby noo
I’m like
Baby, baby, baby ooo
I thought you’d always be mine (mine)

Baby, baby, baby ooo
I’m like
Baby, baby, baby noo
I’m like
Baby, baby, baby ooo
I thought you’d always be mine (mine)

I’m gone (Yeahh, yeah, yeah) (Yeahh, yeah, yeah)
All I’m all gone (Yeahh, yeah, yeah) (Yeahh, yeah, yeah)
Now I’m all gone (Yeahh, yeah, yeah) (Yeahh, yeah, yeah)
I’m all gone (Gone, gone, gone)
I’m gone..

23 Maret 2010

kartu baru dgn no yang sama!!

alhamdulillah dah dapet lagi no AS qu yang lama,
tadi ke grapari, di temenin mas eko( secara dia juga turut andil dalam kronologi hilangnya hp gw,)
td itu the first time aq ke gedung suya dumai, bingung de parkirnya, pas pulangnya jd nyasar dikit, hehehe, malu2in de,,,
emg baru pertama kali kok, mas eko jd ngetawain de,, nyasar ke tempat parkir mobil, hahaha...

td rame de yg ngurus kartu ilang, ternyata urusan GSM ne gak segampang yg aku kira,,
ribet juga, pake KTP, matrai 6000 dll, untung dah sediain,,(thnx lg mas infonya). n ternyata gratis pula lagi...!!!

nah abis dr grapari kami cabut malkan di matol( matahari), cuma numpang makan doank (sholat juga)di texas, tak kirain dah ada paket manis, eh rupanya belum jam 2,sedangkan kami disitu baru jam 1.30, jadi harus nunggu setengah jam, mas eko gak sabar lah dia, masa' makan penuh perhitungan gitu katanya (ya iyalah... cewe ne bo') jd makan paket mahal de...
eia, kami mkan nya BS loh(Bayar Surang!!*) hehehe.. dasar...

abis makan cerita2 de, tentang pacar baru n pacar lama mas eko yang sama2 temen sekelas aku. sama2 cwe cantik lg!! heran???!! pake pelet apa seh dia??



aq juga dpt ceramah sedikit dr ms.eko waktu aq cerita2 ttg ridwan, intinya "jangan memandang seseorang jauh kebelakang sedangkan yg di belakang itu buruk, tapi lihatlah apakah dia akan berubah untuk lebih baik atua tetap menjaga hal yang buruk itu, kalau dia berubah ke hal yang lebih baik, maka kejar dan jaga dia!, tapi kalau dia tetap menjaga dan tetap teguh menjaga hal yang buruk yang ada di belakangnya itu, maka tinggalkan dia!" bingung ya? sama de?! (td sih wktu dy ngomong kata2 nya bagus, dasar gw aja yg gak bisa ngatur kata2... hehehe,,,

ya gitu de cerita ini itu nglor ngidul sampe es krim gw meleleh n gak bisa lagi di makan,,, jam setengah 3 an pulang de,,,,



*ps : surang= sendiri( masing masing)

22 Maret 2010

HP di copet, sial.....!!!!

sial sial sial

hp gue ilang di copet org dalam waktu 5 menit,, ceritanya gini.......

hari minggu kemaren gw ikut ummu gw ke paasar tangor,,,( yg org kulim pasti tau de pasar tangor tu sumpek n ramenya qlo hari munggu gimana)

nah kebetulan jg hari minggu itu adek gw yg mondok libur, soalnya besoknya(hari ini) ana SMA kn UAN,
waktu u mau idupin motor,kata ummi gw langsung aja gw jemput, tapi anter dulu nyokap kepasar, ya udah de, gw balik lagi jke dalam rumah,ngambil helm n ngambil HP,(Ya gw biasanya bawa hp kemana2,tkt ada apa2 gitu,ky ban bocor ato tabrakan, nauzubillah sih). Gw kantongin dah tu hp di kantong celana gw, gw lagi pake celana ijo yang ada kantong nya di lutut… ya ky celana borju gitu,,,

sebelum hp gw yg tercanggih sepekanbaru itu ilang, bg eko nlp gw, ya biasalah basa-basi getoh,,, nanyain gw lg dimana, eh gigni de percakapannya:

b.eko : dimana posisi? (beliau tu sring bgt kpe kt bgtu, sok intelek amat ya?
Gw : di pasar bg,, lg nemenin umi ne,
Eko sinting : hua,,,hahaha… beli cabe ya?? (dia kn paling seneng klo gw menderita!!)
Gw: iya ne, ne umi aq lg beli tomat, gile bg,,, capek bagt… dah gempor kaki aq bg,,, semua di kelilingin,….
EKO : (MAKIN NGAKAK)
Gw: tau g bg ndr jm brp kami dsini??
Eko : brp ?
Gw: dari jam 8 lewat gt lah .(sdgkn wkt mnunjukkan pukul 12 krang 15 menit)
Eko : mak sah….
Gw: eh gmn bg?perang ya sm manil?
Eko :huw, iya sah,,,,
Gw: trs? Kk bs gt x bg? Trs dah jdian sm yg di pulau?(dy lg pdkt sm tmn skelas gw, stlkh sblmnya pcrn, jdian, putus,nembak lg, diterima,n akhirnya ninggalin sahabat gw.)
Eko : alah ngpn bahas itu, males abg!!
Gw: eh dah dulu ya?
Eko : (gw lupa dy blg apa lg , yg jelas obrolan udahan,

Lalu gw tarok de tu hp di kantong celana gw yg super belel.berikut sarung nya yang ada bacaannya blackberry,
Nah abis itu gw ngajak nyokap beli jilbab 12 ribuan deh!!,
Nah wktu gw milih2 (kebanyakan nah ya??), umi gw ketemu sama tetangga(namanya bu parmi), istrinya pak uyun) yg jg lagi milihin jilbab buat anaknya. Tau sendiri de emak2 qlo ud ngobrol dunia milik berdua, yg sekolah anak lah, yg baju seragam ngaji anaknya yg mnahal lah, sampe nanya keranjang belanjaan beli dimana, weleh….
Waktu itu lah mungkin si pencopet yang baik hati buka kantong celana gw n ngambil hp nya, soalnya kata umi gw pas nyampe rumah ni, beliau katanya td liat 2 cewe di belakang gw, tp umi gw gak peratiin amat, karna lg asik ngbrol sama bu parmi,dia gak peratiin,,,,
Nah waktu gw ud selasai bayar(pake duit umu gw lah tantunya), umi gw ngajak beli mie kuning buat bikin bakso,trs baru de gw nyaar waktu gw rogoh2 kantong celana gw udah ringan, eh pas gw liat, ya, tu kantong celana uda kebuka,,,,,,, tinggal kunci motor.. ya langsung aja gw lari2 ke tukangb jilbab yang kira@ 20 langkah dari t4 beli mie kuning, eh udah di obrak abrik tu dagangan si abang, tp hp gw kg ada juga, trs coba de miscol, eh si abg jialan jilbab kaga ada pulasa, ya terpaksa de dia lari2 beli pulsa.(gw jd g enk,) eh wkt si abg lari2 beli pulsa ada tu ibu2 lagi milih jilbab jg kaga mau pergi, kata beliau periksa lah badan aqu ni, aq ndak mau nanti kalian curiga sam aku, trs ubu2 itu cerita de qlo anaknya jg pernah kehilangan hp di pasar senilai 1 juta, (nokia N 70). Trs wkt si abg yg lari2 beli pulsa td uda nyampe , di miscol udah kaga aktif no gw,,,, trs ada jg tu abg2 yg jg jualan(g tau gw dia jual ap) dia jg coba miscol hp gw dr no nya, tp g aktif jg,,,
Trs gw coba miscol no im3 gw(hp gw double sim), eh gw g hapal no nya, ya gw tlp aja b eko(no eko gw hapal bgt) pake hp si abg tukang jilbab minta kirimin ni im3 gw, eh kaga aktif jg.
Ya udah de gw lemes…

Hp gw baru 32 hari gw pake……
Blackberry beyond tipe 83¸ada tv, internet, fb, bloger, email, e buddy, twitter,.
Yang gw beli pake tabungan gw satu semester, n jual hp 3G Gw yg 6288, hua,,,,,,,,,
Sekarang gw jd pake hp lama pemberian ridwan de (beli nya patungan sich). Hp nya lumayan keren sih(qlo di pake taon 2006 an). Nokia 6070. Tp gw gak bisa hidup tanpa mp3. Hua………

Sabar aja de,
Mungkin ntar pulkam ke kuansing dapet rezeki,,, (ngarep………….!!!) hehehe……..

oh hp qu sayang hp qu malang, dimana kau berada….????-

17 Maret 2010

Justin Bieber - Favorite Girl Lyrics

Justin Bieber - Favorite Girl Lyrics
I always knew you were the best
The coolest girl I know
So prettier than all the rest
The star of my show
So many times I wished you’d be the one for me
I never knew It’d get like this, girl,
What did ya do to me
You’re who I’m thinking of
Girl, you aint my runner up
And no matter what you’re always number one
(Chorus)
My prized possession, one and only
Adore ya, girl I want ya
The one I can’t live without
That’s you, that’s you
You’re my special little lady
The one that makes me crazy
Of all the girls I’ve ever known
It’s you, it’s you
My favorite, my favorite, my favorite
My favorite girl. my favorite girl
You’re used to going out your way
To impress these Mr. Wrongs
But you can be yourself with me,
I’ll take you as you are
I know they said believe in love,
Is a dream that can’t be real
So girl lets write a fairy tale,
And show ‘em how we feel
You’re who I’m thinking of
Girl, you aint my runner up
And no matter what your always number one
(Chorus)
My prized possession, one and only
I adore ya, girl I want ya
The one I can’t live without
That’s you, that’s you
Your my special little lady
The one that makes me crazy
Of all the girls I’ve ever known
It’s you, it’s you
My favorite, my favorite, my favorite
My favorite girl. my favorite girl
You take my breath away
With everything you say
I just wanna be with you,
My baby, my baby, ohhhh
My Miss don’t play no games,
Treats you no other way,
Than you deserve
‘Cause you’re the girl of my dreams
(Chorus)
My prized possession, one and only
Adore ya, girl I want ya
The one I can’t live without
That’s you, that’s you
You’re my special little lady
The one that makes me crazy
Of all the girls I’ve ever known
It’s you, it’s you
Ohhh, ohhhh
I want you ohhhh
It’s you, it’s you
My favorite, my favorite, my favorite
My favorite girl. my favorite girl
It’s you

Teori-teori belajar yang populer dan cocok untuk dengan pembelajaran matematika di SD.

Teori-teori belajar yang populer dan cocok untuk dengan pembelajaran matematika di SD.
1. Teori belajar William Brownel
Teori belajar William Brownel didasarkan atas keyakinan bahwa anak-anak pasti memahami apa yang sedang mereka pelajari jika belajar secara permanen atau secara terus-menerus untuk waktu yang lama. Salah satu cara bagi anak-anak untuk mengembangkan pemahaman tentang matematika adalah dengan menggunakan benda-benda tertentu ketika mereka memepelajari konsep matematika. Sebagai contoh, pada saat anak-anak baru pertama kali diperkenalkan dengan konsep membilang, mereka akan lebih mudah memahami konsep itu jika mereka menggunakan benda konkrit yang mereka kenal, seperti mangga, kelereng, bola atau sedotan. Dengan kata lain, teori belajar William Brownel ini mendukung penggunaan benda-benda konkret untuk dimanipulasikan sehingga anak-anak dapat memahami makna dari konsep dan keterampilan baru yang mereka pelajari. Teori belajar William Brownel ini dikenal dengan nama meaning theory.
2. Teori belajar Zoltan P.Dienes
Zoltan P.dienes meyakini bahwa dengan menggunakan berbagau sajian (representasi) tentang suatu konsep matematika, anak-anak akan dapat memahami secar penuh konsep tersebut jika dibandingkan dengan hanya mneggunakan satu macam sajian saja. Sebagai contoh, jika guru ingin mengajarkan konsep persegi, maka guru disarankan untuk menyajikan beberapa gambar persegi dengan ukuran sisi berlainan. Cuntoh lain, pada saat guru akan mengenalkan konsep bilangan tiga kepada siswa, guru disarankan menggunakan tiga mangga, tiga kelereng, tiga balon, tiga pensil dan tiga benda konkret lainnya.
3. Teori belajar Jean Pieget
Ahli teori yang sangat berpengaruh ini adalah ahli psikologi bangsa swiss yang meyakini bahwa perkembangan mental setiap pribadi melewati empat tahap, yaitu : sensorimotor,praoperasional, operasi konkret, dan opersi formal.
a. Tahap Sensorimoto (0-2 tahun). Pada tahap ini anak menembangkan konsep pada dasarnya melalui interaksi dengan dunia fisik. Para guru tidak terkait secara langsung dengan anak-anak atau bayi seperti ini. Namun, par guru perlu mengetahui danmenyadari bahwa seajk usia ini dasar-dasar pertumbuhan mental dan belajar matematika sudah mulai dikembangkan.
b. Tahap Praoperasional (2-7 tahun).
Pada tahap ini anak sudah mulai menggunakan bahasa untuk menyatakan suatu ide, tetapi ide tersebut masih sangat tergantung pada persepsi. Pada tahap ini anak telah mulai menggunakan simbol, dia belajar untuk membedakan antara kata atau istilah dengan objek yang diwakili oleh kata atau istilah tersebut. Pada tahap ini anak juga sudah mulai mengenal ide tentang “kekekalan”, “tidak berubah”, atau “konservasi” yang sederhana, walaupun belum sempurna benar. Anak tidak melihat bahwa banyak nya objek adalah tetap atau tidak berubah tanpa memperhatikan susunan ruang yang ditempati objek tadi.
c. Tahap Operasi Konkret (7-12 tahun)
Selama tahap ini anak megembangkan konsep dengan menggunakan benda-benda konkret untuk mneyelidiki hubungan dan model model ide abstrak. Bahasa merupakan alat yang sangat penting untuk menyatakan dan mengingat konsep-konsep. Pada tahap ini anak sudah mulai berfikir logis. Berfikir lois ini terjadi sebagai akibat adanya kegiatan anak memanipulasi benda-benda konkret. Oleh sebab itu, tahap ini disebut tahap “operasi konkret”. Konsep kekekalan yang merupakan karakteristik tahap ini sudah dapat diterima dengan mantap oleh anak. Sebagai contoh, kita ambil dua gelas yang sama ukurannya. Masing masing gelas diisi dengan air yang sama banyak volomnya. Kedua gelas yang berisi air itu di tunjukkan pada seorang anak.kita tanyakan kepada dia “ apakah sama atau tidak banyak air dalam kedua gelas ini?”. Menurut Jean Piaget anak-anak akn menjawab “sama banyaknya”. Selanjutnya, air dalam salah satu ge;as tadi dituangkan semuanya pada sebuah gelas yang tinggi dan garis tengahnya lebih kecil. Sekarang kedua gelas yang berisi air itu kita tunjukkan pada anak tadi. Ajukan pertanyaan yang sama kepada anak itu. Menurut Jean Piaget, anak akan tetap menjawab sama banyaknya. Alasannya adalah karena
1. Anak mengetahui bahwa banyaknya air masih tetap sama walaupun air pada gelas yang satu tampak lebih tinggi
2. Anak menggunakan pikiran logis
3. Anak berada pada tahap operasi konkret.
Anak SD umumnya berumur 7 sampai dengan 12 tahhun. Jadi mereka berada pada tahap operasi konkret. Dalam kaitannya dengan pembelajaran matematika di SD, pada tahap ini anak dapat “mengelompokkan” benda-benda konkret berdasarkan warna,bentuk, atau ukurannya. Misalnya kita menyediakan sekelompok benda konkret berupa bangun-bangun geometri datar . seperti segitiga, segiempat, segilima, dan segienam. Setiap bangun geometri berwarna tertentu, misalnya merah, kuning, hijau,biru dan hitam. Kita dapat meminta anak untuk mengumpulkan bangun geometri yang berbentuk segitiga. Anak bahkan akan dapat mengumpulkan segitiga yang berwarna merah. Disamping itu, anak juga dapat diminta untuk “mengurutkan” segiempat berdasarkan ukurannya, misalnya dari kecil ke besar atau sebaliknya.
d. Tahap operasional formal (12- dewasa)
Anak sudah mulai mampu berfikir secara abstrak, dia dapat menyusun hipotesis dari hal-hal yang abstrak menjadi dunia real, dan tidak terlalu bergantung pada benda-benda konkret.
Piaget menegaskan bahwa proses belajar merupakan proses asimilasi dan akomodasi informasi ke dalam struktur mental.suatu istilah istilah umum Jean Piaget adalah constructivisnm, karena keyakinannya bahwa para siswa pasti mengkronstuksi pikiran mereka sendiridan bukan menjadi penerima informasi yang bersifat pasif.
Sebagai contoh dalam operasi penjumlahan , anak memahami 5+3= 8 dengan memanipulasi benda-benda konkret yang telah dia kenal.misalnya jeruk, bola atau benda-benda lainnya yang ada disekitarnya.
4. Teori belajar Richard Skemp
Menurut Richard Skemp, belajar terpisah menjadi dua tahap. Tahap pertama dengan memanipulasi benda-benda akan memberikan basis bagi sisw auntuk belajar lebih lanjut dan menghayati ide-ide.
Richard Skemp mendukung interaksi siswa dengan objek-objek fisik selam tahap-tahap awal mempelajari konsep. Pengalaman awal ini akan membentk dasar bagi belajar beriktnya yaitu pada tingkat yang abstrak atau disebut tahap kedua. Misalkan kita akan mengenalkan salah satu sifat perkalian, yaitu 2 x 3 = 3 x 2. Kita dapat menggunakan benda-benda konkret berupa bola bola sebagai berikut.


Di sini terdapat dua baris dan pada stiap baris terdapat 3 bola. Dalam matematika, model se[erti ini dapat dinyatakan sebagai 2 x 3. Karena banyaknya bola seluruhnya ada 6, maka 2 x 3 = 6.
Sekarang kita dapat meminta siswa untuk menyusun 6 bola yang lain menjadi 3 baris dan pada tiap baris terdapat 2 bola. Siswa diharapkan dapat menunjukkan model yang nereka hasilkan mirip seperti model berikut :



Model ini menunjukkan 3 x 2 yang duhasilkan adalah 6. Oleh sebab itu, dapat disimpulkan bahwa 2 x 3 = 3 x 2. Richard Skemp juga meyakini bahwa agar belajar menjadi berguna bagi seseorang. Sifat-sifat un\mum dari pengalaman harus dipadukan untuk membentuk suatu struktur konseptual atau suatu skema. Bagi guru, ini berarti bahwa struktur matematika harus disusun agar jelas bagi siswa sebelum mereka dapat menggunakan pengetahuan awal sebagai dasr untuk belajar apda tahap berikutnya .


5. Teori belajar Jerome S.Bruner
Brunner lebih peduli terhadap proses belajar daripada hasil belajar. Oleh sebab itu, menurut Jerome S.Brunner metode belajar merupakan faktor yang menentukan dalan pembelajaran dibandingkan dengan pemerolehan suatu kemampuan khusus.
Jerome sangat mendukung metode belajar penemuan. Dengan metode ini anak didorong untuk memahami suatu fakta yang belum dia pahami sebelumnya, dan yang belum di berikan kepadanya secara langsung oleh orang lain.
Jerome mengemukakan bahwa dalam mempelajari matematika seorang anak perlu menggunakan bahan-bahan manipulatif yang dirancang khusus dan dapat diotak-atik oleh anak .
Jerome mengemukakan tiga tahap sajian benda, yaitu enactive, ikonic, dan symbolic. Enactive berkaitan dengan benda-benda konk ret dalam belajar. Sebagai contoh, kita ingin mengenalkan konsep bilangan pecahan yaitu ½. Kita dapat menggunakan sebuah apel yang dibagi dua sama besar, masing –masing bagian disebut separoh, setengah, atau seperdua dan ditulis ½. Iconic menunjuk pada sajian berupa gambar atau grafik. Untuk menjelaskan konsep bilangan setengah atau ½, kita dapat menggunakan gambar persegi panjang sebagai berikut :

½ ½
Symbolic berarti menggunakan kata-kata dan simbol. Pada contoh di atas, masing-masing bagian dari daerah persegi panjang tersebut disimbul dengan “setengah”, “seperdua”, atau “ 1/2 ”.

6. Teori Belajar Robert M.Gagne
Teori belajar Robert M.Gagne ini lebih peduli terhadap hasil belajar ketimbang proses belajar. Baginya, tujuan pembelajaran adalah perolehan kemampuan-kemampuan yang telah didiskripsikan secara khusus dan dinyatakan dalam istilah-istilah tingkah laku.
Menurut Robert M.Gagne kemampuan adalah kecakapan untuk melakukan suatu tugas khusus dalam kondisi yang telah ditentukan. Sebagai ontoh kemampuan menjumlahkan bilangan bulat dan membagi bilangan asli.

7. Teori belajar Skinner
belajar adalah proses perubahan tingkah laku yang harus dapat diukur. Bila pembelajar (peserta didik) berhasil belajar, maka respon bertambah, tetapi bila tidak belajar banyaknya respon berkurang, sehingga secara formal hasil belajar harus bisa diamati dan diukur.
Hasil temuan skinner terdapat tiga komponen dalam belajar yaitu :
1. Discriminative stimulus (SD)
2. Response
3. Reinforcement (penguatan)
- penguatan positif
- penguatan negative

16 Maret 2010




ini di mana coba,,,,,,??/
yup.!!1
jawabnya di tepi sungai kampar riau,,,,,,,,

lg sekolah gak ada guru,,
pegi deh ke tepi sungai n foto2.
dasar anak-anak. hihi.........

outbond




out bond yang penuh pertualangan.........

pergi seneng-seneng nyanyi-nyanyi di bus,
eh, tau nya gak menang,
malah menang kategori kelompok terheboh, hahaha,
pada ribut n tereak2 mulu sih kerjaannya,,,,,,
tp meskipin ky ada nepotisme di dalanya.
semua semangat aja kk.
meskipun agak lemes wkt pulang, alna gak menang,
tapi kami bkebagian banyak hadiah.
n gue,,,,,,,,,
jd peserta terfaforit,
cihhuy,,,,,,,,,,,!!!

foto kenangan





saat-saat indah n menegangkan jadi pengurus IP3DN-KP, jd sekretaris,
antar proposal sana sini, di marahin n di maki abis abisan sama tuan rumah,,,
sampe akhirnya berangkat juga ke padang gratttis,,,,,,,, akhirnya bisa menikmati deburan ombak n lembutnya pasir pantai,,
thnx ya temen-temen atas kerjasama nya,

11 Maret 2010

about me

nama qu HARITSAH SALIM, itu nama yang ada di ijazah ku, dirumah aku biasa dipanggil icha, di sekolah dulu waktu perkenanaln, aku menyebut namaku risah, tapi setelah kuliah teman-teman lebih banyak memenggilku rissa(lebih keren katanya, hihi,, biarlah).

aku anak pertama,(dari 5 bersaudara), cucu pertama(dari 13 cucu), dan tentunya keponakan yang lebih dulu dimanja tante-tante dan paman-paman ku... asyik...

sekarang aqu duduk di bangku kuliah, di fakultas yang sangat di incar banyak orang zaman sekarang, FKIP. YAh... aku akan menjadi seorang guru, yang midah-mudahan saja guru yang profesional yang bisa merubah pola pikir anak bangsa ini menjadi lebih baik. amin.
oh ya, aku juga kuliah di jurusan yang sebenarnya sangat tidak aku dambakan, PGSD (Pendididkan Guru Sekolah Dasar). keliatanynya gampang kan? oh tentu sangat mudah, tapi kalau saudara(make panggilan ky dosen) sudah memasukinya, maka saudara akan mengatakan sangat sulit, kenapa? karna banyak hal yang di pelajari di PGSD ini, bukan hanya seperti jurusan-jurusan lain yang hanya mempelajari 1 bidang, tapi mahasisiwa PGSD di tuntut intuk memperlajari 5 bidang study yang ada di SD, DI ANTARANYA MATEMATIKA, IPA, IPS , BAHASA INDONESIA,B.INGGRIS,PPKN. ada juga olahraga yang sejak tamat SD tidak pernah aku pelajari, karna tidak ada olahraga dalam kurikulum pesantern, ups...!!! aku lupa, aku ini mantan anak pesantren lo>>>!!! tapi bisa di bilang aku ini termasuk yang "agak" bandelnya.hehehe... biasanyal anak muda.(kapan-kapan aku ceritain jg ya cerita serunya mondok).
back to topic, kenapa aku kuliah di jurusan yang tidak aku "harapkan"? panjang juga ceritanya, dan tentunya sangat penuh perjuangan, (walaupun tidak sampai berdarah-darah sih).

bwgini ceritanya : (eh gak jadilah, kapan-kapan aja, ceritanya panjang banget,)

lanjut tentang diriku lagi

ibuku Yunizal,S.Pd
beliua bekerja di sekolah dasar(SD) deket rumahku. umurnya sekarang 46 tahun. baiklah sekarang aku akan bercerita mengenai ibuku atau biasa ku angil Ummi.

Ummiku adalah seorang pekerja keras, karna dalam keluarga kami beliau lah yang menjadi kepala keluarga, lalu kemana sososk buya? oh itu lain lagi ceritanya, sangat panjang, di lain kesempatan akan aku sambung lagi,
nah kembali ke ummi ku,
akhir-akhir ini aku sering sekali salah paham dengan uumi, beliau selalu mencurigai ku, sebelum aku sempat mejelaskan, beliau sudah mendiankan aku, sebel banget kan di cuekin??
mungkun aku juga suih yang udah bikin umu kesel(lo kok beruba ne bahasanya).
aqu kadang pulang terlambat dari kampus, kalian bisa baca cerpen ku tenteng kejadian aku pulang magrib dan dicuekin sama ummi sampai mau tidur,,, woow,,, itu menyiksa parasaan banget bo', ibarat kata penyanyi sapa gitu aku lupa " bagaikan ditusuk sembili"...perihhhhhh.... banget,,,,
tanpa ditanya alasan aku, ummi langsung cuekin, jadi pa yang aku lakukan di malam kelabu itu? apalagi kalau bukan masuk kamar dan tidur dengan tidak nyenyak..)

itu salah satu ceriita yang "agak tidak baik" tentang ummi ku tercinta. mungkin beliau gak mau lagi mendengarkan alasan aku, karna aku udah sering banget berbohong sama beliau ..heheheh....

hm,,,crt ttg ummi segini dulu ya? aturannya tadi mau cerita ttg diri aku sendiri aj, tapi gak tau kenapa tiba-tiba inger sama ummi, banyak dosa kali ya aku sama dia??

tentang buya( begitu biasany aku memanggil ayhku).akan meneteskan air mata bila aku ceritakan sekarang, disaat hatiku sedang mengharu-biru seperti ini, jika ada sesuatu yang agak sedikit sentimentil, air mataku bisa langsung keluar. oh ya, selain penyabar, anak pertama inni juga agak sedikit cengeng,, hehehe,,, biasalah ccewe'...

lanjut ya cerita about buya gw,,
mungkin setelah cerita disini gw bisa sedikit lega,,, hmph........

gw mau tulis semua tentang buya gw disini, buya gw,,
buya gw............

buya gw itu agamis banget,

buya gua itu pendiem, tp sekali ngoming gak bakalan berenti,

buya gw itu benci yahudu n produk2 nya,, ky TV,(sejak lahir dirumah gw gak pernah ada MAKHLUK segi empat itu). sampe sekarang, umur gw uda 20 tahun

buya gw itu tokoh masyarakat

buya gw itu jemaah tabligh yg jenggotnya panjang yang pake gamis or jubah, yang celananya pasti ngatung, yang tiap bulan keluar fiisabilillah 3 hari, kadang 7 hari, kadang 14 hari, kadang sebualn, kadang juga 4 bulan.
kadang juga (1x) IPB(India, pakistan, banglades) selama 4 bulan.

buya gw itu cinta tanaman, dia bakal bela2in ngambil bibit pisang ke duri.(yg jaraknya 4 jam perjalanan qlo naik mobil). dia juga belai2n panas2an siang bolong demi nyangkul di kebun belakang rumah gw, nanam cabe, pisang, pepaya, ubi, n etc yang bisa di tanam. ntar hasilnya bukan buat di jual tapi di bagi2in ke tamu atau temen2nya yag sring dateng kerumah, kadang juga klo hasil kebun belakang udah kaga kemakan, ummi gw yg berinisitif bagi2in ke tetngga.

buya gw yang darahnya tinggi, yg gampang marah, tapi jarang marah(bingung kan? sama donk?)
buya gw yang......... sekarang gak mau lagi negur apapun kesalahan gw, karna mungkin dia udah gak ngerasa berharga,
buya gw yg udah gak gw hargai lagi, karna dia gak pernah bisa kasi gw apapun,

buya gw yang suka denger radio.
buya gw yang selalu merokok tapi rokoknya dibeli pake duit ummi gw,
buya gw yang selalu shalat di mesjid kecuali subuh,
buya gw yang waktu gw kecil gw tunggu kedatangannya karna selalu bawa oleh2 banyak, tapi sekarang gak ada artinya di mata gw,

buya gw yang selalu duduk di bangkunya didepan radio.

buya gw yang kadang ngasi gw duit banyak( jarang abnget)

buya gw yang boros, karna jarang punya uang, jd qlo lg ada uang beliau selalu bagi2in anak2 nya, n beli apa aja yang dia suka.

buya gw yang sering beliin luthfi(adek bungsu gw) baju gamis n jubah.

buya gw yang suka pedes,
buya gw yang alergi ukan tongkol,
buya gw yang........... (masi banyak lagi , kpn@ de ya ?)

kuliah

kuliah....
praktekin caraicara mengajar matematika kelas rendah, ternyata gak segampang yg aku kira.perlu alat peraga yg konkrit..

10 Maret 2010

cara memandikan jenazah

HAM dalam pandangan islam

HAK ASASI MANUSIA DALAM ISLAM

(1) HAM Menurut Konsep Barat
Istilah hak asasi manusia baru muncul setelah Revolusi Perancis, dimana para tokoh borjuis berkoalisi dengan tokoh-tokoh gereja untuk merampas hak-hak rakyat yang telah mereka miliki sejak lahir. Akibat dari penindasan panjang yang dialami masyarakat Eropa dari kedua kaum ini, muncullah perlawanan rakyat dan yang akhirnya berhasil memaksa para raja mengakui aturan tentang hak asasi manusia.
Diantaranya adalah pengumuman hak asasi manusia dari Raja John kepada rakyat Inggris tahun 1216. Di Amerika pengumuman dilakukan tahun 1773. Hak asasi ini lalu diadopsi oleh tokoh-tokoh Revolusi Perancis dalam bentuk yang lebih jelas dan luas, serta dideklarasikan pada 26 Agustus 1789. Kemudian deklarasi Internasional mengenai hak-hak asasi manusia dikeluarkan pada Desember 1948.
Akan tetapi sebenarnya bagi masyarakat muslim, belum pernah mengalami penindasan yang dialami Eropa, dimana sistem perundang-undangan Islam telah menjamin hak-hak asasi bagi semua orang sesuai dengan aturan umum yang diberikan oleh Allah kepada seluruh ummat manusia.
Dalam istilah modern, yang dimaksud dengan hak adalah wewenang yang diberikan oleh undang-undang kepada seseorang atas sesuatu tertentu dan nilai tertentu. Dan dalam wacana modern ini, hak asasi dibagi menjadi dua:
a. Hak asasi alamiah manusia sebagai manusia, yaitu menurut kelahirannya, seperti: hak hidup, hak kebebasan pribadi dan hak bekerja.
a. Hak asasi yang diperoleh manusia sebagai bagian dari masyarakat sebagai anggota keluarga dan sebagai individu masyarakat, seperti: hak memiliki, hak berumah-tangga, hak mendapat keamanan, hak mendapat keadilan dan hak persamaan dalam hak.
Terdapat berbagai klasifikasi yang berbeda mengenai hak asasi manusia menurut pemikiran barat, diantaranya :
1. Pembagian hak menurut hak materiil yang termasuk di dalamnya; hak keamanan, kehormatan dan pemilihan serta tempat tinggal, dan hak moril, yang termasuk di dalamnya: hak beragama, hak sosial dan berserikat.
1. Pembagian hak menjadi tiga: hak kebebasan kehidupan pribadi, hak kebebasan kehidupan rohani, dan hak kebebasan membentuk perkumpulan dan perserikatan.
1. Pembagian hak menjadi dua: kebebasan negatif yang memebentuk ikatan-ikatan terhadap negara untuk kepentingan warga; kebebasan positif yang meliputi pelayanan negara kepada warganya.
Dapat dimengerti bahwa pembagian-pembagian ini hanya melihat dari sisi larangan negara menyentuh hak-hak ini. Sebab hak asasi dalam pandangan barat tidak dengan sendirinya mengharuskan negara memberi jaminan keamanan atau pendidikan, dan lain sebagainya. Akan tetapi untuk membendung pengaruh Sosialisme dan Komunisme, partai-partai politik di Barat mendesak agar negara ikut campur-tangan dalam memberi jaminan hak-hak asasi seperti untuk bekerja dan jaminan sosial.

(2) HAM Menurut Konsep Islam
Hak asasi dalam Islam berbeda dengan hak asasi menurut pengertian yang umum dikenal. Sebab seluruh hak merupakan kewajiban bagi negara maupun individu yang tidak boleh diabaikan. Rasulullah saw pernah bersabda: "Sesungguhnya darahmu, hartamu dan kehormatanmu haram atas kamu." (HR. Bukhari dan Muslim). Maka negara bukan saja menahan diri dari menyentuh hak-hak asasi ini, melainkan mempunyai kewajiban memberikan dan menjamin hak-hak ini.
Sebagai contoh, negara berkewajiban menjamin perlindungan sosial bagi setiap individu tanpa ada perbedaan jenis kelamin, tidak juga perbedaan muslim dan non-muslim. Islam tidak hanya menjadikan itu kewajiban negara, melainkan negara diperintahkan untuk berperang demi melindungi hak-hak ini. Dari sinilah kaum muslimin di bawah Abu Bakar memerangi orang-orang yang tidak mau membayar zakat.
Negara juga menjamin tidak ada pelanggaran terhadap hak-hak ini dari pihak individu. Sebab pemerintah mempunyai tuga sosial yang apabila tidak dilaksanakan berarti tidak berhak untuk tetap memerintah. Allah berfirman:
"Yaitu orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukannya di muka bumi, niscaya mereka menegakkan shalat, menunaikan zakat, menyuruh berbuat ma’ruf dan mencegah perbuatan munkar. Dan kepada Allah-lah kembali semua urusan." (QS. 22: 4)

Jaminan Hak Pribadi
Jaminan pertama hak-hak pribadi dalam sejarah umat manusia adalah dijelaskan Al-Qur’an:
"Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memasuki rumah yang bukan rumahmu sebelum meminta izin dan memberi salam kepada penghuninya... dst." (QS. 24: 27-28)
Dalam menjelaskan ayat ini, Ibnu Hanbal dalam Syarah Tsulatsiyah Musnad Imam Ahmad menjelaskan bahwa orang yang melihat melalui celah-celah ointu atau melalui lubang tembok atau sejenisnya selain membuka pintu, lalu tuan rumah melempar atau memukul hingga mencederai matanya, maka tidak ada hukuman apapun baginya, walaupun ia mampu membayar denda.
Jika mencari aib orang dilarang kepada individu, maka itu dilarang pula kepada negara. Penguasa tidak dibenarkan mencari-cari kesalahan rakyat atau individu masyarakat. Rasulullah saw bersabda: "Apabila pemimpin mencari keraguan di tengah manusia, maka ia telah merusak mereka." Imam Nawawi dalam Riyadus-Shalihin menceritakan ucapan Umar: "Orang-orang dihukumi dengan wahyu pada masa rasulullah saw. Akan tetapi wahyu telah terhenti. Oleh karenanya kami hanya menghukumi apa yang kami lihat secara lahiriah dari amal perbuatan kalian."
Muhammad Ad-Daghmi dalam At-Tajassus wa Ahkamuhu fi Syari’ah Islamiyah mengungkapkan bahwa para ulama berpendapat bahwa tindakan penguasa mencari-cari kesalahan untuk mengungkap kasus kejahatan dan kemunkaran, menggugurkan upayanya dalam mengungkap kemunkaran itu. Para ulama menetapkan bahwa pengungkapan kemunkaran bukan hasil dari upaya mencari-cari kesalahan yang dilarang agama.
Perbuatan mencari-cari kesalahan sudah dilakukan manakala muhtasib telah berupaya menyelidiki gejala-gejala kemunkaran pada diri seseorang, atau dia telah berupaya mencari-cari bukti yang mengarah kepada adanya perbuatan kemunkaran. Para ulama menyatakan bahwa setiap kemunkaran yang berlum tampak bukti-buktinya secara nyata, maka kemunkaran itu dianggap kemunkaran tertutup yang tidak dibenarkan bagi pihak lain untuk mengungkapkannya. Jika tidak, maka upaya pengungkapan ini termasuk tajassus yang dilarang agama.

(3) Nash Qur’an dan Sunnah tentang HAM
Meskipun dalam Islam, hak-hak asasi manusia tidak secara khusus memiliki piagam, akan tetapi Al-Qur’an dan As-Sunnah memusatkan perhatian pada hak-hak yang diabaikan pada bangsa lain. Nash-nash ini sangat banyak, antara lain:
1. Dalam al-Qur’an terdapat sekitar empat puluh ayat yang berbicara mengenai paksaan dan kebencian. Lebih dari sepuluh ayat bicara larangan memaksa, untuk menjamin kebebasan berfikir, berkeyakinan dan mengutarakan aspirasi. Misalnya: "Kebenaran itu datangnya dari Rabb-mu, barangsiapa yang ingin beriman hendaklah ia beriman, dan barangsiapa yang ingin kafir, biarlah ia kafir." (QS. 18: 29)
1. Al-Qur’an telah mengetengahkan sikap menentang kedzaliman dan orang-orang yang berbuat dzalim dalam sekitar tiga ratus dua puluh ayat, dan memerintahkan berbuat adil dalam lima puluh empat ayat yang diungkapkan dengan kata-kata: ‘adl, qisth dan qishas.
1. Al-Qur’an mengajukan sekitar delapan puluh ayat tentang hidup, pemeliharaan hidup dan penyediaan sarana hidup. Misalnya: "Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu membunuh orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan di muka bumi, maka seakan-akan ia telah membunuh manusia seluruhnya." (QS. 5: 32). Juga Qur’an bicara kehormatan dalam sekitar dua puluh ayat.
1. Al-Qur’an menjelaskan sekitar seratus lima puluh ayat tentang ciptaan dan makhluk-makhluk, serta tentang persamaan dalam penciptaan. Misalnya: "... Orang yang paling mulia diantara kamu adalah yang paling bertawa diantara kamu." (QS. 49: 13)
1. Pada haji wada’ Rasulullah menegaskan secara gamblang tentang hak-hak asasi manusia, pada lingkup muslim dan non-muslim, pemimpin dan rakyat, laki-laki dan wanita. Pada khutbah itu nabi saw juga menolak teori Yahudi mengenai nilai dasar keturunan.
Manusia di mata Islam semua sama, walau berbeda keturunan, kekayaan, jabatan atau jenis kelamin. Ketaqwaan-lah yang membedakan mereka. Rakyat dan penguasa juga memiliki persamaan dalam Islam. Yang demikian ini hingga sekarang belum dicapai oleh sistem demokrasi modern. Nabi saw sebagai kepala negara juga adalah manusia biasa, berlaku terhadapnya apa yang berlaku bagi rakyat. Maka Allah memerintahkan beliau untuk menyatakan: "Katakanlah bahwa aku hanyalah manusia biasa, hanya saja aku diberi wahyu, bahwa Tuhanmu adalah Tuhan yang Esa." (QS. 18: 110).

(4) Rumusan HAM dalam Islam
Apa yang disebut dengan hak asasi manusia dalam aturan buatan manusia adalah keharusan (dharurat) yang mana masyarakat tidak dapat hidup tanpa dengannya. Para ulama muslim mendefinisikan masalah-masalah dalam kitab Fiqh yang disebut sebagai Ad-Dharurat Al-Khams, dimana ditetapkan bahwa tujuan akhir syari’ah Islam adalah menjaga akal, agama, jiwa, kehormatan dan harta benda manusia.
Nabi saw telah menegaskan hak-hak ini dalam suatu pertemuan besar internasional, yaitu pada haji wada’. Dari Abu Umamah bin Tsa’labah, nabi saw bersabda: "Barangsiapa merampas hak seorang muslim, maka dia telah berhak masuk neraka dan haram masuk surga." Seorang lelaki bertanya: "Walaupun itu sesuatu yang kecil, wahay rasulullah ?" Beliau menjawab: "Walaupun hanya sebatang kayu arak." (HR. Muslim).
Islam berbeda dengan sistem lain dalam hal bahwa hak-hak manusia sebagai hamba Allah tidak boleh diserahkan dan bergantung kepada penguasa dan undang-undangnya. Tetapi semua harus mengacu pada hukum Allah. Sampai kepada soal shadaqah tetap dipandang sebagaimana hal-hal besar lain. Misalnya Allah melarang bershadaqah (berbuat baik) dengan hal-hal yang buruk. "Dan janganlah kamu memilih yang buruk-buruk lalu kamu nafkahkan dari padanya..." (QS. 2: 267).
1. Hak-hak Alamiah
Hak-hak alamiah manusia telah diberikan kepada seluruh ummat manusia sebagai makhluk yang diciptakan dari unsur yang sama dan dari sumber yang sama pula (lihat QS. 4: 1, QS. 3: 195).
a. Hak Hidup
Allah menjamin kehidupan, diantaranya dengan melarang pembunuhan dan meng-qishas pembunuh (lihat QS. 5: 32, QS. 2: 179). Bahkan hak mayit pun dijaga oleh Allah. Misalnya hadist nabi: "Apabila seseorang mengkafani mayat saudaranya, hendaklah ia mengkafani dengan baik." Atau "Janganlah kamu mencaci-maki orang yang sudah mati. Sebab mereka telah melewati apa yang mereka kerjakan." (Keduanya HR. Bukhari).
b. Hak Kebebasan Beragama dan Kebebasan Pribadi
Kebebasan pribadi adalah hak paling asasi bagi manusia, dan kebebasan paling suci adalah kebebasan beragama dan menjalankan agamanya, selama tidak mengganggu hak-hak orang lain. Firman Allah: "Dan seandainya Tuhanmu menghendaki, tentulah beriman orang di muka bumi seluruhnya. Apakah kamu memaksa manusia supaya mereka menjadi orang beriman semuanya?" (QS. 10: 99).
Untuk menjamin kebebasan kelompok, masyarakat dan antara negara, Allah memerintahkan memerangi kelompok yang berbuat aniaya terhadap kelompok lain (QS. 49: 9). Begitu pula hak beribadah kalangan non-muslim. Khalifah Abu Bakar menasehati Yazid ketika akan memimpin pasukan: "Kamu akan menemukan kaum yang mempunyai keyakinan bahwa mereka tenggelam dalam kesendirian beribadah kepada Allah di biara-biara, maka biarkanlah mereka." Khalid bin Walid melakukan kesepakatan dengan penduduk Hirah untuk tidak mengganggu tempat peribadahan (gereja dan sinagog) mereka serta tidak melarang upacara-upacaranya.
Kerukunan hidup beragama bagi golongan minoritas diatur oleh prinsip umum ayat "Tidak ada paksaan dalam beragama." (QS. 2: 256).
Sedangkan dalam masalah sipil dan kehidupan pribadi (ahwal syakhsiyah) bagi mereka diatur syari’at Islam dengan syarat mereka bersedia menerimanya sebagai undang-undang. Firman Allah: "Apabila mereka (orang Yahudi) datang kepadamu minta keputusan, berilah putusan antara mereka atau biarkanlah mereka. Jika engkau biarkan mereka, maka tidak akan mendatangkan mudharat bagimu. Jika engkau menjatuhkan putusan hukum, hendaklah engkau putuskan dengan adil. Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang adil." (QS. 5: 42). Jika mereka tidak mengikuti aturan hukum yang berlaku di negara Islam, maka mereka boleh mengikuti aturan agamanya - selama mereka berpegang pada ajaran yang asli. Firman Allah: "Dan bagaimana mereka mengangkat kamu sebagai hakim, sedangkan ada pada mereka Taurat yang di dalamnya ada hukum Allah? Kemudian mereka tidak mengindahkan keputusanmu. Sesungguhnya mereka bukan orang-orang yang beriman ." (QS.5: 7).
c. Hak Bekerja
Islam tidak hanya menempatkan bekerja sebagai hak tetapi juga kewajiban. Bekerja merupakan kehormatan yang perlu dijamin. Nabi saw bersabda: "Tidak ada makanan yang lebih baik yang dimakan seseorang daripada makanan yang dihasilkan dari usaha tangannya sendiri." (HR. Bukhari). Dan Islam juga menjamin hak pekerja, seperti terlihat dalam hadist: "Berilah pekerja itu upahnya sebelum kering keringatnya." (HR. Ibnu Majah).
2. Hak Hidup
Islam melindungi segala hak yang diperoleh manusia yang disyari’atkan oleh Allah. Diantara hak-hak ini adalah :
a. Hak Pemilikan
Islam menjamin hak pemilikan yang sah dan mengharamkan penggunaan cara apapun untuk mendapatkan harta orang lain yang bukan haknya, sebagaimana firman Allah: "Dan janganlah sebagian kamu memakan harta sebagian yang lain diantara kamu dengan jalan bathil dan janganlah kamu bawa urusan harta itu kepada hakim agar kamu dapat memakan sebagian harta benda orang lain itu dengan jalan berbuat dosa padahal kamu mengetahuinya." (QS. 2: 188). Oleh karena itulah Islam melarang riba dan setiap upaya yang merugikan hajat manusia. Islam juga melarang penipuan dalam perniagaan. Sabda nabi saw: "Jual beli itu dengan pilihan selama antara penjual dan pembeli belum berpisah. Jika keduanya jujur dalam jual-beli, maka mereka diberkahi. Tetapi jika berdusta dan menipu berkah jual-bei mereka dihapus." (HR. Al-Khamsah)
Islam juga melarang pencabutan hak milik yang didapatkan dari usaha yang halal, kecuali untuk kemashlahatan umum dan mewajibkan pembayaran ganti yang setimpal bagi pemiliknya. Sabda nabi saw: "Barangsiapa mengambil hak tanah orang lain secara tidak sah, maka dia dibenamkan ke dalam bumi lapis tujuh pada hari kiamat." Pelanggaran terhadap hak umum lebih besar dan sanksinya akan lebih berat, karena itu berarti pelanggaran tehadap masyarakat secara keseluruhan.

b. Hak Berkeluarga
Allah menjadikan perkawinan sebagai sarana mendapatkan ketentraman. Bahkan Allah memerintahkan para wali mengawinkan orang-orang yang bujangan di bawah perwaliannya (QS. 24: 32). Aallah menentukan hak dan kewajiban sesuai dengan fithrah yang telah diberikan pada diri manusia dan sesuai dengan beban yang dipikul individu.
Pada tingkat negara dan keluarga menjadi kepemimpinan pada kepala keluarga yaitu kaum laki-laki. Inilah yang dimaksudkan sebagai kelebihan laki-laki atas wanita (QS. 4: 34). Tetapi dalam hak dan kewajiban masing-masing memiliki beban yang sama. "Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajibannya menurut cara yang ma’ruf, akan tetapi para suami mempunyai satu tingkatan kelebihan dari istrinya." (QS. 2: 228)
c. Hak Keamanan
Dalam Islam, keamanan tercermin dalam jaminan keamanan mata pencaharian dan jaminan keamanan jiwa serta harta benda. Firman Allah: "Allah yang telah memberi makanan kepada mereka untuk menghilangkan lapar dan mengamankan mereka dari ketakutan." (QS. Quraisy: 3-4).
Diantara jenis keamanan adalah dilarangnya memasuki rumah tanpa izin (QS. 24: 27). Jika warga negara tidak memiliki tempat tinggal, negara berkewajiban menyediakan baginya. Termasuk keamanan dalam Islam adalah memberi tunjangan kepada fakir miskin, anak yatim dan yang membutuhkannya. Oleh karena itulah, Umar bin Khattab menerapkan tunjangan sosial kepada setiap bayi yang lahir dalam Islam baik miskin ataupun kaya. Dia berkata: "Demi Allah yang tidak ada sembahan selain Dia, setiap orang mempunyai hak dalam harta negara ini, aku beri atau tidak aku beri." (Abu Yusuf dalam Al-Kharaj). Umar jugalah yang membawa seorang Yahudi tua miskin ke petugas Baitul-Maal untuk diberikan shadaqah dan dibebaskan dari jizyah.
Bagi para terpidana atau tertuduh mempunyai jaminan keamanan untuk tidak disiksa atau diperlakukan semena-mena. Peringatan rasulullah saw: "Sesungguhnya Allah menyiksa orang-orang yang menyiksa manusia di dunia." (HR. Al-Khamsah). Islam memandang gugur terhadap keputusan yang diambil dari pengakuan kejahatan yang tidak dilakukan. Sabda nabi saw: "Sesungguhnya Allah menghapus dari ummatku kesalahan dan lupa serta perbuatan yang dilakukan paksaan" (HR. Ibnu Majah).
Diantara jaminan keamanan adalah hak mendpat suaka politik. Ketika ada warga tertindas yang mencari suaka ke negeri yang masuk wilayah Darul Islam. Dan masyarakat muslim wajib memberi suaka dan jaminan keamanan kepada mereka bila mereka meminta. Firman Allah: "Dan jika seorang dari kaum musyrikin minta perlindungan kepadamu, maka lindungilah ia supaya ia sempat mendengar firman Allah, kemudian antarkanlah ke tempat yang aman baginya." (QS. 9: 6).
d. Hak Keadilan
Diantara hak setiap orang adalah hak mengikuti aturan syari’ah dan diberi putusan hukum sesuai dengan syari’ah (QS. 4: 79). Dalam hal ini juga hak setiap orang untuk membela diri dari tindakan tidak adil yang dia terima. Firman Allah swt: "Allah tidak menyukai ucapan yang diucapkan terus-terang kecuali oleh orang yang dianiaya." (QS. 4: 148).
Merupakan hak setiap orang untuk meminta perlindungan kepada penguasa yang sah yang dapat memberikan perlindungan dan membelanya dari bahaya atau kesewenang-wenangan. Bagi penguasa muslim wajib menegakkan keadilan dan memberikan jaminan keamanan yang cukup. Sabda nabi saw: "Pemimpin itu sebuah tameng, berperang dibaliknya dan berlindung dengannya." (HR. Bukhari dan Muslim).
Termasuk hak setiap orang untuk mendapatkan pembelaan dan juga mempunyai kewajiban membela hak orang lain dengan kesadarannya. Rasulullah saw bersabda: "Maukah kamu aku beri tahu saksi yang palng baik? Dialah yang memberi kesaksian sebelum diminta kesaksiannya." (HR. Muslim, Abu Daud, Nasa’i dan Tirmidzi). Tidak dibenarkan mengambil hak orang lain untuk membela dirinya atas nama apapun. Sebab rasulullah menegaskan: "Sesungguhnya pihak yang benar memiliki pembelaan." (HR. Al-Khamsah). Seorang muslim juga berhak menolak aturan yang bertentangan dengan syari’ah, dan secara kolektif diperintahkan untuk mengambil sikap sebagai solidaritas terhadap sesama muslim yang mempertahankan hak.
e. Hak Saling Membela dan Mendukung
Kesempurnaan iman diantaranya ditunjukkan dengan menyampaikan hak kepada pemiliknya sebaik mungkin, dan saling tolong-menolong dalam membela hak dan mencegah kedzaliman. Bahkan rasul melarang sikap mendiamkan sesama muslim, memutus hubungan relasi dan saling berpaling muka. Sabda nabi saw: "Hak muslim terhadap muslim ada lima: menjawab salam, menjenguk yang sakit, mengantar ke kubur, memenuhi undangan dan mendoakan bila bersin." (HR. Bukhari).
f. Hak Keadilan dan Persamaan
Allah mengutus rasulullah untuk melakukan perubahan sosial dengan mendeklarasikan persamaan dan keadilan bagi seluruh umat manusia (lihat QS. Al-Hadid: 25, Al-A’raf: 157 dan An-Nisa: 5). Manusia seluruhnya sama di mata hukum. Sabda nabi saw: "Seandainya Fathimah anak Muhammad mencuri, pasti aku potong tangannya." (HR. Bukhari dan Muslim).
Pada masa rasulullah banyak kisah tentang kesamaan dan keadilan hukum ini. Misalnya kasus putri bangsawan dari suku Makhzum yang mencuri lalu dimintai keringanan hukum oleh Usamah bin Zaid, sampai kemudian rasul menegur dengan: "... Apabila orang yang berkedudukan di antara kalian melakukan pencurian, dia dibiarkan. Akan tetapi bila orang lemah yang melakukan pencurian, mereka memberlakukan hukum kriminal..." Juga kisah raja Jabalah Al-Ghassani masuk Islam dan melakukan penganiayaan saat haji, Umar tetap memberlakukan hukum meskipun ia seorang raja. Atau kisah Ali yang mengadukan seorang Yahudi mengenai tameng perangnya, dimana Yahudi akhirnya memenangkan perkara.
Umar pernah berpesan kepada Abu Musa Al-Asy’ari ketika mengangkatnya sebagai Qadli: "Perbaikilah manusia di hadapanmu, dalam majlismu, dan dalam pengadilanmu. Sehingga seseorang yang berkedudukan tidak mengharap kedzalimanmu dan seorang yang lemah tidak putus asa atas keadilanmu."

(5) Tentang Kebebasan Mengecam Syari’ah
Sebagian orang mengajak kepada kebebasan berpendapat, termasuk mengemukakan kritik terhadap kelayakan Al-Qur’an dan Sunnah sebagai pegangan hidup manusia modern. Disana terdengar suara menuntut persamaan hak laki-laki dengan wanita, kecaman terhadap poligami, tuntutan akan perkawinan campur (muslim-non muslim). Dan bahkan mereka mengajak pada pemahaman Al-Qur’an dengan mengubah inti misi Al-Qur’an.
Orang-orang dengan pandangan seperti ini pada dasarnya telah menempatkan dirinya keluar dari agama Islam (riddah) yang ancaman hukumannya sangat berat. Namun jika mayoritas ummat Islam menghendaki hukuman syari’ah atas mereka, maka jawaban mereka adalah bahwa Al-Qur’an tidak menyebutkan sanksi riddah. Dengan kata lain mereka ingin mengatakan bahwa sunnah nabi saw. Tidak memiliki kekuatan legal dalam syari’ah, termasuk sanksi riddah itu.
Untuk menjawab hal ini ada beberapa hal penting yang harus dipahami, yaitu :
1. Kebebasan yang diartikan dengan kebebasan tanpa kendali dan ikatan tidak akan dapat ditemukan di masyarakat manapun. Ikatan dan kendali ini diantaranya adalah tidak dibenarkannya keluar dari aturan umum dalam negara. Maka tidak ada kebebasan mengecam hal-hal yang dipandang oleh negara sebagai pilar-pilar pokok bagi masyarakat.
1. Islam tidak memaksa seseorang untuk masuk ke dalam Islam, melainkan menjamin kebebasan kepada non-muslim untuk menjalankan syari’at agamanya meskipun bertentangan dengan ajaran Islam. Oleh sebab itu, manakala ada seorang muslim yang mengklaim bahwa agamnya tidak sempurna, berarti ia telah melakukan kesalahan yang diancam oleh rasulullah saw: "Barangsiapa mengganti agamanya, maka bunuhlah ia." (HR. Bukhari dan Muslim).
1. Meskipun terdapat kebebasan dalam memeluk Islam, tidak berarti bagi orang yang telah masuk Islam mempunyai kebebasan untuk merubah hukum-hukum yang ada dalam Al-Qur’an dan As-Sunnah.
1. Dalam Islam tidak ada konsep rahasia di tangan orang suci, dan tidak ada pula kepercayaan yang bertentangan dengan penalaran akal sehat seperti Trinita dan Kartu Ampunan. Dengan demikian, tidak ada alasan bagi penentang Islam untuk keluar dari Islam atau melakukan perubahan terhadap Islam.
1. Islam mengakui bahwa agama Ahli Kitab. Dari sini Islam membolehkan laki-laki muslim menikahi wanita Ahli Kitab, karena garis nasab dalam Islam ada di tangan laki-laki.
1. Sanksi riddah tidak dijelaskan dalam Al-Qur’an sebagaimana ibadah dan muamalah lainnya. Al-Qur’an hanya menjelaskan globalnya saja dan menugaskan rasulullah saw menjelaskan rincian hukum dan kewajiban. Firman Allah: "Dan telah Kami turunkan kepadamu Al-Qur’an agar kamu menjelaskan kepada ummat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka memikirkannya." (QS. 16: 44). k










TUGAS MANDIRI
MAKALAH ASISTENSI
HAM DALAM PANDANGAN ISLAM
MENTOR : Sahrani Aprina
D
I
S
U
S
U
S
U
N
OLEH:
Nama : Haritsah salim
Nim : 0905135276


PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS RIAU
2009 / 2010

aliran-aliran pendidikan

Bab VI Aliran-Aliran Pendidikan
July 20, 2008 — Hartoto
Aliran-aliran pendidikan telah dimaulai sejak awal hidup manusia, karena setiap kelompok manusia selalu dihadapkan dengan generasi muda keturunannya yang memerlukan pendidikan yang lebih baik dari orang tuanya. Di dalm kepustakaan tentang aliran-aliran pendidikan, pemikiran-pemikiran tentang pendidikan telah dimulai dari zaman Yunani kuno sampai kini. Oleh karena itu bahasan tersebut hanya dibatasi pada beberapa rumpun aliran klasik, pengaruhnya sampai saat ini dan dua tonggak penting pendidikan di Indonesia.
A. ALIRAN KLASIK DAN GERAKAN BARU DALAM PENDIDIKAN
Aliran-aliran klasik yang dimaksud adalah aliran empirisme, nativisme, naturalisme, dan konvergensi. Sampai saat ini aliran aliran tersebut masih sering digunakan walaupun dengan pengembangan-pengembangan yang disesuaikan dengan perkembangan zaman.
1. Aliran-aliran Klasik dalam Pendidikan dan Pengaruhnya Terhadap Pemikiran Pendidikan di Indonesia.
a. Aliran Empirisme
Aliran empirisme bertolak dari Lockean Tradition yang mementingkan stimulsi eksternal dalam perkembangan manusia, dan menyatakan bahwa perkembangan manusia, dan menyatakan bahwa perkembangan anak tergantung kepada lingkungan, sedangkan pembawaan tidak dipentingkan. Pengalaman yang diproleh anak dalam kehidupan sehari-hari didapat dari dunia sekitarnya yang berupa stimulan-stimulan. Stimulasi ini berasal dari alm bebaqs ataupun diciptakan oleh orang dewasa dalam bentuk pendidikan. Tokoh perintisnya adalah John Locke.
b. Aliran Nativisme
Aliran Nativisme bertolak dari Leinitzian Tradition yang menekankan kemampuan dalam diri anak, sehingga faktor lingkungan termasuk faktor pendidikan, kurang berpengaruh terhadap perkembangan anak. Hasil prkembangan tersebut ditentukan oleh pembawaan yang sudah diperoleh sejak kelahiran. Lingkungan kurang berpengaruh terhadap dan pendidikan anak.
c. Aliran Naturalisme
Aliran ini dipelopori oleh J.J Rosseau. Rosseau berpendapat bahwa semua anak baru dilahirkan mempunyai pembawaan BAIK. Pembawaan baik akan menjadi rusak karena dipengaruhi lingkungan. Pendidikan yang diberikan orang dewasa malah dapat merusak pembawaan baik anak itu.
d. Aliran Konvergensi
Aliran Konvergensi dipelopori oleh Wlliam Stern, ia berpedapat bahwa seorang anak dilahirkan di dumia sudah disertai pembawaan baik maupun pembawaan buruk. Proses perkembangan anak, baik faktor pembawaan maupun faktor lingkungan sama sama mempunyai peranan sangat penting. Bakat yang dibawa pada waktu lahir tidak akan berkembang dengan baik tanpa adanya dukungan lingkungan sesuai untuk perkembangan anak itu.
e. Pengaruh Aliran Klasik terhadap Pemikiran dan Praktek Pendidikan di Indonesia
Di indonesia telah di terapkan berbagai aliran-aliran pendidikan, penerimaan tersebut dilakukan dengan pendekatan efektif fungsional yakni diterima sesuai kebutuhan, namun ditempatkan dalam latar pandangan yang konvergensi.
2. Gerakan Baru Pendidikan dan Pengaruhnya terhadap Pelaksanaan di Indonesia
a. Pengajaran Alam Sekitar
Gerakan pendidikan yang mendekatkan anak dengan sekitarnya adalah gerakan pengajaran alam sekitar,perintis gerakan ini adalah Fr. A. Finger di Jerman dengan heimatkunde, dan J. Ligthart di Belanda dengan Het Voll Leven.
b. Pengajaran Pusat Perhatian
Pengajaran pusat perhatian dirintis oleh Ovideminat Decroly dari Belgia dengan pengajaran melalui pusat-pusat minat, disamping pendapatnya tentang pengajaran global. Decroly menyumbangkan dua pendapat yang sangat berguna bagi pendidikan dan pengajaran, yaitu:Metode Global dan Centre d’interet.


c. Sekolah Kerja
Gerakan sekolah kerja dapat dipandang sebagai titik kulminasi dari pandangan-pandangan yang mementingkan pendidikan keterampilan dalam pendidikan. J.A. Comenius menekankan agar pendidikan mengembangkan pikiran, ingatan, bahasa, dan tangan. J.H. Pestalozzi mengajarkan bermacam-macam mata pelajaran pertukaran di sekolahnya.
d. Pengajaran Proyek
Pengajaran proyek biasa pula digunakan sebagai salah satu metode mengajar di Indonesia, antara lain dengan nam pengajaran proyek, pengajaran unit, dan sebagainya. Yang perlu ditekankan bahwa pengajaran proyek akan menumbuhkan kemampuan untuk memandang dan memecahkan persoalan secara konprehensif. Pendekatan multidisiplin tersebut makin lama makin penting, utamanya masyarakat maju.
B. DUA ALIRAN POKOK PENDIDIKAN DI INDONESIA
Dua aliran pokok pendidikan di Indonesia itu di Indonesia itu dimaksudkan adalah Perguruan Kebangsaan Taman Siswa dan Ruang Pendidikan INS Kayu Tanam. Kedua aliran tersebut dipandang sebagai tonggak pemikiran tentang pendidikan di Indonesia.
1. Perguruan Kebangsaan Taman Siswa
Perguruan Kebangsaan Taman Siswa didirikan oleh Ki Hajar Dewantara pada tanggal 3 Juli 1932 di yogyakarta, yakni dalam bentuk yayasan.
a. Asas dan Tujuan Taman Siswa
¬¬¬Asas Taman Siswa
Bahwa setiap orang mempunyai hak mengatur dirinya sendiri dengan terbitnya persatuan dalam peri kehidupan umum.
Bahwa pengajaran harus memberi pengetahuan yang berfaedah yang dalam arti lahir dan batin dapat memerdekan diri.
Bahwa pengajaran harus berdasar pada kebudayaan dan kebangsaan sendiri.
Bahwa pengajaran harus tersebar luas sampai dapat menjangkau kepada seluruh rakyat.
Bahwa sebagai konsekuensi hidup dengan kekuatan sendiri maka harus mutlak harus membelanjai sendiri segala usaha yang dilakukan.
Bahwa dalam mendidik anak-anak perlu adanya keiklasan lahir dan batin untuk mengobarkan segala kepentinganpribadi demi keselamatan dan kebahagiaan anak-anak.
Kemudian ditambahkan dengan asas kemerdekaan, asas kodrat alam, asas kebudayaan, asas kebangsaan, dan asas kemanusiaan.
¬Tujuan Taman Siswa
Sebagai badan perjuangan kebudayaan dan pembangunan masyarakat tertib dan damai.
Membangun abak didik menjadi manusia yang merdeka lahir dan batin, luhur akal budinya, serta sehat jasmaninya untuk menjadi anggota masyarakat yang berguna dan bertanggung jawab atas keserasian bangsa, tanah air, serta manusia pada umumnya.
b. Upaya-upaya yang dilakukan Taman Siswa
Beberapa usaha yang dilakukan oleh Rtaman siswa adalah menyiapkan peserta didik yang cerdas dan memiliki kecakapan hidup. Dalam ruang lingkup eksternal Taman siwa membentuk pusat-pusat kegiatan kemasyarakatan.
c. Hasil-hasil yang Dicapai
Taman siswa telah berhasil menemukakan gagasan tentang pendidikan nasional, lembaga-lembaga pendidikan dari Taman indria sampai Sarjana Wiyata. Taman siswa pun telah melahirkan alumni alumni besar di Indonesia.
2. Ruang Pendidik INS Kayu Tanam
Ruang Pendidik INS (Indonesia Nederlandsche School) didirikan oleh Mohammad Sjafei pada tanggal 31 Oktober 1926 di Kayu Tanam (sumatera Barat).
a. Asas dan Tujuan Ruang Pendidik INS Kayu Tanam
Pada awal didirikan, Ruang Pendidik INS mempunyai asas-asas sebagai berikut
Berpikir logis dan rasional
Keaktifan atau kegiatan
Pendidikan masyarakat
Memperhatikan pembawaan anak
Menentang intelektualisme
Dasar-dasar tersebut kemudian disempurnakan dan mencakup berbagai hal, seperti: syarat-syarat pendidikan yang efektif, tujuan yang ingin dicapai, dan sebagainya.
Tujuan Ruang pendidik INS Kayu Tanam adalah:
Mendidik rakyat ke arah kemerdekaan
Memberi pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat
Mendidik para pemuda agar berguna untuk masyarakat
Menanamkan kepercayaan terhadap diri sendiri dan berani bertanggung jawab.
Mengusahakan mandiri dalam pembiayaan.
b. Upaya-upaya Ruang Pendidik INS Kayu Tanam
Beberapa usaha yang dilakukan oleh Ruang Pendidik INS Kayu Tanam antara lain menyelenggarakan berbagai jenjang pendidikan, menyiapkan tenaga guru atau pendidik, dan penerbitan mjalah anak-anak Sendi, serta mencetak buku-buku pelajaran.
c. Hasil-hasil yang Dicapai Ruang Pendidik INS Kayu Tanam
Ruang Pendidik INS Kayu Tanam mengupayakan gagasan-gagasan tentang pendidikan nasional (utamanya pendidikan keterampilan/kerajinan), beberapa ruang pendidikan (jenjang persekolahan), dan sejumlah alumni.


Sumber Bacaan: Tirtarahardja, Umar dan S.L. La Sulo. 2005. Pengantar Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta

HAM dalam pandangan islam

Bab VI Aliran-Aliran Pendidikan
July 20, 2008 — Hartoto
Aliran-aliran pendidikan telah dimaulai sejak awal hidup manusia, karena setiap kelompok manusia selalu dihadapkan dengan generasi muda keturunannya yang memerlukan pendidikan yang lebih baik dari orang tuanya. Di dalm kepustakaan tentang aliran-aliran pendidikan, pemikiran-pemikiran tentang pendidikan telah dimulai dari zaman Yunani kuno sampai kini. Oleh karena itu bahasan tersebut hanya dibatasi pada beberapa rumpun aliran klasik, pengaruhnya sampai saat ini dan dua tonggak penting pendidikan di Indonesia.
A. ALIRAN KLASIK DAN GERAKAN BARU DALAM PENDIDIKAN
Aliran-aliran klasik yang dimaksud adalah aliran empirisme, nativisme, naturalisme, dan konvergensi. Sampai saat ini aliran aliran tersebut masih sering digunakan walaupun dengan pengembangan-pengembangan yang disesuaikan dengan perkembangan zaman.
1. Aliran-aliran Klasik dalam Pendidikan dan Pengaruhnya Terhadap Pemikiran Pendidikan di Indonesia.
a. Aliran Empirisme
Aliran empirisme bertolak dari Lockean Tradition yang mementingkan stimulsi eksternal dalam perkembangan manusia, dan menyatakan bahwa perkembangan manusia, dan menyatakan bahwa perkembangan anak tergantung kepada lingkungan, sedangkan pembawaan tidak dipentingkan. Pengalaman yang diproleh anak dalam kehidupan sehari-hari didapat dari dunia sekitarnya yang berupa stimulan-stimulan. Stimulasi ini berasal dari alm bebaqs ataupun diciptakan oleh orang dewasa dalam bentuk pendidikan. Tokoh perintisnya adalah John Locke.
b. Aliran Nativisme
Aliran Nativisme bertolak dari Leinitzian Tradition yang menekankan kemampuan dalam diri anak, sehingga faktor lingkungan termasuk faktor pendidikan, kurang berpengaruh terhadap perkembangan anak. Hasil prkembangan tersebut ditentukan oleh pembawaan yang sudah diperoleh sejak kelahiran. Lingkungan kurang berpengaruh terhadap dan pendidikan anak.
c. Aliran Naturalisme
Aliran ini dipelopori oleh J.J Rosseau. Rosseau berpendapat bahwa semua anak baru dilahirkan mempunyai pembawaan BAIK. Pembawaan baik akan menjadi rusak karena dipengaruhi lingkungan. Pendidikan yang diberikan orang dewasa malah dapat merusak pembawaan baik anak itu.
d. Aliran Konvergensi
Aliran Konvergensi dipelopori oleh Wlliam Stern, ia berpedapat bahwa seorang anak dilahirkan di dumia sudah disertai pembawaan baik maupun pembawaan buruk. Proses perkembangan anak, baik faktor pembawaan maupun faktor lingkungan sama sama mempunyai peranan sangat penting. Bakat yang dibawa pada waktu lahir tidak akan berkembang dengan baik tanpa adanya dukungan lingkungan sesuai untuk perkembangan anak itu.
e. Pengaruh Aliran Klasik terhadap Pemikiran dan Praktek Pendidikan di Indonesia
Di indonesia telah di terapkan berbagai aliran-aliran pendidikan, penerimaan tersebut dilakukan dengan pendekatan efektif fungsional yakni diterima sesuai kebutuhan, namun ditempatkan dalam latar pandangan yang konvergensi.
2. Gerakan Baru Pendidikan dan Pengaruhnya terhadap Pelaksanaan di Indonesia
a. Pengajaran Alam Sekitar
Gerakan pendidikan yang mendekatkan anak dengan sekitarnya adalah gerakan pengajaran alam sekitar,perintis gerakan ini adalah Fr. A. Finger di Jerman dengan heimatkunde, dan J. Ligthart di Belanda dengan Het Voll Leven.
b. Pengajaran Pusat Perhatian
Pengajaran pusat perhatian dirintis oleh Ovideminat Decroly dari Belgia dengan pengajaran melalui pusat-pusat minat, disamping pendapatnya tentang pengajaran global. Decroly menyumbangkan dua pendapat yang sangat berguna bagi pendidikan dan pengajaran, yaitu:Metode Global dan Centre d’interet.


c. Sekolah Kerja
Gerakan sekolah kerja dapat dipandang sebagai titik kulminasi dari pandangan-pandangan yang mementingkan pendidikan keterampilan dalam pendidikan. J.A. Comenius menekankan agar pendidikan mengembangkan pikiran, ingatan, bahasa, dan tangan. J.H. Pestalozzi mengajarkan bermacam-macam mata pelajaran pertukaran di sekolahnya.
d. Pengajaran Proyek
Pengajaran proyek biasa pula digunakan sebagai salah satu metode mengajar di Indonesia, antara lain dengan nam pengajaran proyek, pengajaran unit, dan sebagainya. Yang perlu ditekankan bahwa pengajaran proyek akan menumbuhkan kemampuan untuk memandang dan memecahkan persoalan secara konprehensif. Pendekatan multidisiplin tersebut makin lama makin penting, utamanya masyarakat maju.
B. DUA ALIRAN POKOK PENDIDIKAN DI INDONESIA
Dua aliran pokok pendidikan di Indonesia itu di Indonesia itu dimaksudkan adalah Perguruan Kebangsaan Taman Siswa dan Ruang Pendidikan INS Kayu Tanam. Kedua aliran tersebut dipandang sebagai tonggak pemikiran tentang pendidikan di Indonesia.
1. Perguruan Kebangsaan Taman Siswa
Perguruan Kebangsaan Taman Siswa didirikan oleh Ki Hajar Dewantara pada tanggal 3 Juli 1932 di yogyakarta, yakni dalam bentuk yayasan.
a. Asas dan Tujuan Taman Siswa
¬¬¬Asas Taman Siswa
Bahwa setiap orang mempunyai hak mengatur dirinya sendiri dengan terbitnya persatuan dalam peri kehidupan umum.
Bahwa pengajaran harus memberi pengetahuan yang berfaedah yang dalam arti lahir dan batin dapat memerdekan diri.
Bahwa pengajaran harus berdasar pada kebudayaan dan kebangsaan sendiri.
Bahwa pengajaran harus tersebar luas sampai dapat menjangkau kepada seluruh rakyat.
Bahwa sebagai konsekuensi hidup dengan kekuatan sendiri maka harus mutlak harus membelanjai sendiri segala usaha yang dilakukan.
Bahwa dalam mendidik anak-anak perlu adanya keiklasan lahir dan batin untuk mengobarkan segala kepentinganpribadi demi keselamatan dan kebahagiaan anak-anak.
Kemudian ditambahkan dengan asas kemerdekaan, asas kodrat alam, asas kebudayaan, asas kebangsaan, dan asas kemanusiaan.
¬Tujuan Taman Siswa
Sebagai badan perjuangan kebudayaan dan pembangunan masyarakat tertib dan damai.
Membangun abak didik menjadi manusia yang merdeka lahir dan batin, luhur akal budinya, serta sehat jasmaninya untuk menjadi anggota masyarakat yang berguna dan bertanggung jawab atas keserasian bangsa, tanah air, serta manusia pada umumnya.
b. Upaya-upaya yang dilakukan Taman Siswa
Beberapa usaha yang dilakukan oleh Rtaman siswa adalah menyiapkan peserta didik yang cerdas dan memiliki kecakapan hidup. Dalam ruang lingkup eksternal Taman siwa membentuk pusat-pusat kegiatan kemasyarakatan.
c. Hasil-hasil yang Dicapai
Taman siswa telah berhasil menemukakan gagasan tentang pendidikan nasional, lembaga-lembaga pendidikan dari Taman indria sampai Sarjana Wiyata. Taman siswa pun telah melahirkan alumni alumni besar di Indonesia.
2. Ruang Pendidik INS Kayu Tanam
Ruang Pendidik INS (Indonesia Nederlandsche School) didirikan oleh Mohammad Sjafei pada tanggal 31 Oktober 1926 di Kayu Tanam (sumatera Barat).
a. Asas dan Tujuan Ruang Pendidik INS Kayu Tanam
Pada awal didirikan, Ruang Pendidik INS mempunyai asas-asas sebagai berikut
Berpikir logis dan rasional
Keaktifan atau kegiatan
Pendidikan masyarakat
Memperhatikan pembawaan anak
Menentang intelektualisme
Dasar-dasar tersebut kemudian disempurnakan dan mencakup berbagai hal, seperti: syarat-syarat pendidikan yang efektif, tujuan yang ingin dicapai, dan sebagainya.
Tujuan Ruang pendidik INS Kayu Tanam adalah:
Mendidik rakyat ke arah kemerdekaan
Memberi pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat
Mendidik para pemuda agar berguna untuk masyarakat
Menanamkan kepercayaan terhadap diri sendiri dan berani bertanggung jawab.
Mengusahakan mandiri dalam pembiayaan.
b. Upaya-upaya Ruang Pendidik INS Kayu Tanam
Beberapa usaha yang dilakukan oleh Ruang Pendidik INS Kayu Tanam antara lain menyelenggarakan berbagai jenjang pendidikan, menyiapkan tenaga guru atau pendidik, dan penerbitan mjalah anak-anak Sendi, serta mencetak buku-buku pelajaran.
c. Hasil-hasil yang Dicapai Ruang Pendidik INS Kayu Tanam
Ruang Pendidik INS Kayu Tanam mengupayakan gagasan-gagasan tentang pendidikan nasional (utamanya pendidikan keterampilan/kerajinan), beberapa ruang pendidikan (jenjang persekolahan), dan sejumlah alumni.


Sumber Bacaan: Tirtarahardja, Umar dan S.L. La Sulo. 2005. Pengantar Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta

makalah landasan pendidikan

Bab VI Aliran-Aliran Pendidikan
July 20, 2008 — Hartoto
Aliran-aliran pendidikan telah dimaulai sejak awal hidup manusia, karena setiap kelompok manusia selalu dihadapkan dengan generasi muda keturunannya yang memerlukan pendidikan yang lebih baik dari orang tuanya. Di dalm kepustakaan tentang aliran-aliran pendidikan, pemikiran-pemikiran tentang pendidikan telah dimulai dari zaman Yunani kuno sampai kini. Oleh karena itu bahasan tersebut hanya dibatasi pada beberapa rumpun aliran klasik, pengaruhnya sampai saat ini dan dua tonggak penting pendidikan di Indonesia.
A. ALIRAN KLASIK DAN GERAKAN BARU DALAM PENDIDIKAN
Aliran-aliran klasik yang dimaksud adalah aliran empirisme, nativisme, naturalisme, dan konvergensi. Sampai saat ini aliran aliran tersebut masih sering digunakan walaupun dengan pengembangan-pengembangan yang disesuaikan dengan perkembangan zaman.
1. Aliran-aliran Klasik dalam Pendidikan dan Pengaruhnya Terhadap Pemikiran Pendidikan di Indonesia.
a. Aliran Empirisme
Aliran empirisme bertolak dari Lockean Tradition yang mementingkan stimulsi eksternal dalam perkembangan manusia, dan menyatakan bahwa perkembangan manusia, dan menyatakan bahwa perkembangan anak tergantung kepada lingkungan, sedangkan pembawaan tidak dipentingkan. Pengalaman yang diproleh anak dalam kehidupan sehari-hari didapat dari dunia sekitarnya yang berupa stimulan-stimulan. Stimulasi ini berasal dari alm bebaqs ataupun diciptakan oleh orang dewasa dalam bentuk pendidikan. Tokoh perintisnya adalah John Locke.
b. Aliran Nativisme
Aliran Nativisme bertolak dari Leinitzian Tradition yang menekankan kemampuan dalam diri anak, sehingga faktor lingkungan termasuk faktor pendidikan, kurang berpengaruh terhadap perkembangan anak. Hasil prkembangan tersebut ditentukan oleh pembawaan yang sudah diperoleh sejak kelahiran. Lingkungan kurang berpengaruh terhadap dan pendidikan anak.
c. Aliran Naturalisme
Aliran ini dipelopori oleh J.J Rosseau. Rosseau berpendapat bahwa semua anak baru dilahirkan mempunyai pembawaan BAIK. Pembawaan baik akan menjadi rusak karena dipengaruhi lingkungan. Pendidikan yang diberikan orang dewasa malah dapat merusak pembawaan baik anak itu.
d. Aliran Konvergensi
Aliran Konvergensi dipelopori oleh Wlliam Stern, ia berpedapat bahwa seorang anak dilahirkan di dumia sudah disertai pembawaan baik maupun pembawaan buruk. Proses perkembangan anak, baik faktor pembawaan maupun faktor lingkungan sama sama mempunyai peranan sangat penting. Bakat yang dibawa pada waktu lahir tidak akan berkembang dengan baik tanpa adanya dukungan lingkungan sesuai untuk perkembangan anak itu.
e. Pengaruh Aliran Klasik terhadap Pemikiran dan Praktek Pendidikan di Indonesia
Di indonesia telah di terapkan berbagai aliran-aliran pendidikan, penerimaan tersebut dilakukan dengan pendekatan efektif fungsional yakni diterima sesuai kebutuhan, namun ditempatkan dalam latar pandangan yang konvergensi.
2. Gerakan Baru Pendidikan dan Pengaruhnya terhadap Pelaksanaan di Indonesia
a. Pengajaran Alam Sekitar
Gerakan pendidikan yang mendekatkan anak dengan sekitarnya adalah gerakan pengajaran alam sekitar,perintis gerakan ini adalah Fr. A. Finger di Jerman dengan heimatkunde, dan J. Ligthart di Belanda dengan Het Voll Leven.
b. Pengajaran Pusat Perhatian
Pengajaran pusat perhatian dirintis oleh Ovideminat Decroly dari Belgia dengan pengajaran melalui pusat-pusat minat, disamping pendapatnya tentang pengajaran global. Decroly menyumbangkan dua pendapat yang sangat berguna bagi pendidikan dan pengajaran, yaitu:Metode Global dan Centre d’interet.


c. Sekolah Kerja
Gerakan sekolah kerja dapat dipandang sebagai titik kulminasi dari pandangan-pandangan yang mementingkan pendidikan keterampilan dalam pendidikan. J.A. Comenius menekankan agar pendidikan mengembangkan pikiran, ingatan, bahasa, dan tangan. J.H. Pestalozzi mengajarkan bermacam-macam mata pelajaran pertukaran di sekolahnya.
d. Pengajaran Proyek
Pengajaran proyek biasa pula digunakan sebagai salah satu metode mengajar di Indonesia, antara lain dengan nam pengajaran proyek, pengajaran unit, dan sebagainya. Yang perlu ditekankan bahwa pengajaran proyek akan menumbuhkan kemampuan untuk memandang dan memecahkan persoalan secara konprehensif. Pendekatan multidisiplin tersebut makin lama makin penting, utamanya masyarakat maju.
B. DUA ALIRAN POKOK PENDIDIKAN DI INDONESIA
Dua aliran pokok pendidikan di Indonesia itu di Indonesia itu dimaksudkan adalah Perguruan Kebangsaan Taman Siswa dan Ruang Pendidikan INS Kayu Tanam. Kedua aliran tersebut dipandang sebagai tonggak pemikiran tentang pendidikan di Indonesia.
1. Perguruan Kebangsaan Taman Siswa
Perguruan Kebangsaan Taman Siswa didirikan oleh Ki Hajar Dewantara pada tanggal 3 Juli 1932 di yogyakarta, yakni dalam bentuk yayasan.
a. Asas dan Tujuan Taman Siswa
¬¬¬Asas Taman Siswa
Bahwa setiap orang mempunyai hak mengatur dirinya sendiri dengan terbitnya persatuan dalam peri kehidupan umum.
Bahwa pengajaran harus memberi pengetahuan yang berfaedah yang dalam arti lahir dan batin dapat memerdekan diri.
Bahwa pengajaran harus berdasar pada kebudayaan dan kebangsaan sendiri.
Bahwa pengajaran harus tersebar luas sampai dapat menjangkau kepada seluruh rakyat.
Bahwa sebagai konsekuensi hidup dengan kekuatan sendiri maka harus mutlak harus membelanjai sendiri segala usaha yang dilakukan.
Bahwa dalam mendidik anak-anak perlu adanya keiklasan lahir dan batin untuk mengobarkan segala kepentinganpribadi demi keselamatan dan kebahagiaan anak-anak.
Kemudian ditambahkan dengan asas kemerdekaan, asas kodrat alam, asas kebudayaan, asas kebangsaan, dan asas kemanusiaan.
¬Tujuan Taman Siswa
Sebagai badan perjuangan kebudayaan dan pembangunan masyarakat tertib dan damai.
Membangun abak didik menjadi manusia yang merdeka lahir dan batin, luhur akal budinya, serta sehat jasmaninya untuk menjadi anggota masyarakat yang berguna dan bertanggung jawab atas keserasian bangsa, tanah air, serta manusia pada umumnya.
b. Upaya-upaya yang dilakukan Taman Siswa
Beberapa usaha yang dilakukan oleh Rtaman siswa adalah menyiapkan peserta didik yang cerdas dan memiliki kecakapan hidup. Dalam ruang lingkup eksternal Taman siwa membentuk pusat-pusat kegiatan kemasyarakatan.
c. Hasil-hasil yang Dicapai
Taman siswa telah berhasil menemukakan gagasan tentang pendidikan nasional, lembaga-lembaga pendidikan dari Taman indria sampai Sarjana Wiyata. Taman siswa pun telah melahirkan alumni alumni besar di Indonesia.
2. Ruang Pendidik INS Kayu Tanam
Ruang Pendidik INS (Indonesia Nederlandsche School) didirikan oleh Mohammad Sjafei pada tanggal 31 Oktober 1926 di Kayu Tanam (sumatera Barat).
a. Asas dan Tujuan Ruang Pendidik INS Kayu Tanam
Pada awal didirikan, Ruang Pendidik INS mempunyai asas-asas sebagai berikut
Berpikir logis dan rasional
Keaktifan atau kegiatan
Pendidikan masyarakat
Memperhatikan pembawaan anak
Menentang intelektualisme
Dasar-dasar tersebut kemudian disempurnakan dan mencakup berbagai hal, seperti: syarat-syarat pendidikan yang efektif, tujuan yang ingin dicapai, dan sebagainya.
Tujuan Ruang pendidik INS Kayu Tanam adalah:
Mendidik rakyat ke arah kemerdekaan
Memberi pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat
Mendidik para pemuda agar berguna untuk masyarakat
Menanamkan kepercayaan terhadap diri sendiri dan berani bertanggung jawab.
Mengusahakan mandiri dalam pembiayaan.
b. Upaya-upaya Ruang Pendidik INS Kayu Tanam
Beberapa usaha yang dilakukan oleh Ruang Pendidik INS Kayu Tanam antara lain menyelenggarakan berbagai jenjang pendidikan, menyiapkan tenaga guru atau pendidik, dan penerbitan mjalah anak-anak Sendi, serta mencetak buku-buku pelajaran.
c. Hasil-hasil yang Dicapai Ruang Pendidik INS Kayu Tanam
Ruang Pendidik INS Kayu Tanam mengupayakan gagasan-gagasan tentang pendidikan nasional (utamanya pendidikan keterampilan/kerajinan), beberapa ruang pendidikan (jenjang persekolahan), dan sejumlah alumni.


Sumber Bacaan: Tirtarahardja, Umar dan S.L. La Sulo. 2005. Pengantar Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta

makalah seni rupa

KELOMPOK 5

MAKALAH PENDIDIKAN SENI RUPA

MENGENAL KARAKTERISTIK GAMBAR ANAK USIA 2-13 TAHUN


D
I
S
U
S
U
N

Oleh :
1. Haritsah Salim
2. Liyaumi
3. Feri Oktora Netson
4. Yuniati Perdana
5. Winda Amelia
6. Winda Kamala Yulsar
7. Zulva Hastuti

PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS RIAU
TAHUN AJARAN
2009/2010





KATA PENGANTAR

Puji syukur kami haturkan kehadirat allah swt, yang telah memberikan berbagai anugrah kepada kami, diantaranya ada berupa kesempatan dan kemampuan untuk menyelesaikan penulisan makalah ini. Pada hakikatnya, hanya karna lain-nya lah kami dapat menyelesaikan makalah ini.

Di tengah-tengah banyaknya peneliti mengemukakan pendapat mengenai karakter-karakter gambar anak, kami disini akan mengelompokkan karakter gambar anak berdasarkan usia
.
Yang menjadi harapan kami adalah seoga buku ini betul-betul bermanfaat. Dalam memahami karateristik gambar anak usia 2-13 tahun.

Terakhir kami haturkan terima kasih kepda dosen pendidikan seni rupa, ibu guslinda.M.pd, yang telah memberi kepercayaan kepada kami.dan kami juga mengharapkan kritik dan saran yang membantu kami untuk menjadi lebih baik kepda-nya.

























Daftar isi


Kata pengantar

Daftar isi

Bab 1 . pendahuluan

Bab 2 . karateristik hasil gambar anak

A.periodisasi

B.tipologi

Bab 3 . penelitian

A. contoh gambar anak usia 2-13 tahun
B. Observasi


















BAB I

PENDAHULUAN

A.Latar belakang
Perkembangan anak merupakan sesuatu yang kompleks. Artinya banyak faktor yang berpengaruh dan saling terjalin dalam berlangsungnya proses perkembangan anak. Baik unsur-unsur bawaan maupun unsur-unsur memberikan kontribusi tertentu terhadap arah dan laju perkembangan anak tersebut, juga pada gambar anak.
Banyaknya aspek yang dibicarakan dalam membahas masalah perkembangan karakteristik gambar anak usia 2-13 tahun, menyebabkan perlunya mengkelompokkann menurut usia anak tersebut. Begitu juga banyak berbagai pandangan dan teori dalam menjelaskan fenomena-fenomena perkembangan karakter gambar anak, membuat semakin kayanya pengetahuan tentang perkembangan anak.

B.Tujuan
Makalah ini kami susun dengan tujuan memenuhi salah satu tugas kelompok mata kuliah pendidikan seni rupa dan pemahaman lebih lanjut mengenai karakter gambar Anak usia 2 tahun, dan memahami karakternya berdasarkan pengelompokan
Menurut usia yang dikatakan oleh para ahli.





















BAB II

KRAKTERISTIK HASIL GAMBAR ANAK

Setiap anak mempunyai cara ungkapan yang erbeda-beda. Perbedaan terletak pada karakter tipologi karya seni rupa yang dihasilkan. Pada hasil gambar anak dapat kita amati perbedaannya. Ada gambar anak yang brtipe naturalis, ada gambar anak yang bertipe akspresif, ada gambar anak yang bertipe dekoratif atau yang lain. Selain itu perbedaan karakter tipologi gambar anak terletak pula pada tingkat usia anak. Guru SD harus memahami gambar yang dihasilkan anak sesuai dengan usia anak dan tipe gambarnya. Sebab pemahaman tersebut akan berpengaruh dalam pembimbingan proses belajarnya. Untuk kepentingan iti, dalam bai ini akan dibahas tenteng Periodisasi, Tipologi serta aplikasi kedua pengetahuan itu kedalam gambar anak yang ada disekitar kita.


Periodisasi
Didalam tahapan menggambar anak, terdapat pula umum perkembangan dari hasil coretan/ gambar anak. Pola tersebut dumulai dari sejak anak menghasilkan coretan-coretan yang tak terarah hingga dapat membuat gambar yang sesuai dengan objek yang digambarkan.

Viktor Lowenfeld membuat tahapan sebagai berikut :

1. Masa meencoreng ( umur 2-4 tahun)
Aktifitas motorik yang terwujud dalam goresan tebal tipis dengan arah yang belum terkendali dan warna tidak begitu penting. Ada tiga tahap coreng moreng. Pertama : coreng tak beraturan, bentuk sembarang, mencoreng tanpa melihat kertas belum dapat membuat lingkaran dan bersemangat. Kedua : corengan terkendali , menemukan kendali visual terhapad coretan yang dibuatnya. Terdapat perkembangan koordinasi antara perkembangan visual dan motorik serta semangat. Ketiga: coretan bernama,bentuk semakin bervariasi mulai memberi nama pada hasil coretan, membutuhkan waktu banyak an warna mulai diperhatikan.
Tahap ini berkembang mulai dari usia 2 tahun pada saat anak mulai dapat menggemgam dan mencorengkan alat tulis atau gambar secara acak hingga pada suatu saat ia dapat dengan “cara kebetulan” mewujudkan satu gambar yang dapat diasosiasikannya dengan bentuk nyata. Coreng mencoreng yang dibuat mula-mula merupakan goresan

yang tidak menentu, tebel tipis terganting pribadi anak. Lama kelamaan anak menyadari adanya hubungan yang dibuatnya antara gerkan tangannya dengan hasil yang diperolehnya. Karenanya berahlah goresannya menjadi panjang, bolak-balik kemudian bulat-bulat.

Pada saat terkhir dari masa mencoreng ini anak mulai memberi nama goresan-goresanya, dan berubhlah garis-garis yang tidak menentu menjadi lebih terkendali. Dalam masa ini anak perlu dibina dengan memberikan stimulasi-stimulasi yang tepat serta mengaktifkan imajiasinya. Secara rinci proses mencoreng yang dialami oleh usia tersebut selalu dimulai dengan corengan-corengan mendatar, kemudian menegak dan diakhiri dengan melingkar-lingkar.

Corengan mendatar terjadi disebabjkan karena gerak sendi-sendi yang mash terbatas pada send besar, itu pun masih sedikit kaku, gerak sendi yang digunakan lebih sederhana yaitu gerakan sendi sendi pangkal lengan saja. Gerakan tersebut diulangi oleh anak dengan rasa yang menyenangkan.

Tahap berikutnya setelah gerakan apda sendi besar yaitu gerakan yang berpangkal apda seni di pangkal lengan dan sikut yang bergerak secara bersamaan. Goresan yang di hasilkan ialah goresan-goresan menegak.

Denagn ukuran tangan yang relatif masih pendek dan bidang gambar yang relatif kecil, maka kemampuan anak hanya akan menggambarkan garis tegak. Untuk memperoleh garis yang panjang, biasanya anak mencari bidang gambar yang lebar. Yang terjadi yaitu anak menggambar pada tembok. Tembok dianggap bidang gambar yang memenuhi syarat.

Dengan senangnya anak membwa alat gambar dan mencorengnya pada tembok. Jika ingin garisnya panjang mendatar, maka ia akan berjalan keseluruh ruang dengan menggoreskan alat gambarnya. Setelah puas dengan tahap tersebut, anak mulai membangun bentuk pada coretannya. Biasanya dibentuk dalam melingkar-lingkar.



2. Masa prabagan (umur 4 hingga 7 tahun)
Anak mulai menggambar bentuk-bentuk yang berhubungan dengan dunia sekiternya. Pada mulanya bentuk sulit untuk dikenali, semakin lama bisa dikenali, misalnya manusia, rumah, dan pohon, perhatian lebih tertuju pada hubungan antara gambar dengan objek dari pada warna dan objek. Obyek yang digambar tidak ada hubungannya dengan objek yang lain.

Gerakan yang dilakukan oleh anak usia ini sudah terkendali. Ia sudah bisa mengkoordinasikan pikiran dengan emosi dan kemampuan motoriknya. Bentuk-bentuk benda yang ada dsekitarnya sudah menjadi kriteria dari hasil gambarnya. Gerakan yang sudah lebih terarah, membuat garis coreng-mencoreng makin berkurang digantikan dengan garis yang lebih mewakili bentuk . bentuk yang dihasilkan lebih mudah ditefsirkan, yang diutamakan anak adalah bagian-bagia yang bergerak, seperti pada gambar kereta api diutamakan kepulan asapnya, rodanya. Jika menggambar orang akan tergambar mulutnya atau kakinya dan tangannya. Masalah rueng masih belum terpecahkan.

Sambil menggambar biasanya anak juga suka berbicara atau bercerita sendiri. Sehingga yang menjadi objek gambarnya adalah kegiatan. Warna yang digunakan tidak ada hubungannya dengan realitas.


3. Masa Bagan ( umur 7 hingga 9 tahun)
Bagan adalah konsep tentang bentuk dasar dari suatu objek visual. Semakin kaya akan konsep semakn besar pula kemungkinan untuk berekspresi. Pengamatan anak pada usia ini sudah semakin teliti dan sedah mengetahui bagaimana hubungan dirinya dengan lingkungan disekitarnya.
Pada dasarnya anak menggambar terdorong oleh kebutuhannya berekspresi. Tetapi emosi subyektifnya kadang-kadang tidak dapat tersampaikan kerena ketidakmampuam skillnya. Dalam hal ini geru sangat berperan penting untuk mengaktifkan embali pengalaman anak yang latent (hal yang sudah diketahui tetapi disisihkan karena terdesak emosi subyektif). Sebagai contoh : seorang anak akan menggambar dirinya memetik bunga denga sati tanagn, sedangkan tangan yang sati lagi tidah digambarkannya, meskipun disadari bahwa dia mempunyai dua tangan.
Hal ini terjadi karena yang dirasakan benar oleh anak pada sat memetik bunga satu tangn yang aktif, sedang yang lainnya tidak berperan. Anak sudah lebih mengenal ruang. Mereka menjadi makin tahu
tenaeng dirinya dengan alam sekitarnya. Oleh sebab itu ia memberi tema gambarnya dengan “aku sedang memetik bunga”.


4. Masa Permulaan Realisme ( umur 9 hingga 11 tahun )
Pada masa ini anak sudah lebih cermat dalm mengamati alam sekitarnya. Konsep bagan yang sudah ada pada masa sebelumnya sedah lebih mendetail lagi. Konsep tentang manusia tidak hanya pada kepala, tubuh tanagn dan kaki saja tetapi juga jari, pakaian, perhiasan rambut. Bahkan sudah dapat membedakan laki-laki dan wanita. Kemampuan intelektualnya yang sudah berkembang mendorong mereka untuk menggambar kejelasan detailnya. Rasio sudah lebih digunaka. Konsep gambarnya adalah bidang, bukan aris. Mereka menggambar figur-figur di seliruh bidang gambar. Untuk objek yang lebih jauh digambar di bagian atas kertasnya. Ukurannya sama dengan objek yang paling dekat. Gejala tersebut merupakan gejala yang mendekat kepada realisme meskipun warna-warna yang digunakan masih cenderung subjektif sesuai dengan kesukaannya sendiri.



5. Masa Realisme Semu ( umur 11 hingga 13 tahun )
Dalam masa ini intelegensi sudah makin berkembang. Ada pendekatan realitis terhadap alam sekitarnya meskipun belum sadar sepenuhnya, apalagi sebaik orang dewasa. Tingkah laku mereka tampak makin kompleks, banyak bergerak dan banyak yang ingin diketahui serta mulai sdar akan kebutuhannya bekerja sama. Gejala terpenting dari masa ini adalah adanya kkecendrungan dua macam tipe gambar, yaitu tipe visual dan non visual (haptic). hal ini harus diperhatikan oleh guru karena selain ada perkembangan dalam umur, juga terdapat perbedaan tipe karena pembawaan (kodrat). Dalam ungkapan gambaranya dapat dilihat perbedaan yang sangat mencolok antara dua tipe ini, penjelasan labih lanjut mngenai tipe ini dapat dilihat di sub judul Tipologi.

Guru SD harus benar-benar memahami masa perkembangan gambar anak. Hal ini diperlukan untuk kepentingan motivasi dan stimulasi serta evaluasi, guru tidak dapat menuntut gambar anak kelas 1 sama denagn gambar anak kelas 5. lebih jauh lagi guru tidak boleh menentukan kriteria nilai gambar anak seperti kriteria orang dewasa, apalagi prestasi dijadikan ukuran keberhasilan.

Berikut ini kami sajikan gambar-gambar anak yang ada di sekitar kita (LIHAT halaman 8-11)


TIPOLOGI
Tipologi diartikan sebagai tipe atau gaya atau corak yang dapat teramati melalui hasil gambar anak. Hasil yang dihasilkan anak merupakan suatu yang sangat unuk dan dapat mencerminkan karakter atau watak dari anak itu sendiri. Tidak ada hasil gambar anak yang sama baik warna , okbyek, karakter garis, tema dan sebagainya. Keunikan ini perlu disadari oleh para orang tua dan guru anak merupakan cermin dari apa yang semula ditangkap dan kemidian dirasakan oleh anak. Ia tidak menggambarkan hanya dari apa yang dipikirkannya atau dari yangdilihatnya, melainkan hasil gambar merupakan hasil dari apa yang dilihatnya dengan perasaan yang diasosiasiakn dan diungkapkan ke dalan bentuk gambar. Dari apa yang digambar oleh beberapa anak akan muncul beberapa gambar yang saling berbeda. Ada anak yang meniru alam, ada yang menghilangkan sebagian unsur onjek yang digambarkan, ada yang menggambar ksan. Dan sebagainya. Dilihat dari warnanya ada yanag senang menggunakan campuran warna, ada yang senang dengan warna-warni dan sebagainya.
Herbert Read menggolongkan gambara anak berdasarkan gayanya menjadi 12 macam, yaitu :

1. Organic
Berhubungan langsung serta bersimpati terhadap objek-objek nyata, lebih suka obyek dalam kelompok dari pada yang tersendiri, sudah mengenal proporsi dan hubungan organis yang wajar, misalnya pohon yang menjulang di atas tanah, gambar manusia atau hewan bergerak yang sesuai dengan bentuk dan sebagainya.

2. Lyrical (liris)
Menggambar obyek-obyek realitis, tetapi tidak bergerak separti pada organik. Obyek yang digambarkan statis dengan warna-warna yang tidak mencolok. Biasanya digambarkan oleh anak perempuan.

3. Impressionism
Lebih mementingkan detail yang dilihat dari suatu obyek dari pada keseluhuan, konseptual. Dalam gambar lebih di utamakan kesan “suasana”.
4. Rhytmical pattern (pola rimis)
Gambar memperlihatkan pengulangan dari satu obyek yang dilihat. Misalnya: gambar anak perempuan, kemudian mengulang gambar tersebut sampai bidang gambar terisi semua. Sifatnya bisa organis atau lyris, dan selalu mengikuti pola umum (realistis).
5. Structural form ( bentuk yang bersusunan)
Type ini jarang pada gambar anak. Obyek mengikiti rumus ilmu bangun. Objek diperkecil menjadi satu rumusan geometris di mana rumus yang aslinya di ambail dari pengamatan.


6. Schematic
Pengamatan menggunakan rumus-rumus ilmu bangu tanpa ada hubungan yang jelas tentang susunan organis. Skema dari obyek di sempurkan menjadi satu disain yang ada hubungannya dengan pengamatan anak terhapad obyek secara simbolis.

7. Haptik
Gambar-gambar tidak berdasarkan pengamatan visual suatu obyek, tetapi bukan skematik. Gambar yang dibuat mewakili image-image hasil rabaan dan sensasi fisik dari dalam.

8. Expressionism
Ciri : hasil gambar anak yang menunjukkan bagaimana anak melihat dunia. Tidak hanya mengekspresikan sensasi egosentrik saja tetapi juga objek dunia luar seperti huatan, gunung, sungai dan lain-lain, sehu=ingga yang berperan bukan hanya yang berasal dari sensasi dari dalam diri anak. Sebagai titik tolaknya adalah pengamatan visual kemudian diolah sehingga tampak seperti berlabih-labihan dan berubah dari bentik aslinya.

9. Enumerative
Ciri : anak yang dikuasai oleh obyek yang diamatinya dan tidak dapat menghubungkan dengan sensasi yang ditimbulkan dari dalam dirinya. Sehinnga ia menggambar semua bagian-bagian kecil yang dapat dilihatnya pada bidang gambar tanpa ada yang berlebih-lebihkan. Jadi tidak ada unsur pribadi muncul pribadi muncul dalam gambar yang dibuat, seakan-akan sebuah potret dari suatu objek.


10. Decoratif (dekotatif)
Ciri : anak terutama tertarik oleh warna dan bentik dua dimensi dan mengusahakannya menjadi pola yang menggembirakan. Bentuk-bentuk natural diekspresikan menjadi bentuk yang mengekspresikan perasaan senang, melakoni dan sebagainya. Bentuk maupun warna yang dihasilkan merupakan gambar yang melambangkan perasaannya. Warnanya cenderung cerah dan tidah ada perspektif dalam gambarnya.

11. Romantic
Ciri : teme diambil dari kehidupan tetapi dipertajam dengan fantasi. Gambar merupakan gabungan kembali antara ingatan dan imajinasinya, dan menyangkut rekayasa baru.\

12. Literary (khayalan)
Ciri : tema semata-mata khayal yang berasal dari rasa dari dalam atau dengan imajinasinya mensiptakan bentuk-bentuk yang baru . tema yang dipilih merupakan gabungan imajina dan ingatan untuk berkomunikasi dengan orang lain.




























BAB III
OBSERVASI


Shafira, 2 tahun (Periode mencoreng )

Anak ini mulai dapat menggenggam dan mencorengkan alat tulis/gambar secara acak, hingga ia dapat dengan cara “ kebetulan” mewujudkan satu gambar yang dapat diasosiasikannya dengan bentuk nyata.
Coreng – mencoreng yang dibuat mula – mula merupakan goresan yang tidak menentu, disini shafira, anak berumur 2 tahun menggores dengan goresan tipis, lama – lama ia menyadari adanya hubungan antara gerakan tangannya dengan hasil yang diperolehnya karenanya berubahlah goresannya menjadi panjang, bolak – balik, kemudian bulat – bulat.



Alkiah, 10 tahun

Pada umur 10 tahun sudah lebih cermat dalam mengamati alam sekitarnya. Konsep bagan yang sudah ada pada masa sebelumnya sudah lebih mendetail lagi konsep tentang mnusia tidak hanya pada kepala, tubu, tangan dan kaki saja. Tetapi juga hati, pakaian, perhiasan, rambut, bahkan sudah dapat membedakan laki-laki dan wanita.
Seperti gambar pipi, usi 8 tahun. Menurut lowenfeld anak ini sudah masuk kategori masa permulaan realisme. Yaitu (umur 9-11 tahun) namau menurut pengamatan pemakalah usia 8 tahun sudah bisa memasuki masa permulaan realisme.
Namun terkadang anak usia 10 tahun juga belum bisa menggambar secara detail,seperti pada gambar alfiah, usia 10 tahun

Gerakan yang dilakukan oleh anak usia ini sudah terkendali. Ia sudah bisa mengkoordinasikan fikiran dan emosi dan kemampuan motoriknya. Bentuk yang ada di sekitarnya sudah menjadi kriteria dari hasil gambarannya. Gerakan yang sudah lebih terarah, membuat garis mencoreng makin berkurang di gantikan dengan garis yang lebih mewakili bentuk. Bentuk yang dihasilkan lebih mudah ditafsirkan. Dan yang di utamakan oleh anak ini ada bagian-bagian yang bergerak dari suatu objek. Seperti pada gambar faiz yang berusia 6 tahun ini, hanya menggambar perut, kaki, kepala, dan kor. Dan menyertakan gambar orang yang juga belum jelas detailnya.

Menurut lewofild, faiz dan miftahul janah ini termasuk dalam masa prabagan. Yaitu berumur 4-7 tahun
Dan juga seperti gambar miftahul janah, (5 tahun), anak ini hanya menggambar bagian-bagian yang umum saja dari sebuah rumah, pohon dan bunga.

Irvan , 11 tahun
Lewofild membagi masa realisme semu ini menjadi 2 macam type gambar. Yaitu type visual dan non visual (hap tic). Menurut penelitian pemakaian gaya gambar irvan ini adi type non visual / hap tic.