04 Desember 2011

Tulisanku di koran Haluan Riau *Resensi Buku*



Alhamdulillah ya.. untuk kedua kalinya nya nulis resensi buku, langsung di muat di koran Haluan Riau. (resensi pertama abal-abal banget, bisa baca disini)

tadi sempet nggak nyadar, soalnya aku ngirimnya minggu lalu, hari munggu kemaren aku liat haluan, resensi ku nggak ada. lemes, eh taunya tadi waktu magang FLP, ada kakak yang bilang

"Ini tulisan Risah kan?" sambil liatin koran nya.

waakkzz... gak nyangke di muat juga. hehe.. jadi ketagihan nih, besok-besok mau resensi buku lagi. banyak dapet buku gratisan langsung dari penulisnya, dan aku geregetan pengen bikin resensi.

sebenernya sih ini suatu wujud memenuhi janji balas budi juga, waktu ketemu Pipiet Senja di Bedah bukunya, aku ngasih buku kumcer ku bareng 4 orang temen lain, termasuk si horor mania, Teguh. aku serahin buku itu ke Bunda Pipiet berharap dapat endorsment dari beliau, atau di bikinin resensinya. #ngarep. siapaGue.

dan waktu itu aku juga dapet buku gratisan dari beliau yang judulnya Jejak Cinta Sevilla (ada yang udah pernah baca?) tapi aku lebih tertarik buat bikin resensi buku yang "YTH KEPADA PRESIDEN RI" ini. lebih bombastis judulnya. dan alhadulillah di muat di haluan. ^_^

mungkin hal kayak gini biasa aja buat orang lain, tapi ini cukup bikin aku nggak berhenti tersenyum dari tadi. semangat nulis juga terbakar. maklum, ini pertama kalinya resensi di muat, di koran sekaliber haluan Riau pula. tapi nampaknnya Ummiku sedikit kecewa, karna aku nggak pake nama asli.


"Penulis-penulis lain tu juga pakai nama samaran ya, Cha?" katanya sambil megang koran dengan kening berkerut.

"Hem.. iya, Mi"

"Kalau pakai nama asli aja emang kenapa?"

lha? aku bingung mau jawab apa.

maaf yah ummi ku tersayang, bukannya nggak mengakui nama pemberianmu, tapi.. yah begitulah.. susah pula jelasinnya. ada yang bisa bantu?

ah udah ah.. kepanjangan. Keep Writing ^_^

23 komentar:

  1. Yah, ngiri nih....
    kapan punyaku bisa dimuat yak? padahal pengenn juga bisa liat tulisan dimuat dan ditunjuktunjukin ke orang-orang.

    *ngiri pkoknya*

    BalasHapus
  2. wow kereeen! hebat euy, congrats ya Risah..... . bangga dengan anak2 muda sepertimu. Keep your writing yaa...

    BalasHapus
  3. walah... masa iya mas Riu ngiri? buku antologi udah sejibun gituh... :P
    ayo nulis resensi... :)

    @mbak Alaika : makasih..makasih... #ngelap ingus

    BalasHapus
  4. envy, beud -_-
    pengen kayak gitu juga eh -______-"
    kjapan oooooooh kapaaaaan?
    ckckckck...

    BalasHapus
  5. @Nur : Envy apaan ya? pernah denger #katrok

    kirimmm... buruaann.. zaman skrg dikit yang mau nulis resensi, jadi kesempatannya besar ^_^

    BalasHapus
  6. wuih...
    btw saya kadang nulis resensi novel di blog jg trs pernah dikirimi buku sama penulisnya hehe

    BalasHapus
  7. artikel di blog gue yang soal perkosaan juga pernah ditilep si kakak yang wartawan buat dimasukin ke koran Jurnal Nasional, sis. tapi entah kenapa gue MALUUUU gyaaa soalnya bahasanya sok intelek gitu #padahalemangpinter muehehehe :p

    BalasHapus
  8. @ega : nulis resensi di blog dapet buku? maaauuuu......

    @suci : sumpeh loh? hebat dunk punya kakak wartawan.. tapi tulisan lu emg berbobot sih, gak kayak gw, abal-abal. haha

    BalasHapus
  9. wuiiih blognya mantap
    cuma berat neh loadingnya
    salam kenal

    BalasHapus
  10. iyah nih.. yg mana yah yg mau di cut?

    salam kenal juga :)

    BalasHapus
  11. kalo ngrim ke koran trus diterbitin, gue udah pernah ngerasain seh..
    rasanya tuh bangga banget gtu..

    tapi kalo dimuat di buku seh belon pernah,

    salut deh buat kamu yang udah nyicipin keduanya..
    :)
    jadi pengen gue,bsa nggak yak tulisan gue di buku in ??

    BalasHapus
  12. asik geboy, kapan ane juga yak, huiks
    iri banget dah pokoknya
    ajarin donk huwe hwue

    BalasHapus
  13. wuiiiih hebat. salut. sampe sekarang keinginan saya untuk masuk menjadi anggota flp masih ditutup ama pengurus flp di sini. sudah gak ada peluang buat saya. setiap pengen daftar,a da aja alasan mereka. ya udah, saya bisa ttep menulis tanpa komunitas

    BalasHapus
  14. waaaah makin mantap neh
    anggota FLP banyak yg ngeblog khan?

    BalasHapus
  15. @Anak pingit : terbitin indie aja buku loe.. w juga punya buku cuma di terbitin indie kok.. klo serius W bantu di Leutika Prio. kebetulan w FM nya (Freelance Marekting)


    @Naspard : alah.. elu mah tulisannya udah bagus banget,,, tinggal di terbitin aja.. gw ini mdal nekat.. hehe

    @attaya : kalo yang angkatan sekarang setau akau blog nya jarang diisi.. paling info lomba gituh.. gak ada curhat2 galau kaya' isi blog aku. hahaha

    BalasHapus
  16. Wah sungguh keren ya bisa dimuat di majalah
    jadi ngiri deh...ngiri banget

    BalasHapus
  17. uwaaahh... ada artis bali nyasar kesini.. hihi..
    makasih Itik Bali :)

    BalasHapus
  18. beeeeeh mantep, kapan ya gue kayak loe. hehehehe. tapi move on terus yo

    BalasHapus
  19. @Gayuh : makasih.. ^_^

    @gunawan : maklum, the first. hehehe

    BalasHapus
  20. Wah keren, selamat yaw mbak.. :)
    Tulisan gue juga dimuat. Tapi di kertas gorengan.. :D

    BalasHapus
  21. envy itu "iri/cemburu/dll."

    hhahahaaaa, belum bisa ngeresensi sih -_-
    belum tau seluk beluknya...

    BalasHapus
  22. oh... cemburu toh.. haha.. #katrok pisan

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)