29 Juli 2011

KARA, girlband Kpop favorit aku

ada yang tau Kpop KARA?
aku suka banget sama mereka ini..
cantik-cantik, suara bening, dance nya oke, orangnya juga ramah tamah.. aku sering tonton ng nya di youtube, juga ada reality show mereka "KARA BAKERY" lucu deh mereka disana.

ini waktu photoshot untuk promo toko kue nya..

besok aku sambung lagi yah prifil para membernya yang cantik-cantik.

17 Juli 2011

adek pengen kelinci..!!!

Si Adek suka banget sama bintang. Cuma hobi nya ini sering di tentang sama buya yang nggak suka binanatang. Apalagi kalo sampe di bawa masuk kamar. Langsund deh tu hewan di lempar. Dosa banget yak?

Nah, sejak kemaren2 ini mungkin hasrat untuk melihara binatang udah nggak tertahankan.hihi. dulu-dulu nih ya, saking ngebet nya punya peliharaan. Kalo ummi beli ikan yang masih idup, dia bakal sembunyikan 1. Misi menyelamatkan nyawa ikan dia ubek2 belanjaan, kalo nemu ikan yang msih idup, langsung bawa ke kamar mandi, siapin air se ember. Dan plung..!! si ikan mnggelepar bahagia, nah berjam-jam deh dia nongkrong di kamar mandi ngeliatin si ikan berenang. Dia kasi nasi, daun entah apa. Ck..ck..ck.. sorenya dia pulang MDA, eh si ikan malang udah mati. Kesian benerr..

Kalo lagi makan ada kucing tetangga yang ngelus2 kakinya. Dengan tidak segan2 si Adek bakal ‘makan bareng’ ama tuh kucing. Nanti dating deh ummi aku teriak2 “eh..eh.. kok nasinya dikasi kucing”

Pernah juga tuh kucing di ajakin tidur bareng, padahal si adek sekamar ama ummi. Yah dasar tu kucing Na’as waktu buya tau langsung di lempar ke luar. Hiy.
Nah hari ini ummi ke pasar, rutinitas hari minggu. Biasanya antara adek (namanya Lutfi) dah Iyah (Alviah) gentian ikut, tadi si adek yang melas2 pengen ikut. Tapi hari ini ummi bukan Cuma mau ke pasar, juga mau ke rumah nenek, ada urusan. Jadi dia nggak mau bawa siapapun. Jadi deh si adek manyun-manyun.

“emang mau ngapain ikut ke pasar terus? Kan Capek!” kata ummi bujuk
“Adek mau beli kelinci…!!” jawabnya sambil manyun.
“ha? Mau di taro dimana? Dari dulu minta kelinci terus.
“tuh ka nada kandang yang di buatin buya kemaren”

Ya elah sokk banget mau pelihara kelinci. Harganya mahal, tapi matinya cepet. Ummi diem aja. Pokoknya nggak boleh ikut. Jawaban itu di anggap adek iya. Maka bereksperimen lah ida bikin kandang di kebun belakang. Dari aku nyuci tadi sampe sekarang masih aja getok-getok palu. Kandang yang setengah jadi itu di lanjutin sama dia pengerjaannya.



Temennya datang ngajak main
“bang lupi, untuk apa tuh?”
Si adek diem, sok serius
“is, apaan tuh, kandang jelek!” ejek si temen
Si adek naik pitam
“diam kau!” aku ketawa aja memperhatikannya sambil jemur pakaian.
Dengan yakin dan percayanya dia udah nyiapin kandang, padahal belum tentu ummi pulang dari pasar bawa kelinci. Hihi.. kasian..

08 Juli 2011

Perayaan Daarun + Reuni Geje abituren kebakaran= sedat meraday

Gubrak! Capek banget…! Capek hati, capek badan, capek pikiran. Capek ngatur-ngatur perasaan aku yang campur aduk, capek menata hati aku dan menempatkannya. Sumpah capek banget!

Hari ini perayaan abiturent 58, (wisuda adik2 kelas aku di pesantren) dan udah tradisi dari abad-abad lalu, abiturent (alumni) dari zaman baheula sampe alifheula dateng. Sekaligus reuni, tepe-tepe atau sekedar numpang makan siang mewah gratisan di sono.

Yah sebagai abiturent yang baik, aku pergi dong. Tapi tujuan sebenarnya aku jauh2 ke bangkinang bukan itu, ada suatu hal yang bikin aku berbulan-bulan gundah gulana. Ketemu dia…!!

Udah lama banget aku mikirin dan rencanain hari ini, di kota ini dia tinggal, kalo nggak karena perayaan dan reuni, gua nggak akan pernah bisa ke kota ini lagi. Aku pengen banget ketemu dia, entah karena rindu atau apa, nggak ngerti deh, aku Cuma pengan ketemu dia, atau liat dia dari jauh aja udah deh, aku pengen dia tau kalo aku sedih banget kehilangan dia. Nggak tau kenapa aku jadi lebay, lemah, bodoh etc. bodo amat. Ini masalah hati. Obatnya Cuma bisa ditemukan sendiri, nggak ada di apotik.
Maka berangkatlah tadi aku dengan seorang temen yang ketemuan di panam, si Wida. Malemnya aku udah jelasin kalo hari ini aku bakalan lebay banget. Aku harap dia maklum, secara dia udah semester 4 belum pernah pacaran sama sekali, takutnya di anggak ngerti perasaan aku gimana. Tapi dia ternyata oke. Jam 8.15 aku udah nyampe di panam, si Wida belum nongol, di telpon eh baru deh dia mulai jalan dari kos nya, terpaksa deh nunggu di antara tukang ojek. Eh saking ‘cantik’ nya aku tadi, ada yang lempar-lempar petasan di samping aku, ya elah iseng banget. Kalo naksir kirim surat kek. pas aku tengok kanan kiri, kagak ada bisa aku curigai sebagai pelakunya. Yah anteng aja deh aku duduk di situ. Eh tuh petasan bunyi lagi, untung aku nggak latah. Sebelum bunyi lagi yang ketiga, aku celingak-celinguk, kedapetan deh tuh si Bapak nggak tau diri lagi nyiapin petasan selanjutnya di dalam kotak rokoknya. Dasar bapak iseng! Dengan angkuh aku melangkahkan kaki ninggalin tempat itu. Aku tunggu wida di tempat lain yang nggak ada bangkunya. Terpaksa deh berdiri menantang teriknya matahari.

kami naik superbend (sejenis travel ugal-ugalan) dengan menunggu dulu setengah jam sebelum berangkat. Capek deh, tapi kasian juga kalo pindah mobil, kenek nya dari tadi ngikutin aku biar ikutan ama mobilnya.

Di mobil kami atur rencana, nanti mampir dulu di tempat kerjanya Dia, kalo berani samperin, kasih diary yang aku bawa berat2 dalam tas aku, diary itu hadiah dari dia waktu kami lomba khataman Qur’an, ternyata aku yang menang, nggak di sangka dia ngasih hadiah itu. Tebel banget bukunya. Sejak itu aku isi dengan catatan harian tentang aku sama dia, dari baik-baiknya, hari bahagia, sampe jelek-jeleknya dia aku tulisin disana. Tapi semenjak pisah ini, aku bener-bener nggak sanggup nyimpen itu lagi. Pengen di bakar tapi aku sayang banget sama buku itu. Ya udah deh aku kasiin aja ma dia, aku juga pengen dia tau semua perasaan aku buat dia selama kami jadian. Walaupun kebayakan jelek-jelekin dia sih.hehe.

Nah, selain bawa diary, aku juga pake cincin hadiah ulangtahun dari dia, padahal udah lama cincin itu aku simpan, hari ini aku pengen pake buat mengenang dia, kalo bisa sih dia liat aku masih pake cincin itu.

Rencananya, kalo nggak berani samperin ke TKP nya langsung yang lagi kerja, aku Cuma mau duduk aja di halte depan TK nya (tempat kerja). TK nya itu di tepi jalan banget, di seberang jalannya ada halte mini. Kalo duduk disitu keliatan deh aktifitas orang disana. Aku pengen duduk disitu 15 menit aja deh. Liat dia lagi kerja, coba merasuk ke dalam hatinya, apa bener itu dia yang udah jadi mantan aku? buka cowok yang dulu paling perhatian sama aku? Cowok yang nggak pernah hubungi aku lagi. Aku nggak percaya. Aku pengen liat dengan mata kepala aku sendiri.

Sedikit lagi mau nyampe badan aku rasanya panas dingin, perut mual pengen BAB, jantung aku loncat loncat kayak katak kesentrum (pinjam istilah PP). aku pegang tanngan wida erat-erat, si wida jadi heran sama aku. Lebay banget sih Sah! Ya maaf deh, sekali ini doang, besok-besok nggak lagi wid, kata aku.

Mobil melewati pondok aku, tujuan sebenarnya aku ke bangkinang.
“kita ke stanum dulu yah Wid” mohon aku melas.

“Yoo lah..” si Wida pasrah aja.

Sampe disana, kami nggak berhenti pas di depan TK nya, agak kesonoan dikit, di simpang itu ada toko dan ada box es krim nya, eh si wida malah ngajakin beli es krim. Aku yang udah deg2an abis iya-iyain aja deh. Buka bungkusnya aja sampe gemeteran aku. Busyet. Dahsyat yah cinta. Ancur deh.
Aku bingung deh, gimana nih, kesana nggak? Tinggal beberapa langkah lagi aku sampe deh ke TK nya, tinggal tanya aja

“Ada bang Ridwan?”

Terus nanti dia nongol, lah, aku mau bilang apa? Emang aku sanggup berdiri di depannya nggak jatuhin air mata. Sumpah kayaknya aku nggak sanggup.

Si wida jadi ikutan bingung, gimana nih sah, sana lah, aku temenin” wah baek banget mu wid, tapi sayang aku ini cewek, punya harga diri euy, meskipun dikit.

“Wid, kita duduk disana aja yah, sambil ngabisin es krim, malu dong masuk acara bawa-bawa es krim” kata aku ngeles, padahal pengen liat dia dari jauh.

“Yok lah”

Duduk lah kami di halte mini itu, tak ada orang lain kecuali 2 gadis manis yang sedang menjilat es krim disana. Si wida santai aja menikmati es krim nya. aku malah ngerasa es krim ini pahit dan panas. Bukan dingin dan manis, mata aku nggak lepas ngawasin TK nya dari jauh, sekitar 200 meter dari tempat duduk aku.

“Oh, ayolah, plis keluar’ bisik aku dalam hati, tapi wida bisa denger, itu artinya keluar di mulut yak? Tau deh.

“mana Sah? Yang mana orangnya?

“ga tau, belum keliatan, biasanya dia keluar lewat jalan ini Wid”

“eh, eh tuh ada yang keluar’

Sosok cowok kurus keluar dari TK nya, melewati tempat duduk kami. Aku bengong ngeliatainnya. Dia juga caliak buruak gitu kearah kami. Aku tegesin mukanya, yah nggak kenal. Apa semua pekerja disana udah pada ganti ya? dulu aku kenal semua cowok-cowok yang kerja disana. Pengen banget aku setop tuh cowok, pengen nanyain dia atau bahkan minta dia keluar sebentar aja liat aku yang lagi merana jilatin es krim disini. Tapi gigi aku rapet. Nggak bisa bergerak. Lewat deh kesempatan buat ketemu dia.

Es krim aku udah setengah menuju puncak pengahabisan. Tadi aku udah bilang dan janji sama wida. Kita duduk disini nunggu da keluar sampi es krim yang ada di tangan kita bedua habis. Habis es krim, berarti habis penantian aku, habis waktu aku buat liat dia.

Penantian aku ada di jilatan es krim..

Es krim udah abis, si makhluk yang diharapkan belum juga keluar. Leher udah panjang, mata udah jereng. Belum jug akeliatan. Akhirnya dengan muka masam bin pasrah, aku tinggalin tempat itu menuju acara pondok dengan hati remuk redam bagaikan kerupuk yang diremes buat makan lontong. Apesss… jauh2 datang, huft…

Ketemu teman2 yang udah 5 abad gak ketemu bikin aku sedikit bisa ketawa dan senyum. Tapi tetap kecewa betah di hati.

Foto-foto, ketawa sana sini. Larian-larian (lha ini penitipan bayi apa reuni) sambil nyalamin atu2 guru-guru yang entah masi inaget ama aku apa nggak. Bodo amat. Ora mikir.

Aku juga perhatiin perubahan2 yang terjadi sama temen2, yang cewek2 pada tambah cantik, aku bilang itu sama mereka berulangkali. Emang beneran. Dan apa balasan mereka buat aku?

“Risah kok tambah kurus?”

“kok jerawatan?

“kok tambah putih sih sah? Sampe nggak keliatan nih di foto”

Itulah komentar beberapa temen aku, malah si ika yang asli tambah kinclong tuh mukanya, nggak tau di bedakin pake apa, malah nyeramahin aku n ngasi tips2 jitu ngilangin jerawat. Ya elah, aku jerawatan juga karna males ngerawat wajah. Cuek bebek bahenol. Aku mau pake alas bedak aja udah untung banget deh.
Apa semua ini efek patah hati ya?

Gila aja. Parah banget, tapi beneran. Baju2 aku pada longgar. Yng bilang aku tambah kurus udah ada kali sejuta orang. Lebay. Belum lagi waktu numpang sholat di asrama (sambil liat2 asrama aku dulu) pada kaget liat rambut aku, seumur2 baru sekarang bentuknya kayak gini. Ancur deh..

Apa segitu besarnya pengaruh dia buat aku? Nggak tau deh

back to leppy (curhat ngalor-ngidul)


Pulangnya, setelah acara-demi acara terlewati. Ternyata si wida nggak pulang bareng aku, tapi naik motor sama temen cowok seangkatan. Yahh… aku ditinggal naik travel sendiri.. tega bener dah ah..

Yau dah aku relain dia pulang sama si Rudy yang aku nggak tau orangnya yg mana. Walaupun seangkatan, tapi beda lokal. Jadi aku nggak kenal.hehe. aku ikhlasin si wida pulang enak2an naik motor, sedangkan aku mules2 naik travel. Secara dia kan belum pernah pacaran, siapa tau ini bakal jadi jodohnya.haha

Si sobat aku manil yang tau perasaan aku lagi remuk redam. Dia nawarin nganter sampe air tiris, disana nanti baru naik travel. Sip deh. Melaju lah kami dengan matic nya manil.

di airtiris sempetin beli minuman dulu, terus nunggu mobil, eh nggak di sangke. Yang lewat superbend aku mau pergi tadi. Langsung deh aku di tempatkan di depan. Ada cerita lagi disini, tapi males ah, kepanjangan amir curhat aku.

Sampe di panam, di sambung naik bus kota. Aku duduk sendirian. Aku buka tas nyari headset. Pas banget lagu JB yang where are you now. Aku malingkan muka ke jendela yang karatan. Hiks, airmata aku netes. Berjuta pertanyaan hilir mudik di otak aku. Kira2 dia dimana ya sekarang? Apa dia balik kampung? Ke Medan? Dan ninggalin kerjaannya? Segitu patah hatinya dia? Bukanya di udah ada yang baru? Apa dia bener2 nggak bisa lupain aku? Sampai-sampai harus meninggalkan kota ini dan pergi untuk selamanya?

Malamnya aku coba hubungi temennya. Aku masih belum berani hubungi no dia. Ketakutan nggak di bales lebih besar. Nggak di bales itu menyakitkan..!!

Berkali2 aku terlpon nggak di angkat. Aku coba bawa diri rileks denger radio. Nggak
lama no baru axis masuk nelpon aku.

“ini siapa?” suara si asbi dengan logat medannya

“risah Bi, ada bang duan?” (massa dia udah ngapus no aku. Sapelu.com)

“oh, tadi siang kau yang sms aku?”

“iya Bi, bang duan masih kerja
disana nggak”
…………. Si asbi diem bentar

“yah, dia udah pulang sah” (pulang kampong maksudnya)

“hari kamis kemaren dia tunangan!”

Glegarrrr….!!! Bagai petir aku terdiam. Baru kali ini aku ngerasain speechless…
nggak tau mau ngomong apa. Bener2 terdiam.

“e.. masak bi? S..sama sapa?”

Tiba-tiba si asbi kayak kaget menyadari sesuatu”

“eh kau pake kartu apa nih sa? Eh abis pulsa aku. Eh nanti sms aja” tut..tut..

Aku nggak langsung sms, aku peluk bantal erat2. Lap air mata. Baru dengan tangan gemetar aku sms asbi.

“boong kan bi?

Dia langsung bales
“iya, haha. Cuma balik beberapa hari kok, kakaknya nikah”

Serrrr…. Jantung aku hampir mampus. Sialan nih anak, dari dulu nggak bosen2 nya ngerjain aku.

Aku bales

Aaaaaaaaaaaaa…. Aku kira beneran. Tapi masi kerja disitu kan?”

“masih, aku Cuma mau ngetes perasaan mu aja tadi.haha. eh udah ya,kalo ada apa-apa samperin aku. Pacar aku nelpon nih”

Enak aja samperin, emang lu kata bangkinang pekanbaru deket..!! nggak aku bales lagi. Tapi hatiku kini cukup tenang, setidaknya dia tak benar2 meninggalkan kota itu.
Huft.. scot jantung aaku dibuatnya. Ke PD an banget tadi aku sangka dia pulkam untuk selamanya, pulkam karn patah hati. Huek! Sapague.

Besok nya aku ngampus, ternyata nilai aku emang bener2 ada E. ternyata salah dosennya. Nggak masukin nilai uas aku. Sedikit lega juga aku. Bego nya beliau nyuruh aku ngayri2 lemabr jawaban aku itu di meja kerjanya. Eh ketemu. Dengan emosi ditahan aku liatin lembar jawaban itu. Beliau itung ulang dang w disuruh ngetik daftar nilai baru di ruang dosen. Sore2 buta. Aku ditinggal sendirian. Alamak!

Besoknya aku bawa nilai dan bukti2nya ke biro akademis, buat ngerubah nilai di portal. ternyata mereka nggak mau tau. Alasannya ini udah lewat tanggal perbaikan nilai, nggak bisa di rubah lagi. Dan kalopun mau di urus, harud dosennya yang dating kesitu. Gila aja! Nggak mungkin aku bawa2 tu dosen kesana.. sapague!

Huek..!! makin stress deh… sorenya ketemu ama fera, kami nonton film pocong di holiday, lucu banget, tapi tetep aja aku minim ngakak. Selesai film jam 5. Fera nginep di rumah aku. Besoknya aku langsung demam. 3 hari…!! Sampe sekarang.
Oh god… kebanyakan dosa aku… ampuni aku ya allah….

02 Juli 2011

Tips Rahasia Menang Lomba Cerpen

Oleh Joni Lis Efendi

www.menulisdahsyat.blogspot.com



Apakah kamu sudah keseringan kalah lomba menulis cerpen sudah kesekian kali sakit hati bin kesal karena sampai detik ini belum pernah menang, atau jangan-jangan sudah talak tiga sama yang namanya lomba lantaran selalu keok?



Ini dia solusinya. Dan, kamu wajib membacanya kemudian langsung praktek. Setelah itu, berdoalah lomba berikutnya kamu bisa juara.



9 tips rahasia menang lomba cerpen:

Tulis sesuai tema, keluar dari tema = kalah. Kamu harus jeli melihat tema lomba tersebut, yang kira-kira memiliki peluang menang lebih besar. Temukan ide yang unik dari tema tersebut untuk dijadikan cerpen yang memikat.

Tulislah sesuatu yang berbeda dan unik, inilah yang dinamakan orisinalitas alias keaslian ide. Tema boleh sama, tapi ide cerita kamu harus berbeda. Kalau ikut-ikutan menulis yang sudah jamak ditulis penulis-penulis sebelumnya, dijamin cerpen kamu itu tidak akan dilirik juri. Isu tentang lokalitas salah satunya. Maka, tulislah apa yang dekat di sekitarmu, di daerah asalmu, tentunya sesuatu yang menarik untuk ditulis. Jika tidak menarik, ya buat apa ditulis.

Perhatikan syarat lombanya. Patuhi secara ketat ketentuan perlombaan, mulai dari banyak halaman, spasi, ukuran kertas, margin (garis teks), jenis huruf, besar huruf, sinopsis, nomor halaman, biodata, formulir (jika diminta), surat pernyataan keaslian karya (jika diminta), surat pengantar lomba, dll.

Penulisan yang sesuai dengan kaidah Bahasa Indonesia dan mematuhi EYD. Harap diingat, bahasa baku dalam sastra/fiksi itu jangan dipukul rata sama dengan bahasa baku ilmiah. Kalau masih bingung macam apa makhluk bahasa baku sastra, silakan baca cerpen yang sudah dimuat di koran-koran/majalah sastra nasional yang ditulis para cerpenis top.

Gunakan bahasa yang sederhana, mengalir lancar, ceritanya mudah dipahami dan ada pesan yang kuat terkandung di dalamnya. Salah satu indikasi pesan cerpen itu sampai adalah kamu masih terus kebayang jalan cerita cerpennya, malahan terbawa dalam mimpi.

Ketahui tujuan lomba tersebut apakah berkaitan dengan momen tertentu seperti Hari Ibu, Proklamasi Kemerdekaan, hari-hari penting tertentu, dll. Nah, usahakan menulis sesuai dengan momen tersebut jika kamu masih ingin mendapat hadiah.

Siapa penyelenggara lomba, dan tulislah sesuai dengan keinginan mereka. Misalkan yang mengadakan lomba cerpen tersebut adalah ikatan ibu-ibu kelurahan, jangan kamu tulis masalah bapak-bapak yang kesurupan di hutan lalu ditolong orang utan, gak nyambung ding. Dijamin tak dilirik, capek deh. Kondisikan tema cerpen kamu itu sesuai dengan kepentingan si penyelenggara, apalagi jika itu adalah majalah/koran, instansi tertentu, ormas, dll. Tentunya mereka mengadakan lomba yang intinya tidak jauh-jauh dari kepentingan mereka. Jika penyelanggara yang ada di daerah, maka WAJIB hukumnya kamu menulis cerpen yang berseting di daerah tersebut jika masih ingin mendampatkan tropi juara. Misalkan yang mengadakannya adalah majalah wanita seperti Nova, WAJIB hukumnya tokoh utamanya adalah wanita (lebih khusus wanita karir, atau ibu muda), kalo kakek-kakek atau balita tokoh utamanya jangan mimpi bakal dapat juara.

Jika penyelenggara lomba adalah institusi yang terkenal sebagai pelopor sastra misalkan Majalah Horison, Koran Kompas, Dewan Kesenian Jakarta, Dewan Kesenian Lampung, Dewan Kesenian Riau, dll. usahakan menulis cerpen yang aroma sastranya lebih kental. Kalau masih nekat mengirim cerpen lebay bin alay kamu yang sepenuh bumi menggunakan bahasa gaul itu dijamin sampai kiamat cerpen itu tidak akan menang. Lulus sensor panitia saja sudah sebuah keajaiban.

Ketahui siapa dewan jurinya dan pelajari cerpen seperti apa yang mereka sukai. Jika sudah tahu selera dewan jurinya macam mana, tinggal sesuaikan saja penulisan kamu sesuai dengan gaya tersebut. Karena soal selera tidak akan pernah menipu.



(*boleh disebar ke seluruh dunia dengan catatan mencantumkan nama penulis dan sumbernya di atas