30 Agustus 2011

Tamu


Duh.. banyak banget yang mau aku certain…

Mulai dari yang mana satu nih?

Oke! Mulai dari kenapa malem-malem buta begini gw bisa posting. Ceekiborrroott…
Biasanya jam segini gw udah ke alam lain, melayang bersama mimpi-mimpi gw yg unik. Tapi malam ini bisa sadar, bisa bangun malah, kenapa..? jia bertele-tele.

Di mulai dari A D A T A M U….!!!

Tamu tak di undang datang sehabis berbuka magrib tadi. Aaaa….. akhirnya yang gw takutkan terjadi. Kalo tamu baru dateng sekarang, alamat gw lebaran ntar jadi tukang cuci piring di rumah, yang lain pada sholat I’ed, gw nunggu rumah, nyapu-nyapu, ngelap-ngelap, etc.

Aaaaa… kenapa setiap tahun nasib gw selalu beginih…. Caapee deh..
Lebaran bukannya pake baju baru, tapi malah pake baju lusuh nyapuin halaman, orang-orang pada lewat pergi sholat I’ed gw Cuma bisa gigit sapu. Jiaa… aa….aa.. nggak rela.

Maka gw jalankan aksi ngambek! nggak tau juga mau marah ama siapa, gw langsung ke kamar aja, ambil bantal. Pejemin mata, tidurrrr..!! tapi nggak bisa, perut kenyang abis makan bubur item waktu buka puasa tadi, lagian magrib-magrib tidur nggak bole tau!

Gw idupin mp3 aja, sambil ngotak-ngatik twitter. Eh malah ke ingetan si dia. Mau telpon eh males banget kali, ketakutan gw dia nggak ngangkat itu lebih besar dari pada kerinduan gw. Telpon nggak di angkat itu menyakitkan, berlaku juga dengan sms, gw takut sms nggak di bales. N that’s hurts me!(apaan sih?)

Tiba-tiba di mp3 mengalun lagu OST.sassy girl chun hyang. Yang sedih banget itu loh, dulu waktu awal-awal patah hati, setiap denger lagu itu pasti gw berlinangan air mata (lebay ya gw). Tadi sih nggak berlinangan amat, tapi gw repeat aja tuh lagu, dan akhirnya gw bisa tidur.

Gw tidur di antara hiruk pikuk pengumuman besok lebaran apa nggak, malam ini takbiran apa teraweh, ummi masak lontong apa masak nasi. Yey, bodo amat. Bukan urusan gw lagi! Zzz…. Tamu gw bikin keki.

Tapi dengan datangnya si tamu di H-2 ini melenyapkan ke khawatiran gw, takut nggak dateng tamu, abisnya udah 29hari belon datang juga, kan berabe! Seumur-umur baru sekali ini datengnya telat banget, bikin musuh-misuh nggak karuan. Tapi Alhamdulillah juga datengnya di H-2. Jadi ganti puasa 2 hari doang. Allah itu maha tau sikap hambanya. Gw paling males ganti puasa, selalu gw ganti udah mepet-mepet mau ramadhan, baru deh puasa. Udah gitu biasanya ganti banyak pula! Bisa sampe 9 / 10 hari. Tapi ini Cuma DUA HARI. Oyeaa…. Ini sejarah durasi kedatangan tamu di ramadhan yang paling singkat!

Ups, kok jadi cerita beginian? Jiaaa… malu. (tapi tetep aja di posting, saking hembrong nya)

Cerita tamu belum selesai, malem buta begini ada lagi tamu. Nah kalo ini tamu nyata. Jam 12 kurang, tepatnya beberapa menit yang lalu, pintu rumah gw di ketok seseorang sambil ngucapin :

“Assalamualaikum….”

Gw yang udah tidur-tidur ayam dari abis magrib langsung denger, (tumben,biasanya kebakaran juga gw belum tentu bangun) ummi n buya langsung bukain pintu, yaaaaa… ternyataaaa… oom gw dari sukajadi mau balik ke kampung istrinya di airmolek, mampir dulu disini, emang udah tradisi beliau banget sih, setiap lebaran balik kampung, mampir dulu di rumah gw bagi-bagi THR. 3 hari kemudian balik ke pekanbaru lagi, mampir lagi ke rumah gw, numpang makan siang.

So, malem-malem buta jam 12 teng! Gw keluar kamar langsung salaman dan dapet duit thr lebih cepet, duitnya pecahan pula, mayan lah buat ngasi thr ama anak-anak kecil yang kadang suka minta thr ama gw, dikira gw udah kerja apa ya! Gw kan masi ngemis ama emak!

So, oom dan tante gw yang baik hati dan menawan itu Cuma mampir buat bagi-bagi thr doang, adek-adek yang yang tidur, di samperin langusng ke kamarnya satu persatu di bangunin, dikasi duit. Jiah asyik banget tidur-tidur dapet duit. Nggak sempet liat tampang yang ngasi itu siapa, pada kebluk semua. Gw aja yang bangun nggak sempet ketemu anak-anak om gw, pada tidur juga di mobil, kasian kalo di bangunin.
Setelah misi selesai, mereka lanjutkan perjalanan, di iringi doa dari keluarga gw, abis ngeri ya jalan malem-malem di jalan lintas timur, mobil-mobil mau ke Jakarta, jambi, dll. btw, kalo naik bis mau ke Jakarta lewat rumah gw loh, 3 hari nyampe kok.
Nah, rombongan pergi, rumah kembali senyap, hanya dentingan keyboard berirama dari kamar gw.

Cerita selesai.. hehe… (loh katany tadi banyak? Lain waktu aja.

nggak penting banget ya? (iyaaa… jawab pembaca)

17 Agustus 2011

Artis korea kakak beradik

tau Jessica SNSD? tau dong... si ratu oplas.. ups!
dia dan adiknya di nobatkan sebagai kakak beradik terrr.. ter apa ya/ infonya nggak jelas, pokoknya mereka juara 1 deh.. (dihitung via polling)

ini beberapa artis korea yang kakak beradik.

1.Jessica Jung SNSD – Krystal Jung F(X)

Kim Tae Hee – Kim Lee Wan

Kim Hyun Joon SS501 – Kim Ki Bum U-Kiss (mirip banget yak?)





12 Agustus 2011

@ puswil

gile...nyampe juga gw di pustaka nan adem ayem ni...
sambil nungguin PP dateng, ngeblog dulu ah..
eh masa semua jejaring sosial di blokir disini.. gak bisa di buka... ya elah.. harre genne masih ada aja yg berpikiran negatif ama jejaring sosial.. padahal itu kan lahan gw jadi seleb.. haha.
eh mau denger nggak cerita gw hari ini. uh...

mulai nih ya...

subuh tadi.. waktu gw d bangunin ummi sahur, gw langsung loncat dari kasur. ummi kaget. disanga gw kesurupan. orang gw kaget. keinget hari ini ujian toefel yg udah 3 kali kagak lulus-lulus. tapai deh... ujian mnggu kemeren gw trauma telat karena suatu kejadian yang kalo sampe gw ceritain dan pens-pens gw pada baca.. alamak.. bisa-bisa ifotaiment dapet banyak duit...
jadi wajar dong kalo di bangunin gw langsung loncat, kirain udah telat mau ujian, eh rupanya masih jam 4 subuh.
sahur, sholat seperti manusia normal biasa..

abis subuh rutinitas gw.. tidur lagi.. hehe.. kalo tadi nggak, gw paksa-paksain melek.. gimana caranya biar bisa tetep melek sampe jam 7. ya gw online aja.. hehe... posting foto kerjaan dari leutika Prio ama ngetag2in... muntah deh ngteag 1050 orang.. gile.. belum selesai tuh..

nah jam 7 gw mandi n siap-siap go ke panam. ujiannya di kampus panam, kampus pusat. jaraknya dari rumah gw kalo 60 km/jam. itu kira2 nyampe sana 45 menit kemudian. kalo umi gw santai-santai alias 40km/jam. kadang bisa satu jam lebih. nah gw perkirakan deh tu,,, jam 7.15 berangkat. sampe sana kan jam 8.00 teng! langsung deh masuk...

oia, ujian kan wajib pake baju item putih ya? gw pake deh tu kaos kebanggaan WR 04 yang baru kemaren dateng. masih fresh banget... ukurannya pas banget sama gw, dan tangannya yang panajng bikin nyaman. jarang-jarang gw beli baju tangannya panajng. selalu ngatung. :(

mulai lah gw melaju by motor yg udah nggak di cucui satu semester. nggak lupa nyantelin headset muterin lagu-lagu KPOK yg kemaren abis gw donlot di kampus.
masih pagi rada sepi bisa ngebut.. eh tak di sangke.. setengah jam gw udah nyampe dissana..

temen se konco udah dateng. gw tanya ada kunci nggak? eh tenyata mereka udah oada punya pegangan. eh tapi gw ogah nyimpen (lagian nggak sempet buat kopeannya) nggak tau mau dui taro di mana, dan lag-lagi gw msih trauma dengan ujian minggu lalu. mereka sepekat ngasi jawaban nya bisik-bisik aja ama gw. klo gw yang megang kucinya, gak bakalan ama. alias bakal ketangkep. makanya duduknya deketan aaja kita ber 4. titah si zulva.

siii..ppppp.... assek juga punya temen yg wawasan nyonteknya luas.. haha.. gw tnggal nunggu di bisikin aja, nggak usah repot2 gemeteran buka kopean...

manusia hanya bisa merencakan, tapi Allah maha penentu. waktu pintu di buka, semua rebutan bangku, gw masih sibuk nyari tempat nyimpen sepatu (ruany\gnnya berkarpet dan full AC)
ehhh.. yang lain udah pada masuk dan nyari tempat duduk, temen sekonco gw, winda ama yuni udah dapet tempat dan nyedian buat gw ama zulva. tapi tempatanya belakang banget..sedangkan di depan mash kosong..
ya terang aja pengawas yang killer abis langsung nyuruh kami isi di depan dulu.. maka melangkah lah gw dengan lulnglai bin lemes ke bangku palig depan, pas di depan muka pengawas. kacrut... sedangkan si zulva duduk 2 baris dibelakang gw. agak jauh kira2 jarak 4 orang. yah inimah bisikinnya pek telepati aja kali ya vha..hiks..

dengan pasrah akhirnya gw kerjain juga tuh 95 soal. tapi aneh loh.. biasanya kalo ujian tofel males banget gw baca readingnya. paling gw konsen pas listenign aja. eh tapi itu..dari listening, stucture, ampe reading gw kerjain dengan baik dan benar. gw baca soalnya baik2 dan pasang kuping baik2 waktu bule ngobrol..
mungkin efek duduk di depan muka tentor . apa efek bulan puasa harus jujur cuyy...

seleailah ujian sealama 2 jama.. keluar dari

11 Agustus 2011

Tips Mengirimkan Naskah Novel ke Penerbit



Ternyata, masih banyak yang sering kebingungan mengenai cara mengirimkan naskah ke penerbit. Sampai saat ini saya masih sering menerima pertanyaan tentang itu. Agar tidak perlu menjelaskan berulang, ada baiknya saya menuliskannya saja, sehingga kalau ada pertanyaan serupa saya bisa mengarahkannya ke postingan ini.





Apa sih yang harus disiapkan pertama kali sebelum mengirimkan naskah?



Yang harus diperhatikan pertama kali tentu saja naskah tersebut. Apakah naskah yang kita tulis sudah sesuai persyaratkan yang diminta oleh penerbit tersebut? Panjang halamannya sudah mencukupi batas minimal? Aturan penulisannya sudah disesuaikan? Biasanya, setiap penerbit memiliki aturan tersendiri. Satu sama lain bisa memiliki persyaratan dan aturan yang sama, bisa pula berbeda.



Adapun standar umum penulisan naskah fiksi (apalagi fiksi remaja) yang banyak berlaku di penerbit adalah sebagai berikut :

Panjang halaman : 100 - 150 halaman

Ukuran kertas : A4



Jenis huruf (font) : Times New Roman

Ukuran huruf : 12 pt

Spasi : 1,5

Margin : Menyesuaikan dengan default (tidak perlu diganti)



Meskipun demikian, ada pula penerbit yang memberlakukan aturan sedikit berbeda. Misalnya di penerbit gagasmedia. Berdasarkan informasi yang ada di websitenya, panjang halaman minimal yang disyaratkan adalah 75 halaman A4, tetapi dengan spasi 1 (satu). Sebenarnya, kalau dikonversi ke spasi 1,5, jumlah halaman akhirnya tidak akan jauh berbeda. Hanya saja, kalau kita akan mengirimkan naskah ke sana, tentu kita harus mengikuti aturan main mereka, bukan?



Setelah itu, apa yang harus kita perhatikan?



Kerapian naskah! Sudahkah kita membaca dan mengecek ulang naskah yang kita tulis? Masih adakah typo (kesalahan ketik) di sana-sini? Apakah tanda baca yang kita gunakan sudah tepat? Apakah masih ada kata-kata yang ditulis berupa singkatan karena keasyikan menulis dan tidak menyadarinya (seperti kata yg, sdg, kmrn, dll)? Bahasa alay? Ckckck. Ayo editlah segera. Jadilah editor buat naskah kita sendiri agar naskahnya terlihat lebih rapi untuk dibaca.



Saya sering mendengar dan membaca komentar para editor seperti ini ; "kalau penulisnya saja tidak peduli terhadap naskahnya, kenapa kami juga harus peduli?" Itu adalah tanda-tanda tidak bagus untuk review naskah kita. Jangan salahkan mereka kalau mereka menolak menerbitkan naskah kita karena sudah enggan membacanya dari awal.



Naskah sudah rapi, apa lagi yang harus dilengkapi?



Ada beberapa hal lain yang harus diperhatikan untuk melengkapi naskah.

Jangan lupa untuk membubuhi nomor halaman! Hal yang sepele tapi masih saja ada yang melupakan atau mengabaikannya. Bagaimana editor bisa tahu naskah kita ada berapa lembar kalau tidak ada nomor halamannya? Dihitung satu-satu? Plis deh! Sinopsis - Pertama kali membuka naskah, biasanya yang akan dibaca oleh editor adalah sinopsisnya terlebih dahulu. Apakah ceritanya unik dan tidak biasa? Buatlah sinopsis singkat (maksimal 1 halaman) yang menguraikan alur cerita dari naskah kita. Buat secara menarik agar editor tertarik membaca naskah kita selengkapnya. Oya, sinopsis ini LENGKAP menggambarkan ceritanya dari awal sampai ending ya. Jangan buat sinopsis menggantung seperti di back cover novel-novel yang sudah jadi, seperti; "Bagaimana akhir kisah ini? Temukan sendiri di dalam novelnya." Biodata Penulis - Tuliskan data kita selengkap-lengkapnya. Nama asli, Nama pena (kalau ada), Alamat rumah, E-mail, No. Telp/handphone, Nomor rekening Bank, dan prestasi penulisan kalau ada (bisa berupa pengalaman menang lomba nulis, buku yang sudah diterbitkan, karya yang dimuat di media, dan lain-lain). Data yang lengkap akan memudahkan penerbit untuk menghubungi apabila ada informasi yang berhubungan dengan naskah kita. Profil Penulis - Tidak ada salahnya kita sudah membuat profil penulis berupa deskripsi untuk diletakan di bagian dalam belakang buku. Tulis dalam bentuk deskripsi singkat (contohnya pasti sudah pada tahu, kan? Bisa dibaca di setiap buku kok). Apabila naskah ini lolos diterbitkan, kita tidak perlu repot menuliskannya lagi, bukan? Surat Pernyataan Keaslian Naskah - Kalau anda masih kebingungan seperti apa sih surat pernyataan ini? Tidak perlu bingung. Surat pernyataan ini tidak perlu memiliki form khusus, dan kita bisa membuatnya sendiri. Asal di dalam surat pernyataan tersebut tercantum bahwa naskah tersebut adalah asli karya kita, dan tidak melanggar hak cipta, itu sudah cukup kok. Jangan lupa tempelkan meterai Rp.6.000,- pada kolom tanda tangan. Surat Pengantar - Ibaratnya kita bertamu ke rumah orang, sopan santun tetap dibutuhkan. Apalagi kalau kita baru pertama kali menawarkan naskah ke penerbit yang bersangkutan. Surat pengantar ibarat mengenalkan diri kita sebagai penulis kepada penerbit. Lagipula, kalau kita bisa menulis naskah beratus halaman, masa menulis surat pengantar setengah halaman saja tidak bisa? Daftar Isi - Ini adalah bagian yang tidak boleh terlewatkan. Susun daftar isi mulai dari surat pengantar, sinopsis, biodata penulis, surat pernyataan keaslian naskah, Judul-judul bab, sampai ke profil penulis. Ah, jangan lupa, buatlah sampul naskah agar naskah kita lebih terlihat menarik. Biasanya halaman pertama dari naskah selalu saya buatkan sampul. Saya tuliskan judul naskah saya besar-besar. Di bawah judul saya tampilkan gambar/ilustrasi yang kira-kira sesuai dengan isi cerita. Gambar itu biasanya saya browsing dari internet. Di bawah gambar kemudian saya tuliskan nama, alamat, email, dan nomor telepon. Print out, lalu jilid! Agar lebih kuat, halaman sampul dicetak/copy di atas kertas tebal. Kalau perlu, tambahkan lapisan plastik di luarnya. Tampilan yang menarik tentu akan lebih enak dipandang. Siapa tahu menarik editor juga agar penasaran membaca isinya. Jilid? Kenapa harus dijilid? Bukannya naskah bisa dikirim via email?



Tidak semua penerbit menerima kiriman naskah via email, teman. Masih banyak penerbit yang hanya menerima kiriman naskah hardcopy. Setidaknya, itulah yang selalu saya lakukan ketika bekerjasama dengan penerbit Mizan, Gramedia Pustaka Utama, dan Gagasmedia (yang sudah bekerjasama selama ini). Sampai saat ini --yang saya tahu-- mereka hanya terima kirim naskah hardcopy. Setelah dinyatakan lolos terbit, baru kita diminta mengirimkan softcopy-nya.



Kalau memang penerbit yang kita tuju menerima kiriman via email, tentu saja kita bisa segera mengirimkan naskah tersebut tanpa perlu print terlebih dahulu. Jangan lupa, surat pernyataan keaslian naskah harus di scan terlebih dahulu agar dapat ikut dilampirkan.





Dimana kita bisa mendapatkan alamat para penerbit?



Di back cover setiap buku biasanya selalu tercantum alamat penerbit. Kita juga bisa cari tahu di website penerbit tersebut (kalau memiliki website). Beberapa alamat website penerbit sudah saya tulis di sidebar sebelah kanan blog ini. Kalau tidak ada, cobalah pergunakan search engine seperti google dan yahoo, untuk mencari alamat penerbitnya.



Agar aman naskah kita kirim pakai apa?



Kalau lokasi penerbit dekat dengan rumah kita, tentu lebih baik mengantarkan langsung naskahnya, agar bisa berkenalan langsung dengan kru penerbitan. Siapa tahu malah bisa diskusi dengan para editor di sana (kalau tidak sibuk). Alternatif lain, tentu saja mengirimkannya melalui pos atau kurir. Pergunakan pos tercatat/kilat khusus kalau menggunakan Pos Indonesia. Simpan resi/bukti pengiriman dari Pos/Kurir. Itu bisa jadi catatan juga kapan kita mengirimkan naskah tersebut, atau untuk melacak apakah naskah kita sudah sampai di alamat yang dituju atau belum.



Kalau naskah kita ditolak dan ingin dikembalikan, jangan lupa selipkan perangko secukupnya (lihat tarif di PT. Pos).



Naskah sudah terkirim. Sekarang kita tinggal menunggu sampai ada kabar mengenai status naskah kita; diterbitkan, atau tidak.Semabari menunggu kabar itu datang, marilah kita menulis lagi.



Semoga postingan ini membantu. :)



http://iwok.blogspot.com/2011/06/tips-mengirimkan-naskah-fiksi-ke.html

09 Agustus 2011

berita duka, sahabat FB yg punya semangat bara, Mbak Phoenik Wibowo



Mbakku yang sangat kami sayangi dan cintai, belum lagi genap rencana besar kita terwujud untuk mencetak penulis-penulis hebat di Indonesia, belum lagi karya perdana kita, antologi pemenang Lomba Cerpen Remaja (LCR) Writing Revolution "Wajah Wajah Kayu Bapak" yang di dalamnya ada cerpenmu dan cerpen-cerpen sahabat kita yang lain sampai di tanganmu. Belum lagi karya perdana anggota WR Bojonegoro (Jejak Langka dalam Gulungan Ledre) sempat kaubaca sebagai kebanggaan karena yang menulis itu adalah murid-murid langsung binaanmu.

Sungguh, ini adalah ujian berat bagi kampung kita yang telah kehilangan seorang pionir dan teladan. Namun bagaimanapun Allah telah memutuskan yang terbaik untukmu. Hanya doa dan cinta ini yang kami sebagai pengantar kepergianmu, Mbak Phoenix Wibowo untuk selamanya. Cinta ini akan selalu hidup dalam hati kami sebagai penyambug cita-cita muliamu.

(*Kita akan mencoba mengikhlasan ujian berat ini.

(**Mohon doanya dan kemaafan atas semua kesalahan yang sengaja atau tidak dilakukan oleh Almarhummah.

(***Mbak Phoenix meninggal dunia pagi tadi sekitar jam 8.30 WIB, karena jantung beliau kembali bocor yang sebelumnya sudah dioperasi.

(copas dr Joni Lis Effendi Full)