24 September 2011

Sofi dan sekolah barunya

Ini hari pertama adek gw masuk sekolah barunya. Sebuah sekolah favorit yang berakreditasi A. Tadi pagi waktu dia siap2 dengan baju olahraganya, gw jadi pengen gantiin posisi dia jadi anak baru.

Heloo.. Ini bukan pesantren lagi. Lu udah jadi anak 'luar' sekarang. Status yang di idam-idamkan setiap anak pondok. Apalagi yang nyantrinya 8 tahun kayak gw.

Enyway, sebagai kakak yang baik, tadi pagi gw yang ngantar doski ke sekolah barunya yang lumayan jauh. Setengah jam perjalanan by motor. Bangun n mandi subuh itu cobaan buat gw, tapi demi adek gw yang satu ini apaan sih yang nggak? (eeaaa)

rencananya gw mo pake celana training kesayangan gw aja. Plus baju kaos,abis ngantar langsung jogging ke lap MTQ (baca:mejeng) eh umi langsung negur, pake baju bagusan dkit! Soale gw juga ikut masuk ke kantor nya ntar, nganterin berkas2 datanya. Iya deh... Gw pake baju kurung nan sopan. Tak lupa bros jilbab mengkilat menor. Kata emak, bergaya dikit itu perlu, biar nggak di kecengin orang.

Jam 7 teng w udah mendarat di halaman sekolahnya (belagak naik pesawat). Anak2 yang lain langsung ikutan olahraga rutin tiap sabtu. Gw n sofi langsung menuju kantor buat nyerahin data ke TU nya dan nemuin guru piket buat bantuin nyari lokal. Soale mereka moving class, kaya kuliahan gitu, wali kelas juga nggak ada, ada nya Pembimbing Akademis (PA), itu pun bisa di pilih. Asyik banget kan? Gw yakin guru yang galak2 pasti nggak ada yang daftar jadi anaknya.wkwk

karena nggak ada jadwal masuk kelas, terpaksa nunggu sampe senamnya kelar. Udah kelar, eh ternyata ada acara osis, ibu TU yang ramah bilang kalo masuk nya jam 9.30. Gubrak! Masi 2 jam setengah lagi harus bengong di ruang tunggu.

1 jam bertahan, 1 jam selanjutnya udah nggak tahan, w suruh Sofi ukutan gabung aja di acara itu, eh boro-boro dia mau. Pemalu abis gitu. Padahal kan w banyak kerjaan di rumah. Jiah.. Terpaksa deh keluar cari sarapan,padahal udah makan di rumah.

Ngeluarin motor dari tempat parkir susah banget, terjepit, ya udah jalan kaki deh nyari tempat makan, sekitar 100meter nemu jal mie ayam ceker,langsung santap! Eh pesen dulu sih..

Jam 9.30 akhirnya nyampe juga (ya iyalah, nggak mungkin waktu diam aja.jayuz) kami langsung ke guru piket, ternyata itu kakak tingkat di kampus gw, nggak kenal sih, hehe.
G
w pun nanya dimana kelas XI IPS 2. Ternyata pas banget mau masuk, guru nya sedang melangkah menuju lokal. Beberapa anak terlihat mengekor di belakangnya. Mereka senyum manis ke arah adek gw. Cie.. Ada anak baru.

Lokalnya di belakang mesjid. Lesehan dengan meja bulat2 besar.kayaknya bakal belajar kelompok.

Di dalam ternyata Sofi ketemu temen lamanya,sama2 pindahan. Jadi lega gw pas masuk lokal dia senyam senyum, tanpa pamit dulu gw langsung pergi. Soalnya dia juga cuekin gw sih, masak nggak inget kakaknya lagi berdiri di depan pintu.

Pulang2 langsung tepar sakit kepala, nanti jemput lagi jam 2. Belum puas rasanya tidur. Udah jalan lagi.

Sampe disana dia udah nunggu di depan gerbang.katanya sih udah lama pulangnya.

Selama jalan pulang w tanyai gimana hari pertamanya disekolah baru. Katanya sih anak2 sekelasnya baik semua, malahan tadi ada yang mau nganterin pulang, tapi cowok sih. 'jadi opi males'

wew... Hari pertama udah ada yg mo nganterin pulang, setidaknya ini awal yang baik jadi anak baru, nggak ada yg lempar telur kan? Hoho..

Dan menurut firasat gw, dia bakal cepet 'mekar' disini. Emaakk.. Siap-siaplah menghadapi perubahan2 pada gadis cantikmu. :)

21 September 2011

Stop patah hati!

Aku pacaran sekali seumur hidup.. punya temen cowok yang deket itu banyak, tapi yang bener-bener serius Cuma 1 ini. 3 tahun kami menjalin tali persaudaraan, eh maksudku tali kisah cinta. Uhuk! Cinta berawal dari pendengar radio yang fans sama suaraku waktu jadi penyiar. Ihik..ihik..naarsis kumat. Kami bertemu di sebuah studio foto, belanjut makan bakso, ooho..oho…

Selama 3 tahun setidaknya sudah tercipta bermilyar kenangan. Di tahun ke tiga aku malah yakin kalau aku bener2 mencintainya (gubrak! Yang sebelumnya???) tapi apa daya, sebuah badai menghantam kapal romantic kami. Dan akhirnya karam. Aku berusaha berenang ke tepian, dengan hati hancur tercabik-cabik. 3 tahun kami berlayar, tapi tak sampai di pantai tujuan, aku terdampar di pantai penuh semak belukar, dengan luka yang tentu saja susah di sembuhkan. Hiks.. huaawaaa…

3 hari aku tak keluar kamar, mata bengkak dan tak napsu makan (padahal aku rakus) setiap malam hanya wajahnya yang terbayangkan! Ini rasanya ku bungkam! Tapi mataku seudah lebam! Ya udah lanjut aja nangisnya.. huaaaa….


Seminggu kemudian, dia juga tak tahan, ingin minta balikan, tapi hatiku keram, aku sudah tak tahan, menahan kesedihan, yang begitu dalam. Aku tolak saja dan diam. (ini cerita, apa syair, apa pantun?)

Sebulan dua bulan, aku kembali terkenang, akan senyumnya yang mengembang, aku ingin dia datang, ku coba menghubunginya sekedar Tanya kabar. Tapi apa? Dia dia bahkan merijeck panggilanku. Dan sejak itu dia tak pernah lagi ada.. hinggi kini ku masih merasakannya, ia begitu berbahaya (kacau abiiiiss)

7 bulan berlalu rasa sakit hati dan luka masih saja ada. Tapi aku benar-benar ingin menemuinya sekali saja, ingin menampar mukanya, sejak kami berpisah belum sekalipun bicara, hanya di telpon saja. Ia begitu pengecut menemuiku sekali saja.

Saat ini jika ada waktu senggang, aku selalu teringat dia, makanya aku cari kesibukan. Lengah sedikit langsung ingat dan mata akan panas. Tapi semenjak kesibukan di WR. Semua tentang dia rasanya hilang di telan ikan hiu. Semester ini aku berencana akan ngajar privat lagi. Biar sibuk dan nggak ada waktu sedetikpun untuk ingat dia. Lagian berapa banyak pasir di pantai, segitu banyak juga cowok di bumi.

Hello… patah hati… go0d bye…!!!!

Mie bihun goreng + kentang- nasi = kepedesan!

Ini lah makan siang aku hari ini..

Asal banget deh kalo di rumah sendirian, ummi masih sibuk wara-wiri pindahan sekolahnya Sofi. Adek yang bontot pergi MDA, yang atu lagi bobok, nggak mau di bangunin. padahal belum makan sejak pulang sekolah (kakaknya keasyikan Online) makanya aku masak aja dulu, nanti kalo udah siap, baru deh bangunin. #baik banget nggak sih gw)

Tadi sih ummmi udah niggalin duit 50ribu buat beli makanan, tapi udah 3 hari (sejak ngurusin sekolahnya sofi) di rumah nggak pernah masak, jadi bosen makanan beli. Eneg banget. So, mendingan duitnya gw pake belanja ke warung dan beli sesuatu yang bisa di masak.

Eh.. boro-boro ada apa-apa disana.. ikan apalagi, udah ludes dari tadi pagi kali. aku baru ke kedai jam 12 siang. Yey.. ikan yg di jual tadi pagi udah di goring di rumah ibu-ibu lain. Ya udah deh lemes.. beli saos botol aja.. berencana makan nasi pake kerupuk+saos.

Eh tapi waktu liat-liat lemari di dapur, ada mie bihun 1. Ngerasa kurang, aku beli aja 2 lagi. Suruh si adek yang jalan ke kedai.hehe. eh di kedai malah dikasih 4 mie nya! kepalang tanggung aku masak aja semua.. biar puas n nggak rebutan.

Nah, sekarang, bumbunya apa? Pengennya bikin mie goreng yang kayak di jual-jual di pasar itu. Mo sms ummi nggak ada pulsa (HP q klo ada pulsa itu anugrah), cari di google, ya elah, kelamaan. Ya udah Tanya emak2 yang lagi OL aja. So, aku buka leppy n buka FB. Ada mbak anna di Jakarta. Dari tadi belum off juga. Ku tanyain ternyata bumbunya Cuma bawang pituh n merah, merica, ama kecap. Gitu doang? Ah gampaaangg….

Mulai lah aku masak. Pertama siapin bumbu, , bawang putih, bawang merah, oke.. merica, lho? merica yang mana ya? Yang bullet kan? Kok ada 2 macam ya? Yg mana 1 ? Ah, masukin aja keduanya, kan sama-sama bumbu ini. *sotoy abiz* mericanya semana ya? Sebungkus cukup kali ya? Lanjut, masukin aja.. eh ada daun sup nih.. masukin juga.. komplit kan bumbu aku, ini pasti lebih enak dari yang di jual :P

Sebelumnya aku udah goreng kentang, buat ngemil. Setelah semua bumbu di giling, tambahin kecap. Di aduk-aduk, cicipin dikit. Dan….. hueekk! Pedes banget! Menyengat pedasnya ampe tenggorokan.. uhuk..uhuk.. aku terbatuk-batuk sendirian di dapur. Bodo’, sekali mencoba harus jadi, tambahin kecap aja, susyah amat. Dengan semangat 46 aku tambahin kecap sebanyak-banyaknya. Mau tambahin telor, eh susah ngaduknya,takut tumpah-tumpah, ini aja mie nya udah loncat-loncat dan tangan aku udah pegel banget, soalnya mie 1 kuali penuh..

Setelah bumbu aku rasa rata, matikan api. Pindahin mie nya ke piring,tambahin ketang goreng. Dan taraa… mie goreng ala cheff icha siap santappp….



Aku ambil porsi rakus besar, biar kenyang walaupun nggak makan nasi (soale harus minum obat)

Dan aku makan dengan mata berderai kepedesan. Uhuk..uhuk.. tapi , karena ingin menikmati hidup (kayak yang ada di tipi2) makan di depan leppy sambil chat dan ngerjain kerjaan sekret aku. sambil di iringi lagu yang udah jutaan kali aku repeat dari pagi tadi. Mayday ost.Plan B. haha.. walaupun pedes nggak ketulungan, asal masakan sendiri. Tancap abizzz….

18 September 2011

LOMBA MENULIS CERPEN jilfest

LOMBA MENULIS CERPEN

“Spirit Persaudaraan dan Multikulturalisme”


Kerja Sama:

Komunitas Sastra Indonesia (KSI)
Komunitas Cerpen Indonesia (KCI)
Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud)
Provinsi DKI Jakarta


Dalam khazanah kesusastraan Indonesia, Jakarta dengan berbagai kekayaan kebudayaannya, keberagaman masyarakatnya, percepatan pembangunannya, serta latar geografik dan latar alamnya yang memancarkan perpaduan modernisme dan eksotisme, telah sejak lama menjadi lahan garapan para sastrawan Indonesia, bahkan juga sastrawan dari mancanegara. Kini, selepas memasuki alaf baru dan zaman ingar-bingar reformasi, sejauh manakah Jakarta masih memancarkan pesonanya, auranya yang menyebarkan daya tarik, dan semangat yang merepresentasikan keindonesiaan.


Dasar Pemikiran


Jakarta sebagai ibukota negara, pusat pemerintahan, kota internasional, dan berbagai predikat lainnya –yang melekat pada reputasi dan nama baik Jakarta yang merepresentasikan citra Indonesia— memiliki arti penting tidak hanya bagi warga Jakarta dan kota-kota lain di Indonesia, tetapi juga bagi masyarakat dunia. Artinya, posisi Jakarta sangat strategis bagi usaha mengangkat keharuman Indonesia serta menjalin kerja sama budaya untuk memperkenalkan Indonesia ke pentas dunia.

Dalam kaitan itulah, lomba penulisan cerita pendek berlatar Jakarta dengan tema “spirit persaudaraan dan multikulturalisme”, akan menawarkan catatan estetik yang khas, sekaligus juga universal dalam sebuah kemasan karya sastra. Maka, karya itu hadir sebagai totalitas kreativitas pengarang. Tanpa itu, latar atau tema Jakarta hanya akan menjadi sesuatu yang artifisial, tempelan, dan tidak menyodorkan ruh Jakarta sebagai representasi keindonesiaan.

Tema

“ Sprit persaudaraan dan multikulturalisme “.

Ketentuan Umum
Lomba ini terbuka bagi warga dunia (warga Indonesia dan warga asing) Biodata dan alamat lengkap (termasuk nomor telepon, ponsel, dan e-mail) disertakan di luar naskah lomba. Peserta boleh mengirimkan lebih dari satu naskah lomba. Naskah lomba belum pernah dipublikasikan dalam bentuk apa pun, baik sebagian maupun seluruhnya. Naskah lomba ditulis dalam bahasa Indonesia dan merupakan karya asli. Naskah lomba dikirim kepada Panitia sebanyak 5 (lima) kopi, disertai CD atau flash disk berisi file naskah, selambat-lambatnya tanggal 15 Oktober 2011 (stempel pos). Di sebelah kiri amplop hendaknya ditulis “Lomba Menulis Cerpen JILFets 2011”. Naskah lomba dialamatkan kepada: Sekretariat Panitia Lomba Menulis Cerpen
Jakarta International Literary Festival (JILFest) 2011
Bidang Pemberdayaan Masyarakat
Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) DKI Jakarta
Jl.Kuningan Barat No. 2, Gedung B Lt. 3, Kuningan, Jakarta Selatan
Telp. (021) 5263923

Ketentuan Khusus


1. Penjabaran tema dalam cerita dan penggambaran latarnya tidak bertentangan dengan nilai-nilai Pancasila.
2. Panjang karangan antara 8.000-15.000 karakter (with space), atau 4-8 halaman ketik 1,5 spasi, kertas ukuran A4 dengan huruf standar (Times New Roman, 12).
3. Peserta lomba adalah perseorangan, bukan kelompok.
4. Merupakan karya asli, bukan terjemahan ataupun saduran. Penjiplakan atas karya orang lain dalam bentuk apa pun, tidak dibenarkan, dan panitia berhak membatalkan keikutsertaannya dalam lomba ini.
5. Keputusan Dewan Juri bersifat mutlak dan tidak diadakan surat-menyurat.

Ketentuan Lain

1. Pengumuman Lomba dan penyerahan hadiah akan diselenggarakan pada acara khusus dalam rangkaian JILFest 2011, bulan Desember 2011.
2. Juara 1 s.d 3 akan diundang untuk mengikuti JILFest 2011 di Jakarta.
3. Hak Cipta ada pada pengarang.
4. Sebanyak 20 cerpen pilihan berikut karya para pemenang akan diterbitkan dalam bentuk buku, bersama 20 cerpen pilihan dan juara lomba menulis cerpen JILFest 2011. Buku ini diupayakan akan diluncurkan serta didiskusikan dalam JILFest 2011 di Jakarta.
5. Panitia berhak mengedit kesalahan pengetikan dalam cerpen.

Hadiah dan Honorarium


Juara 1 Rp 10.000.000,00
Juara 2 Rp 7.500.000,00
Juara 3 Rp 5.000.000,00
Juara Harapan 1 Rp 3.500.000,00
Juara Harapan 2 Rp 2.500.000,00


Keterangan Lain:

Juara 1 s.d 3 akan diundang ke Jakarta untuk mengikuti Jilfest 2011 dengan fasilitas (akomodasi, dan konsumsi) ditanggung Panitia. Keterangan lengkap tentang lomba ini dapat dilihat pada laman (web site) www.jilfest.org.

Jakarta, 5 Agustus 2011
PANITIA PELAKSANA

17 September 2011

kasian adek

Aku sedikit kesal dan sedih hari ini. Masih mengenai masalah adikku yang udah broken banget di pondoknya.

Hari ini rencananya dia di jemput pulang. yah.. tenangin diri dulu lah di rumah barang 2 hari. Bicarakan baik-baik masalahnya, siapa tau setelah itu dia bakal insaf dan kembali ke aktivitasnya seperti biasa. So, tadi aku jemput dia, ba’da zuhur aku berangkat, sampai disana sekitar jam 3 kurang. Aku langsung mendatangi kamarnya dan menunggunya siap-siap. Setelah itu kami menuju rumah Pembina asramanya untuk minta Izin, tapi ternyata ustazah itu tidak ada di kamarnya. Padahal pintu terbuka dan terdengar bunyi air mengalir, seperti ada orang di dalamnya, tapi kami panggil berkali-kali tak ada respon.

Entah ustazah itu sudah tau ini santri yang ingin izin dan dia pura-pura tidak dengar, atau memang tak ada orang.

Akhirnya pasrah dan kembali ke kamar, coba menghubungi HP nya, nggak di angkat. Setelah beberapa kali ternyata ada yang angkat, ternyata ustazah Wirna nya sedang kuliah, (percuma banget sih punya hp tapi nggak di bawa)

Mulailah gw berlogat emak-emak minta izin, si penjawab telpon nggak berani ngijinin, di suruh ke ustad lain, atau tunggu ustzh wirna nya pulang. sedangkan pulangnya kapan tau.

Dan jadilah kami (aku sama adek) di oper-oper, yang ini bilang minta izin sama itu, yang itu suruh sama yang ini. Kami juga datang rumah beberapa ustad, tapi nihil. Pada pergi semua. Capek deh.

Waktu gw telpon ulang no ustazah wirna, lain lagi yang angkat. Gw minta izin sama dia. Ditanya alasannya. Gw bingung! Belom nyiapin alasa, nggak mungkin juga dong bilang adek gw nggak betah. Yah bilang aja ada [esta sepupu, eh malah nggak boleh, pesta kakak kandung doang yang bolehin sntri pulang. kacrut
Waktu mau balik ke kamar ada 1 ustad yang datang, adek gw langsung mendekat minta izin. Eh langsung di bentak.

“sholat ashar dulu, nggak ada izin-izinan”

Gubrak, emang sih udah azan. Dari tadi muter-muter nggak nyadar tau-tau udah azan. Dan akhirnya balik lagi ke kamar, disana adek gw malah nangis, aku telpon aja ummi. Eh tambah nangis, masih ngotot aja minta pindah. Karna dia udah nangis2 gitu, males lagi balik ke rumah ustad. Lagian belum tentu juga diizini. Ya udah, gw putusin dia nggak usah pulang. eh tambah kejer nangisnya. Gw tinggal pulang aja. Tapi dia nahan gw suruh nginep disana. Hello, aku nggak bawa perlengkapan apa-apa, Cuma bawa diri ama HP. Duit aja 10 ribu perak, itupun sisa ngisi bensin, males ah nginep. Dan akhirnya gw pulang diiringi derai air mata nya. hiks, seday ya? Waktu mo keluar pintu dia nggak mau liat gw, nutup mukanya di bantal.

“salam dulu nih’ kata ku sambil menyodorkan tangan. “udah, jangan nangis terus, kayak orang e’on aja”

Abis itu langsung gw tinggal. Nggak liat-liat lagi ke belakang. Sedai nyaaa……


*sory bahasaa campur aduk acak-acakan. Nulis pake otot

12 September 2011

Adikku si penelpon horor

Dua hari ini Ummi ku lagi galau (bahasa keren bingung). Adikku yang mondok di pesantren, lagi nggak betah banget di pondok, udah 2 hari nangis terus di telpon, setiap ditanya ada masalah apa, jawabannya Cuma “nggak betah lagi, pengen pindah. Pokoknya PINDAH..!”

Selalu itu yang keluar di antara isak tangisnya. Ummi jadi bingung, aku juga. (ikut-ikutan).
awal kenaikan kelas, dia juga minta pindah, udah pasti banget tuh kayaknya bakal pindah sekolah. Nggak tanggung, pindahnya minta ke SMA, nggak mau pesantren lagi. Padahal jelas-jelas tradisi keluarga kami semua mondok, nggak boleh sekolah diluar (nasib punya Buya). Ummiku yang karena sayang anak, ya berusaha nyarikan sekolah buat dia, bariucari-cari informasi aja, eh.. taunya waktu hari H jadwal balik ke pondok, dia mau balik. Mungkin BT nya udah hilang karena liburan di rumah.

Hari-hari berjalan seperti biasa, tak ada telpon horror buat Ummi yang mendengarkan tangis anaknya malam-malam, dia pun mengikuti kegiatan seperti biasa, malahan ikut seleksi untuk lomba MTQ Provinsi Riau di salah satu hotel selama 4 hari. (kemarin ia juara MTQ cabang fahmil Qur’an se kotamdya, sekarang persiapan ke provinsi) Uang sakunya pun melimpah, aku juga kecipratan. Dia dengan riang bercerita pengalamannya nginap di hotel, hanya makan dan tidur dapat uang saku sekian juta. Hm.. aku kira ia sudah lupa dengan keinginannya untuk pindah sekolah, tapi ternyata…

Sejak liburan puasa dan lebaran, kira-kira baru seminggu ia di pondok, tapi lagi-lagi telpon horor bordering di HP Ummi. Kalau dulu-dulu Ummi akan menyuruhku bicara dan menasehatinya dengan hiburan, aku juga menceritakan pengalaman aku pesantren yang jauh lebih menderita dari pada dia sekarang. Dulu aku lulus SD langsung di lempar ke Jakarta untuk mondok disana, pulang hanya saat lebaran, malah ada suatu kali lebaran aku rela tetap stay di Jakarta , karena kehabisan tiket pesawat ,sedangkan naik bis/ kapal butuh 3 hari perjalanan. Tapi aku hanya menangis saat malam takbiran, esoknya au sambut takbir dengan ikhlas, karena ku piker toh aku sedang menuntut ilmu. Tak apalah sesekali tak berkumpul dengan keluarga.

Belum lagi itu, pernah dalam setahun tak ada sekalipun panggilan telpon untukku, begitu sibuknya keluarga di Pekanbaru hingga sekedar menelpon pun tak bisa. Waktu itu belum tenar HP, masih ada telpon rumah, tapi karena rumah pindah, jadi tak ada telpon lagi, aku hanya menelpon ke rumah nenek sesekali. Karena kemarahanku, aku mogok makan dan sholat. Aku menghubungi telpon di rumah nenek dengan teriak-teriak (untung telinga nenek kebal)

“kalau Ummi nggak nelpon icha, icha nggak mau sholat!”

Nenek langsung mengambil tindakan preventif( hihi) ia membujukku dengan mengirimiku makanan-makanan dan uang jajan lebih, setelah itu, aku kembali seperti sedia kala. (dasar ngarep duit jajan lebih)

Dua malam ini aku tak mau lagi mendengarkan tangisnya di telpon, menyusahkan! Masalah kecil dibesar-besarkan, bahkan ia tak mau makan dan belajar, sekolah pun bolos, sesuatuyang jarang bagi seorang juara kelas sepertinya. Cengengnya benar-benar akut.

coba membandingakan dengan gaya hidup mondok adik-adikku, mereka mondok masih di kota ini, setiap hari minggu Ummi akan masak banyak di rumah, kemudian mengantrakan makanan-makanan itu ke pondok mereka secara bergantian ( 2 orang yang pesantren di tempat berbeda). Kalau perlu apa-apa mereka tinggal telpon ke rumah, dan aku akan mengantarkannya. Bahkan kadang sikat gigi pun harus di antar dari rumah.

Uang jajan nya jaaauuhhh.. lebih banyak dari pada waktu aku mondok dulu. Semua sarana lengkap. Pokoknya sangat mewah di bandingkan aku dulu yang hidup di pondok pas-pasan,bahkan kekurangan.

Tapi kenapa dia masih saja tak betah?

Oke, awal ketidakbetahaanya berawal dari MOS saat memasuki kelas II Aliyah, pengangkatan jadi pengurus pondok, adikku sudah takut duluan akan cerita-cerita seram tentang MOS, ia minta pindah sekolah saja, Ummiku melakukan berbagai cara untuk menyikapinya. akhirnya ia minta surat sakit dan izin tidak ikut MOS, ia pun santai-santai di rumah sedangkan teman-temannya sedang melaksanakan program MOS di sekolahnya. Tapi, yang namanya senior tak kan semudah itu meloloskan juniornya, setelah kembali ke pondok, orang-orang yang sebelumnya tak ikut MOS di perintahkan untk ikut MOS susulan, maka pucatlah muka adikku, dengan terpaksa ia mengikuti MOS itu dengan setiap jam menelpon ke rumah sambil menangis #parah

Kini MOS sudah selesai, ia sudah jadi pengurus dan dapat jabatan yang lumayan. Hidupnya sudah tenang. Dan mesalah lain pun bermunculan, karena pengurus, tentu kamarnya pindah ke kamar khuusus pengurus pondok, eh… di sana dia malah nggak betah dan nggak punya teman katanya. Jadi tiap hari ia jarang ada di kamar, selalu main ke kamar teman dekatnya. Dan terjalah cek cok di antara ia dan penghuni kamarnya. Ckck.. rempong deh.. Karena itulah ia beberapa hari ini ngotot minta pindah sekolah. Bahkan tadi aku dengar minta besok Ummi langsung datang kesana. Ckck..

Ummi pun pusing tujuh keliling, mana bisa sekolah menerima murid begitu saaja seakarang, kecuali dengan”amplop” jutaan. apalagi sekolah2 umum sudah memilih jurusan, sedangkan adikkku milih jurusan agama (cita-cita mau kuliah di mesir, geblek) mana ada di sma jurusan agama, selain itu , dia sudah di daftarkan untuk ikut tour yang di adakan pondokknya sekali setahun, mengunjungi pulau jawa, Malaysia dan thailand, uang muka sudah di bayar dan tidak bisa dikembalikan, tapi dia tetap saja ngotot ingin pindah tanpa alas an yang jelas. Aku pun mulai emosi di buatnya, tak tega melihat Ummi yang selesai sholat selalu menangis. tadi sempat ku bentak ia di telpon, tapi jawabannya masih sama, yaitu tangisan yang lebih kuat. Buru-buru Ummi kembali mengambil HP dari tanganku. Huft..

Sesudah magrib tadi Ummi masuk ke kamarku, dengan mata yang merah ia mencoba berkonsultasi denganku, (cie.. anak sulung). Aku sedang terbaring sambil membaca buku, tak tega melihat mata Ummi yang merah, aku pura-pura tetap membaca.

“Masalah besar nih, Ca” kata Ummi sambil pura-pura berkaca di cermin lemariku.

“Sebenarnya masalahnya kecil, Mi, dia aja tuh yang besar-besarkan, cengeng kali jadi orang” kataku sewot.

“Dia sedang dalam masa kacau dan down kali sekarang nih, besok minta jemput dia, macam mana?”

“Jemput ajalah, tapi jangan bawa pulang, bawa ke psikiater aja, atau di ruqyah, mendekati gila dia tuh” tiba-tiba saja terpikir ide seperti itu olehku, kulihat rau wajah Ummi berubah. Mungkin ini emosiku. Tapi mungkin juga bisa membantu.

“emang ada psikiater di Pekanbaru ni?”

“pasti adalah, nanti icha Tanya sama kawan atau browsing”

“Ya udahlah, kita cobak bawa kesana, tapi jangan bilang dulu sama dia”

“ya lah” kataku sambil menarik selimut dan kembali tenggelam dalam buku yang entah apa isinya.

Besok terbayang kami mengantarkannya kesana, ia di Tanya atau mungkin di hipnotis oleh psikiater. Tapi kami tak bisa masuk, jadi aku berencana menyelipkan perekam di sakunya. Ah sayang, aku tak punya webcam sebesar kelereng secanggih punya Lee min Ho di film city hunter. Kalau ada kan enak, ia konsultai di dalam ,sedangkan kami di luar menontonnya dari laptop. Hehe.. besok ku selipkan saja HP yang rekamannya sudah aktif disakunya, di rumah baru aku analisa ada apa dengan adikuu yang cantik satu ini. Wish me luck.

*aduh kepanjangan ampe 3 halaman. Stop deh, kerjaan numpuk. Hey.. sertifikat sejibun.. tunggu aku garap ye.. hiaaattttt