08 Februari 2012

Servis Motor+ servis hati

pernah nggak ngerasain nahan boker setahun?? (bisa ambeyen lu) mungkin seperti itulah perasaanku saaat ini. legaaaaaa bangeeett.. bahagiaaa banget... begini ceritanya.. ehem..ehemm..

berawal dari ATM bank Riau aku yang kadaluarsa, nggak tau kadaluarsanya sejak kapan, yang jelas waktu narik di ATM seminggu yang lalu, eh ada tulisan gede banget "Kartu anda kadaluarsa". terpaksa ke bank, dan ternyata nggak bisa di urus di bak Riau yang ada di Pekanbaru, harus di Bank Riau Bangkinang, karna dulu buat akunnya di situ. nah, tadi baru sempet ke bangkinang nya. berangkat pagi jam 9 bareng Yuni yang mau aja aku perdayai.. hihi..

and you know..?? menyebut nama kota bangkinang itu sebenernya udah bikin aku jantungan setengah mati. tapi ini sudah berlalu setahun, jantung aku udah mulai stabil mendengar kata itu. niat awal sih emang mau ke Bank, tapi yang lebih kepikiran mau ketemu si Mantan yang udah setahun ngilang. mau ngapain nanti kesana, mau ngomong apa, semua udah aku pikirkan mateng-mateng (hampir gosong malahan) dan dengan santai dan tenang (tapi tetap deg-degan dikit) aku meluncur ke bangkinang by motor. jarak bangkinang - pekanbaru itu  sekitar 60 KM. 1 jam kalo pake motor.

nyampe di sana, langsung ke Bank, urus ini itu, beres! 

lanjut ke rumah Zulva, temen sekampus yang tinggal di Bangkinang juga. disana nonton tipi dan makan siang. sebenernya udah nggak napsu banget buat makan, tangan udah gemeteran, jantung udah mau loncat. tapi ibunya zulva maksa nyuruh makan dulu. makan juga deh, meskipun hati galau. alamakk

selesai makan hujan pula..! aw.. tambah galau aja aku. tapi hujan tampaknya ngertiin banget perasaan aku yang udah nggak sabar mau liat mukanya.

kenapa aku pengen banget ketemu dia? aku juga nggak tau! yang jelas sejak pisah, dia nggak berani nemuin aku. dia ngilang. dan itu buat aku sesak! saat ini ada kesempatan emas, servis motor aja di bengkelnya, dan taraa.. ketemu deh! aku sengaja nunda-nunda servis motor, udah aku rencanakan banget buat hari ini.

daaan.. sampailah kami di bengkel tempat kerjanya sejak 4 tahun lalu. waktu turun dari motor aku langsung bingung. langsung aja aku kasih tuh motor ke mekanik yang paling dekat. dan kemudian duduk manis di bangku. semua mata langsung tertuju pada kami. 3 cewek yang ketawa ketiwi nggak jelas. cowok yang berdiri di belakang meja kasir langsung melotot dan tersenyum padaku (bayangin aja melotot sambil senyum). dialah asbi, sahabat dekat si Dia. tapi... mana orang yang di cari.. nggak keliatan..

asbi langsung senyum-senyum penuh makna, bos nya juga, bang Yakin yang juga kenal banget sama aku. 
"ini Ris, diminum dulu, jauhkan dari pekanbaru" si Asbi nyodorin air minum kemasan.
"Ih.. kok tau? jadi malu" jawab aku sambil sembunyi dibalik punggung Yuni.tapi  boro-boromau ngambil, nengok ke mukanya aja nggak berani. zulva dan Yuni bagaikan burng beo. ngikut aja apa kata aku. 

semenit.. 5 menit.. 10 menit.. 30 menit.. oarng yang dicari belum juga nongol. aku mulai ngayal.

"Va, mungkin dia udah merid, terus pulang kampung"
"...."
"Yun, mungkin dia lagi sakit, jadi nggak masuk kerja"
"........."
"mungkin dia udah mati"
"Icha..!!"

"abisnya.. mana dong.. tanyain dong, aku malu." aku mulai misuh-misuh. terang aja zulva dan Yuni nggak mau sembarang tanya, wong mereka nggak kenal siapun disini. mau tanya asbi yang ada di depan mata. dia lagi sibuk banget melayani yang belanja sparepart (bener nggak ya tulisannya). tambah galau dan nggak sabaran aku dibuatnya.

"Tanya aja sama yang lagi servis motor mu tu Cha" saran yuni.

"Oh iya, tapi aku malu kesana" padahal jaraknya cuma dua meter.

setelah dorong-dorongan, pukul-pukulan, aku datangi juga abang yang lagi ngotak-atik motorku.

"Bang, apanya lagi yang kurang? rem nya bunyi-bunyi nih bang, perlu diganti nggak?" alesan doang, padahal dalam hati yang mau ditanyain lain.

"nggak kok, masih bagus, cuma gigi tarek aja yang perlu diganti"

setelah itu aku nggak berani ngomong lagi. melangkah ke bangku tunggu dengan lesu.

"Yah, kenapa nggak ditanya si Caa.." Yuni misuh.

"Aku bingung mau ngomong apa, nggak berani yun"

"ya udah, nanti pas bayar kan di kasir sama asbi, sekalian aja tanya"

setelah penantian panjang, akhirnya meja asbi kosong juga. dia mulai senyam-senyum lagi ke arahku.

"Bi, kemana dia bi??" tanyaku udah nggak sabaran. "udah pulkam ya?"

"masi disini kok, tapi udah pindah kerjanya"
"kemana?"
"Kuok, deket kok dari sini"
"kenapa dia pindah bang?" si Zulva nyaletuk.
"mau pisah dari bayang-bayang nya si Risa." itu suaranya bang Yakin. bos nya dulu. aku spechless.

setelah itu mulailah obrolan yang bikin aku senyam senyum malu malu sambil sembunyi dibalik punggung Yuni. bosnya itu menyesali, kenapa dulu aku tolak cintanya si dia (Dih, siapa yang nolak, cuma nggak mau balikan aja) sekarang malah nyariin. dia tau yang paling dekat dengan si dia itu cuma aku.
"Lho kok tau Pak?"
"Kan ada fotonya dulu di pajang."
hayah, malu sendiri aku jadinya.
"kenapa nggak di telpon aja?" tanya bosnya
"nggak punya no nya"
"ini telpon dari nomerku aja" tawar bos nya baik banget. aku langsung ogah.
"saya juga pernah muda kok, tau gimana perasaan orang kasamaran" WHAT? kasmaran dia bilang?
"nah medingan kalian kesana. kuok cuma 15 menit nyampe kok, nanti cari aja bengkel Erwin Motor.  di depan pasar, sebelah kiri. kalau cinta harus diperjuangkan! " nasihat si pak bos semangat.
"terus nanti disana aku ngapain?" dengan lugunya aku tanya asbi
"gampang, tambah angin kek, periksa rantai kek"
"kaca spionnya di lepas aja dulu, nanti minta dipasangin disana" lagi-lagi suara bosnya.
aduh galau banget aku jadinya. tapi dengan hati yang kuat, aku langsung ngajak zulva n yuni ke kuok. mereka ngikut aja.

(hadeuh.. ini kok udah pajang aja ceritanya)

sampai di pasar kuok, langsung ketemu bengkel dengan spanduk besar bertulisakan "Erwin Motor". dan orang yang kami cari lagi duduk termenung di depan bengkel.

aku langsung kikuk, si zulva ketawa, si Yuni ngikut aja. (soalnya di duduk di boncengan aku)
apa yang harus aku lakukan dulu? klakson? oke klakson.
"Tiit..!!"

sosok makhluk tuhan itu langsung nengok dan kaget. aku langsung turun dan menyambut uluran tangannya untuk salaman, plu senyum dengan gigi terpampang (hampir kering gigi senyum mulu). semua mata tertuju pada kami (lagi). salah satu orang yang lagi otak atik motor nyeletuk,
"yang ada disini rame, yang disalamin satu aja"
gubrak! apa perlu aku salamin satu-satu? ntar dikira lebaran.

si dia yang salting langsung nanya kok bisa sampe sini. seorang bapak langsung nyediain kursi, temen-temennya yang lain lansung pada siul-siul ngegodain gitu. sumpah aku juga salting banget!

oa, dia beda banget. tambah kurus, kusam dan mukanya melas banget. mungkin aja di sengaja. tapi tau juga deh. cerita cerita dikit gimana kabar. waktu ditanya kenapa ngilang eh dia malah jawab. "ceritanya panjang"

tapi dengan pertemuan singkat itu aku udah puas banget. lega banget. setidaknya dia masih mau ngomong, masih mau senyum sama cewek yang udah bikin dia hampir mati. setidaknya aku tau dia masih di kota ini, masih mau meneruskan hidup (segitunya). dan masih bisa ketemu aku. tapi kalau ditanya apa mau CLBK? itu nggak banget! aku cuma mau tau kabarnya aja, pengen ketemu sekali aja, itu udah cukup. udah puas banget. hati aku rasanya legaaa dan luasss banget! ibarat motor, bodinya udah di cuci, olinya udah diganti. aku udah seneng banget! hati aku di service hari ini. aku tambah yakin intuk bisa move on dan lupain dia! buktinya udah nggak jantungan lagi waktu ketemu dia. everything it's Ok.

aku harap dia juga bisa lupain semuanya. nggak loyo lagi kayak hari ini. bisa tetap semangat, cepet dapet istri, dan sukses kerjaannya.

terakhir thanks berat buat bestfriend aku Zulva dan Yuni yang udah nemenin aku menggalau dan menggila seharian.. haha

#aduh Risah lu cerita apaan sih? geje banget! maap yak sodara-sodara

15 komentar:

  1. maaf hanya saran, bagusnya jangan posting blog tentang atm pribadi.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ups, makasih... tapi kan nggak ada PIN ATM nya disana.. hehe

      Hapus
  2. wah sama banget ca, ceritanya aku disuruh pegang kartu atm kakak. Nah pas aku ngecek, ternyata kartunya ditolak karena lecet. Terpaksa ya aku harus ke tangerang ke kakak buat ngembaliin kartu sekalian diganti ke bank. Begitu nyampe tangerang aku dan kakak langsung ke bank dan ternyata ga bisa ngurus di bank situ, harus diurus di bank pembuatan kartu. Dan kakakku bikinnya di cibitung,wkwkwkwk harus balik lg ke cibitung.
    BETEWE kesian bgt dua temenmu, nemenin lu galau

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuh kaann.. bener... emang harus di urus dimana kita pertama kali bikin akun bank nya kan?? yang lain pada nggak percaya, bilang aku cuma alesan aja pengen ke bangkinang..

      haha.. urusan menggalau mereka setia kok. hihi

      Hapus
  3. Ciyeee, ini namanya beli satu dapet dua nih.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekali mendayung, dua tiga pulau terlampaui.. hihihi

      Hapus
  4. wah kutemu juga disini orang menggalau. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe... dimana-mana banyak yg galau yaa....

      Hapus
  5. Ahahahahahaaa,
    padahal beneran CLBK kan itu tuh :P (baca: Cinta Lama Belum Kelar)

    BalasHapus
  6. ihir ihir, udah terima lagi aja dah. hwakaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. jie... siapa juga yang di tembak.. lagian itu utusnya udah susah banget, masa mau balikan lagi. nggak layau

      Hapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)