04 Maret 2012

How Lucky I am Today


"fabiayyi aalaai robbikumaa tukaddzibaan"

maka nikmat tuhanmu yang manakah yang engkau  dustakan?

Entah kebetulan, atau aku aja yang merasa terlalu beruntung hari ini.

Pagi-pagi di posko aku udah dapet sms kalau cerpen ku terbit di Riau Pos. langsung loncat-loncat kegirangan di posko, yang lain Cuma bisa geleng-geleng kepala aja nggak tau sebabnya. Cerpen yang aku tulis dalam 2 jam,  tanpa ending. Sempat blank mau di buat ending apa, dan sempet nyuruh (maksa) beberapa teman baca dan kasih saran buat endingnya. Tapi saran-saran dari mereka bisa bikin cerpen itu tambah panjang, sedangkan halaman di Riau pos Cuma 3 halaman. And then.. kebiasaan penulis kejam yang suka mematikan tokoh. Aku matikan aja tokohnya. Selesai. Haha kejaam.. dan ternyata di muat..#hore…hore…  





Cerpen ini sebenernya hasil cuplikan sebagian hidup aku (always) dan di modifikasi sedikit.  Latarnya melayu di kepulauan Riau. Hasil investigasi via sms dengan si Dori yang ngakunya anak Kepri. Hihi.. thanks dori atas kecamatan Pangke nya.. haha

Tadi sempet deg-degan waktu Ummi masuk kamarku dan nyariin Koran itu, padahal udah aku umpetin biar Ummi nggak baca, tapi tetep minta, dengan pasrah aku serahin. Aku takut Ummi nangis baca itu, soalnya that is truly story bout my father. Dengan ending yang bikin nyesek. Dan nggak nyangka banget setelah  baca  Ummi malah ketawa ngakak.

“Kok mati? Hahaha..  pasti gara-gara endingnya ini makanya bisa dimuat” tuduh Ummi aku yakin.
“ Umur Buya 3 tahun lagi 60 tuh. Bisa aja karena hobi merokoknya. Hahaha” Ummi ketawa lagi. Garing deh ah. Maksudnya apa coba?

Keberuntungan lain, terjadi waktu di posko KKN tadi
DPL (Dosen Pengawas Lapangan) yang sejak 2 bulan kami KKN, baru tadi Bapak itu datang. Kedatangannya pun mendadak. Untung kami masih ada di posko, sedangkan posko-posko yang lain sudah ada yang pulang, dan Bapak DPL itu datang dengan pintu posko yang terkunci.

Beberapa temen ku tadi udah ada  yang pulang duluan, sedangkan aku sholat zuhur dulu, dan yang lain menunggu ketua dari kelompok lain karna mau survey lapangan. Seandainya kami tidak ada kepentingan dan langsung pulang di siang itu, alamatlah pak DPL ngamuk-ngamuk. Karna emang belum waktunya pulang. dan untung juga laporan bulanan nggak di minta, karena ke asyikan menghakimi ketua kelompok yang poskonya kosong (langsung datang waktu di telpon). Karena kalau sempet di minta laporan bulanan, kami belum buat, dan tentu aja aku yang bakal di salahkan, karena sekretarisnya aku! Untungg.. untung..

Dan untung juga, waktu Bapak DPL minta Monografi Desa, aku punya fotocopian dari kelompok KKN gelombang sebelumnya. Walaupun isinya nggak lengkap dan itu satu-satunya pegangan, dengan pasrah aku serahkan ke Bapak DPL. Dan tampaknya Bapak fine-fine aja dengan hasil kerja kami. Ahaayy..

Keberuntungan selanjutnya, Aku JUARA 1 (SATU) lomba foto unik yang di adakan kampus.. aha..ahaha..ahaha.. kalo inget foto itu aku sendiri nggak berenti ketawa. Mau liat penampakannya??

Keasyikan belajar, kejar skripsi. nggak nyadar ada maling sedang beraksi nyolong kompi nya


Foto unik yang ada unsur pendidikan, yang di nilai keunikan dan kreatifitas. Untung aja kualitas foto nggak dinilai, karena aku foto ini pake Camera HP pinjaman (maksa) punya si Ori (thanks berat Ori, selalu aku repotin. Hehe).

Betaapa senengnya aku hari ini,  suasana hati kayaknya bagus banget. Pengen berbagi sama orang lain, sekedar makan bakso, tapi pas d isms orangnya lagi belajar kelompok pula (harre genne masih belajar kelompok? nyontek berkelompok kalle).  Ya sudahlah, aku share di blog ku tersayang ini ceritanya. Thanks buat yang udah baca. I LOVE YOU ALL..  ^_-

43 komentar:

  1. Subhanallah, semangat ya Adek Risah. lanjutkan perjuangan dakwahnya. :)

    BalasHapus
  2. Ahahahasyiiik, bagi2 keberuntungannya dong Ka :P Sedikiiit aja :3
    Hhihihihiii, itu yg jadi maling siapa sih? Mau aja difoto tapi gakeliatan mukanya :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ya.. sesatu banget..
      nah lo! buku hadiah giveaway belom nyampe juga yah Dik? ckckck

      itu pak Bupati HIMA. haha.. demi anggota HIMA nya apa sih yang enggak..

      Hapus
    2. udah nyampe waktu hari sabtu, Ka :D
      cuma sayanya gadikasih tau kalo ada kiriman. baru tau tadi malem.
      terima kasih ya kaaaa :D
      ditunggu yg berikutnya :P

      waduh? pa bupatinya sampe segitunya ya. gara2 uang kas abis, sampe mau nyolong tipi -_______-"

      Hapus
    3. sama-sama... #lega banget akhirnya nyampe juga tuh buku

      rajin2 aja main kesini, insyaallah akan ada giveaway selanjutnya..

      itu komputer butut.. hihi. begitulah pengorbanan bupati HIMA

      Hapus
    4. Heheheheheee, maklum Ka. mesti nyebrang laut, jadi lama kan bukunya gabisa berenang :P

      hhihihiiii, udah dipasang di daftar kunjungan ko. jadi pasti maen kesini :D

      eh? komputer? ta'kirain tipi -_-"

      Hapus
    5. wah.. makasseehhh.... :D

      haha.. yea! itu kompi..! bukan tipi..

      Hapus
  3. hahahahahahahahahahahahahahahah :D

    fotonya tuh !
    giila abis :D


    #salam kenal,
    siilakan difollow, pasti kufollow balik

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.. aku aja nggak berhenti ketawa kalo inget foto itu..

      sorry Sob, browser ku lagi eror, nggak bisa follow pake akunku..

      Hapus
  4. wah. . . . selamat yak. . . . dapet receh dong. . .

    kunjungan pagi ahhh. . . da orangnya ndak ya. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. receh? mayan lah.. hehe
      ada donk... ane lagi nggak ada jadwal nguli

      Hapus
    2. hehehehhe. . . masa nguli sih. . . . ngrendah banget ah. . . .

      kunjungan malem ah. . . . . ada cemilan ndak nih. . .

      Hapus
  5. Balasan
    1. atau kunjung balik juga gpp kok .
      hahahaha


      oiya, cerpennya bisa dikirim ke email ane gak? pengen liat, kayaknya seru :)

      Hapus
  6. udaah ke tekapeh.. :)

    boleh.. tulis aja emailnya..

    BalasHapus
  7. waah, selamat ya mbaak :)
    fotonyaa gokil muehehehehee
    ikutan kontes si Miss Kancut gih mbak, kak pina, dia lagi buat kontes ttg foto bombing gitu, uda tau blm yaa mbak?! muehehhee

    BalasHapus
  8. makasseehh...
    wah ada ya? dimana tuh? ngggak tau infonyaa...

    BalasHapus
  9. Yang jadi maling dapat ceperan berapa ya?
    Mau dwehhh jadi malingnya kalau dapat ceperan
    Hehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. terpaksa traktir makan.. soale perjuangan juga tuh angkat2 kompi butut,.....

      Hapus
  10. Kasih tau caranya kirim puisi atau cerpen di Xpresi Riau Pos donk mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo cerpen xpresi kirim aja email ke info_xpresi@yahoo.com
      maksimal 3 halaman. spasi 1,5. margin normal. selamat berkarya :)

      Hapus
  11. Mantap cerpennya masuk terus. Ngomong2 tuh yang jadi maling siapa!! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu hari keberuntungan Gan.. hehe
      yg jadi maling Bupati HIMA gue gan.. haha

      Hapus
  12. asek-asek dapat honor dan hadiah pulak..hehhehe

    kunjngan perdana sayah:D mampir ya:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih kunjungannya.. main2 kesana juga ahhh....

      Hapus
  13. luckiers banget lu ca wkwkwkw,tuh foto terakhir ngakak abis dah wakkaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. dewa keberuntungan lagi naksir gw gan...

      Hapus
  14. Balasan
    1. aigooo... uci... sok deh pake salam2 segala...
      main lagi ya ke PKU... I'll wait you sistaa

      Hapus
  15. widiw, sadis nih orang sepertinya sudah jadi penulis handal.
    tapi di blognya sendiri gak ada karya tulis handalnya nih, keluarin donk

    BalasHapus
  16. hahahaha... nasrrruuul....
    karya gue mahhhaaaall... haha..
    bukan gitu ding, masalahnya cerpen2 ogut udah pada di buku in dan di muat di media. nggak boleh lagi di publish sendiri..

    BalasHapus
  17. kayak maling seperti dulu makek sarung xixixi...

    BalasHapus
  18. wah kereeeen.
    Langsung mikir: gue kapan ya!? Hehehe
    bagi2 ilmu dong, mba.hehehe

    lanjutkan. Semangat2

    BalasHapus
  19. aaaaaaaaaaarrrrrrrghhhhhhhhhhh

    irinyaaaaa... kapan yah saya bisa dimuat juga cerpennnya?? huhuuhuhuhuuuuuu

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)