14 Juli 2012

Diskusi cerpen with Mbak Syamsa hawa. Pimred majalah annida

Sebelumnya aku mau tanya dulu, pada tau Annida, kan? Satu-satunya majalah remaja islami. Sekarang terbit secara Online, meskipun baru-baru ini terbit juga majalahnya dengan system POD (Print On Demand) tapi belum efektif (sok tau) karena system order yang ribet dan harga yang lumayan mahal. Tapi aku udah baca nih, hasil pinjam dari si Ilham.


Yang belum tau sama sekali, mungkin bisa langsung ke TKP di Annida Online

Nah, tadi siang, agak sorean dikit, FLP Pekanbaru dapet kesempatan untuk diskusi sama Pimred (Pimpinan Redaksi) nya. Penulis yang sudah malang melintang di mana-mana, namanya Mbak Syamsa Hawa. Seperti namanya, orangnya  manis banget, enerjik dan humoris.

Acaranya sih nggak formal-formal amat, diskusi terbuka dan santai banget. Di awali dengan pembacaan puisinya sang pujangga Pekanbaru, siapalagi kalau bukan bang Askolani Nst, di lanjutkan dengan  kenalan (Mbak Syamsa langsung inget semua nama-nama yang hadir loh!) dan yang paling panjang cerita kenalannya adalah si tukang baca puisi. Dari lahirnya di kota yang tak terdeteksi di peta, sampe gurunya yang dari Madura, semua di ceritain.  Baguss..

Berlanjut ke diskusi. Mbak Syamsa bukan ceramah dan ngasih materi seperti yang biasa di lakukan metor-mentor penulis lain. Mbak yang sudah Triple ini (satu suami dan satu anak) memformat acara dengan mengumpulkan cerpen-cerpen yang hadir, kemudian bukan sulap, bukan sihir, Mbak Syamsa mengoreksinya secara cepat, dan memberikan komentar, kripik manis dan pedes untuk cerpen itu.

Nah itu yang bikin aku Bad Mood dan mendadak jadi pendiem. Aku nggak bawa cerpen, jangankan Print Out, aku bahkan nggak bawa flashdisk yang biasanya terselip beberapa cerpen geje disana.

Betapa envy nya melihat cerpen-cerpen yang lain di koreksi dan dinilai, layak di baca redaktur apa enggak, layak menang nggak, layaknya di muat di majalah apa. Seperti cerpennya Mulya Abdul sukur yang dinilai layak dimuat di Story, soalnya 16 lembar ini novelet, bukan cerpen lagi. Jadi penasaran pengen baca.

Oh ya, boleh deh aku share catatan-catatan kecil yang aku tangkap dari diskusi tadi. Cekibroootttt……

11. Tulislah paragraph pembuka yang nonjok!
Aku baru denger nih, biasanya denger dari bang Joni Lis Efendi selalu bilang “Buatlah paragfraf awal yang bombastis”, nah sekarang yang nonjok. Nonjok orang dulu kali ya baru nulis. Hihi
Mbak Syamsa juga membongkar rahasia redaktur atau mungkin juga para juri yang menilai dan membaca ratusan cerpen.
Simak baik-baik yaa.. sshhtt… katanyaa… mereka hanya membaca dua paragraph awal, kalau paragraph biasa aja, dan nggak nonjok, jangan harap mereka bakal melanjutkan baca. So, buatlah kalimat awal yang nendang (abis nonjok nendang)

Contoh kalimat biasa:

Namaku Bella, umurku 19 tahun. aku tinggal di jalan Mawar. Aku ingin sekali membahagiakan orangtuaku…. De es te..

Seharusnya penulis yang ingin beda dari yang lain jangan lagi menggunakan kalimat ini, mungkin bisa menggunakan dialog, Quote (kutipan) atau penggambaran suasana yang singkat.

Contohnya cerpen yang terbit di annida berjudul “Akulah guru terkutuk” yang menulis kalimat pembuka seperti ini :
 Langit pagi mendung. Pekat bergelayut. Pukul enam lewat lima menit waktu di pergelangan tangan. Saya memantapkan diri mengajar, tetapi dilarang istri. Tak akan ada orangtua yang mengizinkan anaknya bersekolah, katanya. Saya pandangi langit, menerjemahkan larangan istri saya. Saya mendekat ke gorden jendela. Saya buka. Angin meruak tajam.

Paragraph awal yang langsung menuju konflik.

Sebenarnya bisa aja di awali kalimat “Namaku Bella, aku ….” 
Tapi lebih cocok untuk cerita-cerita Humor. 

Contohnya “Namaku Bella, lengkapnya sih Bella sungkawa”
Lucu kan? Hihi

Oa, paling banyak dalam 1 paragraf itu 8 baris aja. Lebih dari itu sebaiknya di mutilasi jadi 2.

Nah, setelah redaktur baca 2 paragraf awal, ia akan baca ending. Kalau endingnya menarik dan nggak klise (seperti mati, kecelakaan #gue banget tuh!) baru lah ia akan baca cerpen keseluruhan.

2. Cerpen harus update!
Sesuaikan tema cerpen dengan fenomena yang ada. Mislanya sekarang dekat Ramadhan. Silahkan tulis cerpen bertema ramadhan, jangan tentang Valentine pula. Hii

3. Gaya penulisan yang unik.
Ada sebuah cerpen yang di tulis (lupa nama penulisnya) tanpa dialog, tanpa narasi. Nah lo, bingung kan? Isi cerpennya Cuma conversation sms aja. Dan itu unik banget.
Ada juga cerpen yang semuanya dialog, atau cerpen yang Flashback, maju mundur kaya ulekan.

4. Cari ide yang unik, atau cobalah membalik sebuah fakta.
Contoh : Mae di gigit kucing. Tangannya berdarah, dan di bawa ke rumah sakit.
Itu biasa banget… coba begini :
Mae Mengigit Kucing
Mae seorang anak dari ibu penyayang kucing, ketika tangannya sakit, ibu nya masih saja tak memperhatikannya, hanya kucing paling  utama. Karena Mae kesal dan ingin memukul kucing, sedangkan kedua  tangannya di perban. Jadilah si Mae menggigit kucing. Haha

Segitu dulu deh..
Semoga ada manfaatnya.
Semangat menulisss. Fighting.. ^_-

Eh iya, pulangnya kami dapet “Buku Sakti Menulis Fiksi”. Horeee…. makasih banget mbak Syamsa Hawa.. semoga Annida bisa cetak lagi dan beredar di agen-agen kaya dulu. Annyeong :)




buku nya langsung di TTD dan dapet short Message pake tulisan korea. ternyata Mbak Syamsa suka Korea dan belajar bahasanya korea. hihi



22 komentar:

  1. keren Risah, kusuka gaya tulisan mu. Matabbbbb

    BalasHapus
  2. makassii kaakkaaa..... Risa terbang dulu yaaaa.. hihihi

    #ehem, yang pake nama pena baru

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. Balasan
    1. hehehe.. Gimana liputannya pak Ketua FLP Pekanbaru??

      Hapus
  5. baru tau nih saya tentang majalah annida..

    mirip dg nama saya yah...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah..iya nih, tadi aku kaget baca nama di Komen ini,, kirain Annida Beneran yang komen.. hehe

      Hapus
  6. sepertinya aku pernah denger nama majalah islami tersebut, dari temenku. Kalo gak salah temenku pernah ngirim cerpen terus dimuat disana..sempat iri juga.. hehe..semangat nulis cerpen \m/

    oya, sepertinya cerpen yg isinya cuma cerpen itu karya Djenar Maesa Ayu, judulnya SMS dari buku kumpulan cerpen Jangan Main-main dengan Kelaminmu (kalo gak salah) hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh ralat, maksudnya cerpen yang isinya cuma 'conversation sms' hehe ^^v

      Hapus
    2. iya....!!! kamu bener bangett...!! makasih udah ngingetin ^_-

      semangat Nulis..!!

      Hapus
  7. Roh saya merasa terpanggil karena nama tuannya disebut-sebut..
    begitu ya.. suer nmbah ilmu juga.. o iya, Risah jaga majalah limited saya baik2 ya.. jangan lupa bawa makan waktu buka dan sahur :p #apaseh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok pake suer?? hohoho

      aman tu.. di peluk-peluk waktu tidur..

      eh kak Ema mau pinjam katanya

      Hapus
  8. wow keren, mampir balik ia n jangan lupa follow

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduuhh.. aku pusing liat blog nya.. #norak

      ga tau letak postinga terbarunya dimana..

      Hapus
  9. mbayol nih ank, eh oh tapi ashik loooh...tengs dah Nama si Tampan Muhammad Asqalani eNeSTe dibawabawa..eh, Sah..tadi si MAe aca puisi judulnya apa ya?..Tuing! *pingsan di odongodong

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya allah..
      bisa-bisa nya yg baca puisi lupa apa judulnya #gue juga lupa

      Hapus
  10. mantap,,,mantap,,,,
    :)
    oy' isi buku yg dibagikan tu hampir mirip dgn yang pernah disebutin bg Alam...
    apa udah baca sebelumnya ya,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah seneng deh.. orang-orang bersangkutan pada baca dan komeng blog akuhh... #terharruu

      iya kak,, Risa juga ngerasa gitu..
      mungkin bg Alam udah pernah baca buku itu :))

      Hapus
  11. Daebakkida ^^
    salam kenal mbak risa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga... :)

      ini yg di FLP bertuah ya?

      Hapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)