14 Februari 2012

dua Cerita

Nggak sia-sia aku bolos KKN hari minggu dan puluang duluan bareng 4 orang teman lainnya kemaren.  Meskipun yang tinggal di posko setengah nggak rela gitu di tinggal. Hehe

Pulang KKN sore, setelah selesai acara maulid nabi dan pengumuman lomba yang di adain di MDA kemaren. Nyampe di Pekanbaru pas azan magrib. Sengaja nggak langusng pulang ke rumah, tapi ke rumah tante dulu, sekalian temenin si Sofi, soalnya orang rumah pada jalan-jalan ke Lombok, dapet undian dari obat apa gitu. Paginya baru deh ikut Magang FLP, setelah 3 minggu di tinggal KKN.

Nah tadi sebelum acara di buka, salah satu pengurus FLP liat motor yang diparkiran dibawa orang, aku kaget, karna helm ku juga di bawa. Wah.. terang-terangan nih maling mau nyolong. Aku udah deg-degan banget! Takut terjadi sesuatu karna maling kepergok nyuri motor. Tapi waktu liat lebih jelas, motor yang di bawa itu motor ku.. huaa…  baru deh nyadar kalo kunci motor nggak ada sama aku. Geblek!

Abang pengurus (duh, lupa namanya siapa) itu lari-lari ek arah parkir, begitu juga cowok-cowok  peserta magang lainnya.

Dan ternyataaa….
Yang hampir saja membawa motor ku itu pak Satpam UNRI. Hayah.. 2 orang satpam yang membawa 2 motor yang kunci nya sama-sama ketinggalan di motor, mereka mau menyelamatkan, dan motor itu bakal di bawa ke rektorat. Ternyata kunci motornya si abang pengurus yang teriak-teriak tadi juga ketinggalan. Duh, kok bisa sama pelupanya sama aku.

Pak satpam nggak mau nyerahin kunci kami gitu aja, mereka minta STNK, aku buru-buru ambil STNK di tas, setelah di liatin, di pelototin tuh STNK, pak satpam minta fotocopy nya. alamak.. ribet deh. Maka pergilah abang pengurus (yang sampe sekarang aku masih belum inget namanya) fotocopy kedua STNK itu.

Abis di fotocopy, kami kena ceramah sebentar, pak satpam juga cerita beberapa kasus kehilangan motor di kampus, aku angguk-angguk aja. Waktu si abang pengurus datang, pak satpam masih juga belum mau ngasihin kunci.

“Ini ada angka-angkanya ni, Dek”
Maksud L?? aku nggak ngerti deh ni satpam mau apa lagi?
“Ada uang administrasinya ni”
“Berapa,Pak?”
“Sepuluh ribu dek, ini nanti kami laporkan ke rektorat juga dek”

Tanpa basa-basi aku keluarin aja duit sepuluh ribu, males ribut-ribut, acara magang udah mau di mulai. Sedangkan abang pengurus masih minta penjelasan untuk apa duit sepuluh ribu, tapi dengan ketawa di paksa, ujung-ujungnya keluar juga duitnya. Males ribet kali.

Begitu lah sodara, tapi bener juga kata ketua FLP bang Helmi (kalo ketua aku inget namanya) tadi, “berapalah duit sepuluh ribu, dari pada motor kita hilang, berapa juta”

cerita kali ini belum sampai disini, ada cerita seru (buat aku) waktu magang tadi. Hihi

materinya adalah menulis buku dan menerbitkan. Nah, pematerinya, bang Afred Suci yang udah nerbitin beberapa buku dan ada yang best seller, dari awal udah ngasih kuis.
“Coba kalian buat sebuah judul untuk buku Fiksi yang bombastis, judul yang paling menarik dapat buku ini” katanya sambil memamerkan sebuah buku yang masih terbungkus plastik. “Jurinya semua yang hadir disini.” Pakai system polling mungkin, pikirku.

Dari awal pun aku langsung kepikiran sebuah judul, judul ini sudah lama ada di dalam otakku, tapi belum pernah kesampean mau di tulis. Jangankan untuk sebuah buku, cerpen aja belum. Hihi..

Singkat cerita, sampailah poling pemilihan judul. Mau tau judul-judul yang ada? Ini beberapa yang aku ingat :

1.     Proyek Mayat, oleh Ilham Fauzi
2.     Please, Rengkuh Do’a ku Oleh Dona
3.     Pengabdian Terakhir, Oleh Albert
4.     JANDA BAHENOL  DI POJOK PESANTREN, Oleh Risah
5.     Senandung anak nelayan, Oleh Rahmat
6.     Sore Berdarah di Ranah Minang, Oleh Risma
7.     Dll

Masing-masing membacakan judul dan synopsis ceritanya. Mau tau sinopsisku?
seorang janda yang jualan nasi uduk di pojokan pesantren. Selain akrab sama santri, dia juga latah. Tapi dibalik semua keramah tamahannya, dia yang tau semua peristiwa yang ada di pondok, serta pelanggaran-pelanggaran yang dilakukan santri.”
Pemateri langsung nanya
“jadi nanti endingnya gimana?”
Aku bingung
“Hm.. endingnya nanti si janda yang membongkar kasus-kasus santri” jawabku asal-asalan.
“jadi janda nya ini baik apa jahat?” pemateri seperti berusaha mendalami isi cerita.
“Baik”
“lho? terus alasan dia membongkar kasus santri apa dong?”
“he? Nggak tau, belum kepikiran.hehehe”

Synopsis2 yang lain tentu lebih menarik lagi, apalagi Ilham, tentang proyek pembunuhan dan di ambil organnya untuk di jual. Aku angkat tangan untuk Ilham.

Setelah semua judul dan synopsis dibacakan, dan dipilih 3 orang untuk masuk final. Hoho.. ternyata aku masuk. Dengan Nilai paling rendah.

Nah waktu ini yang paling mendebarkan…

MC membacakan judul yang pertama

Judul pertama, “Senandung Anak Nelayan”
Beberapa orang angkat tangan, termasuk aku.

Judul kedua, “Sore Berdarah Di Ranah Minang”
Beberapa orang pun angkat tangan tanda suka.

Tibalah judul ku
Judul ke tiga, “Janda Bahenol Di Pojok Pesantren”

Tiada ku sangka hampir semua yang hadir tunjuk tangan,  bahkan pemateri pun tunjuk tangan setinggi-tingginya. Hampir sobek kali tuh keteknya. (Haha.. ampun bang) aku ketawa malu-malu sambil nunduk meremas-remas rok.

Dan akhirnya.. terpilih lah aku sebagai pemenang.. hore… hadiah langsung di serahkan oleh pengurus yang akhwat, sayang nggak sempet dokumentasi.

Dan tara.. ini lah buku hadiah nya..
                        sesuatu banget Yak, Baru judulnya udah dapet hadiah ^_^


Setelah pembagian hadiah, pengurus dan pemateri bergantian minta waktu bicara. 
Pertama bang Asqo, dengan semangat dan antusiasnya seperti biasa, dia berkomentar tantang judul ku.
Saya suka dengan judulnya, menarik.  dan memang saya akui Risah itu gokil orangnya” (hayah, gokil apanya bang) kalau isinya sebenernya saya lebih memilih Ilham, punya risah nggak ada konflik. Biasa aja. (ujung-ujungnya nggak enak banget bang!) tapi coba kalau di kembangkan lagi..dst… (aku lupa dia ngomong apa, yang jelas ngasih saran untuk buku itu besok)

Pemateri pun angkat bicara

kalau memang mau di garap nanti, janda bahenolnya jadiin antagonis aja, kan suka ghibah, nanti terbuka deh kasus-kasus santrinya…dst”

Selanjutnya aku lupa juga pematerinya bilang apa. Hehehe

“Kalau udah begini, harus jadi nih bukunya!” tantang pemateri.
Alamakkk..
“Iya nih, ditunggu tuh, wajib jadi bukunya!’ kali ini suara ketua FLP
“Rencana selesai berapa lama tuh?” tanya pmateri semakin nantangin aku
“Ha? 2 bulan mungkin kak” jawabku sambil senyum-senyum nggak jelas
Plak! Risah lu sadar nggak? Sok banget mau bikin buku dalam 2 bulan!
Ckckck…

oh ya, selain dapet buku karna judul "Janda bahenol di pojok pesantren" itu, aku juga dapet buku gratis dari FLP karena cerpenku di Muat di Harian Riau Pos. azeekk.. novel yang judulnya "Di bawah Langit Ramadhan" karya pemateri, bang Afred Suci. langsung saja aku buka bungkusnya dan minta TTD penulisnya langsung. azeekk... ^_^

sebagai penutup postingan yang panjang ini (map ya sodara-sodara). Kita lihat status salah satu pengurus FLP yang hadir. 
Add caption


                                        Pertanda apakah ini?? hahahaha

09 Februari 2012

AWARD

oyeaa...!!! akhirnya blog ini bisa ngasih Award.. sebenernya award ini udah lama aku rancang. karena makhluk yang mau dikasih award sering gonta ganti blog, di tunda terus deh..

okke langsung aja jangan banyak cap cis cus..

here we go....
 jeng..jeng...jeng.... and the best reader and komentator... iss.... Teguh Kuacciii....


sejarah membuktikan bahwa dia lah pembaca pertama blog ini, yang pertama tau aku punya blog juga dia. yang aku paksa-paksa ngajarin ngeblog juga dia. yang setia komen juga dia (padahal postingan aku Geje banget). duhh.. jadi terharruuuu.. #peluk bantal guling

semoga dengan adanya blogger Award ini, persahabatan kita makin erat (meskipun hanya di dunia maya). makin rajin komeng di blog geje ini, dan tetap jadi pembaca setia. ^_^

untuk sahabat blogger lainnya, makasih udah sering baca curhat geje aku disini, makasih udah komeng-komeng. keep blogging dan  nantikan award selanjutnya ^_^

08 Februari 2012

Servis Motor+ servis hati

pernah nggak ngerasain nahan boker setahun?? (bisa ambeyen lu) mungkin seperti itulah perasaanku saaat ini. legaaaaaa bangeeett.. bahagiaaa banget... begini ceritanya.. ehem..ehemm..

berawal dari ATM bank Riau aku yang kadaluarsa, nggak tau kadaluarsanya sejak kapan, yang jelas waktu narik di ATM seminggu yang lalu, eh ada tulisan gede banget "Kartu anda kadaluarsa". terpaksa ke bank, dan ternyata nggak bisa di urus di bak Riau yang ada di Pekanbaru, harus di Bank Riau Bangkinang, karna dulu buat akunnya di situ. nah, tadi baru sempet ke bangkinang nya. berangkat pagi jam 9 bareng Yuni yang mau aja aku perdayai.. hihi..

and you know..?? menyebut nama kota bangkinang itu sebenernya udah bikin aku jantungan setengah mati. tapi ini sudah berlalu setahun, jantung aku udah mulai stabil mendengar kata itu. niat awal sih emang mau ke Bank, tapi yang lebih kepikiran mau ketemu si Mantan yang udah setahun ngilang. mau ngapain nanti kesana, mau ngomong apa, semua udah aku pikirkan mateng-mateng (hampir gosong malahan) dan dengan santai dan tenang (tapi tetap deg-degan dikit) aku meluncur ke bangkinang by motor. jarak bangkinang - pekanbaru itu  sekitar 60 KM. 1 jam kalo pake motor.

nyampe di sana, langsung ke Bank, urus ini itu, beres! 

lanjut ke rumah Zulva, temen sekampus yang tinggal di Bangkinang juga. disana nonton tipi dan makan siang. sebenernya udah nggak napsu banget buat makan, tangan udah gemeteran, jantung udah mau loncat. tapi ibunya zulva maksa nyuruh makan dulu. makan juga deh, meskipun hati galau. alamakk

selesai makan hujan pula..! aw.. tambah galau aja aku. tapi hujan tampaknya ngertiin banget perasaan aku yang udah nggak sabar mau liat mukanya.

kenapa aku pengen banget ketemu dia? aku juga nggak tau! yang jelas sejak pisah, dia nggak berani nemuin aku. dia ngilang. dan itu buat aku sesak! saat ini ada kesempatan emas, servis motor aja di bengkelnya, dan taraa.. ketemu deh! aku sengaja nunda-nunda servis motor, udah aku rencanakan banget buat hari ini.

daaan.. sampailah kami di bengkel tempat kerjanya sejak 4 tahun lalu. waktu turun dari motor aku langsung bingung. langsung aja aku kasih tuh motor ke mekanik yang paling dekat. dan kemudian duduk manis di bangku. semua mata langsung tertuju pada kami. 3 cewek yang ketawa ketiwi nggak jelas. cowok yang berdiri di belakang meja kasir langsung melotot dan tersenyum padaku (bayangin aja melotot sambil senyum). dialah asbi, sahabat dekat si Dia. tapi... mana orang yang di cari.. nggak keliatan..

asbi langsung senyum-senyum penuh makna, bos nya juga, bang Yakin yang juga kenal banget sama aku. 
"ini Ris, diminum dulu, jauhkan dari pekanbaru" si Asbi nyodorin air minum kemasan.
"Ih.. kok tau? jadi malu" jawab aku sambil sembunyi dibalik punggung Yuni.tapi  boro-boromau ngambil, nengok ke mukanya aja nggak berani. zulva dan Yuni bagaikan burng beo. ngikut aja apa kata aku. 

semenit.. 5 menit.. 10 menit.. 30 menit.. oarng yang dicari belum juga nongol. aku mulai ngayal.

"Va, mungkin dia udah merid, terus pulang kampung"
"...."
"Yun, mungkin dia lagi sakit, jadi nggak masuk kerja"
"........."
"mungkin dia udah mati"
"Icha..!!"

"abisnya.. mana dong.. tanyain dong, aku malu." aku mulai misuh-misuh. terang aja zulva dan Yuni nggak mau sembarang tanya, wong mereka nggak kenal siapun disini. mau tanya asbi yang ada di depan mata. dia lagi sibuk banget melayani yang belanja sparepart (bener nggak ya tulisannya). tambah galau dan nggak sabaran aku dibuatnya.

"Tanya aja sama yang lagi servis motor mu tu Cha" saran yuni.

"Oh iya, tapi aku malu kesana" padahal jaraknya cuma dua meter.

setelah dorong-dorongan, pukul-pukulan, aku datangi juga abang yang lagi ngotak-atik motorku.

"Bang, apanya lagi yang kurang? rem nya bunyi-bunyi nih bang, perlu diganti nggak?" alesan doang, padahal dalam hati yang mau ditanyain lain.

"nggak kok, masih bagus, cuma gigi tarek aja yang perlu diganti"

setelah itu aku nggak berani ngomong lagi. melangkah ke bangku tunggu dengan lesu.

"Yah, kenapa nggak ditanya si Caa.." Yuni misuh.

"Aku bingung mau ngomong apa, nggak berani yun"

"ya udah, nanti pas bayar kan di kasir sama asbi, sekalian aja tanya"

setelah penantian panjang, akhirnya meja asbi kosong juga. dia mulai senyam-senyum lagi ke arahku.

"Bi, kemana dia bi??" tanyaku udah nggak sabaran. "udah pulkam ya?"

"masi disini kok, tapi udah pindah kerjanya"
"kemana?"
"Kuok, deket kok dari sini"
"kenapa dia pindah bang?" si Zulva nyaletuk.
"mau pisah dari bayang-bayang nya si Risa." itu suaranya bang Yakin. bos nya dulu. aku spechless.

setelah itu mulailah obrolan yang bikin aku senyam senyum malu malu sambil sembunyi dibalik punggung Yuni. bosnya itu menyesali, kenapa dulu aku tolak cintanya si dia (Dih, siapa yang nolak, cuma nggak mau balikan aja) sekarang malah nyariin. dia tau yang paling dekat dengan si dia itu cuma aku.
"Lho kok tau Pak?"
"Kan ada fotonya dulu di pajang."
hayah, malu sendiri aku jadinya.
"kenapa nggak di telpon aja?" tanya bosnya
"nggak punya no nya"
"ini telpon dari nomerku aja" tawar bos nya baik banget. aku langsung ogah.
"saya juga pernah muda kok, tau gimana perasaan orang kasamaran" WHAT? kasmaran dia bilang?
"nah medingan kalian kesana. kuok cuma 15 menit nyampe kok, nanti cari aja bengkel Erwin Motor.  di depan pasar, sebelah kiri. kalau cinta harus diperjuangkan! " nasihat si pak bos semangat.
"terus nanti disana aku ngapain?" dengan lugunya aku tanya asbi
"gampang, tambah angin kek, periksa rantai kek"
"kaca spionnya di lepas aja dulu, nanti minta dipasangin disana" lagi-lagi suara bosnya.
aduh galau banget aku jadinya. tapi dengan hati yang kuat, aku langsung ngajak zulva n yuni ke kuok. mereka ngikut aja.

(hadeuh.. ini kok udah pajang aja ceritanya)

sampai di pasar kuok, langsung ketemu bengkel dengan spanduk besar bertulisakan "Erwin Motor". dan orang yang kami cari lagi duduk termenung di depan bengkel.

aku langsung kikuk, si zulva ketawa, si Yuni ngikut aja. (soalnya di duduk di boncengan aku)
apa yang harus aku lakukan dulu? klakson? oke klakson.
"Tiit..!!"

sosok makhluk tuhan itu langsung nengok dan kaget. aku langsung turun dan menyambut uluran tangannya untuk salaman, plu senyum dengan gigi terpampang (hampir kering gigi senyum mulu). semua mata tertuju pada kami (lagi). salah satu orang yang lagi otak atik motor nyeletuk,
"yang ada disini rame, yang disalamin satu aja"
gubrak! apa perlu aku salamin satu-satu? ntar dikira lebaran.

si dia yang salting langsung nanya kok bisa sampe sini. seorang bapak langsung nyediain kursi, temen-temennya yang lain lansung pada siul-siul ngegodain gitu. sumpah aku juga salting banget!

oa, dia beda banget. tambah kurus, kusam dan mukanya melas banget. mungkin aja di sengaja. tapi tau juga deh. cerita cerita dikit gimana kabar. waktu ditanya kenapa ngilang eh dia malah jawab. "ceritanya panjang"

tapi dengan pertemuan singkat itu aku udah puas banget. lega banget. setidaknya dia masih mau ngomong, masih mau senyum sama cewek yang udah bikin dia hampir mati. setidaknya aku tau dia masih di kota ini, masih mau meneruskan hidup (segitunya). dan masih bisa ketemu aku. tapi kalau ditanya apa mau CLBK? itu nggak banget! aku cuma mau tau kabarnya aja, pengen ketemu sekali aja, itu udah cukup. udah puas banget. hati aku rasanya legaaa dan luasss banget! ibarat motor, bodinya udah di cuci, olinya udah diganti. aku udah seneng banget! hati aku di service hari ini. aku tambah yakin intuk bisa move on dan lupain dia! buktinya udah nggak jantungan lagi waktu ketemu dia. everything it's Ok.

aku harap dia juga bisa lupain semuanya. nggak loyo lagi kayak hari ini. bisa tetap semangat, cepet dapet istri, dan sukses kerjaannya.

terakhir thanks berat buat bestfriend aku Zulva dan Yuni yang udah nemenin aku menggalau dan menggila seharian.. haha

#aduh Risah lu cerita apaan sih? geje banget! maap yak sodara-sodara

02 Februari 2012

Resensi Buku Jejak Cinta Sevilla

Judul : Kepada Yth Presiden RI
Penulis : Pipiet Senja
Penerbit : Jendela
Tebal : 192 halaman
Cetakan : I/ Desember 2010

Pipiet Senja, penulis yang tidak bisa lagi di bilang muda menceritakan pengalamannya selama sebulan di Hong Kong. Buku ini merupakan catatan perjalanan dan hasil pengamatan nya selama sebulan tinggal di shelter IQRO, rumah penampungan para imigran dengan berbagai masalah peliknya. Pipiet Senja yang di undang oleh dompet Dhuafa BMI Hong Kong ini bertandang ke Hong Kong dalam rangka menularkan virus menulis di kalangan TKW yang mengadu nasib di negri beton itu, sehingga pembaca benar-benar disuguhkan cerita yang terasa begitu nyata.

Masalah-masalah para pahlawan devisa ini di jabarkan disini, beragam masalah yang memuat bulu kuduk merinding membacanya. Perkosaan, underpay, penyiksaan fisik, agen-agen biadap pememeras para TKW yang sudah menjadi rahasia umum dikalangan BMI Hong Kong dan Macau.

Beberapa hal menarik yang akan didapatkan pembaca ketika melahap buku ini adalah bagaimana Pipiet Senja menceritakan keindahan kota-kota yang di kunjunginya seperti Macau, kota yang terkenal keindahan dan kemewahannya dan merupakan pusat judi, juga Shen Zhen dengan pabrik Giok, Window Of The world beserta keunikan yang kadang membuat mual. Sebagai contoh ketika berjalan di pasar tradisional cina, otak Monyet yang masih hidup dijadikan campuran minuman keras, dan yang masih mengerikan lagi sebuah restoran menghidangkan makanan yang sangat lezat yang ternyata daging bayi-bayi hasil aborsi. Cerita para TKW yang lesbian di depan umum di taman Victoria Park pun di jabarkan disini. Sangat membuka wawasan kita tentang Hong Kong, Macau dan Cina.

Buku ini cocok dibaca oleh semua kalangan, yang berniat ataupun sudah bekerja di luar negri, terutama para pejabat yang menangani masalah-masalah TKW yang terkadang berjalan ditempat. Bahkan Pipiet Senja memberi judul buku ini “Kepada YTH PRESIDEN RI. Karena buku ini berisi suara hati para TKW yang katanya pahlawan devisa, tapi selalu terabaikan.

*di muat di koran harian Haluan Riau