13 September 2012

Ketemu Presiden



pulang sekolah, dengan santai aku melaju di jalan Sudirman. Sampai di pertigaan Bandara, tiba-tiba polisi meniupkan pluitnya, nyuruh aku berhenti. Aku udah mikir, mampus deh gue kena tilang lagi! Sampe sekarang kan aku belum punya SIM..!

Eh pas aku liat kanan-kiri depan belakang, ternyata yg lain jg pada berenti, aku berniat maju sedikit supaya nggak di tabrak ama yang di belakang, eh polisi langsung nyetop sambil melotot.

"'presiden mau lewat!'"
 Itulah penjelasan singkatnya yang bikin aku lega.

Dan kali ini aku bisa ketemu SBY di depan mata! Bukan cuma di layar kaca!
Yes..!
Baru nyadar, di tepi-tepi jalan sudirman itu udah berjejer anak-anak berseragam merah putih, memegang bendera kecil sambil meneriakkan yel-yel INDONESIA.

Ruas jalan yang bersebrangan denganku pun  macet total. Sebagian pengendara memilih mematikan mesin kendaraannya, begitu juga aku. Sempat pula aku buka FB dan menulis di status.

nggak lama kemudian, lewatlah iring-iringan mobil dengan sirine meraung-raung, berpacu dengan suara anak-anak.

Itu dia SBY''

Aku dengar celetukan seorang cowok memakai kaos dan celana serba kuning  berlogo PON XVIII RIAU, sampai ke kaus kakinya pun ada logo PON.

Hore...!
Akhirnya bisa Liat SBY.. '' pikirku.

Beberapa mobil mewah pun lewat, di susul bus besar yang juga berlogo PON. Setelah itu masi ada beberapa Mercy dan BMW yang melintas di depan mataku.

Entah yang mana mobil yang membawa SBY..
Semua mobil menutup kacanya.

Galau lah para penonton.. Yang mana satu nih yang mobil presiden?

aku berada di sisi sebelah kanan. sedangkan SBY duduk di sisi Kiri. Jadi nggak keliatan -__-

Setelah iring-iringan itu habis, kami pun dipersilahkan polisi utk melanjutkan perjalanan, aku pun melewati anak-anak sekolah yang berjejer di tepi jalan. karna masih semangat bersorak-spray, anak-anak itu nyorakin  semua pengendara yang lewat. hampir aja aku mau dadah-dadahin mereka #siapaGue

Segitu dulu deh ceritanya. Euforia PON sebenanrnya kerasa banget. saking banyak nya yang mau di ceritain, aku jadi spechless.. maaf ya bagi yang udah nungguin liputan PON nya. yang jelas aku sebagai warga Pekanbaru aja nggak ikut nonton pembukaannya yang katanya spektakuler banget. aku cuma nonton di TV. padahal itu Stadion Utamanya di kawasan Kampus aku. Universitas Riau. Dan bahkan aku masuk ke sana bisa nyasarr.. #Oh Risaahhhh. orang Pekanbaru bukan si lu?




Maybe blogger Pekanbaru lainnya, macam si Fian Syauqi atau Iva Mairisti ada ngeliput or nulis tentang PON. Cekibroot aja ke Tekapeh :)

Thank's for visit. Keep Blogging ^_-


  

06 September 2012

Maling teflon di depan mata!


Waktu aku lagi nyapu halaman tadi. Sekalian bakar sampah. Sekalian juga buang sisa-sisa makanan yang ada di panci (atau teflon). Karena masi ada bagian yang belum disapu (halaman lumayan luas) aku taro aja teflon nya di dekat pembakaran sampah.
Nah, gak lama. Lewat lah pemulung. Dengan karung di punggung, dia masuk ke halaman rumah. Aku cuekin aja. Apa sih yang bisa dia ambil. Gak ada barang-barang yang bisa di pungut. Jemuran pun udah aku angkat.

Mungkin karena aku cuekin, dan dia liat teflon itu bersinar-sinar seolah bilang 'take me please!''

ilustrasi

si pemulung itu berjingkat mau ngambil teflon yang udah tinggal 2 langkah lagi di depannya.
Disitu lah aku sadar, ternyata si pemulung mau ngambil teflon aku.

“Heh!” Tegur aku sambil menyeret sapu. Mata aku mengisyaratkan bahwa teflon itu bukan barang bekas, jadi jangan di ambil.

Pemulung yang bakal calon pencuri itu menoleh ke aku. Jarak dia dan aku kira-kira 10 langkah. Dalam beberapa detik kami bertatapan mesra

dan detik selanjutnya, dia udah ambil langkah seribu dan teflon itu di tangannya. Dia berusaha lari sambil masukin teflon itu ke dalam karungnya.

Aku kaget! Ternyata dia emang bener-bener mau maling teflon  aku emak!

teflon yang di beli emak aku karna termakan bujuk rayu sales, teflon yang harganya setengah juta! Cukup buat beli kolor selemari.

Teflon yang kata salesnya anti lengket, tapi ternyata tetep aja lengket. Tapi walo gimanapun, itu tetap teflon aku! Bukan barang bekas.

Maka aku pun reflek melempar sapu lidi ke si maling teflon. Eh gak kena.

Aku lari-lari sampe ke ujung gang, tapi karna aku pake rok span (rok abis PPL belum di ganti.) jadi g bisa lari cepet.

Eh kebetulan si abang Bone tetangga aku lewat.
Beberapa detik dia bengong liat aku ngejar-ngejar pemulung yang larinya jg sebenernya gak cepet, karna bobot tubuhnya.
Aku terus lari memperjuangkan teflon aku sambil teriak

''maling..maling.... Panci guaa woy... Kembaliin... Itu masi di pake.. Kampreett...''

(ga tau kenapa yg aku ucapin malah panci, padahal yg dibawanya itu teflon)

Dan beberapa detik kemudian si abang ikut-ikutan ngejar, dan bak pahlawan, dia langsung nangkep tu maling, nyabet karungnya. Aku pun ngeluarin teflon mahal itu.

Si pemulung berkali-kali bilang ''ampun bang..ampun.. Jangan pukul aku''

siapa juga yang mau mukul, wong cuma mau ngambil teflon aku kok!

Ngeliat muka melas dan baju dekil nya aja aku udah kasian.

Untung ada si abang, mulai sekarang aku bakalan nengok kalo dia manggil, bakal bales salam-salam nya lewat adek aku yg hampir tiap hari. Dan tentu aja, bakal bilang makasih untuk sore ini.

''Makasih ya bang..'' Kata aku sambil nyengir.

''gak usah nyengir, gigi nya ada cabe nya tuh.'' katanya sebelum pergi.

''abaaaangg.....!!''


#maap sodara-sodara, cerita ini hanya fiktif belaka. imajinasi gw waktu nyapu halaman tadi sore. muehehehe...

04 September 2012

Review Film : Operation Proposal, drama Korea


Ini film tentang sebuah cinta terpendam, tentang persahabatan, dan baseball..!

film ini sebenernya agak nggak masuk akal, aku ceritain dikit deh :

adalah seorang Kang Baek Ho. Di perankan oleh Uoo Seung Hoo

Yang udah suka sama Ham Yi Seul (di perankan Oleh Park Eun Bi)  sejak umur 8tahun. Mereka sekolah di tempat yang sama dari SD sampai Kuliah. Tak hanya 2 org ini, masih ada 3 orang teman lainnya, dan mereka punya mimpi masing-masing.

Konfliknya adalah, dimana KanG Baek Ho yang tak pernah bisa menyatakan cintanya. Padahal Yi Seul ada di depan matanya tiap saat. Yang lebih ngenesnya lagi, Yi Seul sebenernya jg suka sama Baek Ho, dan rela berkorban apa saja utk nya, tp Baek Ho terlalu bodoh menyadarinya. Begitu terus sampai 20 tahun kemudian,akhirnya Yi Seul menikah dengan pria lain yang begitu sempurna. Sedangkan Baek Ho dengan baju jas nya hanya menjadi pendamping pengantin pria


Setelah pernikahan uusai,barulah Baek Ho menemukan surat cinta dari Yi Seul yang tak jadi di terimanya. Barulah ia tau dan menyadari,betapa Yi Seul sangat mencintainya. Huwek... Penyesalan di akhir apa gunanya, tapi kalo  di film bakal lain ceritanya.
Saat itu lah muncul konduktor, sang penengendali waktu, ia memberikan ramuan pada Baek Ho, dan Baek Ho pun bisa kembali ke waktu yg di inginkannya.

Maka Baek Ho pun berusaha merubah takdir yang sudah terjadi. Ia berusaha memperbaiki kesalahan-kesalahan kecil yang terjadi di masa lalu, yang tentunya mencegah agak tidak ada pernikahan Yi seul dan Pelatihnya yang perfect itu.

Tapi usahanya selalu gagal,dan ketika penyesalan itu datang, konduktor kembali memberinya ramuan. Itu lah yng terjadi di setiap episode.

Tapi inilah pelajaran yang dpt aku ambil dr film ini. Bahwa kita tidak bisa mengubah takdir. Harusnya kita tidak menyesali apa yg telah terjadi,tapi mencoba move on dan menjadi yg lebih baik. Karena manusia tidak punya kuasa untuk merubah takdir. #jadi ceramah

endingnya??

Waw... Sad ending banget. Aku bela-belain begadang nonton karena penasaran akhirnya Yi Seul menikah sama siapa (setelah Baek Ho) mencoba merubah masa lalu, eh tau nya... Yi seul yang 2 hari lagi mau menikah malah mati karena kecelakaan. 

Ondee... Padiaah laii.... Disitu adegannya sedih semua. Bantal aku sampe basah,karna males ngambil kotak tisu.haha

Episod Yi Seul nya mati ada di episod 14, dan 2 episod lagi menceritakan masa lalu, betapa Yi Seul sangat mencintai Baek Ho. Soo saadd...

Bayangkan aja, kita memendam cinta selama 20 tahun, kita tidak tau kalau ternyata orang yang kita cintai juga punya perasaan yang sama, dan kita tau nya setelah ia pergi. Perginya bukan keluar kota, tapi pergi untuk selama-lamanya,tanpa ada kesempatan untuk memberi tahunya bahwa kita punya perasaan yang sama. Dan baru nyadar, betapa bodohnya kita yang tidak menyadari perasaanya. #nangis di bawah shower.


 Rasanya pengen teriak sekuat2nya dan nonjok-nonjok tembok sampe runtuh #emang kuat 

Setelah Yi seul meninggal, barulah Baek Ho tau beberapa hal:
  1.  Yi Seul pernah menulis surat cinta padanya,dan niat ngasih sepulang sekolah,tapi Baek Ho tak muncul.
  2. Yi seul menemui Ibu Baek Ho yang meninggalkannya sejak kecil, meminjamkan uang,dan menanyakan ayahnya. (ayahnya udh meninggal)
  3. Sebelumnya tdk ada yg tau apa alasan Yi Seul ke busan hujan-hujan, tapi Baek Ho membuka Hp nya yg ternyata menggunakan password tanggal lahir Baek Ho. Baek Bodoh kamsekia tak pernah menyadari nya.
  4. Yi seul meninggal krn pergi menemui Mr.Jonson di Busan, ia ingin mempersentasikan kehebatan Baek Ho bermain bisbol.

De el el masih banyak lagi hal-hal mengejutkan yang di lakukan Yi seul demi Cintanya.

Banyak hal-hal gak masuk akal seperti kenyataan bahwa konduktor itu adalah ayah Baek Ho yg udh mati.

setelah Yi seul mati, Kang Baek Ho meminta kembali ke masa lalu, untuk memperbaiki keadaan, tapi malah dia yg kecelakaan koma, dan pas siuman jadi amnesia. tapi cuma Lupa ama Yi seul. lawak kan?


Episod 16 pun jadi drama Yi seul dkk menangisi kematian Baek Ho. Agak lawak,tapi aku tetep aja nangis

setelah kecelakaan,ternyata Baek Ho bisa hidup lagi, tp hilang ingatan tentang Yi Seul..
Dan Yi seul gagal kawin ama Pelatih, dan... Ya gitu dee... #capek gue ngabacot ga jelas

*Sory refiew nya geje. baru pertama kali nge Review Film..
makasih yang udah baca.. jangan lupa komen ya.. :)

*foto-foto di ambil dari sini

see ya.. Keep Blogging ^__-