15 Maret 2013

JNE, Mengecewakan -_-


Kalian pernah ngirim atau menerima paket? Ekspedisi apa yang kalian pilih? Ada yang pernah menggunakan  JNE? Bagaimana fasilitasnya? Aku akan menceritakan pengalamanku dengan ekspedisi yang  1 ini.
JNE
Mungkin diantara pembaca blog ini udah ada yang tau kalau aku selalu berurusan dengan paket. Karena aku pecinta kuis yang hadiahnya selalu dikirim pake pake ekspedisi, dan sering beli barang-barang online.  Seperti buku, baju dll yang pengirimannya menggunakan JNE. Karena di anggap JNE bisa di percaya.
Tapi, Udah 2 kali aku dapat kiriman paket dari JNE. Dan ke dua nya bermasalah!
Apa masalahnya?

PAKET NGGAK SAMPAI KE ALAMAT!
Jadi gimana?


Kurir nya nelpon aku.
Kurir (K): siang, dengan bapak Sugeng?
Aku (A) : Bukan!
K             : Oh, maaf.. ini   Dengan Ibu Risah Azzahra?
A             : Iya benar
K             : Saya dari JNE, Ini ada peket untuk Ibu. Alamat ibu dimana ya?
A             : Iya, aku tau. No nya udah ada di HP ku. Alamat perasaan udah jelas banget. Masi pake nanya. Aku pun menjelaskan alamat lebih detail. Belok kanan kirinya, sampai tanda-tanda  seperti POM bensin dan warung yang ada di dekat TKP.
K             : begini buk, kurir kami yang biasa mengantar kesana udah nggak kerja disini lagi
A             : SO, MASALAH BUAT GUE?
K             : jadi ibu ambil aja paketnya ke kantor kami. 
A             : Wadduh.. kok bisa gitu mas? Saya dulu juga pernah loh di telpon begini, tanya alamat saya, tapi sampai sekarang nggak ada konfirmasi tuh paket saya kemana. Mau saya ambil ke kantornya, kurirnya nggak ngasi no resi. Dan no resinya sudah hilang dengan pengirim.  Gimana itu mas? Apa bisa sekalian nanti saya ambil?
K             : kalau ngambil barang harus pakai resi buk
A             : resinya udah hilang, apa nggak bisa di cek di  pake nama penerima dan pengirim. Di sesuaikan sama alamat nya. kan bisa.
K             : Nggak bisa buk, kami mengecek pake  computer dengan no resi itu
A             : Iya saya tau.. (mulai emosi) jadi gimana dong tanggung jawab dari JNE nya?
K             : Wah, kalau itu saya nggak tau buk. Bukan bagian saya. Coba ibu ……
A             : (Emosi banget) oke, dimana alamat JNE! (padahal udah tau)
K             : (Menyebutkan alamat, jaraknya dari rumahku 30 menit. Jauh!)
A             : Oke, nanti saya jemput! (bersiap Banting HP)
K             : T..tunggu buk. No resi paket yang sekarang apa ibu udah tau?
A             : ya belum lah kampreeeettt . Oh, belum. Nanti d sms aja ya
K             : Oke nanti saya SMS buk. Selamat ss…si….
A             : Mattin HP, Masukin tong sampah. Eh HP Cuma punya 1. Ambil lagi, masukin dalam tas


Nyebelin banget kan?
Paket sebelumnya adalah paket hadiah giveaway dari blognya mbak Fanny. Awalnya kurirnya nelpon tanya alamat. Biasanya kalo pagi nelpon. Sorenya paket udah sampe. Lha, sampe sekarang belum ada tuh paket nyampe. Dan nggak ada kabar lagi dari JNE berusaha untuk menghubungi aku.  Kasi no resi dan Suruh jemput ke kantor kek. Ini udah  6 bulan berlalu.

Beberapa minggu setelah di telpon itu, aku minta no resinya ke mbak Fanny. Tapi udah hilang. Ya iyalah, ngapain juga nyimpen no resi lama-lama. Itu dia salah aku, kenapa nggak minta no resi secepatnyaa, karna aku pikir pasti bakal di anter sama JNE, ternyataaa……  

Sebelum kasus mbak Fanny ini, aku udah 2 kali dapet paket. Dan 2 2 nya aku jemput ke kantornya. Dengan alasan : ALAMAT IBU DI LUAR BATAS ANTAR KAMI”

What The Hell….???

Kata iklannya JNE MENGANTAR KE PELOSOK NEGRI. Rumahku di Kulim. Masih dalam kota Pekanbaru. Bukan kulim pelosoknya, ini masih kota. Oh my god..!! betapa pemalasnya kurir JNE ini! dia yang males, aku yang jadi korban!

Jadi jika di total, udah 4 kali aku mendapat paket melalui JNE. Dan SATU PAKET PUN TIDAK ADA YANG PERNAH SAMPAI KE ALAMAT KU!

Aku selalu dengar iklannya, mengantar sampai ke pelosok desa. Dan banyak agen2 online shop yang mempercayai ekpesidi si JNE ini. tapi kenapa kurir bagian Pekanbaru sangat pemalas???

Kenapa…kenapa..kenapaaa?? #keramas di bawah shower

Dan tadi sore, aku ke JNE ngambil paket dari FITRI.  FYI, FItri adalah temen yang ketemu di Writing Revolution 04. Dia tinggal di Pekanbaru juga, makanya kami cukup dekat, tapi sampai sekarang belum pernah ketemu. Dan Fitri ngasih aku buku antologi nya, lewat JNE. Woowww… amazing banget deh si fitri. Maaaccii yaa…
So Sweeeettt yaa.. pake kertas kado lope-lopeeh (^_^)

Buku Kumpulan cerpen Fitri. nantikan Resensinya :)

Waktu aku ngambil paket dari Fitri, sekalian aku mengadu pada petugas. Setelah aku certain panjang lebar masalahnya. Mas itu keliatan mau membantu. Dia tanya bulan berapa paket itu dikirim. Aku lupa dan nggak tau. Ku lacak di email dan postingan blog. Ternyata.. bulan AGUSTUS 2012..!

Wooww… #sambil harlem shake

It has been 7 mounth ago.. uwaahh.. kalo orang hamil udah bikin acara nujuh bulanan itu. gubrak!
Mas yang tadinya mau bantuin langsung angkat tangan.  Dengan senyum di paksa dia bilang “Kalau udah lama begitu, saya nggak bisa bantu mbak. Saya aja belum kerja disini tuh. Coba klaim ke ibu yang pake jilbab putih  (IJP) itu” katanya sambil menunjuk ibu2 yang sepertinya jabatannya lebih tinggi.

Aku pun menemui ibu itu dan mulai menceritakan kronilogi.  Jawabannya??? Kurang lebih seperti ini :
 “kalau nggak ada no resi nggak bisa kami bantu mbak, lagian kenapa no resi nya hilang? Dan mungkin aja orangnya nggak bener-bener ngirim. Kalo ngirim pasti ada no resinya dong.  Mbak belanja online ya?”

Sotoy banget ni orang! aku kan dapet hadiah giveway, dan udah jelas2 kurirnya nelpon aku mau nganter paket itu, pasti di kirim dong. Malah curiga ke pengirimnya. Ckckc..

Aku jelaskan lagi ke IJP kalau dulu kurirnya udah nelpon aku tanya alamat, aku kira bakal di anter. Ternyata sampe sekarang enggak. Kalo seandainya si kurir geblek ini nelpon aku lagi, ngasi kepastian kalo dia nggak mau nganter ke alamat, dan  nyuruh aku jemput ke kantor dan ngasih no resinya, pasti aku jemput. Tapi kenapa si kurir menghilang begitu saja tanpa kabar. Kurirr.. oh kurirr…. Si IJP malah nanya beraapa no HP kurir. Ya mana ada lagi aku simpen! Kalo pun ada emang IJP mau ngomelin kurir? Si kurir bahkan udah nggak kerja disitu lagi. Oh My god.. bikin esmosi de..

Akhirnya setelah perdebatan yang cukup panjang, dan semua mata orang2 di kantor itu udah nengok kearah aku, aku pun pulang dengan 5 L (Lemah, letih, lesu, lemes, lunglai). Tapi aku cukup bersyukur karena dapat buku dari Fitri, pengobat hati. Makassi fitri..

Aduh, kepanjangan cuap-cuap nya. maap sodara.

Supaya postingan ini ada manfaatnya, ini dari postingan ini adalah :
1.       Simpan no RESI.
Kalau mengirim / menerima paket melalui ekpedisi apapun, simpan erat-erat no RESI nya. simpan dalam dompet, dompetnya simpen dalam laci lemari, lemarinya di gembok, gemboknya di telen!
2.       Datangi TKP Segera
Jika terjadi masalah, segera datangi kantor nya. jangan tunggu sampai 7 bulan!
3.       Simpan no HP Kurir
Kalau alamat mu nggak jelas, biasanya kurir akan menelpon. Segera simpan no HP nya erat-erat!
4.       Rumah di tengah kota
Kalau mau bangun rumah, jangan di Kulim. Karena kurir malas ke Kulim. -___-

Semoga bermanfaat, dan semoga aku nggak di “Pritain” sama JNE. Aku kan Cuma konsumen yang kecewa.  Maaf ya JNE kalo ada salah-salah kata -___-
nggak kebayang kalo aku di Pritain, anak2 BE  ngumpulin seribu koin, ranger pun sibuk wara-wiri. bisa-bisa kolor nya Bayu nggak kering-kering #hubungannya?


***Oa, rekom buat BW, Postingan blogger PAPAN ATAS, si  Iva Mairisti yang judulnya "Acara Bedah Buku Gaje Risah". sangat layak di baca :D

34 komentar:

  1. hahahahaha..
    username bg kurnia ni bikin orang jantungan aja daangg....

    BalasHapus
  2. tergantung kurirnya berarti, mba. biasanya kurir baru susah nemu alamat yang agak susah dijangkau. kadang juga kalo aku terima paket dari kurir baru, dia nelfon dulu. padahal ancer-ancernya gampang, hehe. sabar aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah, aku sabar kok.. aku kan penyabarr... hahaha

      emang, kurir adalah nafas bagi ekspedisinya.. kurirnya amanah apa kagak, bisa di percaya apa enggak

      Hapus
  3. wah iya ya :( ternyata nomor resi itu penting banget.. kalo hilang JNE-nya segampang itu coba, lepas tangannya -____- thankyou infonyaaa ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ho oh... seenak jidatnya dia lepas tangan ci.. huhuhuhu

      Hapus
  4. haha pelayan JNE nya itu layak untuk disantet mbak,,
    btw, selamet yah dpet hadiah buku ,, , :D

    BalasHapus
  5. wah :-(
    apes tuh 4 kali dikecewain J**

    aku juga pernah sekali.
    ada kiriman hadiah giveaway yg aku tujukan ke alamat kantor bokap, eeehhh bisa2nya nyasar ke alamat kantor dinas lain! untung org di kantor yg nerima tu paket kenal ayahku...setelah ditelpon, ayahku akhirnya ke kantor temennya buat ambil tu paket :-(

    BalasHapus
  6. nah, ternyata ada jugaa yang berkasusss...

    aku bener2 apes..!! EMPAT kali bo'...!

    BalasHapus
  7. ahahaha bapak sugeng -___-
    berarti kakak harus akui kalo kulim itu pelosok,wkwkwk
    ajiiaaa jiiaaa kenapa kolor bayu kak?? hahaha
    eciiieee thanks udah promoin tulisan iva :* #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih tu lah... -___-

      ahahaha.. si bayu kan specinta kolor sejati :D

      Hapus
  8. bagus kayaknya bukunya..
    nanti pinjem ya..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ambil aja di rak deket pintu ya. #berasa tetanggaan

      Hapus
  9. Semoga tidak terulang kejadian yang sama nanti ya. Alhamdulillah, saya kalau dapat paket selama ini belum ada masalah. Beda PT nya:D

    BalasHapus
  10. Ane blom pernah pake Jasa JNE sih, jadi gak tau.

    Nice Info.

    BalasHapus
  11. Numpang ngakak ya mbak :P

    #kocak-bgt-gaya tulisannya :D

    BalasHapus
  12. saya jg mengalami hal yg sedikit sama dgn yg mba risah alami. tp nggak sampai hilang barangnya.

    sepertinya utk JNE wilayah riau memang sprti ini pelayanannya. saya jg di bangkinang jg ngalamin hal yg sama. di telpon, trus dsuruh jemput dgn alasan alamatnya gak jelas (padahal klo pake TIKI barang selalu dianter smpe depan rumah).
    Pernah jg saya dpet kiriman dari jakarta (udah 1 minggu gak nyampe2 kermh dan gak ada telp sama sekali) padahal notabenenya klo dari jakarta paling lama 3 hari. setelah kantornya di samperin, barangnya ada di kantor mereka.

    pelayanan JNE memang parah. (anehnya khusus wilayah riau) utk wilayah lain OK banget.

    BalasHapus
  13. saya juga ada pengalaman mengecewakan sama JNE.. saya bisnis online pembuatan custom mug.. tiap kali saya mengirim pake mug kadang pecah kadang ngak ( seringnya pecah ).. lucunya, saking bingung sama pelayanan JNE. pernah suatu ketika saya tes kirim mug dengan kondisi paket asal2an yang saya bungkus sendiri, hasilnya paket tidak pecah dan selamat sampai tujuan. ( tapi percobaan ke 2 PECAH! ) yang bikin kagetnya..beberapa hari belakangan saya kirim lagi pake jasa PACKING KAYU dari depok ke jakarta ( bayar 88.000!!!! ).. dan hasilnya ada beberapa mug yang PECAH!!!? apa yang salah ? ? saya pikir.. mungkin ini barang di banting2 / di lempar2 dulu sebelum di kirim kali ya....atau mungkin kurirnya musti di ajarin bhs inggris dulu kali.. minimal mereka ngerti apa arti Fragile!!

    BalasHapus
  14. jdi kan resinya hilang? trus bisa siambil?

    BalasHapus
  15. gue baru aja ngalamin, paket gue tab harganya lu tau kan, dan salahnya gue tuh paket engga di pakein asuransi. jadinya cuma diganti uang pengiriman, lu tau uang pengirimanya berapa? yaps 46ribu lu tau harga Tab samsung 2 yang P3100???? search google aja, gue bener bener kecewa!!!

    BalasHapus
  16. ♌•͡˘.˘ •͡♌"◦°◦ºº ĦцüĦ....sdih bacanya...q jg neh tp cma seminggu msh blm nyampe rumah...tp shbis baca cuap cuap neng risah...rada ilang jg keselnya..tp msih ad kesel dkit jg nih gigigigi........tnk catatannya

    BalasHapus
  17. Gw juga baru kecewa dngn pihak jne..setelah paket 5 hari ga datang ketika ditlpn alasannya alamat luntur..pdhl jelas jelas disitu ada no tlpn pengirim dan penerima knp ga ada konfrm dri pihak jne...kesel...dan padahal itu data komputer masih ada..untung no resi masih saya simpan jadi bisa seenaknya marahin tu jne...kesel.kesel..

    BalasHapus
  18. Gw juga baru kecewa dngn pihak jne..setelah paket 5 hari ga datang ketika ditlpn alasannya alamat luntur..pdhl jelas jelas disitu ada no tlpn pengirim dan penerima knp ga ada konfrm dri pihak jne...kesel...dan padahal itu data komputer masih ada..untung no resi masih saya simpan jadi bisa seenaknya marahin tu jne...kesel.kesel..

    BalasHapus
  19. Dan saya pun sama, ini sudah hari ke 5 dan barang ku blum juga ada besok gue mau pulkam😭😭😭

    BalasHapus
  20. Dan saya pun sama, ini sudah hari ke 5 dan barang ku blum juga ada besok gue mau pulkam😭😭😭

    BalasHapus
  21. hahaha hampir sama sih, cuman si kurir yang ngirim paketan saya saya paksa kesini dan alhasil dia minta uang bensin, akhirnya dikasi sama istri saya :d kesian katanya

    BalasHapus
  22. Wah saya sebgai pengirim, karna waktu itu resinya kehujanan jadi ngga keliatan. Dan berbulan2 barangnya belum sampai. Gimana ya cust aku udah marah2

    BalasHapus
  23. Wahh kalau gitu kenapa nggak singgung iklannya yang katanya mengantar ke pelosok? wkwkwk...

    BalasHapus
  24. Jne mengecewakan...sangat mengecewakan,,,kenyataan nya jauh,,,

    BalasHapus
  25. sedikit berbagi, gua pernah pake jasa viabox buat kirim barang, menurut gua rate mereka ok, respon dari mereka super cepet dan memuaskan, barang sampai tujuan dengan selamat tanpa kerusakan

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)