29 Maret 2013

The worst Holiday



hay sobat blogger cemuaaahh... Apa kegiatan kalian pagi libur ini??
Mungkin ada yg masih bergelung selimut, yang rajin ada yg udah mandi atau jogging keliling komplek. Yang berbakti, bantuin mama beres-beres rumah dan masak. Kayak aku, bantuin ummi masak buat dibawa ke rumah tante yang baru pindahan.

Ummi mau masak gulai ayam kampung, setelah ayam dapat (beli punya tetangga) ummi nyuruh aku antar ayam itu ke tukang potong ayam, buat di buka kulitnya, dan di potong.
Dan pertualangan pun dimulai!
Sampai di tempat pemotongan ayam (kita singkat aja TPA), ada beberapa pembeli ayam potong yg lagi nunggu juga.
''kak, bisa tolong bersihkan, ayam kampung nih''
''Oh, tunggu sebentar ya''
aku pun duduk santai diatas motor sambil menutup hidung, soalnya bau banget. Kebayang kan gimana tempat jual ayam potong (ayam ras). Kira-kira seperti ini :

ilustrasi, nyomot dari google

Nggak lama, kresek hitam yang isinya ayam aku, yg belum di sentuh sama tukang potongnya, bergerak-gerak. Dan tiba-tiba ayam itu udah loncat, lepas dari kresek itu dan kaburr...! Dia menyebrang jalan dan masuk ke halaman rumah orang!
Oh My god...!!

Aku panik sesaat, siapa yang mau aku suruh tangkap. 2 orang cowok yang mungkin sedang disuruh mamanya beli ayam senyum ke arah aku. Ondeh..! Aku nggak butuh senyum!
Aku liat nggak ada gelagat orang2 yg di sana mau bantuin nangkap, aku pun jalan ke halaman rumah orang itu, ayam itu masih menggelepar-gelepar disana karna kakinya di ikat.

Sebenarnya aku takut banget sama ayam,karna waktu kecil pernah kena patok ayam. Terbersit rasa pengen aku tinggalin aja tuh ayam dan pulang! Tapi nanti apa kata umi, apa kata penonton disana, masak ngambil ayam aja aku takut, kredibilitas aku sebagai cewek dipertaruhkan!
Uuhh..
Aku pun berjalan mengendap-endap ke arah ayam yang kebetulan sedang diam di tempat.  Kaki nya terikat, ini pasti gampang, tinggal pegang kepala dan kakinya.
Dengan keberanian level 7, jantung yang udah deg-degan banget dan tangan yang sedikit gemeteran, aku pegang kepala ayam itu pelan-pelan. Ternyata dugaan aku salah, ayam itu berontak dan lari pake gaya pocong. Loncat2 tak karuan.

Begitu terus berkali-kali, setiap aku mendekat,ayam itu akan lari lagi. Aku cuma menangkap angin.
Aaaa... Emaakkk... Mau aku tinggal aja tuh ayam!
Tapi dia udah di depan pintu rumah orang, kalau dia masuk kedalam dan eek, aduh, kan ribet juga, kebayang aku bakal bersih2in eek nya di rumah orang. Argghh...

Akhirnya dengan kesabaran tingkat dewa aku pake gaya orang kesentrum! Nggak pelan2 mendekat lagi, aku membabi buta mengejar ayam itu, sampai dia tersudut di dekat tembok, aku beranikan pegang sayapnya.
Aaarhh... Gelliii... Jijiikk... Takut.... Tapi demi...demi... Demi ummiku yang mau masak gulai ayam,, demi tanteku yang hari ini pindah kerumah baru (hubungannya!) aku pegang ayam itu, dapat!
Tapi bingung, mau pegang bagian mana, aku pegang kepalanya, dia gerak2, Jantung aku makin deg-degan karna ketakutan. Bayangin aja kamu misalnya takut ular, terus kamu harus pegang ular itu, elus-elus. Kebayang kan gimana takutnya. Huweekkk... mau pingsann… (-_____-)

Setelah aku pegang bagian perutnya, aku tekan erat-erat, aku pun bawa ayam itu berdiri, aman, dia tenang. Aku pun kembali ke TPA. Dan memasukkan lagi dalam plastik.
Semua mata penonton memandang sambil bertepuk tangan (dalam mimpi). Pembeli yg datang ke TPA makin ramai, mungkin karna hari libur kali ya.

Huft.. Aku menyerahkan ayam itu ke tukang sebelihnya. Tinggal tunggu sebentar, bayar, dan pulang!
Ternyata.. Perjuangan belum berakhir!
Karena pembeli ayam potong disana masih ramai, ayam ku dicuekin.
Malah Orang2 yang baru datang yang dilayani duluan..
Datang orang membeli 1 ayam.. Dia duluan..
Datang orang beli 5 ekor ayam.. Dia duluan..
Datang orang beli 40 ekor ayam.. Dia duluan..
Datang orang beli 25 ekor ayam.. Dia duluan...

Emaakkk.. Huweekk.. Ayam aku dibiarkan tergeletak tak berdaya disana. Padahal membersihkan bulunya pake mesin, apa salahnya tinggal masukkan aja, tuh mesinnya lagi kosong. Tapi ayamku tetap dicuekin.
Aku ngeliatin para pekerja TPA itu dengan tampang BT, mereka nggak nyadar.
Aku pake tampang ngantuk, mereka nggak peduli,
aku pake tampang melas, di cuekin.
Aku pake tampang pengen boker, berhasil. Kakak itu bilang ''sebentar ya dek, ayam kampung lama ngebersihinnya, kan keras''
oh ayam kampungg..... Apa salahku padamu.. Teganya kau menyusahkanku...


Setelah 1 jam (kira2, karna aku nggak bawa jam atau HP), kepala aku udah pusing karena belum sarapan. Magg kambuh, perut mual plus hidung sakit 1 jam mencium bau eek ayam yang berserakan. Aku menahan-nahan supaya nggak tepar disana.

Setelah 1 jam, ayam itu baru dimasukin ke mesin pembuang bulu. Dan di geletakkan lagi disana. Akhirnya dengan emosi dipendam, aku mendatangi abang2 yang rambutnya tegang2.
''bang, tolonglah potongkan yg itu sebentar bang'' kataku melas.
''tunggu sebentar ya''
''Udah 1 jam dah bang...'' kataku setengah merengek dengan mata berkaca-kaca. Suer! Pengen nangis! Tapi nggak lucu juga kan nangis gara-gara ayam.

Akhirnya ayam itu selesai setengah jam kemudian.
Aku bayar tanpa mengucapkan terimakasih!

Sampai dirumah ummi langsung nanya-nanya karna khawatir, ternyata dari tadi nelpon2 HP ku. Tapi HP ku ketinggalan.
''Ummi kira ayam nya kabur, terus icha takut mau pulang'' kata umi sambil kaetawa setelah aku ceritain semuanya.
Huhh... Nggak aku banget tuh! Aku kan pemberani! #padahal tadi udah mau nangis. -__-

aku janji nggak bakal mau ke sana lagi. Bau eek ayam disana kaya lengket di hidung aku. Sampe rumah langsung mandi dan nulis ini. Berdoa aja, semoga nggak trauma sama ayam. Soalnya rasanya enak sih.

Gitu deh ceritanya.. Sory kepanjangan. terakhir... suer ini yang terakhir mau ngucapin..

to My Lovely sister, Shofi..
How beautiful my sister :D #iyaa.. dia nggak mirip gue... 

maaf tadi sempet lupa, abisnya tempong banget di rumah barunya Cici, hihihi. kado nyusul yaaa :D

Makasih banget buat yg udah baca semuanya. aku mau pergi dulu, di Hotel mona ada Gola Gong (apaenulis FLP itu loh) dan ada agenda di sekre FLP yang baru. rempong banget deh hari ini.

see you . Love you all..

24 komentar:

  1. Hihihihi saya ngebayangin kamu kejar-kejar ayamnya.. Penuh perjuangan pastinya :D

    Selamat ulang tahun buat U're sister, smoga makin cantik dan lebih baik lagi ^^..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget..banget... Pengen nangis malah.. -_-

      amin.. Makasyyiii

      Hapus
  2. Tuh tukang ayamnya bikin kesel, masa udah satu jam nunggu gak dipotong2 juga,.

    meski ditegur itu, biar pelayanannya ditingkatkan lagi, gak sampe nunggu lama.

    HBD buat sister lo yah,.

    BalasHapus
  3. Gimana kalo tukang ayamnya yang di potong? hahaha
    oy btw, turut berduka cita ya atas berkurangnya jatah hidup sisternya mbak Riza, semoga di sisa hidup ini diberikan hikmah yang bisa membuat hidup lebih berarti bagi siapapun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya pengennya gitu.. Tp aku belum siap masuk penjara.
      Makasi doanya.. :)

      Hapus
  4. Yaaa salam, sbar aje dah.... Memang hnya ayam yg ga tau pusingnya ngejar" ayam *nah loh*
    Yauedeh, laen kali klo mao ngkep ayam, ayamnya di goda aj dlu, ntar nrut kok. Blom prnah ter-uji, mka coba lah, ceemunnggudth eaaaa *salah gaul*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku masih normal.. Belum siap godain ayam -__-

      Hapus
  5. hahaha kasian dang hampir 1 jam nunggu..tragis kali nasibnya dikesampingkan sama tukang potong :D.
    emang dimana tu tempatnya sah?

    aku kurang suka ama ayam, bapak aku melihara ayam, taik2nya berserakan malas kali liatnya...hahahhahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan hampir 1 jam. Tapi 1 jam 30 menit. Giilakkk...

      Di kulim.. Ga jauh dr rumah aku

      hahaha? Oya? Tp ayam di KFC abis juga :p

      untunglah d rumah aku ga melihara ayam. Trauama aku

      Hapus
  6. ya ampun tega banget tuh tukangnya nyuekin ayamnya rissah =(

    kalo aku udah pasti jengkel banget. masaaa org lain yang datang belakangan tapi malah didahulukan.
    hmm tapi keren kan perjuangan gak sia2 meskipun harus memanjangkan usus alias bersabar tingkat provinsi hehehehe.

    betewe selamat milad utk si cantik shofi..
    semoga makin cuantiiqqq en maniez yaaa ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagian itu yg paling nyesek!
      Org 40 ekor dia bisa duluan, punya ku cuma 1 ekor harus nunggu sampe pantat ku punya ekor :(

      untung aku penyabar,,

      Hapus
  7. met milad iyaaah... moga makin betah aja di darel. #garing bgt sambil kayang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah pula katanya.. Yg ultah tu sofi bukan iyah :p

      iyah dia betah kok di darel

      Hapus
  8. waah ada sodara gue tuh *medadak galau mikirin koyam*

    BalasHapus
  9. Kalo gak mau dipatok sama ayam, jangan membelakangi ayam. apa lagi induk ayam betina yg lagi punya anak... JANGAN!

    BalasHapus
  10. Wah kaka risah , itu adiknya? Selamat ulangtahun ya buat ade kaka risa,

    BalasHapus
  11. Ngakak Ngebayangin Risah Pake Gaya kesetrum :))))

    BalasHapus
  12. hahahaha ngakak, gak kebayang ngejar ayam gitu,,wahaha klo aku mending kabur tuh kak, mana ada keberanian buat ngejar ayam gitu,,wwkwkwk LOL

    BalasHapus
  13. Ga pernah ngebayangin gimana rasanya nangkep ayam. oh! lain kali lebih semangat! dududu~ hehe

    BalasHapus
  14. Sukses Follow ke-138 siss ....
    Follow Back Ya ... :)

    => http://www.adadeny.com/

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)