01 Mei 2013

Anak les yang bikin galau

 Aku galau! Sumpah aku galau!


Coba bayangkan, kalo kamu menanam buah mangga di depan rumah. Kamu siram tiap hari, di kasi pupuk, di elus-elus aking sayangnya ama tuh pohon.. ternyata sampe tua nggak berbuah-buah, yang ada malah tumbuh rumput di sekitarnya. Padahal yang kamu harapkan adalah buah mangga yang ranum. Huaa..h.. rasanya nyesek kerja keras di bayar tuba #ini apa si


Nggak, aku nggak lagi nanam mangga kok. Itu Cuma perumpamaan.

Jadi gini ceritanya…



Dalam 1 tahun ini, aku ngajar privat. Pasiennya 3 orang. mereka bersaudara. Ibu nya yang datang ke rumah aku meminta aku ngajar anaknya. Anaknya 2 orang nggak naik kelas! Dan juga rumah kami dekat. sebelumnya ibu nya udah nyari tempat les kemana-mana.. tapi nggak ada yang sesuai. Ada yang kemahalan, ada yang murah tapi anak muridnya segudang, gurunya Cuma 1 orang. ada yang sedang-sedang tapi jaraknya jauh dari rumah. Sedangkan aku ada di depan matanya, rumahnya pas banget di depan rumahku. Jadi lah ketiga anaknya les sama aku. Dengan bayaran tiap bulan yang lumayan buat beli kerupuk, sisanya bisa bikin pabrik kerupuk. Eh enggak ding!


Aku begitu bersemangat ngajar ke tiga anak ini. targetku yang belagak sebagai guru professional adalah, salah satu diantara mereka ada yang masuk 3 besar di sekolah. Dia lah Yudi, anak tertua, sudah 2 tahun duduk dikelas V. kedua ada Dika yang sudah 2 tahun juga di kelas III. Jadi harus rela setara dengan adiknya, Agil yang juga kelas III. Agil belum pernah tinggal kelas.




Selama les denganku, Yudi mengalami peningkatan drastis. Terutama bidang Matematika. Karena aku suka matematika, hampir setiap hari aku mencecoki Yudi dengan membahas soal-soal matematika. Dalam 2 bulan Yudi berubah dari anak yang sama sekali lemah dalam matematik, menjadi anak yang sangat,sangat cinta MTK, Semua soal bisa di jawabnya. Buku matematikanya selalu dapat nilai 100. Disekolah pun dia bisa menjawab soal-soal yang di anggap sulit, mengalahkan para juara.


Dalam pelajaran lain, tak jarang dia memperlihatkan hasil ulangan yang mendpatkan nilai tinggi, misalnya IPA, Nilainya 100. IPS 98, Dll. Bangganya aku sebagai guru les nya.. hohoho


Ummiku sebagai guru SD juga, yang kadang-kadang kalau kami sedang les dirumahku, ikut memperhatikan perkembangan anak les ini. dengan yakin umi bilang:

“Kalau begini terus belajarnya, Yudi pasti bisa juara, minimal rangking 5.”


Wah siapa yang nggak kembang hidungnya dibilang begitu. Dia tambah semangat belajar. Dari anak yang tinggal kelas, menjadi anak yang meninggalkan kelas karena selalu pulang duluan karna bisa menjawab soal-soal yang diberikan guru.


Tibalah saatnya Ujian MID semester 1.

Teng..!!


Hari sabtu sore, aku ke rumahnya melihat nilai raport ke tiga anak les itu. dan taraaaa…..

Raport mereka kebakaran semuaa…! SEMUA… kecuali mata pelajaran Agama dan Olahraga.!


Ibunya berang, ayahnya ngamuk, tantenya ayan. Neneknya sekarat #oh enggak, lebay ini mah.

  Aku pingsan! Kok bisaa??


Untuk Agil dan Dika, oke lah, aku nyerah. Mereka emang nggak nangkep kalo belajar. Misalnya hari ini belajar penjumlahan, di ulang-ulang terus sampe dapat nilai 100. Besoknya aku kasi soal yang sama, ku suruh ngerjain sendiri, eh bisa-bisanya dapat 20. Emang otaknya nggak nangkep. Padahal si Agil selain les sama aku, juga les di sekolah sama gurunya. Pokoknya kerjaan nya belajar mulu, di rumahpun selalu diteriakin ibunya untuk belajar. Tapi kenapa.. kenapa hasilnya begitu.. hiks



Nah, untuk Yudi, aku berharap besar sama dia, dia les SETIAP HARI, Setiap MALAM, tapi kenapa raport nya tetap kebakaran.. kenapaa.. kenapaa… #teriak dalam sumur



Ibu nya tetap menginginkan aku jadi guru mereka. Aku pun menyemangati diri. Soal-soal di buku telah habis dikerjakan, aku pun mencari soal-soal dari internet. Ku browsing, aku printkan. Kami bahas sama-sama. Aku suruh mereka hapal perkalian sebelum pulang. Alhamdulillah dalam SATU BULAN mereka hapal perkalian. walaupun 1 minggu kemudian, lupa lagi #masuk sumur  -___-


Si Dika dan Agil aku tuntun menghapal materi IPA dan IPS. Ku suruh mengerjakan soal-soal yang aku cari. Yudi pun begitu. Meskipun mereka bandel nya minta ampun dan sering memberontak, aku tetap mengelus mereka dengan sabar. Dah hasilnya..


Taraaa…


Ujian semester 1.


Raport nya kembali kebakaran… justru mata pelajaran Agama yang tadinya tidak merah, sekarang jadi merah. Lengkaplah sudah. Semua merah kecuali olahraga.. mereka bertiga begitu kompaknya! Membawa pulang raport merah.. oh..


Emaaaaaaakkk……….. salah apaa??

Ini salah siapa??


Aku merasa telah gagal menjadi guru. Aku telah menanam buah mangga, tapi yang tumbuh hanya rumput!

Tapi orangtuanya tetap mempercayakan anaknya padaku. Sampai malam ini.. saat kebandelan mereka tak lagi dapat ku tolerir..


Biasanya mereka kalau les dirumahku (tempatnya gentian, kadang di ruamhmereka, kadang dirumahku. Suka-suka) mereka nggak bawa peralatan tulis. Aku yang selalu sedian, nggak ada buku, aku kasi kertas HVS buat coret-coret. Kadang mereka juga banyak maunya, dikasi soal 5,minta 10. Tapi dikasi soal 10, mintanya 5. Keki kan? Belum lagi yang sukanya protes tapi salah, belum lagi disuruh nulis susahnya minta ampun, bayangkan aja kelas 3 SD belum bisa nulis bener. Hurufnya masih kurang-kurang. Akulah kena imbasnya melototin dia supaya mau nulis. Bilang tulisannya bagusssss.. padahal nggak bisa di baca.

Tapi malam ini bener-bener nggak bisa ditolerir lagi kelakuan nya! semain malas belajar, nggak ada kemauan dan selalu protes kalau disuruh belajar.


Kayaknya aku mau nyerah aja..


Alibi yang paling mantap adaalah : Mau fokus skripsi, bentar lagi ujian sidang.


Tapi dari lubuk hati yang paling dalam aku nggak tega ninggalin mereka. Siapa lagi yang bakal ngajarin mereka. Sedangkan les aja mereka susah disuruh belajar, apalagi kalau nggak les, nggak ada yang bimbing. Sementara kasian juga sama ibu nya yang udah banyak berkorban untuk anak-anaknya. Diberi fasilitas lengkap, tapi nggak ada hasil.


Kalau aku memutuskan untuk meninggalkan mereka, apakah aku meninggalkan tanggung jawab??

Apa aku salah??

Aahhhhh….. galau.

Aku belum bilang sama ibunya kalau mau resign, tapi sama anak-anaknya udah aku bilang. mereka kayaknya nggak percaya, dikira aku cuma ngancam aja.


Waduh,, pusing deh..

Sobat, kasi masukan dong… >.< 
Salam Guru Galau


43 komentar:

  1. menurut saya kalau memang bener mau niat skripsi ya diselesaikan aja jangan cari masalah baru dengan mengajar les privat, skripsi butuh konsentrasi tinggi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kan mas.. bener kaann???
      jadi skripsi itu bukan alibi kan??

      aku selalu esmosi jiwa, tp nggak bisa dikeluarin. abis ngajar mereka pasti aku nggak mood ngerjain skripsi

      Hapus
    2. nah apalagi moodnya mbak risah hilang gara2 menghadapi ulah mereka, mending tinggalkan saja dulu les privatnya. bulatkan tekad aja

      Hapus
  2. banyak suka dan dukanya jadi pengajar itu, tapi be happpy aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. ho oh.. tapi yg 1 ini kebayakan duka nya kayaknya -__-

      Hapus
  3. memang ada beban jadi seorangpengajar ya Mbak
    dulu saya pernah kerja di lembaga pendidikan, pun demikian, beban kalo anak didik gagal. yah, begitulah. tabah Mbak.

    kalo skripsi sambil jalan dengan ngelessin, saya kira bisa sih Mbak. asyik aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang sebenarnya itu tanggup jawab si pengajar..
      apalagi kalo di bimbel, lebih berat lagi bebannya. yg di ajar banyak, harus berhasil..

      sebenarnya udah hampir selesai nih BAB IV ku... tinggal revisi-revisi ajah..

      Hapus
    2. ooo revisi aja tinggal sedikit lagi,

      Hapus
  4. Setuju dengan mas agus hehehe.... padahal mamang belum pernah tuh skripsi - skripsian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Skripsi gak begitu berat, cuma aku aja yg berat-beratin. Hehehe.. Krn galau ini

      Hapus
  5. Itu adalah tantangan, Risah. Hee. Awalnya udah ditanya belum sebenarnya kenapa mereka pada begitu. Mungkin bisa bicara dari hati ke hati (tsaah) kenapa mereka begitu. Mungkin ada satu faktor dari keluarga, orang tua, atau dari apa yang tidak dipenuhi orang tua sehingga mereka jadi seperti itu. Atau bisa saja Risah gali mereka punya kompetensi apa selain di akademik. Bertanya keinginan mereka apa? Mungkin selama ini ada yang salah atau gimana gitu? Lets speak:))

    Ending. Kalau memang sudah dengan berbagai cara nggak bisa juga, ya, mungkin bukan jodoh Risa ngeles mereka. Lagipula itu skripsi dikelarin dulu deh, udah bab IV sayang. Ayo nyusul saya yang udah duluan. Mau daftar S2 nih. hayoo, kejar daku:D

    Betewe, Risah tetap guru terbaik dari yang pernah ada. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku emang belum ada bicara dari hati ke hati, bicara cuma dari toak ke toak. Hahaha..

      Makasih ya mba Lina.. Aku terharu deh baca komennya..
      Wah pantes aja enjoy pergi naik gunung, udh selesai toh kuli nya..

      Hapus
  6. saya bersedia menggantikan saudara untuk menjadi guru les selanjutnya untuk tiga anak didik tersevut #janji palsu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mengapa hanya janji-janji palsu yg bisa kau beri padaku :(

      Hapus
  7. akh... kalo gue pasti nyerah..
    mungkin semua itu cobaan bagi mbak... jadi yang semangat aja yakk...
    semoga sukses dengan 3 idiot tersebut... Hihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyahahaha.... 3 idot.??
      Mereka ga idiot kok.. Cuma.. Ah entahlah..

      Iyah, ini cobaan buat aku sebagai guru

      Hapus
  8. Balasan
    1. Makasii ya fir..
      Skripsi nya doang? Anak les nya? :D

      Hapus
  9. Hehe, melongo2 sy bca cerita dr sang guru yg lg galau :p
    aku jg pernah ngajar d bbrapa bimbel, dn emg begitulah jth bngunnya ngajarin ank SD -__-
    rasanya pngen teriakk krn ulah mreka, stiap plg ngajar bdan lgsng meriang, rasax pngen lepas tngan aj kalo mreka gk mw dgr2an. Hahah, tp sm kyk km gak tegaa jg, ngerasa brsalah jg kalo tiba2 off tnpa ada prbahan yg memuaskn. Skdar saran aj nih mbak, kalo lg ngumpulin mereka brtiga, pura2 ngambek aj, trus muji si A dn bikin iri si B, istilahx pura2 menganak tirikan. Ank kecil it plg ngirian, intinya buat mreka brsaing untk blajar gmanapun cra yg hrus dtempuh. Mgkn bs jg sertakan game dlm blajar, yg bs buat mreka ktwa2, ato sertakn cntoh2 yg dsekitar2 mreka, biar mreka gmpng buat ingat, otakx jg cpt connect. Hehe, semangat, sabarnya dicas lg dong bu guru :)

    BalasHapus
  10. wah wah...kayak gitu emang bikin galau ya Mbak..hehehe
    aku juga pernah ngajar 3 anak sekeluarga. SMA, SMP, dan SD.
    cuman lama lama anak SMA jadi nggak les disusul sama yang SMP karena dirasa pendidikan yang aku beri kurang cukup dan memadai. syedihh....itu mata pelajaran bahasa Inggris, setahun yang lalu. cuman sampe sekarng aku masih awet jadi tutor bahasa Inggris adiknya yang kelas 5 SD. jadi belum bisa ngasih saran, akunya malah curhat -_______-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jd ortunya yg bilang gitu mey? Seddih amat -_-

      @ Dian : wah ternyata ada juga ya yg meriang pulang ngajar, kirain aku doang. Hahaha..

      Udh ku coba ky gitu.. Si Agil itu sering d bully sama abg2 nya. Jadi ku belain dia terus, klo nilainya bagus aku bikin yg lain iri. Tp mereka itu.. Ah..

      Hapus
  11. Salam guru galau.Eh, kok jadi ikutan galau sih baca tulisan galau ini. :)
    Aduuh, ini yang kasian gurunya apa muridnya ya? #geleng-geleng. Maunya sih aku nyemangatin kamu, Sis. Jangan galau dan jangan menyerah. Tapi kayaknya muridnya kok ya keterlaluan amat. Bisa nggak ngomong dari hati ke hati sama murid-muridnya, "kalian maunya apa sih????" Hehe, muridnya nanti yang gantian galau.
    Huft, nggak solutif ya?!
    Atau ... habis baca ini aku jadi curiga. Jangan2 anak-anak ini butuh sesuatu yang 'khusus' beda dari anak2 lain? Iyakah? Wah, butuh kerjasama sama orang tuanya juga tuh. #sotoy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesuatu yg beda kira2 apaan tu ya?


      Klo aku tanya mereka maunya apa, ya mau nya main dan libur les. Hoho

      ortu ny udh keras bgt sama mereka.. Dasar anaknya yg susah..

      Hapus
    2. o,ow! Awalnya aku mikir anak2 itu bukanlah seperti anak normal kebanyakan. Itu kenapa tak bilang 'beda'. Habisnya ikut geregetan sih membaca segitunya banget tingkah mereka. Jadi kesimpulan sementara yang terpikir adalah, jgn2 ni anak pada berkebutuhan khusus semua. :D

      #speechless

      Sabar ya bu Guru. ^^

      Hapus
    3. Coba dianalisis, ada keserupaan tidak dengan gejala learning disability, khususnya diskalkulia..

      http://klinikautisindonesia.wordpress.com/2012/11/03/diskalkulia-gangguan-belajar-matematika-pada-anak/

      Hapus
    4. wah! makasih banget link nya..

      ada nyangkut ke skripsi aku dikit tuh, kebetulan skripsiku ttg pemecahan masalah matematika. makassiihh yaaa

      Hapus
  12. menurut saya mah, sambil selesain skripsi sambil ngajar mereka. anggep ajah mereka objek penelitian buat skripsi kamu. membimbing orang yg ga bisa jadi bisa itu emang ga mudah butuh kesabaran dan tentu saja metode yang tepat buat 3 orang tadi. "beri pupuk untuk mangga yang kau tanam" hehe itu pribahasa yg saya buat sendiri sekian :) semangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penelitian utk skripsi ku udh kelar :)

      mungkin butuh pupuk yg beda. Makassi ya

      Hapus
  13. eh, sayang banget kalau berhenti.. kasih satu kesempatan lagi. ntar kalau tetap gagal lagi mundur nggak papa deh ehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih mungkin aku bakal kasi kesempatan sampe semester ini. Tp aku kan juga mau ujian sidang skripsi. Ah.. Galau

      Hapus
  14. ngajarin privat bukannya murid ya risah??kok sama pasien?? -__-
    Itu muridnya bebal kali sah...
    Emang susah ngajarinnya kalo uda bebal begitu...
    Jgn galau sah...
    Dicoba lg...jgn nyerah...siapa tau semester berikutnya rapornya jd gosong... Hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang bebal sangatlah anak tu rit..

      Hahaha.. Emg guru g boleh pynya pasien?

      Ya, emang kayaknya raport nya bakal gosong, krn d bakar sama ibunya. Hohoho

      Hapus
  15. Wahahaha.kembali lagi diblog ini.

    BalasHapus
  16. whohohohooo.. saya dulu skripsi dua taun lebih. sampe perpanjang SK lagi perpanjang SK lagi.
    lulus dengan IPK 2.00, angka yang sulit untuk jadi pegawai kantoran.
    hwehehehehe....

    BalasHapus
  17. Jadi gini rasanya jd guru galau? Hihi
    Berhubung bocil gak pernah ngajar dan rasanya pasti susah ya kak? Yooo semangat kak semangaaaaaaaaaaaaaat

    BalasHapus
  18. haduuuhh galau bener deh kak, tapi kalo emg mau ujian sidang lbih baik fokus dulu deh kak, bicarain baik2, tapi mereka kasian juga ya, merah melulu, aduuhh jadi ikutan galau -____-'

    BalasHapus
  19. udah kk bicarakan sama ibu ny vaa.. gak mau ibunya les nya berenti.. anaknya mau ujian bulan Juni juga.. aarghh...

    BalasHapus
  20. jangankan mengajar anak sd, membantu teman belajar mati2an terus pas ujian ternyata mereka ga bisa, gueh merasa gagal

    BalasHapus
  21. hadeu mamang kalau melihat yang bersanding di pelaminan suka gemetaran deh hehehe

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)