09 April 2013

Tragedi 1 Malam di Rumahku


Cerita ini di awali hari sabtu.  Adik aku yang kelas 1 MA (Sederajat SMA) namanya Iskandar, panggilanya kandar, kalau di rumah sih di panggil Andan. Pulang sekolah langsung main futsal.  Nggak pamit, nggak makan dulu, nggak mandi de el el. Pulangnya sebelum isya, sama seperti perginya, pulangnya pun dia Cuma minta uang dan pergi lagi. Katanya tadi ban motornya bocor, duit abis, jadi helm nya yang di gadaikan. Dan malam itu juga (abis main futsal) dia mau balik lagi ke TKP tempat ban motornya bocor, nebus helm nya yang digadaikan di bengkel tambal ban.

Dan kemudian…..
1 jam kemudian… dia nggak pulang-pulang
2 jam kemudian… belum muncul-muncul..
5 jam kemudian… belum pulang.

Ummi risau, Buya (Panggilan Untuk Ayah) Galau, aku emosi. Udah jelas banget dia pergi malam mingguan, nongkrong sama teman-teman nggak jelasnya. Alesan mau ambil helm, tapi udah larut belum juga pulang.
Ummi mencoba tidur dikamar, Buya tidur di luar. Aku dengar ummi berkali-kali bangun dan bolak-balik ke kamar mandi, sampai jam 1 malam. Ummi belum benar-benar tidur, entah jam berapa ummi benar-benar terlelap. Aku baru tau pagi. Kali sekeluarga bangun jam 6. Sang alarm (Ummiku) bangun telat karena begadang semalaman nggak bisa tidur, jadilah hari minggu kami sholat subuh bersama jam 6 -__-

Paginya.. Andan belum juga nongol. Ummi semakin risau. HP yang di bawanya dual SIM, satu pun nomornya nggak ada yang aktif. Buya semakin galau. Satu-satunya kabar dari Andan yaitu SMS nya kalau dia sedang di rumah temannya, di Panam. Selain itu, no nya tidak lagi bisa dihubungi.

Siangnya.. aku ngajak adik aku ke Puswil (Pustaka Wilayah) sambil aku ngerjain olah data bareng Qisty dan Ori, adik aku main game. Sorenya kami pulang, kandar masih belum muncul.. bener-bener bikin emosi! Nggak tau diri!

Malamnya.. ummi mulai menyuruh aku menghubungi nomor teman-temannya. Dari satu nomor temannya yang ada di HP Shofi (adikku no 2) aku mulai mendapatkan no-no teman lainnya. Satupun tak ada yang tau Andan dimana. Aku tanya apa ada teman sekelas yang tinggal di Panam, teman2 nya tak ada yang tau. Jadi yang di panam itu siapa? Teman dimana? Berbagai piikiran bukruk menghantui, apalagi ada berita kalau sore ini, jam 16.00 di depan Riau Pos sedang terjadi kerusuhan antar pemuda, dan polisi sudah 2 kali menembakkan senapannya untuk membubarkan massa itu. aku tambah galau, apakah adikku ikut-ikutan? Aku Cuma bisa SMS ke no nya :
“Pulanglah kau ndaaaaan…. Bikin Ummi stress aja”
Jam 10.12.. aku sedang berkutat dengan statistik, Uji Homogenitas yang tak Homo.. masuk SMS dan Andan ke HP Sofi. Isinya bikin napas berhenti :

“Kak, Andan sedih kali ni ha”

Walaupun aku udah emosi berat, udah mikirn kata-kata buat maki-maki dia, mau mukul dia pake apa, tapi demi melihat SMS yang isinya begitu,aku jadi panas dingin. Apa yang terjadi sama adik aku yang sedang labil banget ini. bisa nyebayanginkan gimana galaunya? Langsung aku telpon no nya. dan dia Cuma jawab “Iya, sebentar lagi Andan pulang ni” dengan suara seperti mau nangis.
Satu jam kemudian..  dia pulang.. (AKHIRNYA) Ummi yang membukakan pintu, Buya masih tidur sambil baca buku di luar. Dan apa yang terjadi? Setelah parkirkan motornya, tiba-tiba dia nangis sambil minta maaf sama ummi.  Dia terduduk di depan, sambil nangis terisak-isak.

“Maafkan Andan, Mi.. maafkan Andan”

Ummi langsung syok tapi tetap bersyukur anaknya udah pulang. sambil terisak-isak dia cerita kalau motornya sejak semalam di larikan di pinjam sama abang temannya, dan abang itu baru pulang jam 10 tadi (mungkin waktu dia SMS “lagi sedih banget”) abang itu pulang dengan kaki yang berdarah-darah, dan helm nya yang juga di pinjam abang bangsat itu juga raib. Abang brengsek itu janji mau ganti helmnya besok. Andan di suruh jemput ke rumahnya. WHAT???

Ummi nggak jadi marah, malah kasian. Kata Ummi biar lah helm itu raib, nggak usah di jemput lagi. Dan jangan pernah temui orang itu lagi. Ternyata yang melarikan motornya  aku juga. Semua emosi aku langsung runtuh. Ummi nyuruh dia makan, tapi orang nangis kayaknya bener-bener nggak selera makan, dia langsung masuk ke kamarnya melanjutkan tangis. 
Dan Buya??

Buya langsung tanya, siapa nama kawannya itu, dimana rumahnya. Biar besok di samperin gitu loh! Dengan kurang ajarnya ngelariin motor orang. dan Buya marah, bukan. Bukan marah karena Andan nggak pulang semalaman. Tapi Buya marah karena Andan pulang dengan menangis. Buya paling Pantang liat orang nangis, nggak ada kata Nangis dalam kamus hidupnya. Hidupnya keras, sejak umur 13 tahun sudah yatim piatu dan harus menghidupi 4 orang adiknya. Menyekolahkan mereka hingga lulus kuliah. Buyaku paling marah melihat orang menangis, menangis itu tanda kelemahan. Dan mulailah Buya ceramah panjang lebar.

“Kau laki-laki, Jantan. Motor di larikan diam aja. BODOH!”

Andan masih nangis.

“Zaman sekarang teknologi canggih, masak nggak bisa mengabari orang di rumah. Lapor kek ke polisi kalau motor di larikan. Ini pulang-pulang nangis. Mau jadi BANCI kau..!” Buya marah besar.
Andan mulai berenti nangis

“Buya dulu sebesar kalian udah bisa cari makan, kau bisa apa? Nangis aja bisanya! Percuma kau juara di sekolah! Pidato bahasa arab, bahasa inggris, tapi soal macam ni kau tak punya akal lagi!”
Aku masuk kamar.. takutt… hihihi.

Masi banyak lagi ceramah panjang lebar Buya.. sampai setengah jam kemudian, baru berhenti. Ummi sudah sejak tadi menggalkan forum, karena tau, Buya kalau ceramah pasti panjang..

Diam-diam aku bersyukur.. untunglah adikku nggak kenapa-napa.. untunglah dia masih sadar dan minta maaf sama Ummi. Untunglah motornya masih ada..  kalau dilarikan beneran, dia sekolah pake apa. Aku nyangka, pasti SMS ku tadi bikin dia kepikiran. Sebandel-bandelnya anak pasti sayang sama emaknya. Makanya SMS nya begitu dan pulang-pulang dia langsung nangis-nangis minta maaf sama ummi. Dramastis banget kan kayak sinetron. haha
Bayangkan cowok se unyu dan se 4L4Y ini nangis kejer sambil minta maaf. :D 

Semoga aja kejadian ini bisa bikin dia sadar, nggak sembarangan milih teman. Dan nggak suka keluyuran lagi. Semoga.. 

*yang udah baca, makasiiihhhhh bangett :D

42 komentar:

  1. Nah, Si Andan baru mirip kau, Ca ketimbang Sofi.
    Buyamu hebat,ya. Andan harus banyak mencontoh tuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banyak yg bilang.
      Jiaahh sama sofi mah emang ga ada mirip2 nya..

      Cie pake 'kau' ya.. Berasa orang pekanbaru kamu guh.

      Setiap Ayah itu pasti ada sisi hebatnya, guh

      Hapus
  2. wah...
    risah, crita ni d masukin koran ja lg. dijadiin cerpen crita ni ok jg lho...

    oya...untung si andan gak pa2 ya...
    brsyukurlah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehhehe... Cerita geje begini..
      Tapi boleh juga usulnya dipertimbangkan.

      Iya, aku bersyukur bgt dia pulang jg :)

      Hapus
  3. nyaman banget rasanya baca cerita ini.
    oh iya, ini cerita lanjutannya ada kan?
    karena masih penasaran dengan motornya.
    dan bagaiamana langkah Buya selanjutnya.
    heemmmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makassii ya ric udah bacaa... :D

      ga ada lanjutannya..
      Dan Buya gak jadi nyamperin ke sana, udah biarin aja, yg penting ni ank selamat sampe rumah.. :)

      Hapus
    2. hemmm gak bisa gitu donk seharusnya.
      seharusnya patu untuk disamperin karena udah bikin nangis Andan.
      :(

      Hapus
  4. astaga, tak pikr Andan lg patah hati jadi gak pulang2 ahaha~ salam buat Buya kamu yah, nasehatnya pedes mantep dah~~ eheheh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha..
      Kayaknya dia masi belom ngerti pacaran...

      Iya, terutama buat anak cowok :)

      Hapus
  5. hehehe..ceritanya seru. ndak papa lah yg penting adeknya selamat dan pulang ke rmh lagi. klw motor dan helm beli lgi. klw perlu beli 5 sekaligus. :)
    oh iya...follow done

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu yg paling penting. Tapi ya nggak beli helm sampe 6 juga kalle. Mau jualan helm. Hahaha

      makasii mba indah :)

      Hapus
  6. alhamdulillaah hepi ending. saya ikutan lega jadinya. iya Mbak, semoga nggak terulang lagi ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seperti kisah pak dhe zach... dulu bandel kan?

      Hapus
  7. Iya amin..
    Susah kalo abege masi labil, suka seenaknya...

    BalasHapus
  8. alhamdulillah tidak terjadi apa2, saya juga pernah ikut merasakan derita menunggu seperti ini, seorang ibu menunggu anak perempuannya yang baru kelas 3 smp dari pagi berangkat sekolah sampai jam 10 malam belum pulang, betapa cemasnya sang ibu.
    eh ternyata ada perpustakaanya juga ya mbak, lengkap apa tidak koleksi bukunya ?

    BalasHapus
  9. welehhh.. seperti itu.. hiks.. hmmm.. Uji Homogenitas yang tak Homo.. iia juga sii :p saiia ngemeng paan sii?!?!? :( hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe.. Uji homogenitas itu bakal ngerti kalo belajar statistik :)

      Hapus
    2. wuidihh kebetulan banged saiia pernah punya dosen statistik yang menyeramkan.. jadi walhasil.. iia gag ngerti dee sama yg satu itu :( hiks

      Hapus
    3. haahaha.. dulu waktu belajar nya juga gak ngerti, gunanya untuk apa, setelah ngolah data untuk skripsi baru deh tau, ternyata berguna bangeettt

      Hapus
  10. alahamdulillah gak sampai terjadi apa2, saya mengerti kecemasan yang dialami ummi begitu juga mbak risah. pernah ketemu ibu yang mencari anak prempuannya yang masih kelas 3 smp dari pagi sampai jam 10 malam tidak pulang ke rumah, cemas sekali ibunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending itu mah cuma beberapa jam. Lha ini 1 malaman + 1 harian.. Gimana gak galau coba..

      Makasi ya pak agus udah mampir sini :)

      Hapus
    2. iya mbak pasti umi nya mbak cemas dan tergambarkan dalam tulisan mbak :)
      tapi setelah pulang dan cerita jadi kasihan juga. itulah kasih sayang seorang ibu

      baru satu anak sudah dipanggil pak , alamaaaaak hehe

      Hapus
  11. benar apa yang dikatakan Buya, nggak ada kamus nangis bagi anak laki,
    untunglah motornya bisa kembali...yang penting ini jadi pelajaran agar berhati-hati dalam memilih kawan....salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bangeett... Kita harus selektif memilih teman..
      Laki kalo nangis = banci. Haha

      Hapus
  12. Kasian tu si Andan...

    Palu mana palu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nih.. #Nyodorin palu ama paku nya sekalian

      Hapus
  13. gilaaaaak! T.T
    motor dilariin abangnya teman masa temennya ga ada ngebantuin sih hiikk gilaaaa

    eh jadi motornya yang dibawa juga ancur karna kecelakaan?? ato cuma helm doang??

    aaaaa!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuma helm doang..
      Di motornya itu ada darah2 nya. Ngeri!

      Temennya sama abang nya sama br*ngs*k nya...

      Hapus
  14. Huwaaah, Andan mirip Ka Risah :O

    Ceritanya dramatis gitu ya Ka..
    Tapi Alhamdulillah happy ending :D
    Iya kan happy ending?
    Jangan bilang ini ceritanya belum selese..
    Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oya? Mirip ya? #ambil kaca

      udah selesai kok va.. Hahaha..
      Dramastis banget kan, drama korea aja kalah.. Hahaha

      Hapus
  15. Semoga ga berulang ya. Dan smoga motornya cepet balik:)

    BalasHapus
  16. hahaha... kesian tuh adeknya, mau jadi banci? wkwkw... jadi cewek ada ndar, entar pasti cantik kayak embaknya deh #eh


    aku udah baca lho, awal sampe akhir

    BalasHapus
  17. Helm, di gade (sungguh teroboson terbaru , thanks inpo)

    ceritannya anak ilang nih, hyuuh
    untung, udah pulanggg...

    adeknya , ganteng ...salam yah buat adeknya ... :)

    BalasHapus
  18. haha kareh si buya dang...
    eh tapi aku kurang setuju jika laki2 nangis dibilang banci. tergantung alasan nangisnya apa dulu. Nangis itu juga kebutuhan, ga boleh ditahan. tiap orang punya hati dan emosional yang berbeda... Nabi Muhammad aja sering nangis ( aku ada bukunya "tangisan rasulullah dan para sahabat" ). Dan nangis itu juga bukan tanda kelemahan menurut aku.
    salah satu dari 7 orang yang mendapat naungan di hari kiamat salah satunya org yg bertahajjud dan berdzikir, sekaligus berdoa hingga bercucuran air mata..

    jadi untuk yg satu ini aku kurang setuju lah..hahaa. maka hilangkanlah anggapan lelaki menangis itu lemah dan banci... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh iya 1 lagi, kalau nangis banci itu nangis krna cinta ditolak, dan sejenisnya...tu baru namanya lelaki lemah...hahaa

      Hapus
    2. Hahahaha..

      Itu mah beda lagi Fian..
      Nangis karna mengingat dosa, nangis karna mikir umat beda kasusnya.

      Lha ini, motornya dilarikan orang terus dia nangis. Lawak gak tuh.

      Iya Fian, Buya aku emang kareehh... :D

      Hapus
  19. hla klok lucu, motor ilang , kok nangis, lagi menghayati peran kah >>

    BalasHapus
  20. Duh, mungkin andan memang punya perasaan yang lembut jadinya nangis, wajar kok... :)

    BalasHapus
  21. Dari tampangnya kalem yah hehe
    serem juga kalo kejadiannya kayak gitu :|

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)