02 Juni 2013

Oy.. Oy.. Ayam Den Lapeh

hay sobat blogger cemuaaahh... Apa kegiatan kalian pagi libur ini??
Mungkin ada yg masih bergelung selimut, yang rajin ada yg udah mandi atau jogging keliling komplek. Yang berbakti, bantuin mama beres-beres rumah dan masak. Kayak aku, bantuin ummi masak buat dibawa ke rumah tante yang baru pindahan.
Ummi mau masak gulai ayam kampung, setelah ayam dapat (beli punya tetangga) ummi nyuruh aku antar ayam itu ke tukang potong ayam, buat di buka kulitnya, dan di potong.
Dan pertualangan pun dimulai!


Sampai di tempat pemotongan ayam (kita singkat aja TPA), ada beberapa pembeli ayam potong yg lagi nunggu juga.
 ''Kak, bisa tolong bersihkan, ayam kampung nih''
''Oh, tunggu sebentar ya''

Aku pun duduk santai diatas motor sambil menutup hidung, soalnya bau banget. Kebayang kan gimana tempat jual ayam potong (ayam ras). Kira-kira seperti ini :

ilustrasi, nyomot dari google
 Nggak lama, kresek hitam yang isinya ayam aku, yang belum disentuh sama tukang potongnya, bergerak-gerak. Dan tiba-tiba ayam itu udah loncat, lepas dari kresek itu dan kaburr...! Dia menyebrang jalan dan masuk ke halaman rumah orang!

 Oh My God...!!
Aku panik sesaat, siapa yang mau aku suruh tangkap. 2 orang cowok yang mungkin sedang disuruh mamanya beli ayam senyum ke arah aku. Ondeh..! Aku nggak butuh senyum!

Aku liat nggak ada gelagat orang2 yg di sana mau bantuin nangkap, aku pun jalan ke halaman rumah orang itu, ayam itu masih menggelepar-gelepar disana karna kakinya di ikat.
 Sebenarnya aku takut banget sama ayam, karna waktu kecil pernah kena patok ayam. Terbersit rasa pengen aku tinggalin aja tuh ayam dan pulang! Tapi nanti apa kata ummi, apa kata penonton disana, masak ngambil ayam aja aku takut, kredibilitas aku sebagai cewek dipertaruhkan!
Uuhh..

Aku pun berjalan mengendap-endap ke arah ayam yang kebetulan sedang diam di tempat.  Kaki nya terikat, ini pasti gampang, tinggal pegang kepala dan kakinya.

Dengan keberanian level 7, jantung yang udah deg-degan banget dan tangan yang sedikit gemeteran, aku pegang kepala ayam itu pelan-pelan. Ternyata dugaan aku salah, ayam itu berontak dan lari pake gaya pocong. Loncat2 tak karuan.
Begitu terus berkali-kali, setiap aku mendekat,ayam itu akan lari lagi. Aku cuma menangkap angin.
Aaaa... Emaakkk... Mau aku tinggal aja tuh ayam!
Tapi dia udah di depan pintu rumah orang, kalau dia masuk kedalam dan eek, aduh, kan ribet juga, kebayang aku bakal bersih2in eek nya di rumah orang. Argghh...
Akhirnya dengan kesabaran tingkat dewa aku pake gaya orang kesentrum! Nggak pelan2 mendekat lagi, aku membabi buta mengejar ayam itu, sampai dia tersudut di dekat tembok, aku beranikan pegang sayapnya.

 Aaarhh... Gelliii... Jijiikk... Takut.... Tapi demi...demi... Demi ummiku yang mau masak gulai ayam,, demi tanteku yang hari ini pindah kerumah baru (hubungannya!) aku pegang ayam itu, and I got you..!!!

Tapi bingung, mau pegang bagian mana, aku pegang kepalanya, dia gerak2, Jantung aku makin deg-degan karna ketakutan. Bayangin aja kamu misalnya takut ular, terus kamu harus pegang ular itu, elus-elus. Kebayang kan gimana takutnya. Huweekkk... mau pingsann… (-_____-)
 Setelah aku pegang bagian perutnya, aku tekan erat-erat, aku pun bawa ayam itu berdiri, aman, dia tenang. Aku pun kembali ke TPA. Dan memasukkan lagi dalam plastik.Semua mata penonton memandang sambil bertepuk tangan dan menyanyikan lagu Ayam Den Lapeh (Ayam ku lepas) lagu minang yang sangat terkenal. Pembeli yg datang ke TPA makin ramai, mungkin karna hari libur kali ya.
Huft.. Aku menyerahkan ayam itu ke tukang sebelihnya. Tinggal tunggu sebentar, bayar, dan pulang!
Ternyata.. Perjuangan belum berakhir!
Karena pembeli ayam potong disana masih ramai, ayam ku dicuekin.
Malah Orang2 yang baru datang yang dilayani duluan..
Datang orang membeli 1 ayam.. Dia duluan..
Datang orang beli 5 ekor ayam.. Dia duluan..
Datang orang beli 40 ekor ayam.. Dia duluan..
Datang orang beli 25 ekor ayam.. Dia duluan...
Emaakkk.. Huweekk.. Ayam aku dibiarkan tergeletak tak berdaya disana. Padahal membersihkan bulunya pake mesin, apa salahnya tinggal masukkan aja, tuh mesinnya lagi kosong. Tapi ayamku tetap dicuekin.
Aku ngeliatin para pekerja TPA itu dengan tampang BT, mereka nggak nyadar.
Aku pake tampang ngantuk, mereka nggak peduli,
aku pake tampang melas, di cuekin.
Aku pake tampang pengen boker, berhasil. Kakak itu bilang ''sebentar ya dek, ayam kampung lama ngebersihinnya, kan keras''
oh ayam kampungg..... Apa salahku padamu.. Teganya kau menyusahkanku...


Setelah 1 jam (kira2, karna aku nggak bawa jam atau HP), kepala aku udah pusing karena belum sarapan. Magg kambuh, perut mual plus hidung sakit 1 jam mencium bau eek ayam yang berserakan. Aku menahan-nahan supaya nggak tepar disana.
 Setelah 1 jam, ayam itu baru dimasukin ke mesin pembuang bulu. Dan di geletakkan lagi disana. Akhirnya dengan emosi dipendam, aku mendatangi abang2 yang rambutnya jigrak-jigrak kayak anak geng motor. 

 ''Bang, tolonglah potongkan yangg itu sebentar, Bang'' kataku melas.
 ''Tunggu sebentar ya'' 
''Udah 1 jam dah bang...'' kataku setengah merengek dengan mata berkaca-kaca. Suer! Pengen nangis! Tapi nggak lucu juga kan nangis gara-gara ayam.
Akhirnya ayam itu selesai setengah jam kemudian.
Aku bayar tanpa mengucapkan terimakasih!
Sampai dirumah ummi langsung nanya-nanya karna khawatir, ternyata dari tadi nelpon2 HP ku. Tapi HP ku ketinggalan.

''Ummi kira ayam nya kabur, terus icha takut mau pulang'' kata umi sambil kaetawa setelah aku ceritain semuanya.
Huhh... Nggak aku banget tuh! Aku kan pemberani! #padahal tadi udah mau nangis. -__-
 Aku janji nggak bakal mau ke sana lagi. Bau eek ayam disana kaya lengket di hidung aku. Sampe rumah langsung mandi dan nulis ini. Berdoa aja, semoga nggak trauma sama ayam. Soalnya rasanya enak sih.



*cerita ini di repost untuk ikutkan dalam Giveaway itikbali.

yang di sponsori oleh itikbalihandmade.com/




18 komentar:

  1. Haha.. kalo dicuekin mlulu ayamnya gak usah dipotong aja..
    Mending dicariin ayam cewek. Pasti dia akan berterimakasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayamnya aja belum tau cewek apa cowok -___-

      Hapus
  2. memang sayang banget kalo sampe benci sama ayam. biar bagaimanapun, ayam telah mewarnai gegap gempitanya nafsu makan dunia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha... kalo nggak ada ayam, mungkin nggak bakal ada AMPERA 6000

      Hapus
  3. keberanian level 7??? kayak kerupuk maicih aja

    BalasHapus
  4. TPA =>( Tempat Pemotongan Ayam )
    TPU =>(Tempat Pemotongan Umur)

    heheee
    * http://www.adadeny.com/

    BalasHapus
  5. Haha.. memang susah kalau ayamnya kabur, apalagi pake acara disenyumi sama orang yang ngeliat.

    Ohya, selamat ya Mbak, menang di GA nya Itik.

    BalasHapus
  6. Selamat udah menang GIVEAWAY BERTUAH 3,,
    Tetap semangat untuk menulis :D

    BalasHapus
  7. Kan menang giveway nih...
    Makan2 donk... masak ayam gulai lagi ya... #semacamdejavu

    BalasHapus
  8. kok gak nemu banner bertuah ya diblog ni.. -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya allah...
      3tepok jidat pake tameng besi

      dulu dah pernah pasang om.. tapi karna nggak aktif di bongkar lagi. sekarang lupaa...

      ampuuuuunnnnnnnnnnn

      Hapus
  9. perasaan sudah pernah komentar di postingan ini, cuman beda judul

    BalasHapus
  10. hahhaha :D

    orang padang yaaa ?
    cerita ayam nya lucu yaaa ...
    masuk sampek kerumah orang yaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya aku orang sumatra barat.. tapi bukan di padangnya.. :D

      ini penuh perjuangan banget nov -___-

      Hapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)