11 September 2013

KESABARAN | KESIALAN


Hari ini kesabaran aku bener2 diuji. Pagi-pagi aku disuruh nemenin om aku yang mau beli tanah buya (Bapakku) di daerah garuda sakti, perjalanan sekitar 1 jam dari rumah. Orang serumah yang tau lokasi tanah itu cuma aku, jadilah aku yg diutus nemenin om Jhon (adik umi) ke lokasi.

#MOTOR
Aku udah niat mau pake motor Vario (yang biasanya dipake Sofi, adikku), karna lokasinya jauh dan aku arus bolak2 jemput orang. tapi ternyata dia hari ini ngampus dan dia nggak bisa (Dan nggak mau!) pake motor selain itu. Jadilah aku ngalah pake motor yg bangkotan (Honda Fit Z) suatu saat aku akal paksa dia belajar pake  motor non matic. Masa maunya yang bagus terus, aku aja 4 tahun kuliah pake motor lama kok.

#USTAZAH YANG ANGKER
 Kesabaran aku lebih di uji siang, waktu selesai tinjau lokasi tanah, aku jemput Alfiah, dia libur bulanan dari pondoknya di Darel Hikmah
Masalah utamanya adalah : buku izin nya ketinggalan dirumah.
  
Datanglah dia menghadap ustazah wali kamarnya.
“Kalau nggak ada buku izin nggak boleh pulang!” Kata ustazah yang cantik dan matanya belo dengan tegas.

Aku diem. Duduk di dekat ustazah yang lagi sibuk menandatangani buku izin santri yang pulang.
 Berpuluh-puluh menit kemudian, santri2 udah banyak yang pulang. Aku pun nyoba ngomong lagi.

“Ustazah, ini kartunya ketinggalan dirumah, jadi gimana, Zah?'' tanya aku sambil senyum dan suara paling lembut. Godain cowok aja suara aku nggak selembut ini.

“Makanya, ustazah kan udah sering bilang. Buku izin jangan sampe ketinggalan. Buku izin tu nyawanya santri, kalo nggak ada buku izin, nggak usah pulang2, tinggal aja di pondok selamanya!” GEJERR…. Berasa ada petir gitu..

“Pake buku tata tertib (TT) nggak bisa, Zah?” Tanya Alfiah. Adikku.
“NGGAK BISA!”
“……………………..”
“Mana buku tata tertib kamu?”
“Dikamar, Zah.” Adikku pun berlari kekamar ngambil buku tata tertib. Aku senang.  Untunglah bisa pake buku TT.

Sekembalinya Alfiah, ustazah itu bukannya langsung ngasih tanda tangan di buku itu.

“Nih, BACA NIH BUKUNYA! PASAL 25! KALAU NGGAK ADA BUKU IZIN TIDAK BISA PULANG! KAMU UDAH KELAS BERAPA SIH? NGGAK TAU PERATURAN?!” Matanya hampir keluar. Aku nahan napas.

“Zah, dia baru sekali ini buku izinnya ketinggalan. Tolonglah Zah. Kasi kebijakan dari ustazah.” Aku memelas lagi.

“Bla…bla…bla…bla…” Ustazah ngomel-ngomel lagi. Matanya tambah melotot

“JEMPUT DULU BUKU IZINNYA, NANTI BALIK LAGI KESINI!” Matanya hampir keluar

“Rumah saya jauh, Zah. Arah ke kerinci. Kalau di jemput. Nanti malam baru sampe sini lagi. Nggak ada kebijakan lain, Zah?”

“NGGAK ADA! ITU SUPAYA SANTRI TAU DISIPLIN!” Matanya keluar

Tapi Aku masi menunggu dengan sabar dan menjaga supaya emosi ku tetap stabil dan nggak meledak. Nggak mungkin aku pulang dulu ke rumah. Perjalanan 2 Jam bo’..! aku yakin pasti ada cara lain. aku mau marah2 balik nggak mungkin. aku akui ini salah adikku. tapi Masa' dia setega itu? Aku Duduk disampingnya kayak orang bego’. Sedangkan dia sibuk ngobrol-ngobrol dengan temannya dan memarahi santri.

Akhirnya, setelah 1 jam duduk melongo disampingnya. Adikku pergi mengadu ke seorang Ustad yang juga sedang sibuk mengurusi santri yang pulang. adikku mengadukan masalahnya. Ustad itu langsung ngasi solusi.

“Kamu pergi ke kantor Bakam (Bagian Keamanan) minta surat rekom izin dari Ustad disana. Nanti surat nya bawa kesini lagi.”

Alfiah langsung lari-lari. Sedangkan aku masih duduk disamping ustazah angker. Berkali-kali aku liat adikku mondar-mandir. Ternyata surat rekomnya di kantor Bakam habis. Dan dia harus ke rumah Ustad langsung. Dan akhirnya dia dapat.

“Dapat darimana kamu ?” Kata ustazah angker dengan mata yang udah terpasang lagi.
“Dari ustad bulian, Zah”

Ustazah itu langsung diem. Ustad Bulian adalah wali kesantrian. Jabatan yang cukup tinggi di Pondok.
Akhirnya, setelah hampir 2 jam aku duduk disitu, di omeli, dicuekin,  surat itu di TTd sama ustazah angker. Coba dari tadi dia nggak ngomel-ngomel dan ngasih solusi kayak gini. Nggak akan selama ini pantat aku tepos. Ckckckck..

#Parkir Mobil
Abis dari sana. Aku mampir dulu ke galeri kartu 3. letaknya di perkantoran Sudirman Square. aku mau Ngurus kartu modem. Mau ganti aja pascabayarnya. Pengen pake prabayar aja. Ternyata nggak bisa. Kartu pascabayar itu harus dimatikan  kalau nggak mau kena biaya abonemen tiap bulan. nanti uang deposit kita juga bakal dikempalikan setelah di potong biaya abonemen. dan syarat2nya banyak. Aku nggak bawa.  Jadilah gagal ngurus hari itu dan harus balik lagi kesana besoknya. huft

Waktu di parkir keluar aku ngasi tiket dan duit  2.000 seperti biasanya.
“Maaf, Mbak. Tadi parkirnya pencet tombol mobil ya?”
“He?”
“ini tiket mobil, jadi bayarnya 5.000 mbak.”
GUBRAK! Aku pake motorrrrrr… tapi bayar parkir tariff mobil. Aarrghhhhhhhhhh. Emakkkkkkkk…… 


mau tau orangnya? ini dia penampakannya
waktu ulangtahun Alfiah yang ke 12

adik-adikku. dari kiri : Luthfi, Kandar, Aku dan Alfiah

35 komentar:

  1. hehehehe....ini kesialan yang menurut orang lain bisa jadi kelucuan, hehehehe
    santai aja mbak, menikmati dan menceritakan kesialan itu butuh jiwa besar dan mbak risah telah berhasil

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, motor supra fit z kan sudah bagus tuh mbak, dari pada punya saya honda c70 captul 1975 sama gl pro 1991,motor tua semua, hayooo

      Hapus
    2. Wah iya itu tua banget ya. Aku baru lahir tuh. Hihihi..
      Iya deh aku bersukur aja. Makasih mas agus :)

      Hapus
  2. Balasan
    1. ya begitulah contoh ustazah yang angker itu nen..

      Hapus
  3. Maksud ustazahnya sih baik, ngajarin disiplin... Tapi di mata kita, jadi killer... Hahaha

    Btw gue ngakak baca kisah yang parkir itu.... Kok bisa???? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maklum,hati udah panas abis di omelin. Jadi nggak tau lagi mana jalan masuk mobil, mana jalan masuk mootor -_-

      Hapus
  4. nyasar kesiniii... tapi seneng juga baca-baca disini, biki betah, salam kenal ya mbak...

    BalasHapus
  5. udah mbak harusnya gausah pulang wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. tadinya juga gitu. mau ku tinggalin aja dia. tapi kesian adikku nanti nangis semaleman. kan kesian. temen2nya pada pulang semua. aku nggak setega itu sebagai kakak -__-

      Hapus
  6. gara2 bujukin ustazah angker kamu mesti merayu gitu sah??
    sampe lembut2in suara segala lagi... tapi tetep aja gak mempan ya sah..
    kalo buat godain cowok kali aja mempan tuh sah... :D

    sabar dan sial adalah sesuatu hal yg berdekatan barangkali sah..
    tapi dibalik sialnya itu pasti ada hikmahnya...
    iyee tak?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum pernah aku prakteik ke cowok.. hahaha

      iyee.. betul sangat lah rita.. hikmahnya.. KLO MAU PENCET TOMBOL. BACA DULU. wkwkwkw

      Hapus
  7. hahaha gue kirain ustazah itu kayak mama dedeh semua adem ayem gitu, ternya ada juga ustazah angker ya, dia udah lama gak berpenghuni kali yaah makanya angker :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. haiyah. mama dedeh hanya segelintir dari ustazah2 di pondok yang angernya minta ampun!

      Hapus
  8. ngenes semua :o

    apalagi yg terakhir itu, coba dikasih ksempatan utk ambil karcis yg benar --"
    .. jadikan pelajaran aja mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku jalan masuknya aja udah salah. hohohoho..

      iya bener. kan setiap kejadian pasti ada hikmahnya :)

      Hapus
  9. wkwk ketawa waktu bagian mata ustadzah keluar :D lain kali mungkin harus lebih sabar dan teliti mbak hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah deh, tapi perasaan aku disitu udah sabar banget deh

      Hapus
  10. weww..ngerii juga ustazahnya yaa...gigit aja ustazahnya..#lha?? #njarinYgGakBner

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebelum aku gigit dia udah nerkam aku duluan kali yor... -___-

      Hapus
  11. Hahaha... Seperti kata pepatah (sesat): "Tiap2 Manusia pasti punya 1 Hari dimana sepanjang hari dia mengalami kesialan, Maka dari itu Habiskanlah Jatah Sialmu" #Apasih!

    Hahaha.... Seneng juga ya punya banyak adik. Sekeluarga pas lagi, perempuan 2, Laki 2. Hahaha.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. oya?? ada ya pepatah yang bilang begitu?? baru denger nih. berarti jatah kesialan aku kira2 udah abis belum ya? haha

      itu masi ada 1 lagi adikku cewek. kami 5 bersaudara

      Hapus
  12. walaupun jengkel tp ujung2 msh sempat foto narsis hhehe.., peristiwa hr ini ambil sj hikmax *smile

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu foto udah lama bgt. kira2 setahun lalu.. hehhe

      Hapus
  13. tapi tetep bisa foto2 tuhh, walopun dongkol :D

    BalasHapus
  14. ustazah angker? kirain ustazahnya itu menyeramkan gimaanaaa gtu eh ternyata angkernya itu karena matanya sampai-sampai mau keluar yaaa hehe yahh meskipun harinya kurang menyenangkan setidaknya kan udah bisa ngumpul sama ketiga adiknya dan bernarsis ria gt^^ trus jadi cerita juga deh di blog^^

    BalasHapus
  15. Hari-harimu penuh warna ya ca, wooow menyenangkan banget dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. semua orang punya kayaknya guh, cuman gak ditulis aja

      Hapus
  16. Kan nggak semua hari harus menyenangkan. Kesialan akan menambah pengalaman agar nggak ngulangin lagi lain hari:)

    Ustadzah angker? Beuh....udah pernah ngalamain sih nengokin temen ke pesantren nggak diizinin, yang boleh masuk rantang makanannya doang:D

    Sabar ya...senang loh punya kenangan buat cerita ke anak cucu^_^V

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, aku juga pernah tuh. udah capek2 bawa makanan mau minta izin. makanannya diterima. izin nggak dikasih. huaaa

      jiah, cerita beginian mah jgn sampe denger ke anak cucu cyinnn....

      Hapus
  17. best moment-nya itu pas parkir motor tapi bayar sesuai tarif mobil! haha =)) lol banget

    BalasHapus
  18. Gile tuh ustadzah, pasti kemarinnya salah makan tuh.. :D

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)