16 Desember 2013

A Journalist Wanna Be



Helloowwww semuaaaa.. Gimana ngeblog nya? Tantangan ngeblog dr Emotional Flutter udah hari ke berapa, punya aku baru hari ke-2 udah di pause. Haha..

Aku mau cerita, sekarang status aku udah bukan pengacara lagi. Sekarang aku jadi jurnalis maa meenn... Iyakkkzz... Jadi wartawan..!
sumber gambar dari sini

Pegimane ceritanye tuh? Elu kan sarjana pendidikan, Ris..?!

Iya banyak pertanyaan itu aku terima, baik fb, sms, WA, sampe tetangga-tetangga aku yg nanya langsung. Entah emang banyk orang yang kepo di dunia ini atau aku yang terlanjur terkenal. #kibas poni


Awal ceritanya gini temen-temen...
Si Dila sohib aku dikampus, dia di terima kerja di kantor Harian Detil. Ini koran lokal Pekanbaru yang baru terbit 2 tahun.. Tapi isinya sih orang-orang lama yg udah pengalaman di dunia jurnalis juga.

Nah waktu Dila ngabarin aku, aku langsung jingkrak-jingkrak, misuh-misuh. Itu kan kerjaan impian aku. Waktu sekolah dulu, selain pengen jadi dosen Matematika aku juga  pengen jadi jurnalis. Maklumlah, semasa labil aku emang banyak maunya.

Secara Dila udah kerja disana, jiwa jurnalis aku jadi bangkit lagi. Padahal Dila kerjaannya jadi Admin. Jabatannya sekretaris Redaksi. So, aku pun misuh-misuh merengek-rengek sama Dila. Kalo ada lowongan tolong kabari aku.

Memang dasar si Dila berhati malaikat, sebulan kerja disana dia udah bisa rekom aku supaya bisa kerja disana. Yaah.. Emang zaman sekarang nepostisme ada dimana-mana mas broo... Karna aku masi belom yakin, aku ajak si Rahmat yang sama ngenesnya ama aku, sama2 pengangguran kelas teri.

Singkat cerita aku dan Rahmat masukin lamaran, seminggu setelahnya kami di panggil buat wawancara. Di kasi gambaran juga gimana kerja wartawan, enak gak enaknya dan prosedur kerjanya.

Si Rahmad langsung menciut, ngerasa gak punya basic apa-apa di bidang jurnalis. Apalagi kata KL (koordinator Lapangan) Rahmad bakal ditempatkan di berita hukum, sedangkan aku di berita bisnis. Dia tambah ciut, “Mana ngerti aku apapun tentang hukum”. Katanya. UUD aja dia udah gak hapal kali.

Kami dikasi waktu buat mikir sehari. Pak Budi yang juga wawancarain kami bilang ''Coba kalian list dulu enak gak enaknya jadi wartawan, kalo banyak enaknya, datanglah lagi kesini besok.” Baek banget ni bapak.. gue doain rejekinya melimpah.

Pak Ical sebagai KL juga menyarankan kami sholat istikhoroh dulu malam ini. Kalo udah mantep. Besok datang lagi dan kami akan mulai di ajari dari NOL utk jadi jurnalis professional.

Pulang dari kantor, Rahmad ngajak aku berembuk dulu ngomongin ini. Padahal aku pengen pulang, padahal aku nggak bawa duit. tapi liat mukanya rahmat yg super galau siapa yang tega. Akhirnya kami mampir dulu di tongkrongan WS minum jus and CapCyiiiiinnn.... Ternyata harganya 2x lipat dari harga biasanya. Untung bukan aku yang bayar.hahahahaha

hampir 2 jam kami ngomongin itu. Aku tukang list enak ga enaknya, Rahmad yg nyebutin.
Pertama, Rahmad punya kendala di motor. Motornya ga bisa masuk kota, sedangkan wartawan harus keliling sana-sini. Rahmad juga punya kendala2 lain yg kalo disebutin ga bakal abis-abis.

Rahmat pun 100% galau. Kalau aku sih fifty-fifty. Aku emang dari FKIP, tapi aku suka tantangan. Tapi aku juga belum siap terjun ke lapangan, gimana kalo nanti ada panggilan ngajar, gimana nanti kalo nggak di izinkan ortu. Gimana kalo nanti aku nggak bisa ngeliput berita, dan banyak lagi gimana-gimana lain.

Selain itu aku juga nge-list enak-enaknya. Tiba-tiba aku aku ngerasa bisa jadi jurnalis, aku ngerasa punya basic di tulis fiksi. Setidaknya ada modal buat nulis. Aku juga suka tantangan, aku pekerja keras, aku kepo, dari dulu diantara temen2 aku selalu update soal berita. 

Tiba-tiba aku ngerasa cocok dan yakin banget buat jadi jurnalis. Meskipun ilmu tentang jurnalis gak punya, tapi Pak Ical dan Pak Budi mau nempah aku supaya bisa jadi jurnalis.  kamera emang gak punya tapi itu bisa di usahain dari kantor. So, aku merasa ga ada lagi yang bisa menghalangi aku untuk mencoba dunia baru ini.

Besoknya aku pun datang ke kantor. Dan udah bisa ditebak. Aku datang sendirian. Tiba-tiba nyali aku ciut,, tanpa teman seperjuangan,apa aku sanggup menjalani tantangan baru ini? Sampai kapan aku bisa survive di dunia jurnalis ini? Gimana dengan impian-impian aku?

To be continued....

34 komentar:

  1. Uwaaaah, selamat jadi jurnalis ya. Hihiy. Seru nih kerjaannya. Jalan-jalan terus. Hehehehe.

    Bener kan, sedikit banyak kegiatan menulis itu pasti berguna :)

    Selamat ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang, tiap hari keliling-keliling, tukang ojek aja kalah.....

      berguna banget. gak ada yang sia-sia di duna ini yuh :)

      Hapus
  2. Hahahaha....

    Ngakak baca kata2 si Rakhmat itu. Sekedar info yah, gue sama temen2 gue di FH malah hampir nggak hapal UUD. UUD sih dipahami aja, bukan dihapal. Hahaha

    Btw semangat yah jadi jurnalisnya. Pengen sih gue juga jadi jurnalis. Salah satu impian gue. Tapi apa daya, nggak punya pengalaman sebelumnya. Paling modal gue itu cuma kemampuan nulis gue, plus kekepoan gue. Satu yang gue suka dari kegiatan jurnalistik itu.... bagian wawancara orang... Gue merasa enjoy interogasi seseorang. Hahahha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah lo, rumusan dari mana lag ini, UUD kan harus di apal..

      kalo anak FH aja ga hapal, anak FKIP gak dosa dong ya kalo ga haoal UUD. ahahaha

      ge juga gak punya pengalaman om. makanya ini mo nambah pengalaman. gue kan terobsesi jadi cewek multitalenta. apa aja bisa. hahaha

      Hapus
  3. ciee..yg jdi jurnalis ^_^
    smoga lncar deh...

    BalasHapus
  4. aaaa..jurnalis...aku juga pengen kerja kayak gitu...tp lebih ke bagian layoutnya sih...
    semangat ya..kalo sesuai impian, seberat apapun pasti kuat ngejalaninnya... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata banyak juga ya yang pengen jadi jurnalis #tiba-tiba gerasa bangga. hahaha


      amin deeeeehh....

      Hapus
  5. jurnalis sama aja kayak ngeblog kok mbak..
    santai saja..
    urusan nanti di pikir nanti, urusan sekarang di pikir sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. haa... apanya yang sama, sama-sama nulis sih iya..

      tapi kalo ngeblog kan nggak perlu keliling-kelling nyari berita..

      bener mas.. cari pengalaman dulu yang penting :)

      Hapus
    2. kalau saya ngeblog malah cari bahan kok mbak, lagaknya kayak wartawan gadungan.
      misal nih saya pengen nulis wisata, alangkah baiknya jika saya mengunjungi terlebih dahulu, biar tulisan kita berbobot.
      ya nggak ?
      tapi kalau cari tantangan, bagus juga kok mbak..nanti pasti ada batu loncatan untuk kerja meneruskan cita-cita mbak risah

      Hapus
  6. huaaaaaa, cita-cita banget tuh jadi jurnalis, envy nih envy :(
    tetap semangat ngejalaninya yah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehem. banyak yang envy yah ama gue #kibas poni

      Hapus
  7. cita cita yang tercapai ya risah , selamat , semoga di dunia jurnalis membantuumu :3
    congrats

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini cinta-cita sampingan nen... kalo kerja mah ibarat ide job gitu. hahaha

      amin.. makasih nen :)

      Hapus
  8. aaaa, gue pengen banget jadi fotografer, masih nyerempet nyerempet jurnalisitik sih hhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. di t4 gue ada yang kerjanya khusus jadi fotografer aja kev :)

      Hapus
  9. wih jadi wartawan. keren ih. dulu waktu magang aku juga pernah ngeliput juga. enaknya jadi wartawan itu aksesnya banyak. bisa kemana aja. tapi nggak enaknya jadwal padat banget..

    BalasHapus
    Balasan
    1. oya??
      kamu sekolah apa dulu emangya kuh? SMK ya?

      aku juga sekarang lagi magang, jadwalnya malah santai banget... hehhee

      Hapus
  10. wihh jadi wartawann, kereen kak... ga pa2 kak meski ga ada basic yang penting ada kemauan untuk belajar, lagian banyak kok yg kaya gitu, sukses ya kak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhaaaa... gue jadi tambah semangat kalo banyak yang bilang keren. hahaha

      iya banyak yg meleset dai jurusan, di kantorku yang ngurusin sirkulasi malahan lulusan perminyakan. ga nyambung banget.

      Hapus
  11. hemm pengen juga jadi jurnalis :( sekarang masih belajar cara menulis yg benar di wikipedia :) hehee

    BalasHapus
  12. Lah tobe continue...
    Risah, pilihan bagus. sayang kalo ngga diambil kesempatan ini, belum tentu akan ada kesempatan lain. tapi itu kantor orangnya baik2 banget yah.....

    eh iya, soal stiker kopdar masih ada tapi di Nenna. Risah rumahnya mana toh? ga perlu beli lah, itu kan memang khusus buat tmen2! hubungi Nenna coba!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya beruntung banget deh orangnya baik-baik banget :)

      oya? gretongan boleh nih... ajibbbb...
      tapi masalahnya kita jauh, aku di pekanbaru. ongkir dari malang ke pekanbaru kan lumayan. nanti aku hubungi nena aja deh :)

      Hapus
  13. Aaakkk... Aku juga pengen jadi jurnalisssssss kak!!!!! :O
    Tapi apa daya, wisuda aja belom. :( tapi rencananya mau magang dulu sih, sekalian belajar ttg jurnallis dan juga sekalian nunggu wisuda. :)

    Semangat kak.. Kyaknya jd jurnalis itu kerenn.. Banyak tantangannya... Hehe.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehem.. lagi-lagi ada yang bilang jurnalis itu keren #kibas poni

      Hapus
  14. Ih keren kak. Kalo udah jadi jurnalis, wawancarai aku dong kak. Aku pengwn banget diwawancara *kedipin mata*

    Yak, do what you love aja. Gausah dipikir akan dapat uang brp, yang penting bisa bahagia :D orang sukses bisa sukses soalnya mereka melakukan apa yang mereka cintai. Cayo!!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya besok kalo huda udah nerbitin buku dari blognya, pasti aku wawancarain deh #kedepin mata balik

      thanks banget hud... yes! I wana do what I love :)

      Hapus
  15. Baca artikel ini pengen jadi jurnalis juga :(, btw lowongan buat si rahmat udah ada yang ngisi gk, sapa tau saya cocok :D

    BalasHapus
  16. semoga suatu saat nanti bisa menggantikan karni ilyas

    BalasHapus
  17. Wihhh keren jadi jurnalis, pasti seru ya kak...

    BalasHapus
  18. waaaahh larinya ke Jurnalis bisa sama kayak kak Lin tuhh,,, hmmm emang gak ditahu yah kedepannya kita bakal jadi apa,,, kadang emang gak sesuai dengan mimpi-mimpi tapa kalau ngerasa nyaman why noott? iya gak kak

    BalasHapus
  19. wuidiiihhhh jadi jurnalis. tapi kta lo dari pengacara jadi jurnalis. kapan jadi pengacarany???? kok gue nggak tau????
    wah, emang enak ya kalo udah bnyak channel, mau krja dimana aja bisa dbantuin, itulah gunanya temen. meheheheh......
    udah, ambil aj pekerjaan di jurnalis, seberat apapun jalannya, kalo lo yakin sama pilihan lo, smua itu akan terasa mudah *tsaaahhhh.... keren yak bhasa gue.
    jjur aja, gue suka sama bhasa inggris, gue mau bca smua buku'' yg ada, krena msih bnyak buku yg blom gue bca. walaupun susah, psti bklan gue kejar, soalnya gue suka hal itu. stiap ada keinginan psti ada jlan kok.

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)