28 Februari 2013

Sahabat Maya

Postingan ini menanggapi postingan yang berjudul Kuachi dan Miss Uweeeek. Disarankan membaca yang disana dulu 

Ada yang punya sahabat di dunia maya? Sering interaksi di FB, Twitter, atau sosmed lainnya. Punya kenalan yang terasa begitu dekat tapi jauh dimata #asek

Siapa sih yang nggak seneng curhatnya di dengerin, disaat temen2 di dunia lain nyata tak lagi ada yang peduli, di saat teman2 di sekitarnya sibuk dengan urusan masing-masing. Semua keluh kesah, kabar bahagia mau di bagikan kemana? Untuk itulah gunanya teman dari dunia maya. Tak perlu malu, karena kita tak kenal, tak perlu takut cerita yang paling rahasia dari dirimu akan menyebar.

Sudah di ceritakan di postingan si Kuachi, kalau kami bertemu karena sebuah buku dan berlanjut di Grup WRITING REVOLUTION angkatan 04. dimana dia didaulat sebagai Kasuk (kepala Suku) dan aku sekretarisnya. Malah disana kami sudah membentuk keluarga, di pasangkan menjadi Ummi dan Aby.  

 kami sampai punya 2 anak. Salah satunya yang masih hidup sampai sekarang adalah si Dhoifurrahmah alias Fu yang sekarang berganti nama menjadi Wiladah Azzahra. Ngikut umminya kali ya. Hihi.


Anak sama Emak banting tulang
Selain Writing Revolution kami juga masuk di beberapa grup yang sama. Contohnya Freak Blogger Comunity, yang sekarang mungkin tinggal 5 biji penghuninya. tapi blogger disana keren-keren. Grup itu juga atas saran Teguh (kesebut juga namanya^_^). Jadi orang2 yang di dunia maya aku kenal, dia juga kenal. Begitu juga sebaliknya. Jadi kami sering ngomongin dan gosipin orang. haha

Si Empunya Jarezone ini paling tahan dengerin aku cerita. Mungkin di antara temen-temen sejagat dunia maya, dialah yang paling tau info terlengkap dan terupdate tentang aku. Dia juga yang paling tau aku lagi deketnya sama siapa, temen siapa, adik-adikku berapa dan lagi ada masalah apa. Pokoknya tau semua deh! Soalnya aku kalo ada apa-apa pasti cerita ke dia. Baik itu via chat FB, Twitter sampe SMS. Nah dia? Kadang sih cerita juga, tapi so pasti yang lebih mendominasi kalo curhat itu aku. Haha.

Nah, klimaknya. Beberapa hari yang lalu si Kuachi nelpon. Itu pertama kalinya kami ngobrol via telpon, setelah bertahun-tahun sahabatan di dunia maya. Itu pun karena dia lagi kebanjiran pulsa. Dulu pernah aku mau telfon dia, tapi dia nolak karna nggak PD dengan logat nya yang koplak banget. Padahal pas aku denger suaranya nggak seburuk yang dia bayangkan kok.. malahan bagus, kaya suara boyband gitu. Hahaha. Dan logatnya Jakarta banget, nggak ada tuh jawa koplaknya. Malah mungkin logatku yang agak aneh. Hihi

Hari minggu itu, kebetulan aku di rumah sendiri jadi bebas mau ngakak sambil jungkir balik. Kirain pertama kali ngobrol bakalan grogi. Eh ternyataa.. malah nyambung banget, malah berebutan mau ngomong. Semua di certain, berjam-jam dia telfon. Aku sambilan ngeprint, sambilan nyuci bahkan jahit baju. Gila, lama kan? Tapi ceritanya nggak abis-abis. Sampe perut kelaperan, baru lah kami berhenti telfon. Seneng deh ngobrol via telpon. Lebih puas, kapan-kapan telpon lagi ya, Guh #nagih

Aku bisa nyambung sama dia juga karna kami banyak punya hobi yang sama. Salah satunya Baca. Buku lah yang mempertemukan kami. Terus suka K-POP. Dia ini satu-satunya cowok yang suka K-POP yang aku kenal. Temen-temen kampus banyak sih yang suka K-POP juga, tapi cewek semua. Dan aku bisa enjoy bahas hobi yang satu ini dari sisi cowok. Bareng Kuachi.

Dia nggak Cuma suka lagu-lagu korea, tapi juga suka nontonnya. Baik itu drakor (drama korea *tau singkatan ini dari Kuachi) atau drama Jepang.  Awal-awal aku nonton drama, atas rekom dari dia. Kalau aku yang duluan, aku suruh dia nonton juga. Jadi kami bisa membahas film itu sama-sama dan mengkritik bagian mana yang tidak suka.

Dia juga sering aku jadikan tempat bertanya, terutama tentang tutorial Blog. Dulu aku taunya Cuma posting. Aku nggak bakal tau ada template yang bisa di ubek-ubek, ada fitur2 lain yang menarik kalau bukan dari dia. Dia cukup bisa di andalkan kalau soal blog, secara kuliahnya di BSI. Selain itu aku juga sering nanya2 hal2 baru, misalnya “Kepo” itu artinya apa. Apa itu “stalker”, gimana cara bikin ini itu di blog, sampe rumus-rumus di Ms. Exel. Tanpa ada rasa malu dan gengsi. Tau deh kenapa.

Asik kan punya sahabat maya? Walaupun jarak memisahkan, pulau dan samudra terbentang #asek. Tapi aku nyaman dan menikmatinya. Walaupun sebenarnya untuk ketemu bisa aja, secara aku di Pekanbaru bukan di Papua dan dia di Karawang, Ja-Bar. Naik pesawat bentar doang nyampe. Tapi berat di ongkos dan si Kuachi udah pernah aku ajakin ketemuan di Jakarta, eh dia ngiderrr.. haha.. padahal itu baru planing doang kali. belum tentu jadi, dia udah takut duluan. :p
Ini adalah penampakan nya yang pertama kali aku lihat.

Teguh dgn Gaya Anak 4L4Y masa lalu

Foto sejenis ini juga di jadikan foto untuk biodata buku antologi yang sempat kami kerjakan semasa belajar nulis di WRITING REVOLUTION 04. sekitar tahun 2010. Buku ini adalah antologi pertamaku, begitu juga Teguh dan anak, si Fu. 

Senarai Tarian Imaji. di tulis oleh warga WR 04. Penerbit Leutika Prio. 

  Kami juga dulu sempat bikin kaos bareng, kebetulan waktu itu ada Donatur yang baik hati mau bayarin ongkir ku. Dan kesempatan aku sampaikan ke Donatur dermawan itu kalau Teguh belum pesan, padahal dia kan Kasuk. Masa kepala sukunya yang nggak punya. Akhirnya donator dermawan itu bayarin kaos kami. Hihiyy.. padahal dia jauh di ujung dunia. Kerjanya di Hongkong dan masih mau ribet-ribet ngurusin kami.  makasii kakak…

arah jarum jam : Risah, Mba Anna, Oppa Petra, Thera Chibonk, n Fu
  
Oa, terakhir, nih ada foto2 editan gagal yang masi tersimpan di leppy ku. Waktu masi zaman-zamannya janggeum. Hahaha.. aku nggak lanjutin editnya, ini apa adanya, awal-awal aku mengenal sotosop, eh  photosop 

Risah Azzahra n Wiladah Azzahra
Teguh Budi alias Teguh Kuachy
Segitu dulu ya.. nantikan postingan  Kopdar Blogger Energy Pekanbaru. dokumentasinya belum lengkap, jadi belum bisa posting.

Daaaa… Anyeong . ^_^


*Edited : baca juga balasan dari postingan ini di blog Fu, anak Ummi. #asek 

19 Februari 2013

Hari ini di Radio Gress FM


Yeayyy….. hooray…. #lompat-lompat
Kenapa si lu kaya anak autis ih.

Tadi aku ke Radio Gress FM Pekanbaru. Ngambil hadiah kuis.
Apa? Lu menang kuis lagi?

Iya sob, gw emang banci kuis maniak. Hahaha.. kemaren itu ada kuis di Radio Gress dari susu Bear Brand. Caranya gampang banget. Cuma tulis aja harapa-harapan di tahun 2013. Ya aku kirim aja begini



Nggak lama aku di telpon penyiarnya, kak Tasya Taneta. Di suruh denger radio dan sampein harapan-harapan aku itu On Air. Dan ternyata aku menang…. Hoooraay…. #jingkrak-jingkrak

Dan tadi adalah waktu pengambilan hadiahnya. Jam 10.00-12.00. lewat dari itu hadiah hangus. Aku dateng jam 10.00 teng..!! #kalo yang gratisan gw ontime banget cuy. Kesana di temenin Rini dan Leyla. Lumayan, jadi tukang foto. Wkwkw.. map ley..

Sebelum kesana, aku udah kirim twit ke Theo dan Tasya yang siaran pagi. Supaya jangan pulang dulu. Aku mau foto bareng gitu loh.. hahaha.. noraknya gue.. dan twit gue di bacain On Air pula.. haahaha.. dan mereka ternyata masih ada disana. #asek gue di tungguin




Pas lagi di jalan kesana aku exited banget, pokoknya yang berhubungan dengan radio dan penyiar bikin aku exited. Kalo aku exited, aku jadi deg-degan. Efek deg-degan bikin sakit perut, sakit perut itu menandakan pengen boker. Hahaha.. tapi untunglah gue nggak boker disana. Secara ada Leyla dan Rini.

Mau tau hadiahnya??
+
 goodie bag berisi produk susu Bear Brand..


Karna dari Gress aku langsung ke kampus, jadi abis deh susu nya di bagi-bagiin ke temen-temen di kantin. Yang di bawa pulang Cuma 2, itu pun di minum ama Ummi dan adek aku. Ga pa pa. yang penting duitnya bisa nambahin tabungan aku buat beli handycam yang udah sebulan ini aku incer. Asek.

Oa, sesuai niat awal pengen ngambil hadiah (coret) foto-foto sama penyiarnya, aku langsung ambil posisi minta Leyla fotoin.


With Tasya Taneta


Penyiar yang tiap hari aku denger suaranya di Radio. Dari pagi sampe jam 09.00. duet sama Theo. Tapi keseringan sendiri sih.. aku suka bengt denger suaranya yang jernih dan asyik. Professional banget dah dia jadi penyiar..
Btw Tasya mirip ya ama Tasya Kamila. cekibrottt deh..



Ceprett… lagi..
With Theo Rado. Cakep yak? ^_-

 Aku juga sering dengerin dia, kadang di “Morning Express”, kadang di “Rabu Rock”, di “Gress By Request” atau siaran malam.  
untung ada Leyla dan HP  nya. haha
Seneng banget bisa foto sama mereka. Antara seneng dan sedih juga sih.. secara aku dulu pernah ngefans banget sama penyiar gress, namanya Davin. Yang ngikutin blog ini mungkin udah tau banget lah cerita tentang penyiar itu, udah pernah aku ceritain di postingan Mimpi, Mr X Dan Davin, dan di My Idol Birthday. tadi aku sempet liat fotonya yang masih di pajang di ruang tamu Gress. Masih dengan penyiar-penyiar lama kaya Mas Jey Ransiki , Mb Tara Hanako, Vee, Tiwi, dan Olive yang sekarang siaran di Radio Persada. sekarang udah pada hengkang. Davin sendiri sekarang udah kerja di Metro TV. Sesekali liat dia di layar kaca lagi liputan. Aku sedih, karena beberapa kali ketemu dia tapi belum pernah foto bareng! #Pliss deh.. penting gitu.. Iya Penting banget tau..

Nggak tau kenapa dengan orang2 yang berprofesi penyiar aku salut Dan cepet suka. Pernah suatu ketika..

Temen (T)   : Ris, mau nggak aku kenalin sama temenku nih, dia anak Fak A loh.
Aku (A)       : Ah, males. Anak Fak A sibuk-sibuk
T                 : Loh, dia pinter loh.. katanya kamu suka sama yang pinter2. Dia cakep loh         
A                 : Ga mau, yang cakep suka selingkuh
T                 : ih.. dia ini penyiar radio kampus loh. Kalau nggak mau ya udah. 
A                 : Oya?? Penyiar??  Iya-iya kenalin deh #sambil sujud-sujud

**hanya ilustasi**

Mungkin karena aku dulu pernah jadi penyiar selama 2 tahun, dan mau jadi penyiar di Pekanbaru tapi nggak kesampean karna nggak di izinin ortu. Tapi walaupun sosok penyiar idola aku pergi, aku tetep suka denger radio kok. Dari pada denger MP3, aku lebih suka denger radio. Kalau di rumah aku muter radio kenceng-kenceng. (walaupun nanti ujung-ujngnya di matiin ama ortu). Kalau lagi di jalan bawa motor, aku puter pake headset. 

Radio favorit aku ya Gress FM itu lah.. playlist lagunya pas dengan selera aku. Gaya penyiarnya juga nggak norak dan sok gaul kaya beberapa radio lain.  aku sampe hapal nih program-programnya.

Pagi sampe jam 09.00 – Morning Expres. Yang megang Tasya dengan suara imut nya dengan pasangan yang nomaden.

Jam 09.00 – 10.30 ada "Nuansa Persada", lagu-lagu Indonesia plus gossip dari seleb indo.

Jam 10.30-11.30 ada "Musical Action" yang muterin lagu-lagu bule plus gossip dari seleb bule.

Jam 12.00 ada berita Liputan 6 Petang dari SCTV. Terus abis itu lagu-lagu mellow buat nemenin tidur siang, nama programnya "FORMULA" terus sore-sore ada "Gress Up Your days" dan "AfternoonShow" yang berganti tema setiap harinya. Kalau hari rabu Sore ada “Rabu Rock” yang muterin lagu-lagu yang bikin kuping sakit tapi aku suka. Malam senin ada Tasya dengan kamar ceweknya.  Hari sabtu ada Theo dengan tangga lagu Bule. (yang dulu di bawain Davin dengan siaran full english). Keren deh pokoknya. Hari minggu ada request lagu by telfon. Ini termasuk program yang aku tunggu-tunggu, karena dulu Davin yang sering bawain, meskipun nelfon susah masuknya, tapi aku tetep pantengin tuh radio.  Masi banyak program2 lainya. Dan sering ada kuis. Dulu aku pernah menang lomba nulis cerita dari IM3. Waktu itu masih ada Davin dan Tara..




Anyway , aku seneng segala sesuatu yang berhungan dengan radio. Baik itu penyiarnya, programnya,  dan datang ke studionya. Aku exited. Jadi tambah semangat dan ah entahlah. Susah di jelaskan.. apa aku aneh?

Segitu dulu deh ya cerita hari ini. buat temen2 blogger Pekanbaru mungkin suka denger radio juga, Gress FM bisa denger di frekwensi 105,8 FM. Siapa tau kita bisa salam-salaman di udara #norak deh

Last but not least, Thanks Radio Gress FM, Thanks susu Bear Brand, makasih Tasya.. Gumawo Theo,  Gumawo Leyla, Xixie Rini.. dan yang udah baca cerita sampe abis..




Love u all..  #joget gangnam style

*PS : Sory,  Aku-Gue nya nyampur-nyampur. hehe

15 Februari 2013

Nonton di Cinema 21 Gratis dari Telkomsel



Berawal dari Winda Dan Yuni yang heboh-heboh cerita kalau dari POIN telkomsel bisa di tukar dengan tiket nonton di cinema 21. Ajib bangett.. mereka udah dapet dan nggak ngajak-ngajak aku. Karena aku pake indosat.

Tapi semakin ama semakin banyak aja yang nonton gratisan dari poin telkomsel. Aku Cuma melongo mendengar cerita mereka. Jadi pengen banget juga. Tapi kartu aku indosat. Huahh… kenapa Cuma telkomsel yang selalu promo.. kenapa bukan indosaatt.. aku pun pergi menggedor-gedor pintu Galeri Indosat, dan ketemu operator nya.

“Lu bikin nggak sekarang juga promo nonton gratis? Atau mau gue sihir jadi cicak??”

Operator yang nggak bisa berbuat apa-apa kemudian aku sihir. Lalu dia menjadi cicak selamanya..
Eh sory..sory.. itu Cuma ngayal. Aku nggak menggedor-gedor pintu Indosat kok. Cuma merogoh isi dompet, masi adakah kartu AS yang pernah aku beli dulu. Duluuuuuuuuu banget.

Untunglah kartu itu masih aktif, aku pun ngecek poin. Tenyata poinnya Cuma 7 . TUJUH sodara-sodara…! Sedangkan untuk 1 tiket nonton kita harus punya poin 100.

Mulailah aku mengemis-ngemis di jalan sambil ngamen mintain poin. Eh tapi itu mustahil karena kalau ngamen yang dikasih duit receh, bukan poin telkomsel. Jadi aku mengadakan inspeksi mendadak ke HP-HP yang memakai Telkomsel.

Target pertam adalah HP umi. Kartu nya udah dari zaman batu, ternyata poinnya Cuma 117. Nggak bisa di transfer.

Target kedua, HP tante aku yang memkai provider kartu Hallo. Dan taraaa….. poinnya 600. Aku pun mulai mencari cara untuk transfer. Sampai akhirnya poinku 300. Yuhhhhhuuuuuu……. Bisa nonton gratis..

Tapi detik demi detik berlalu,  hari demi hari kulalui..  tak ada satu orang pun teman yang bisa di ajak. Ori, teman yang paling gampang di ajak kemana-mana, dia nggak suka nonton bioskop. Katanya membosankan, Cuma satu arah, tapi kalau main game, atau karoke, jangan ajak dia. Nggak bakal mau pulang!

Temen-temen cewek kalau di ajak harus rame-rame. Sedangkan dari 1 HP Cuma bisa buat 2 tiket.
Berminggu-minggu kemudian.. datanglah Leyla bak Pahlawan yang mewujudkan keinginanku untuk nonton gratis. Kami janjian di mall Ciputra. Dia bilang jam 10. Tapi aku nyampe jam 12. Hahaha.. maklum, dari rumahku ke Mall itu cukup jauh.

Disana udah ngumpul 5 orang cewek. Semuanya temen2 sejurusanku, tapi aku nggak begitu dekat. Mereka sekelompok PPL sama Leyla.

Sampai di TKP, bioskop masih kosong. Ya iyalah.. baru jam 12 lewat.. kami pun duduk-duduk. Aku pun bertanya sama satpam.

“Jam berapa buka Stand Telkomsel nya, Bang?”

“Jam 2 dek” kata satpam itu jutek, soalnya kami berisik banget dari tadi.
Apaa?? Jam 2? Berarti kami harus menunggu 2 jam lagi? Gila..

Disana udah ada garis line untuk antri, aku liat udah ada 1 orang cewek yang berdiri disitu, capek berdiri, dia duduk. Bayangkan, di tengah bioskop dia duduk. Demi gratisan apapun bakal dilakuin, padahal stand nya masih buka 2 jam lagi.

Setengah jam kemudian, jam 12.30 semakin banyak yang datang, dan rata-rata bukan langsung beli tiket, tapi duduk didekat kami menunggu stand telkomsel itu buka. Wah.. banci gratisan rame juga ya… makin lama makin rame dan beberapa udah ada yang berdiri di tempat ngantri, kamu pun ikut-ikutan duduk di tempat antrian yang belum tau mau ngantri apa, secara standnya belum buka. Sempat pula berfoto. Ckckc




Manusia semakin rame, aku dan Leyla sempetin sholat zuhur dulu di musholla terdekat. Jam 2 kurang, stand mulai dibuka. Mas-mas dan mbak berbaju merah terlihat sibuk mempersiapkan segalanya. Cukup lama sampai yang antri jenuh dan berteriak demo. Si mas-mas yang rambutnya di warnain blonde makin asyik ngerjain kami

“Nunggui yaaa… “ katanya sok imut. Sedangkan manusia-manusia yang haus gratisan ini udah bersiap lempar sepatu ke muka nya.

Singkat cerita, kami Cuma dapet 6 tiket, dari 3 buah HP. Aku? Jangan tanya, dengan bego nya HP aku nggak ada pulsa dan aku nggak kepikiran buat isiin pulsanya. Di tengah-tengah kerumunan orang sebanyak itu mau cari pulsa dimana coba? Jadi aku nggak bisa ngirim SMS untuk minta kodenya.  Aku dan Via yang sama-sama nggaka ada pulsa jadi  lemes.. kami keluar dari antrian.

Ternyata setelah ngumpul semua,kami ada 9 orang, 4 orang ini datang menyusul dengan muka polos minta tiket. Seenaknya aja, padahal yang dari tadi antrian aja nggak dapet.

Akhirnya, demi solidaritas, kami patungan untuk beli 3 tiket yang kurang. Jadi semuanya tetap bisa nonton gratis. Eh salah, nonton murah. Lumayan lah, harga tiket normal kan Rp.40.000. sedangkan kami Cuma bayar 10.000. kami pun masuk bioskop itu dan nonton film  RECTOVERSO cinta yang tak terucap yang diadaptasi dari kumcernya Dee. Agak membingungkan karena banyak filsafatnya dan Firasat. Tapi Karena ini nonton murah. It’s okey, yang penting nonton. Hahaha

Makasih buat Leyla, Via, Rini, Puji, Maya, Tira, dan Oka. Makasih buat yang udah dapet vauchernya tapi rela patungan. Makasssiiiii……  ^_^





Nyariin aku gampang banget. yang keluar dari formasi itu aku. hahaha


Nah, buat temen-temen yang mau nonton gratis atau nonton murah, nih aku bagiin sedikit info dan  trik-trik nya :

1.      Kamu harus punya POIN TELKOMSEL, Minimal 100. Untuk 1 buah voucher yang bisa ditukarkan dengan tiket nonton di cinema 21. Maksimal 1 buah HP menukarkan 2 voucher. POIN bisa kamu minta ke orang lain dan transfer ke HP kamu.
2.  Stand telkomsel ini buka di seluruh bioskop cinema 21 di seluruh kota di Indonesia. setiap hari jum'at. Mulai buka jam 14.00.  jadi, Datang lebih awal, tapi juga jangan terlalu cepat. Kira-kira jam 1.
3.      Jangan lupa pastikan pulsa kamu minimal Rp.3.000. pulsa ini nanti untuk membeli NSP. Jadi kamu bisa nonton gratis hanya dengan membeli NSP seharga Rp.3.000
4.      Detik-detik menjelang jam 2, siapkan HP Untuk registrasi no voucher. Kalau format aku tadi Ketik OJ323 Kirim ke 777. Aku nggak tau apakah kode ini selalu sama tiap minggunya atau berubah-ubah, tapi kemungkinan besar sama.
5.      Pada waktu jam 14.00 tepat. Kirimkan langsung sms itu, karena terlambat 1 atau 5 menit saja, no serial nya sudah habis, dan sia-sialah penantian kamu. (seperti nasib aku tadi L )
6.      Bawa makanan dari rumah, biar lebih hemat. Kami tadi dari 9 orang, 6 orangnya ternyata bawa makanan dari rumah, termasuk aku. Malah ada yang bawa ayam goreng. Sekalian kami piknik deh disana.
7.      Ajak teman yang asik. Nggak moody dan siap untuk ngantri.. hahaha

Selamat berjuang mendapatkan tiket gratisan and Happy Watching..! ^_^

14 Februari 2013

Bertemu


Tiada di sangka, aku ketemu lagi dengan temen yang satu ini. Temen sekelompok di waktu KKN dulu. Dia ketua ter ngehe sedunia. Dia temen yang paling sering menghina dina aku, yang sering gangguin, dia teman paling menyebalkan yang pernah aku temui.

liat aja penampakannya









                                            tampangnya aja menyebalkan banget kan?
wajah tokoh lain sengaja disamarkan


dia adalah orang yang paling PD yang pernah aku temui. Suatu waktu aku dan dia harus mengantarkan kunci Posko KKN kami ke rumah Kepala Desa. Waktu itu di Posko sedang kesulitan air, hanya orang-orang yang mau berjuang yang bisa merasakan nikmatnya mandi, tentu saja aku termasuk golongan yang rajin. sedangkan anak itu, yang berada di depanku membonceng. dia tidak mandi 2 hari, padahal setiap pagi dia melatih anak-anak main bola, dan sore juga main bola dengan pemuda-pemuda desa. terbayangkan baunya yang AMAZING?

"Ihh... kamu bau bangettt..." kataku di beakang sambil menutup hidung.

"Hehehe.. aku kan belum mandi selama 2 hari ini" katanya dengan santai, justru semakin memelankan laju motornya.

"Iyyy... jorok...!! kemaren kan abis main bolaaa..."

"Biarin, tapi kamu tetap suka kan sama aku" katanya lagi dengan PD yang over dosis. ckckc

Kali ini aku ketemu di kelompok kerja lagi. Padahal kami beda jurusan, ada ribuan mahasiswa lain, tapi kenapa aku harus ketemu dia lagi.

Di program kampus kali ini kami tidak disediakan rumah dengan 3 kamar seperti KKN kemaren. Hanya ada sebuah kamar dengan lemari berjejer.

Aku baru saja keluar dari kamar mandi dan ingin memperbaiki jilbab, tiba-tiba ku lihat anak menyebalkan itu disana.  Dia sedang membelakangiku memakai peralatan dandan nya. Dia memang suka dandan, bayangkan aja seorang cowok yang sebelum tidur pakai handbody. Dia menyapaku.
''Hey siapa, jangan liat sini ya'' katanya sambil memunggungiku. Sebelum dibilang aku juga sudah melihatnya sedang mengoles handbody di kaki.

''Ih, kita udah sekelompok KKN, udah sekelompok lagi sekarang, tapi kenapa masih belum ingat namaku. Enak aja manggil orang ''siapa''.''kataku jutek.

Tiba-tiba dia menghampiri tempat aku berdiri.
''Maaf ya Risa... Kau marah ya.. Aku tau kok dari dulu kau suka sama aku. Iya kan?'' katanya sambil mendekatkan wajahnya sini padaku. Perkataannya yang keluar tiba-tiba tanpa tending aling membuat raut mukaku berubah.

WHAT?? Suka? Enak aja? Dengan orang paling menyebalkan sedunia. Oke, karena kita sering berdebat dan berantem di KKN dulu, kita jadi digosipin. Malah di panggil ''Papa dan Mama'' sama anak-anak lain. Tapi itu bukan berarti aku suka!''

tiba-tiba aku menangis, tapi karena dia berusaha membujukku dengan cara mengguncang-gunjang bahuku, aku tambah nangis dengan sekuat tenaga. Seperti anak bayi lagi ngompol. Dia tambah panik. Di bawanya aku keluar entah dengan cara apa. Kemudian aku duduk di depan sebuah kantin.


Dia membelikan aku 1 kotak es krim. Aku tidak menggubris, ku letakkan kotak itu disampingku.
Di belikannya lagi satu pak coklat. Kali ini coklat sejenis coklat jajanan anak SD yang dimakan dengan menggigit ujung nya. Dan menghasilkan coklat lembek yg bentuknya seperti mie / cacing.

Dibelikannya juga 1 pak besar keripik, dengan 3 rasa yang berbeda. Ckck..

Aku masih menangis dengan kuat. Entah karena alasan apa. Mungkin karena terlalu senang melihat banyaknya makanan yang dibelikannya, atau karena bingung ini siapa yang mau makanin.

Dia masih belum menyerah, kali ini setumpuk daging ayam dibelikannya untukku. Daging itu beku dalam kotak.

Hah? Untuk apa ayam ini?

''Nih, masak dirumah. Masakan kamu kan enak''

aku mulai memberhentikan tangisku. Dia pun berlari menjauh karena teman2 memanggilnya untuk main bola.
Di ujung jalan dia masih menengok ke belakang dengan tatapan yang susah di artikan. Aku pun menatapnya dengan wajah sebal, dan dendam membara.

Karena melihat tatapanku, dia pun kembali berlari sekuat tenaga ke arahku dan memegang bahuku.

''Kamu masih marah ya? Maafkan aku ya, bukan cuma kesalahan tadi, tapi semua kesalahan-kesalahanku waktu KKN.'' katanya sambil menatap mataku yang sembab dengan tatapan penuh rasa bersalah dan tatapan yang.. Ah.. Susah diartikan.

Aku pun memandangi semua tumpukan makanan yang ada disampingku. Dengan bertanya padanya dengan menunjukkan wajah
''Mau diapakan semua ini''
Dia menjawab dengan matanya ''Terserah kamu''.

Tiba-tiba ada seorang Ibu sebaya Ibuku.
''Ayam nya mau diapain?''
tanya Ibu itu dengan membawa sebungkus ayam juga. Dia mencerocos sendiri kalau ayam beku enaknya di gulai aja. Kami tak perdulu, senyumku mulai mengembang tanda memafkan anak menyebalkan ini, eh salah. Sekarang tidak lagi. Dia adalah teman baikku. Bahkan sekarang aku tidak marah lagi ketika teman-teman disampingku meledek kami. Dia pun tersenyum dengan senyum andalannya.

Apakah diaaa....
Aku pun menyeludupkan wajahku yang tersenyum geli menutup mataku.

''Cha, nanti beli ayamnya 2 kg aja ya. Nih duitnya umi tinggal di Meja''

Suara siapa itu? Ketika ku buka mataku. Aku sedang berada di kasur kamarku. Aku terkejut. Apakah dia telah macam-macam denganku?
Aku mulai tersadar ketika melihat buku-buku berserakan dan Laptop yang masih terbuka. Ternyata aku bermimpi. Hahahaha.. Maap sodara-sodara.. Ini ketularan Teguh Kuachhyy sih..

Untuk teman-teman KKN, I miss you all.. Mungkin karena ini kalian masuk dalam mimpiku.

  


*Teman-teman, mohon doanya, Semoga orang yang bersangkutan nggak baca. hahahhaha.. It's Just a dream guys..