28 Mei 2013

Tidak Jodoh



Kenapa kita tidak jodoh padahal nama belakang kita sama
kenapa kita tidak jodoh padahal ayah kita sangat dekat
kenapa kita tak pernah bertemu padahal rumah kita dekat
kenapa kita tidak jodoh padahal rumah bisa ditempuh jalan kaki,
kenapa kita tidak jodoh padahal kerabat sudah sepakat
kenapa kita tidak jodoh padahal teman-teman banyak yang bercakap

kenapa kita tidak jodoh padahal aku menyukaimu sejak belasan tahun lalu
kenapa kita tidak jodoh padahal aku selalu mencarimu
kenapa kita tidak jodoh padahal aku selalu merindukanmu
kenapa kita tidak jodoh padahal aku selalu menunggumu
kenapa kita tidak jodoh padahal kau ketahuan mencariku

kenapa kita tidak jodoh padahal kau dan aku selalu ada di dalam ruang yang sama
dan kenapa kita baru bertemu malam ini di dunia maya

kenapa?

Kenapa kita baru bertemu setelah aku ada yang punya
kenapa kita baru bertemu setelah kamu memilikinya
kenapa kita baru bertemu setelah habis rasaku untukmu
kenapa kita baru bertemu setelah aku menghanyutkan semua tulisan tentangmu
kenapa kau baru datang ketika aku sudah menciptakan ruang benci untukmu
kenapa kau baru hadir ketika aku memutuskan sendiri dan dia masih ada disisimu
kenapa kau baru menyapaku setelah hilang semua rasaku untukmu

kenapa..

Apakah waktu 12 tahun itu cukup lama?
Apakah kau benar-benar tidak menyukaiku sedikitpun?

aku yakin kita tidak akan jodoh karena dia masih setia disisimu. Dialah calon pendamping hidupmu
Aku yakin kita tidak jodoh walaupun aku masi sendiri,

Ya, aku yakin kita memang tidak jodoh

P E M I R S A…!!
Silahkan tebak ini fiksi apa bukan. hahaha

26 Mei 2013

Senjata Makan Tuan


Jadi ceritanya..

Tadi malam, malam minggu.  Si Kandar, adik aku yang cowok yang motornya pernah dilariin orang. pulang malem lagi. Nggak tau dia dari mana, yang jelas nyampe rumah jam 11. Ngakunya sih ke rumah temennya. Ngapain coba sampe jam segitu? 

Dirumah kami nggak ada tradisi keluar malam. Aku walaupun sering banyak yang ngajak, aku nggak pernah mau..malam minggu juga nggak pernah keluar, Karna bukan takdir aku bisa keluar malam dengan keadaan keluarga kayak gini. Keluarga aku agamis banget. Si Kandar yang pembangkang inilah sejak masuk SMA suka keluar malam. Seperti nggak ada lagi menghargai orangtua di rumah. tiap malam dia main futsal, kalo nggak futsal pasti ke warnet. Kalo dia lagi diluar, Ummi pasti cemas banget. Bentar-bentar liat HP. Bentar-bentar nyuruh aku hubungin Andan (panggilan di rumah) pake no aku. Tapi nggak pernah di angkat sama dia. Nyebelin nggak tuh!

Pernah juga kan aku ceritain di postingan Tragedi 1 malam dirumahku, waktu dia nggak pulang semaleman, Ummi nggak tidur. Bentar-bentar keluar. Ngecek pintu lah, padahal pintu udah di kunci. Ambil minum lah, padahal nggak haus, ngecek kamarku, ngecek kamar Andan. Sampai akhirnya kami 1 rumah bangun kesiangan! karna the central of bangun pagi rumahku adalah ummi.

Tapi gimanapun risau dan cemasnya Ummi kalo Andan belum pulang, ngomel-sana sini padahal orangnya nggak ada, tapi waktu Andan pulang Ummi akan tersenyum lebar, nggak marahin, nggak ngomelin. Itu lah Ummi.

Semalem, Semua udah tidur jadi aku yang bukain pintu. Aku emosi berat mencoba menasehati baik-baik. Tapi dia nggak dengerin dan malah senyum-senyum nggak berasa bersalah. Belum selesai ngomong dia nutup pintu kamarnya dengan keras. Aku jadi esmosi. Aku masuk ke kamarnya lagi dan ngerampas HP nya. nggak Cuma itu, kartunya juga aku patahin! 

Sebagai anak sulung aku harus tegas! Biar tau rasa sesekali di kasi pelajaran bahwa yang dilakukannya itu salah! Aku patahkan kartunya! #keren kan gue

Paginya, aku bilang sama Ummi.
“Lho, kok di patahin kartunya. Itu kan kartu yang no nya terdaftar di database sekolahnya.”

“Biar aja, biar tau rasa” kataku mantap!

Tapi dalam hati mikir juga, pasti ribet kalo pake nomor baru.aku langsung mikir mau ngurus ganti kartunya ke telkomsel untuk mendapatkan kartu baru dengan no yang sama. Argghh… jadi gue juga kan yang ribet -___-

Nah, Kalo nggak salah syaratnya harus ngasih 10 buah no yang pernah di hubungi. Aku pun ngintip-ngintip nama temen-temennya di HP Ummi. Hari senin terpaksa pergi ke telkomsel pusat, ngurus minta kartu baru. Arghhhhhhh

Ini sih namanya Senjata Makan Tuan
 

21 Mei 2013

Kodangan Sahabatku


Salah satu sohibku, HikManil Kamilah alias Manil akhirnya mengakhiri masa gadisnya.. dan akhirnyaa.. dia menikah dengan cinta pertamanyaa.. bang Eko Hadi Susilo. And I’m behind the scane of all this story.. hahaha.. mak comblang gitu deh..



Manil ini sahabatku di sekolah. Aku dan dia cukup akrab. Selalu sebangku. Dan sering pergi bareng. Awal kami dekat adalah karena kami les B.inggris ditempat yang sama. Aku yang waktu itu anak pindahan belum tau apa-apa di ajaknya ikut kursus, jadilah sampai lulus aku akrab sama dia. Aku  Masih ingat kami sama-sama di hukum karena nggak piket bersihin WC. Hihiihi.. di ceramahin sama Ummi asrama.

 “Yang satu sibuk mayoret, yang satu sibuk menyiar, nggak piket WC kalian ya!”
Rotan pun melayang ke tangan kami. aku dan Manil cengengesan sambil nahan sakit. Hihihi.. 

aku dan Manil masa-masa sekolah

Oa, sejak kelas 5 (Setara kelas 1 SMA) aku udah kenal dengan bang Eko (B.E). Manil yang nyuruh aku ngerjain bang Eko pake HP. Dan ketemu waktu acara perayaan sekolah. Selanjutnya mereka berhubungan melalui aku. B.E sering banget nelpon dan SMS aku ngasi kabar tentang dia, Apa-apa di kabarin ke aku. berharap aku nyampein ke Manil. Aku pun dengan setia melapor ke Manil. Hihi.. Manil pun membalas, melalui aku. Ribet kan? Kenapa mereka nggak langsung SMSan atau telpon ke HP Masing-masing aja sih..

Mereka sempat jadian sebentar dan putus, Waktu kuliah, aku menyatukan mereka lagi, kalo nggak salah waktu itu Manil dan aku mau nonton bareng. Diam-diam aku kabari bang eko. B.Eko senangnya bukan main, aku suruh dia bayarin tiket aku kalau mau ikut. (hahaha, ambil kesempatan). Karena nggak mau jadi obat nyamuk, aku ajak temen-temen sekonco ku di kampus, 3 orang. dialah Yuni, Winda dan Zulva. Mereka ini menjadi saksi atas bersatunya eko dan Manil. Karena setelah pertemuan itu, mereka jadian lagi sampai nikah sekarang. Co cweeettt…
 Dulu......
b Eko di acara perayaan kelulusan kami. masih malu-malu euy
 sekarang...


Waktu awal2 Manil ngabarin berita ini, aku kaget dan bahagia banget. Nggak sia-sia dong bertahun-tahun aku comblangin mereka akhirnya jadi juga. Hahaha.. kira-kira 2 bulan sebelumnya Manil ngabarin aku, berasa mau loncat-loncat dan peluk dia. Lebay deh.

Sampailah aku datang di acara akad nikahnya, di Kualu. Dari rumahku kira-kira 1 jam lebih. Aku datang dengan Wida, teman se kos nya Manil. Kami bertiga dulu satu kelas di sekolah. Di acara itu, nggak ada temen-temen Manil yang datang kecuali aku dan Wida. Karena acara emang Cuma dihadiri keluarga-keluarga dekat Manil dan kerabat bang Eko. Di sambung resepsi di rumah bang Eko yang tentu saja di hadiri keluarga dan kerabat bang Eko. Tidak ada undangan dari pihak Manil kecuali kami berdua. Hihihi..

waktu ayah manil nanya "Apakah ananda bersedia saya nikahkan.. dst" manil langsung  angguk-angguk cepet bgt. hahaha. udah ngebet banget ya nil.. wkwkwk

Prosesi akad nikahnya mengahrukan dan lama sekallee… di awal-awal prosesi akad yang sangat sakral ini air mata aku udah nggak tahan mau keluar, melihat sahabatku duduk di depan penghulu, disamping calon suaminya. Ah.. mengharukan sekali. air mataku akhirnya keluar tak henti-henti, di dukung dengan suasana rumah yang emang bikin mata pedih karena asap dari emak-emak yang masak di dapur. Muehehe.. tapi aku emang beneran terharu. Apalagi waktu selesai akad nikah, Manil salamin semuanya, termasuk aku. Berlinanganlah air mata kami. Kasian Manil, make up nya luntur. Huhuhu.
 
Selesai akad dilanjutkan resepsi, aku dan Wida merusuh sana-sini mencicipi semua makanan. Haha. Aku juga ketemu temen sekelas ku di kampus. Saipul. Ternyata dia saudara nya bang Eko. Suaminya Manil. What a small world..



Pulangnya aku dan Wida dikasi duit jalan sama Ibunya Manil. Cihhuyy.. ngasi amplop kagak, eh pulangnya malah dapet duit. Dasar rejeki. Muehehhe..

Akad nikah dan pesta di rumah bang Eko dilaksanakan seminggu lalu (12 Mei). Minggu ini (19 Mei)  adalah pesta di rumah Manil. Di air tiris. Jaraknya sekitar 2 jam dari rumah aku. Dari awal2 Manil udah ngebet nyuruh aku dan Wida nginap di rumahnya. Waktu akad nikah juga Ibunya Manil nyuruh nginep disana. Jadilah aku dan Wida dengan senang hati riang gembira datang ke air tiris hari sabtu sore. Dari rumah aku berangkat jam 3, tapi sampe di air tiris jam 6. Karena Wida ada praktikum dulu dan dengan kesotoyan akut aku nyari rumah Manil, akhirnya kami berhasil menemukan rumahnya yang jauh banget banyak belokannya setelah sukses nyasar kemana-mana.. haha

Seneng banget aku bisa ikut dalam acara ini. banyak moment yang aku dapatkan disini.

·         Kebersamaan dekorasi
dekorasi sambil bainai. inai hasil mal praktek Ziah. :D
Sejujurnya, inilah pertama kali aku ikut dekorasi malam pesta. Hihihi. Biasanya kalaupun ada tetangga yang pesta atau kenduri, aku datengnya pas hari H aja sebagai tamu. Mana pernah aku ikut bantu2 dekorasi yang malam-malam itu. tapi kali ini aku ikut sampai jam 12 malam. We O we..! demi sahabat ku yang cantik satu nih..

Disitu aku juga dikenalkan dengan keluarga-keluarga Manil, teman-teman SD nya (teman SD aku mah udah pada nikah semua -__-) yang ternyata kami semua mempunyai hubungan “pertalian perkenalan”. Hahaha
Di malam dekorasi itu juga aku dapat banyak ilmu tentang dekorasi, dari fitri, teman SD nya Manil yang kayaknya berpengalaman banget. Makasih atas ilmunya fitri..

·         Tidur di kamar pengantin
Karena kamar-kamar lain sudah terisi oleh saudara-saudara Manil dan teman-temannya Ziah (Adik Manil) jadilah kami tidur di kamar pengantin. Maaf ya bang Eko, kamar nya udah di perawanin duluan. Tapi Manilnya belum kok. Wkwkwkwk.

·         Seksi rempong
Sebenarnya dari malam Ibunya Manil udah wanti-wanti kalau kami para gadis-gadis ini diharapkan besok bisa jaga stand-stand. Kayak menyambut tamu, stand nasi, stand minuman dll. Tapi nyatanya, karena stand makanan sudah di jaga para Ibu-Ibu, kami para gadis numpuk di jaga tamu semua. Jadilah yang duduk menyambut tamu 6 orang. hihihi.. dan aku? Karena Manil berpesan kalau teman-teman kita datang harus di sambut. Jadilah aku menyambut teman-teman dan memberikan fasilitas VIP untuk mereka. Asek!

duduk di meja nyambut tamu, asik befoto aja kerja orang ni :D

·         Reunian
Beruntung banget duduk di front line, jadi langsung keliatan siapa aja tamu yang datang. Karena aku satu sekolah sama Manil. Jadi banyak guru-guru yang datang dan  ketemu teman-teman satu angkatan di pondok. Senangnya sampai kami teriak-teriak histeris dengan noraknya. Hihi.

namanya Angkatan kebakaran, karna waktu kami mau lulusan, sekolah kebakaran. hiks

Selain itu juga ketemu kakak-kakak dan abang-abang senior. Kayaknya semua yang di undnag datang. Secara dulu Manil emang terkenal di sekolah. Pintar dan cantik sih.. aku sih sebagai dayang-dayangnya aja, kemana-mana selalu nempel sama dia. Hahaha.

Aku ketemu juga dengan Pak Taufik, Buya Sukri dan rombongannya yang dulu adalah direktur radio AN-Nur FM tempat aku pernah siaran selama 2 tahun lebih. Ternyata radio nya udah mati, karena katanya nggak ada penyiar ke kece dan se asyik aku. Ahahaha.. kambang hiduang den..

Katanya susah nyari penyiar yang bertanggung jawab. Kalau angkatan penyiar zaman aku dulu (ada 7 orang termasuk teknisi) walaupun pacaran di dalam studio, siaran tetap lancar. Kami pun ngakak heboh. Ternyata buya itu tau kalau ada penyiar yang pacaran di studio. Tapi bukan aku yaa..!

·         Debat agama
Selain temen-temen cewek yang sempat bikin heboh, ada beberapa teman cowok yang datang, salah satunya Fajri, Nur-Al dkk. Entah dari mana awalnya, kami sampai berdebat masalah perbedaan agama. Karena fajri tau buyaku Jama’ah tabligh, dan dia banyak mendengar hal negative tentang JT, aku pun menjelaskan panjang lebar. Fajri pun mengeluarkan hadis, ayat al-qur’an yang dia hapal. Menjelaskan dalil-dali tentang agama untuk mempertahankan pendapatnya. Hal ini berlangsung cukup lama. Yang lain pun heran, ini mau kondangan apa berdebat. Hohoho.
Nur-Al, Fajri dan Aku waktu perayaan kelulusan sekolah
·         Sandal hilang
karena banyaknya undangan, dan rempong sana-sini. Masuk dari pintu depan, keluar dari pintu belakang, masuk lagi dari pintu samping. Jadilah sandal aku hilang. Padahal itu sandal cantik aku yang pernah aku certain di postingan ulangtahun gress FM. Ziah yang baik hati pun merelakan sandal nya aku pake untuk pulang. makasih Ziah. 

soal sendal ini, ada kejadian lucu waktu akad nikah di rumah bg eko. Sendal pengantin nya ketuker ama sendal istri pak Wan Abu bakar, kalau orang Riau pasti tau calon gubernur Riau 2014. Pak Wan Abu ini jadi saksi di akad nikahnya, karna warna dan modelnya sama. jadi tertukar. hohohoho.

·         Pulang paling cepat
Sebenarnya aku berat untuk pulang duluan, karena tamu masih rame, masi banyak yang mau di kerjakan, masi banyak yang mau dibereskan. Waktu pamit Ibunya Manil yang lagi duduk di pentas pun melarang kami untuk pulang. Tapi karena hari senin Wida masuk pagi, nggak bisa nginap lagi, jadi  setelah sholat asar kami langsung berangkat ke pekanbaru. Bareng fajri dan temannya. Ibunya Manil pun bela-belain turun pentas untuk membungkuskan makanan untuk kami dan ngasih uang jalan (again). Aku sempat nolak, karena kalo di kasih uang, takut pahalanya luntur, padahal udah ikhlas banget nolong-nolong disana. Tapi Ibunya bersikeras dan maksa ngasih ke tangan aku. Memang baik banget nih Ibunya Manil. Makasih Ibuk..

Banyak lagi yang mau diceritain, tapi ini postingan udah kepanjangan banget. Segitu dulu ya ceritanya.. selamat untuk Manil dan Bang Eko. Aku titip sahabatku, Bang! Jangan sampai dia sedih, apalagi menderita. Dari dulu hidupnya lurus dan selalu lancar aman terkendali. Aku harap abang bisa membahagiakan dia. Aku doakan Semoga kalian langgeng sampai kakek nenek. Membangun keluarga sakinah mawaddah wa rohmah.  Dan doakan aku cepat nyusul. Hahaha.. (calonnya aja belum ada).

Teman-teman blogger yang udah  baca dari awal, makasih bangeettt.. love you all.. :D
Narsis dolloo... hehehe
*selain blogger komen dengan pilih Name/Url