26 Juli 2015

Travel to Raja Ampat. Piece of Paradise



Wamena-Biak-Sorong-Raja Ampat-Sorong-jayapura-wanokwari-wamena

Assalamualaikum wr wb…

Alhamdulillahirobbil alamin… sampe juga aku di Raja Ampat. Yang katanya surga dunia. Bersyukur banget bisa sampe di Raja Ampat. Dikasi Allah kesempatan untuk bisa melihat keindahannya yang luar biasa indahnya sampa-sampe kami speechless waktu menginjakkan kaki di tangga terakhir pulau pianemo. Melihat indahnya gugusan pulau-pulau dari atas. Untuk beberapa detik kami terdiam dan kemudian baru lah teriak-teriak kayak kesetanan seneng banget karena udah bisa sampe di Pianemo. The mini of wayag.

Karena banyak yang bertanya tentang perjalanan ke Raja Ampat. Dari biaya, destinasi, sampai cara hemat ke Raja Ampat. Jadi aku bakalan share disini perjuanganku bisa sampe di Raja Ampat. Ini Raja Ampat loh cuy nggak semua orang bisa kesini. Meskipun aku udah di Papua, teapi tetap aja ke Raja Ampat itu suatu hal yang mewah banget. Butuh waktu 3 hari perjalanan baru bisa sampe Raja Ampat.  Aku menulis ini bukan untuk pamer, tapi berharap cerita perjalanan ini bisa menginspirasi bagi yang ada niat pengen pergi ke Raja Ampat... 

Rombongan Kami start dari wamena. FYI Wamena adalah papua pegunungan tengah. Jauh banget jaraknya dari raja ampat yang ada di provinsi papua barat. Rute yang kami lalui adalah dari wamena ke biak pake pesawat hercules, nginap satu malam di biak, kemudian lanjut naik kapal ke Sorong. Setelah 19 jam di kapal, nginap lagi satu malan di Sorong. Besoknya baru deh naik kapal lagi selama 1,5 jam ke Waisai. Raja Ampat. Karena jauh banget dan banyak transitnya. Ceritanya kayaknya bakal panjang banget nih. Siapin cemilan ya.. check it out!


Naik Pesawat Hercules
Sebelumnya mungkin sudah ada yang baca di blog aku kalau aku dan rombongan gagal berangkat ke Raja Ampat karena kecelakaan Hercules, dan Hercules dilarang membawa orang sipil. Sedangkan kami mau mengadakan perjalanan ala backpacker yang low budget. Tapi setelah postingan itu menyebar dan di baca sama Fendy, yang kami dapuk sebagai ketua rombongan secara tidak resmi, doski bilang jangan pesimis! Kita pasti bisa berangkat ke Raja Ampat! Kalau nggak naik Hercules kita masih bisa naik pesawat komersil, pokoknya tiket kapal yang udah kita beli jangan sampe terbuang sia-sia. Kita harus berangkat ke Raja Ampat! Mendengar si Fendy bilang gitu siapa sih yang nggak berkobar lagi semangatnya.


Setelah lobi sana-sini dan berkali-kali datang ke bandara AURI, akhirnya kami bisa berangkat dengan pesawat Hercules. Tapi sayangnya kali ini nggak bisa gratis seperti yang di janjikan kapten sebelumnya, karena ditanggal keberangkatan. Seminggu sebelumnya telah terjadi pergantian kapten. Finally, dari Wamena-Biak. Kita bayar Rp. 500.000 buat ongkos. Kalo di bandingkan dengan naik pesawat komersil ya nggak jauh beda sih. Tapi karena udah terlanjur pesan tiket pesawat Hercules, jadilah kami Sembilan orang ini ikut rombongan orang dan barang naik di badan pesawat Hercules. Ini pengalaman pertama aku naik pesawat Hercules. Nggak ada bangku, nggak ada pramugari, yang ada cuma ruang mesin yang penuh barang dan orang yang tidur acak-acakan. Seru banget pengalaman pertama naik Hercules ini.  kuping sakit karena suara Hercules yang kuenceng banget. Dan kita nggak bisa menikmati pemandangan dari atas pesawat karena jendelanya tinggi banget. Jadi deh di dalam pesawat gelap gulita gitu.
sebelum terbang, kitorang foto dulu sama TNI AU di bandara Wamena

Explore Biak. Pemanasan sebelum ke Raja Ampat
Sampai di bandara AURI biak, kami langsung menuju mess TNI AU. Menuju kantor Mayor Wahyudi. mantan kapten Hercules yang bolak-balik wamena-biak. Kapten ini menjamu kami dengan sebuah ruangan yang berisi TV dan peralatan sound system lengkap, alat music seperti gitar listrik, satu set drum dll. Setelah kami liat-liat, ternyata ruang ini adalah ruang latihan music dan karaoke. Bahkan dilengkap dengan buku kode lagu untuk karokean. Ajibbb punyaa… dan yang membuat kami bersyukur banget. Ada AC di ruangan ini. secara anak gunung biasa kedinginan. Nyampe di Biak, panas banget berasa kebakar. Kami langsung salut gitu sama Fendy. Berkat lobi-lobi dialah kami bisa menikmati ruang yang kami panggil mess ini. dan tentu saja grattiisss…

Lagi asik istirahat nunggu azan zuhur, datang suruhannya si kapten nganterin sepeda. Doski bilang kalo mau jalan keluar cari jajanan pake sepeda aja. Warung makan nggak jauh dari mess. Baiknyaaa ni bapakk…
 
di dalam mess bandara AURI
Siang bolong, kami langsung caw jalan kaki ke pusat kota Biak. Kami kayak orang norak dari kampung yang masuk kota. Ngeliat ada toko Eiger langsung masuk. Pada beli sepatu, ngeliat harga pulsa 10rb jadi 12rb aja langsung pada beli pulsa. Ngeliat ada Mall gitu, kami langsung masuk, adaa BLT nya (Bakso Lapangan Tembak) kami langsung duduk cantik di dalam. Tapi namanya doang yang BLT, service nya masih jauh dari BLT di kota besar. Tapi sapi lada hitam kesukaan aku lumayan enak lah. Walaupun tampilannya agak beda. Padahal kan salah satu yg bikin aku setia ama sapi lada hitam di BLT kan tampilannya yg pake kerupuk keranjang itu. Tapi mayanlah dari pada si Ellen, erna, hotma pada ngeluh semua sama hasil pesanan mereka. Katanya rasanya nggak jelas. Kalo aku  sih semua enak ajah. Muhehehe…

Sementara yang nggak puasa pada makan, yang puasa pada belanja belanji dan nyari ATM. Aku ikut rombongan pencari makan karena pagi ini pass banget bulanan datang. Kayaknya emang aku diizinkan buat bener-bener menikmati liburan. Muhehehe 

Kelar makan, kami nyari angkot yang bisa di carter buat keliling biak. Dapetlah satu taksi (don’t think that’s the real taksi :D ) Kami sebutkan destinasi tujuan (hasil tanya mbah gugel dan temen-temen SM3T yang udah pernah jalan-jalan di Biak) si sopir pun setuju. Keliling dari jam 2 siang sampe jam 7 malem ke 5 tempat. Bayar 400.000 ajah. Murah banget lah bagi kami anak gunung yang biasa tinggal di wamena serba mahal. 

Goa Jepang di Biak
Biaya masuk : Rp. 15.000/orang



Destinasi pertama kami adalah goa jepang. Aku pikir di goa ini bakalan sama kayak goa jepang di sumbar yang punya anak tangga ratusan itu, kan kasihan sama yang puasa. Ternyata goanya deket doang dan banyak pohon. Jadi adem banget.

Disini ada lobang gede yang dulunya bekas bom amerika. pasti Wow banget tuh bom bisa segini gedenya lobang. Padahal itu udah puluhan tahun yang lalu.

Ada sisa-sisa senjata orang jepang gitu. Bahkan bros baju nya pun ada. Kita jadi foto-foto alay gitu. Haha..
peninggalan senjata zaman penjajahan
 
Ajo  jaadi guide dadakan
Goa jepang Binsari. Biak
peta pariwisata kabupaten Biak Numfor. sekarang udah misah jadi kabupaten Biak

Pantai Parai
Kelar ngaso di lobang jepang, lanjut ke pantai Parai.  Ini adalah pantai pertama yang kami kunjung setelah 11 bulan tinggal di papua pegunungan tengah. Maklum deh kalo jadi agak norak dan alay. Begitu turun dari mobil langsung pada teriak-teriak gitu ke air. Nggak tau tu air salah apa. Airnya birrruuu bangeett.. aku sampe takut nyemplungin kaki takut airnya keruh. Nah lebay kan
kita nggak berani turun, ombaknya gede banget nampar-nampar tembok

Ajo and Hendri in action

Museum perang dunia ke II

Di depan pantai parai ini ada museum perang dunia ke II. Tinggal nyebrang jalan dikit dari pantai. Katanya masuk nya bayar. Dan aku udah berkali-kali ngajakin yang lain buat ke museum ini. tapi yang namanya anak gunugn ketemu pantai, susah ngajakin move on nya. Jadilah kami foto-foto dari depan doang.
 
monumen perang dunia ke II di Biak
Disini juga kami ketemu rombongan dari Raja Ampat. Nah lo orang Raja Ampat malah jalan-jalan ke biak. Ternyata si abang itu polisi yang bertugas di Raja Ampat. Doski nawarin nginep di rumahnya. Wah udah keduluan kami pake jasa travel guide, kalo tau gitu kami mah mau banget deh nginep gratis…

Taman anggrek dan taman burung
Dengan susah payah ngangkut temen-temen yang nggak mau pisah dari laut, akhirnya kami lanjut ke taman anggrek dan taman burung. Aku lupa nama jalannya. Masuknya bayar Rp. 5.000 doang. Dan kita bisa menikmati rimbunnya pepohonan di tengah panasnya cuaca di Biak. Ada  ratusan macam anggrek di taman ini. Juga ada berbagai macam burung. Si erna yang anak biologi langsung exited banget disini. Jiwa ke biologiannya keluar. Hahaha



Taman Burung dan Taman Anggre. Jln Raya Bosnik. KM. 12. Biak Timur

Bapak guide di taman ini menjelaskan kalo ada burung kasuari yang sedang di lepas. Jadi hati-hati di serang.  Karena sewaktu-waktu dia suka nyamperin burung betina yang di kurung di dalam kandang. Belum lama si bapak ngomong, burung di dalam kandang langsung kayak ngamuk gitu. Si hendrik yang ada di dekatnya langsung loncat  saking kagetnya. Aku jadi kasian ngeliat burung segede gitu dikurung dalam kandang sempit. Pasti dia stress banget makanya sampe kayak mau nyerang gitu.

Pantai Segera Indah
Abis panas-panasan di mobil yang nggak ada AC nya, kami di bawa ke pantai lagi. Pantai kali ini lebih indah dan bersahabat. Karena ombaknya tidak terlalu ganas kayak di pantai parai. Disini juga tersedia pondokan yang bisa kita sewa Rp. 50.000 aja. Karena aku lagi “banjir” banget. Takutnya kalo aku ikutan nyebur tau-tau hiu langsung datang (kebayakan nonton film shark). Mending aku nyari aman aja, jadi tukang foto. Sedangkan yang lain langsung nyebur tanpa mikirin baju ganti yang sama sekali lupa kami bawa.

Ketika inggar kena bulu babi beracun
Lagi asik-asiknya berenang, si inggar teriak-teriak minta tolong. Memang sih, dari 8 orang yang berenang, Cuma inggar yang paling jauh berenangnya. Aku kira kakinya kram. Sambil ketawa-ketawa aku perhatiin dari pondokan. Ellen dan hendrik langsung nolongin. Ternyata diaa nangis kejer kesakitan sambil megangin kakinya. Wah ini ini serius kayaknya, aku langsung turun dan cek TKP.

Ternyata kaki inggar penuh bercak darah gitu, banyak goresan-goresan. Pasti pedih banget kena air asin laut. Inggar nangis tambah kenceng karena kesakitan. Aku jadi mikir, kalo cuma kena karang masak sekenceng itu sih dia nangis. Akhirnya ada cewek tempatan yang liat dan langsung nyari parang. Bukann.. bukan buat amputasi kakinya inggar, tapi buat nyari batang pohon jari. Kata si Mama, orang asli biak. Inggar kena bulu babi merah. Bulu babi warna merah ini beracun. Kalo yang hitam sih nggak masalah, tapi kalau yang merah ini ganas. Dia bilang begitu. Terang aja kami semua jadi panik. Inggar jadi tambah kejer nangisnya. Jelek banget deh mukanya. Krik..krik…krikk….
Inggar lagi kesakitan kena bulu babi


Pas lagi di obatin, rombongan dari Raja Ampat itu juga ngeliatin. Proses pengobatan kaki inggar jadi bahan tontonan. Kata si Mama orang tempatan, Setelah di oles pake getah pohon jari-jari, bekas lukanya di siram pake air kencing. Ellen udah bersedia nampung air kencingnya di botol. Tapi endingnya nggak jadi di siramin ke kakinya inggar. Yah sayang banget tuh air kencingnya Ellen. #maksud loo… haha

Karena udah jatuh korban dan mulai sore. Kami langsung balik ke mess. Si pak supir bersedia nungguin karena abis mandi-mandi di mess kami mau langsung caw cari makan malam di luar. Mau hunting seafood. Akhirnya nemu di resto …… kami juga ngajakin pak kapten buat buka bareng disini. Ngobrol ngalor gidul sampe lupa kalo sopir taksi tadi nungguin di depan. Gubrak!



Abis makan malem masih sempat jalan-jalan malam di pusat kota biak. Ngerasa suasana beda aja karena udah setahun di wamena yang kota kecil banget. Masih sempet lagi makan mie ayam di emperan. Padaha baru aja makan nasi pake udang, cumi-cumi sama ikan. Ckckck.. perut apa tong sampah..

Day 2 : 19 Jam di kapal. Go to Sorong. Raja Ampat semakin dekat

Subuh di mess aku bangun dengan kedinginan. karena AC disetel paling dingin dan aku nggak pake sleeping bad. Nemu selimut aku lanjut tidur lagi sampe jam 9. Karena kami bakal di jemput sama ajudannya kapten jam 11 siang buat di anter ke pelabuhan Biak menuju Sorong. Raja Ampat semakin dekatt.. eh jaauuhhh.. masih 19 jam lagi mengarungi laut.

Kapten Wahyudi yg berkacamaata Hitam

Dari mess kita di lepas sama kapten. Makasih banget sama pak kapten karena udah ngasi kami satu ruangan yang kami sebut mess itu. Makasih karena udah percaya sama kami, guru-guru yang sok-sokan jadi backpacker ini. kami di anter pake pick up ke pelabuhan jam 11 siang. Ternyata jam 14.WIT baru di persilahkan naik kapal. Jam 15.00WIT baru deh kapalnya berangkat.

Kapal Gunung Dempo. #camerahpgue

Kapal gunung dempo. The place we are being poor backpacker

Dari 9 orang. Cuma Fendy doang yang baru pertama kali naik kapal, jadi dari sebelum berangkat, pas masih di mess Fendy deg-degan banget. Antara exited sama takut kali. Aku tenangin suruh wudhu’ dan sholat shaafar 2 rakaat. Dan ternyata pertama kali naik kapal lumayan bikin dia kaget dengan keadaan kapal yang semrawut. Waktu kami berhasil naik kapal dengan bergandengan tangan dan desak-desakan sama penumpang yang mau turun dan para porter pengangkut barang, sampai di dalam kapal ternyata kasur yang seharusnya kami tempati udah ditempatin orang duluan. Padahal di tiket ada nomor kasurnya. 

Fendy yang baru pertamakali naik kapal itu langsug nggak terima. Dia mau klaim. Tapi klaim kemana juga bingung. Ketemu satpam pun dia cuma angkat bahu pertanda tidak tahu. Akhirnya kami keliling-keliling kapal dengan carier puluhan liter itu mencari tempat yang kosong. Dari dek paling atas sampe paling bawah, dan naik lagi. Hasilny NIHIL. Malah ada yang sudah gelar tikar di lantai, di dekat tangga, bahkan di depan pintu WC pun ada yang bobok cantik sambil ngorok. Luar biasa isi kapal ini. full bangeett… kecapean nyari tempat kosong, kami pun pasrah menggelar tikar di lantai hasil beli dari pedagang asongan di kapal dengan harga Rp. 15.000. yang lain langsung pada duduk selonjoran nggak peduli itu jalan orang pada lewat. Aku yang belum puas masih nekat nyari tempat kosong. Ku tinggalkan carier di tikar yang kami sebut basecamp, aku, Hotma, Ellen dan erna pun keliling naik turun tangga buat nyari tempat. Setelah keliling-keliling, dapatlah 3 kasur. Tapi baru bisa ditempati jam 12 malam. Waktu kapal berlabuh di manokwari. Gapapa dah. Yang penting pas tidur nggak menggembel di lantai.

Selama kami menggembel di lantai, ada beberapa kali calo yang nawarin kamar ABK. Dari harga 4 juta sampe harga 1 juta. Semuanya kami tolak. Kamar ABK kan harusnya nggak boleh di sewain, eh die malah cari duit. Ada juga calo yang nawarin kasur tapi bayar. Itu sih kami lebih ogah lagi. Kasurkan emang hak nya penumpang. Kok malah disuruh bayar ratusan ribu supaya bisa tidur di kasur. Kampret memang ni calo. Mana dia mondar mandir mulu depan kami, SKSD banget ngajakin ngobrol. Padahal kami udah ilfil baget ngeliat tuh calo. Kesel ngeliat cara dia nyari duit. Nggak baik bang… tobat gihh…
 
Guess who is.......
Tepaaarrr di lantai. sebelum mencar-mencar dan dapat kasur
 
lihatlah betapa semrawutnya isi kapal ini :(
Setelah si calo capek nawarin kamar yang harganya jutaan juga kasur yang ratusan ribu, ketemu lagi sama rombongan orang Raja Ampat. Mereka nawarin tidur dikamarnya. Karena mereka nyewa kamar ABK. Lagi-lagi kami diminta bayar sejuta. Udah gitu kami di prospek ikutan bisnis MLM pula.. ondee mandee.. kenapa di kapal begini aku harus kena prospek orang MLM #Tepuk jidat

Malemnya, sambil para cowok ngantri ngambil makan (yang puanjangnya naudzubillah), kami yang cewek-cewek nonton di bioskop kapal. Aku penasaran aja sih gimana bioskop ala kapal. Pas banget letaknya di dek 5. Nggak jauh dari basecamp kami.ternyata di dalemnya jauh dari yang dibayangkan. Bangkunya kayak bangku ruang seminar dan layarnya pake LCD Proyektor dari kaset bajakan. Filmnya film horror ala dewi persik yang isinya you know what I mean lah. Tiket masuknya Cuma Rp. 15.000 aja. Di bioskop itu temen-temen pada ngomel-ngomel ngeliat filnya nggak nggak jelas sama sekali kemana juntrungannya. Si erna sama Ellen asik dengan HP nya, inggar hendrik malah ngobrol, sedangkan aku Cuma numpang duduk sambil ngetik draft postingan ini di hp. Itung-itung bayar tempat buat duduk, dari pada duduk di emperan mulu.

bioskop di dalam kapal gunung dempo. ckckck..
Makanan di kapal ternyata nggak banget. Nasi putih dengan ikan sebesar 3 ruas jari yang entah bagaimana cara memasaknya sampai kagak ada rasanya. Ujung-ujungnya nasi malah di cuekin dan pada bikin pop mie yang udah kami bawa sebelumnya, di tempat ngantri ngambil makan menyediakan air panas.
gue cuma bisa baca buku. berharap bangun tidur tau-tau udah ada di Pianemo.

Malam di kapal itu aku beneran nggak bisa tidur. Panass bangettt. Paling aku Cuma tidur 3 jam dan terbangun lagi. Bener-bener kapok deh naik kapal ekonomi.   
 
sampe keluar pun penuh juga bray
Day 3.arrived at Sorong
Tepat jam 12.30 WIT kapal berlabuh di manokwari. Aku dan hotma yang nggak bisa tidur langsung ikutan ngantri buat keluar dan nontonin penumpang yang turun di manokwari. Kalo dilihat dari lampu-lampunya, manokwari udah maju banget. 

we are in Manokwari!!

Jam 11 siang, baru deh kami nyampe di Sorong. Sama seperti masuk kapal, keluar kapal pun ngantri banget dan desak-desakan sama porter. Untung cowok-cowok dengan sigap jagain kami. Begitu turun dari kapal, udah ada sopir suruhannya Mbak Tri. Mbak Tri adalah kakak sepupunya Rika, temen SM3T di Wamena. Mbak Tri sudah lama tinggal di Sorong. Rencananya transit satu malam di Sorong ini kami bakal nginep dirumahnya Mbak Tri. Besok baru deh naik kapal lagi menuju Waisai. Ibukota kabupaten Raja Ampat. So, dalam hal ini punya kenalan dimana-mana adalah very very important!

Sampai dirumahnya Mbak Tri langsung pada mandi-mandi karena udah semalaman di kapal yang penuh sesak dan gerah banget. Karena kami rame ada 9 orang. Mbak Tri menyediakan dua kamar dirumahnya untuk cewek-cewek. Sedangkan yang cowoknya nginep di kamar kontrakan yang ada di belakang rumah. fasilitas kontrakannya lengkap pula. Makasih banget Mbak Tri.
Rencananya sore kami bakal explore Sorong. Tapi abis mandi pada tepar dan nggak ada yang niat keluar rumah. satu malam di kapal bener-bener melelahkan rupanya. Malemnya Ryan anak SM3T Sorong yang bakal jadi guide kami selama di Raja Ampat datang. Kami bikin sejenis breefing buat besok dan selama perjalanan di Raja Ampat. Kalo aku nilai,Ryan anaknya bertanggung jawab dan ringan tangan. Dia juga oke dalam ngurusin apapun.

Day 4. Go to Paradise in Earth. Raja Ampat.
Paginya, Ajo di bawa ke RS karena kupingnya sakit sampe nggak bisa tidur semalaman. Ngunyah juga nggak bisa. Katanya sejak naik Hercules kupingnya jadi sakit gitu. Kita semua jadi khawatir banget. Tapi setelah pulang dari RS ternyata dokter bilang Cuma bisul.hahaha.. pantes aja sakit banget dan nggak bisa tidur. Yang sabar ya Jo..

Jam 09.30 WITA kita start dari rumah Mbak Tri untuk jalan-jalan bentar keliling Sorong. Karena kapal dari Sorong menuju waisai akan berangkat jam 14.00 WITA. Kita di ajak Ryan ke pagoda Sorong. Bukan mau ibadah, tapi dari atas pagoda ini kita bisa lihat kota Sorong dari atas. Kotanya, pelabuhannya, lautnya, pulau-pulaunya. Kereeeenn…

Pagoda Sorong. Papua Barat
 
dari tempat ini bisa keliatan kota sorong dari atas. what a beautiful view

Tiket masuk Rp. 10.000 aja. Mayan dah buat foto-foto. Bahkan aku sama Fendy sempet bikin video cover lagu disana. Hahaha…

Puas foto-foto di pagoda Sorong. Kita lanjut belanja belanji baju kaos buat di pake selama di Raja Ampat. Aku sih udah nyiapin 2 kaos dengan tulisan EXPLORE PAPUA, Jaga Papua Tetap Hijau. Tapi boleh deh beli kaos Raja Ampat. Kita di ajakin Ryan ke ICON Raja Ampat. Distro yang khusus menjual pernak pernik Raja Ampat. Tapi harganya mahelong cyin… ukuran bajunya juga gede-gede karena di cetak sesuai ukuran bule. Oa, di distro ini menyediakan foto both. Weww….

#ICONRAJAAMPAT

ketika foto nggak keliatan muka. disitu saya merasa keren #ICONRAJAAMPAT

Jam 2 siang, kapal Sorong-waisai berangkat. Kapalnya nyaman banget. Tempat duduknya empuk berasa di bioskop gitu. Full AC pula. Ada TV yang muterin film-fim bule, mayanlah. Terus ada pamugarinya juga (nggak tau deh kao di kapal namanya apa). Kapal ini emeriksaan tiketnya ketat banget. Sampe 5 kali broh! Jadi kalo naik kapal ini tiket mending kamu selipin di kuping atau tempat yang mudah terjangkau, jadi kalo ada pemeriksaan tiket gampang deh. Jam 15.00 WITA baru deh kapal berangkat. Sampe di waisai, Raja Ampat jam 16.30 WITA. And here we aree…. In Raja Ampattttt… huaaaaa… setelah perjalanan 4 hari 3 malam akhirnya kita sampe di Raja Ampat…

 
WE ARE IN RAJA AMPAAAAATTTTTTT...!!!!

Cerita selama di Raja Ampatnya nanti ya aku lanjutin. Kepanjangan banget nih postingan. Padahal sebenernya pengen di satuin dalam satu postingan aja. Ternyata nyeritain perjalanan satu minggu nggak cukup dalam satu postingan. Tungguin juga postingan tips murah ke Raja Ampat, dan tips traveling nggak rempong ke Raja Ampat. Thanks for reading this long post. And happy weekend everyone!


next post : Trip to Raja Ampat. Piece of paradise #Part 2

*update
 video amatir perjalanan laut ke raja ampat

26 komentar:

  1. assalamualaikum kakak.. saya Lisniarti dpt penempatan di Jayawijaya, Papua SM3T LPTK UR angktn 5. boleh minta cp/pin kk? no ilis 085278644428.. jika berkenan mhon hub kk.

    BalasHapus
  2. Aah pasti seru banget yah.. Banyak pengalaman didapat di sana. Kalo saya sih paling jauh ya ke Jogja. Sok-sokan mau backpack tapi ujung-ujungnya memutuskan untuk pake jasa rental mobil jogja haha. Semoga bisa travel lagi menjelajahi kencantikan Indonesia :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekali-kali coba backpackeran. naik angkot. hahaha

      Hapus
  3. wah belum pernah kesana, jadi pengen,...

    BalasHapus
  4. Wow burungnya keren-keren. Jadi pengin punya burung kayak gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. burung2 itu di lindungi negara... gak ada di jual :d

      Hapus
  5. Wahh pengen kesanaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

    BalasHapus
  6. Pengen yang lebih seru ...
    Ayo kunjungi www.asianbet77.com
    Buktikan sendiri ..

    Real Play = Real Money

    - Bonus Promo Red Card pertandingan manapun .
    - Bonus Mixparlay .
    - Bonus Tangkasnet setiap hari .
    - New Produk Sabung Ayam ( minimal bet sangat ringan ) .
    - Referal 5 + 1 % ( seumur hidup ) .
    - Cash Back up to 10 % .
    - Bonus Royalty Rewards setiap bulan .

    Untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : op1_asianbet77@yahoo.com
    - EMAIL : melasian77cs@gmail.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7234
    - WECHAT : asianbet_77
    - SMS CENTER : +63 905 209 8162
    - PIN BB : 2B4BB06A / 28339A41

    Salam Admin ,
    asianbet77.com

    Download Disini

    BalasHapus
  7. wuoh panjangnya. hampir nyerah buat baca. tapi ini hebat dalam satu hari bisa ke berbagai tempat di sana. itu temannya gpp kan. bahaya juga kalau ternyata beracun

    btw, aku memang pernah denger cerita soal kapal. katanya emang gitu. makanannya sedikit, gk enak mahal lagi, penumpang yang berebutan masuk kapal supaya bisa dapet kamar, banyaknya calo dan juga ada copet yang ngambilin barang pas orang tidur. penumpang yang tidur di dek secara sembarangan

    BalasHapus
  8. waduh... anak travel sejati nih sampe ke papua :")
    kalau ke papua sih harus punya mental dan kebranian yang cukup. itu taman burung dan taman anggreknya.... kalau di jakarta, taman anggrek itu mall :")

    kalau boleh saran, kayaknya lebih keren kalau postingan kayak gini dibikin 2 part. part 1 sama part 2, selain karena menurut saya agak kepanjangan, kalau dibikin 2 part postingannya bisa tambah banyak. yeah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. iya ya ada mall taman anggrek...

      pengennya sih gitu.. makasi ya saarannya

      Hapus
  9. Wah keren ya, bisa jalan2 ke raja ampat... ada taman burung, keren... itu bulu babi setajam itu ya... ga bisa ngebayangin sih kalo sampe kena...
    itu pagodanya juga keren... ah... jadi pengen ke raja ampat... soalnya kan raja ampat surganya para diver...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini belum di raja ampat. masi di sorong -___-

      Hapus
  10. Wihhh asiknya yg ke Raja Ampat, makin sini makin banyak aja yg pergi ke sana. Gua denger biaya ke sana lebih mahal daripada biaya ke Thailand ya? Kasih gua rekap biayanya donk, penasaran nih hehehe

    BalasHapus
  11. Fiuh... Pada akhirnya kita akan sampai di tempat2 keren yg gak pernah kita duga. Gue percaya itu

    Kalo ngomongon raja ampat, terbayang sesaat biaya yg harus dikeluarkan. Makanya, kalo udh nyampe jangan disia2kan deh. Apalagi bisa liat tempat sejarah, taman burung dan bunga, pantai. Tjakep bener deh... Yakin gue bisa betah kalo di sana bawa banyak duit. :D

    BalasHapus
  12. Beneran ini mah bikin ngiri. Critanya banyak banget bisa kali dijadiin buku haha

    Itu sayang ya kak air kencingnya gak dipakek buat ngobatin luka. Bisaa juga kali buat ngobatin luka hati haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa.. kalo udah bawa-bawa hati yaaa

      Hapus
    2. hahahaa.. kalo udah bawa-bawa hati yaaa

      Hapus
    3. hahahaa.. kalo udah bawa-bawa hati yaaa

      Hapus
  13. wah seru ya, masih banyak keindahan alamnya

    BalasHapus
  14. Wuahhh perjalanannya seru bangetttttt. 19 jam di atas kapal itu, nggak kebayang banget sumpah deh mba.

    BalasHapus
  15. kami sekeluarga ingin mengucapkan
    puji syukur kepada AKY SANTORO
    atas nomor togel.nya yang AKY
    berikan 4 angkah alhamdulillah
    ternyata itu benar2 tembus
    dan alhamdulillah sekarang saya
    bisa melunasi semua utan2 saya yang
    ada sama tetangga dan bukan hanya
    itu AKY. insya
    allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
    kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan AKY SANTORO
    sekali lagi makasih banyak ya AKY bagi saudara yang ingin di bantu melalui jalan di bawa ini
    >TOGEL JITU
    >PESUGIHAN UANG GAIB
    >PESUGIHAN JIN KHODAM
    >PESUGIHAN ASMA
    >PESUGIHAN UANG SEPASANG
    >PESUGIHAN TUYUL| PELARIS USAHA
    >PESUGIHAN UANG BALIK
    yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi AKY SANTORO,,di
    0852-1320-2855, ATAU KLIK DI SINI dan saya sudah membuktikan sekarang giliran saudara yg di luarsana

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)