14 April 2016

Satu Bulan di Medan


Tepat hari ini, satu bulan yang lalu kami sedang rempong di bandara Sultan Syarif Qasim Pekanbaru. Air mataku sempat jatuh ketika akhirnya bersalaman dan memeluk orang tuaku. Padahal sebelumnya tidak ada sedikitpun rasa sedih, karena ini hanya perpisahan setahun untuk ke Medan, bukan ke Papua! tapi saat aku tinggalkan Buya sedang sakit, masih harus bolak balik ke rumah sakit, terapi dan segala macamnya, siapa nanti yang akan wara wiri mengantarkan Buya, itulah yang membuat aku tak bisa menahan tangis ketika memeluk dan mencium Buya di bandara. Buya yang walaupun tidak enak badan tetap ikut mengantarkanku ke bandara, bahkan dengan semangat ngobrol dengan supir taksi bahwa anak gadisnya ini mendapatkan beasiswa Full kuliah di Medan. Buya yang malamnya masih tidak bisa bangun dari kasur, tapi pagi ketika berangkat dengan semangatnya bercerita bahwa anak pertamanya ini akan di didik untuk menjadi guru professional di asrama. Ah Buya, tetap lah sehat, tunggu aku kembali dan membahagiakanmu.
 
Sampai di medan kami disambut oleh ketua PPG UNIMED di ruangannya yang walaupun sudah jam 5 sore masih tetap buka. Kemudian kami di antarkan menuju asrama yang ternyata sedang di renovasi. Kami pun di tempatkan sementara di asrama Putra. Di sana kami bertemu alumni SM3T dari Padang yang akan bersama-sama PPG di UNIMED juga. Jadilah malam itu kami berbahasa minang ria. Hihihi. Malam pertama di asrama kami makan bersama nasi bungkus di gelaapnya lorong kamar, mati lampu. Sial.

Paginya di sibukkan dnegan urusan registrasi, daftar ini itu dan tetek bengek lainnya. Aku kira semua urusan akan selesai dalam satu hari. Ternyata membutuhkan 3 hari untuk menyelesaikan semua adm itu. Harapanku untuk ajojing ke pulau Samosir menikmati indahnya Danau Toba luluh lantak. Ditambah lagi teman-teman ku yang lain ternyata sudah pernah ke Medan. Jadi  aku doang yang exited ingin ke samosir. Padahal hanya ada waktu kosong 3 hari untuk mengurus semua adm. Selanjutnya sudah masuk kegiatan orientasi kampus. Semoga ada waktu dan rejeki yan pas di lain waktu.

Medan ini tidak jauh dari yang aku bayangkan, sebuah kota besar dengan kemacetannya. Dan udaranya yang  super panas. Jenis panas di medan beda sama di Pekanbaru. Kalo di Pekanbaru panasnya menyengat kulit tapi nggak bikin keringetan,  di Medan ini cuacanya menyokong kulit untuk lebih banyak memproduksi keringat. So, siang-siang di medan itu buanjir keringat. Bahkan subuh pun kami mandi keringat di kamar tanpa kipas angin itu. Karena sering kepanasan jadi dehidrasi terus, jadi banyak minum. Dan insyaallah kalau banyak minum jadi sehat 

Untuk adaptasi sebenernya nggak susah, aku ini tipe orang yang mudah adaptasi. Di Papua aja dengan mudahnya adaptasi dengan warga, dari wali murid, pendeta, pemuda desa, bahkan tukang mabuk pun aku jadikan teman. Tapi satu bulan di Medan aku belum dapet temen deket, belum bisa bener-bener gabung sama teman-teman asli Medan. Soalnya  aku selalu barengan sama teman2 dari Riau dan Padang. Makan bareng, padahal di ruang makan itu ada 199 anak PPG lainnya, pergi ke luar bareng, belanja bareng, jalan-jalan bareng. Sampai ada temen dari Medan yang bilang kami nggak bisa adaptasi. Sedihnya denger ada yang bilang gitu. Need more time aja kali ya. tapi setelah sebulanan ini di kampus udah bisa adaptasi dengan baik dong. Temen-temennya baik2, care dan banyak pelawaknya.

Anak Riau dan Padang ke pasar begini. keroyokan
Satu bulan di medan aku belum kemana-mana, baru keliling medan doang, ke istana maimun. Soalnya jadwal PPG padat banget. Bel sarapan pagi bunyi jam 6.30. waktu makan sampai jam 07.15 langsung ngumpul di lapangan untuk apel pagi. Jam 07.45 selesai apel pagi langsung berangkat ke kampus masing-masing. Makan siang kembali ke asrama di lanjut sholat zuhur. Pulang kuliah pukul 18.00. untung-untung dapet dosen yang baik hati memulangkan kami jam 17.30. mandi-mandi dan sholat magrib, kelar sholat magrib udah bel untuk makan malam. Kelar makan malam langsung azan isya. Istirahat sekitar 15 menitan tau-tau udah bel untuk apel malam. Semua kegiatan selesai jam 21.00. bahkan kalau lagi banyak pengarahan dari ibu asrama, apel bisa selesai jam 10 malam. Sebelum tidur masih harus ngerjain tugas untuk besok. Azzzz…
Semua kegiatan ini berulang dari senin-jum’at. Sedangkan sabtu pagi ada senam dan BKP (Bimbingan kelompok) oleh konselor-konselor, biar kalo ada yang punya masalah baik di asrama maupun di kampus bisa di selesaikan gitu.

Hari minggu free time. Tapi ini sih masih awal karena kegiatan mingguan asrama belum di bicarakan, kalo anak-anak PPG di LPTK lainnya udah banyak banget kegiatannya. Kayak di UNP ada merajut, di UNY ada pelatihan soft skill, tata boga dan banyak lagi. Aku lumayan iri sih liat keseruan mereka, tapi ambil positifnya. Nggak ada kegiatan hari minggu kan jadi bisa istirahat.
Bayangin aja kegiatan itu berulang setiap hari, setiap minggu, selama setahun! Boring banget kan. Makanya aku selalu cari cara biar gak bosen di asrama. Dari ngeblog, blogwalking ke temen2, sampai ngajakin orang satu blok di asrama buat nari-nari gaje. Hahaha…

Oia, sebulanan ini, kami cewek-cewek yang dari Riau  udah pindah asrama 5 kali. Ada 3 blok di asrama UNIMED ini. Semuanya udah kami jabanin. Hidup nomaden selama 2 minggu itu nggak mudah. Banyak drama nya. Pake air mata segala. Hahaha. Ya sudahlah, yang penting sekarang udah bobok nyaman di asrama yang insyaallah nggak nomaden lagi sampai 3 bulan ke depaan.
Segitu dulu deh ceritanya, nanti aku ceritain lagi tentang asrama dan temen sekamar.

Happy blogging and don’t forget to blogwalking. ^_^

32 komentar:

  1. hai mbak risah, ketemu di BE juga ya? apa kabar WR? :P

    Wah dari Papua sekarang di Medan, bisa merantau ke berbagai tempat, ih bikin iri! :D
    Aku masih di kota yang sama. -_-

    Itu dapat beasiswa full ya mbak?Selamat ya mbak! Tapi boleh tau, beasiswa apa? Aku kok mupeng. :D

    Kalau pas libur ayo jalan-jalan, jangan sia-siakan kesempatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Alhamdulilah

      beasisiswa ini lanjutan dari program SM3T kemaren ver.. jadi abis ngabd di pelosok d kuliahkan profesi..

      Hapus
  2. Horas!! wkwk. Asyik ya ke Medan, malah udah ke Papua juga. Saya mah ke provinsi tetangga aja belum pernah.
    Ngomongin kuliah saya jadi kepikiran sama diri sendiri. Kira-kira bakalan lolos seleksi gak ya?
    Jadi gak sabar juga pingin tahu kehidupan anak kuliah gimana. Seru kayaknya tinggal di asrama ketemu orang-orang baru, apalagi kalo bisa langsung akrab. Kalo baru 1 bulan mah wajar belum bisa berbaur sama orang asli. Deketin aja dulu wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. daftar aja dulu dan... baru ta lolos apa kagak nyaa :D

      Hapus
  3. Kak risah mau kuliah di medan yah? Unimed? Sama dong. Aku juga ngambil unimed juga di SBM tahun ini. Semoga nanti bisa jumpa ya :)

    Sayang banget, hanya gara gara urusan adm yang ribet, dan tetek bengek lainnya, jadi ga bisa singgah sebentar ke Samosir. Padahal itu destinasi wisata yang wajib dikunjungi apabila datang ke Sumatera utara. Rasanya gak lengkap aja gitu. Tapilain kali, sepertinya bisa dong diusahain hehe.

    Selamat datang di Medan kak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hah? kamu tinggal di medan? baru tau ...

      iya semoga bisa.. ajakin dong kesaana denn... hehhe

      Hapus
  4. wow..pertama, selamat buat beasiswanya..
    kedua, jangan lupa buat ngabarin buya yak..soalnya pasti buya kangen ๐Ÿ˜Š
    ketiga, waaaah masih bisa dong puas2in kelilingin medan selama setaun๐Ÿ˜
    maen2 sini ke batam๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
    di tunggu cerita asramanyaaa..

    salam kenal๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
  5. wow..pertama, selamat buat beasiswanya..
    kedua, jangan lupa buat ngabarin buya yak..soalnya pasti buya kangen ๐Ÿ˜Š
    ketiga, waaaah masih bisa dong puas2in kelilingin medan selama setaun๐Ÿ˜
    maen2 sini ke batam๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
    di tunggu cerita asramanyaaa..

    salam kenal๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
    Balasan
    1. MAKASSIIIIIIIIIIIII
      Boro-boro main ke batam, keliling medan aja belum sempett -___-

      Hapus
  6. Pengalamanmu asik banget, Risah... Selamat ya, dapat beasiswa. Tapi kalo di asrama gitu memangnya harus banget ikutin anturan gitu ya? maksudnya kayak asrama anak-anak SMA gitu kalo di pesantren.

    Huaaahh gak bisa ngebayangin kalo ada di posisi kamu yang harus melakukan hal-hal yang sama setiap hari... saya orangnya gampang bosen, bisa-bisa malah minggat sebelum lulus.

    Mudah-mudahan betah ya di sana, tempat baru pengalaman baru juga pastinya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya nggak ketat2 banget sih peraturannya. gak kayak asrama waktu sekolah dulu...

      masih bisa keluar2 dari asrama walaupun harus izin.

      iya makasih er...

      Hapus
  7. Keren nih, berkat beasiswa bisa jalan-jalan dari Papua sekarang ke Medan, buat Buyanya semoga cepet sembuh ya, eh Buya itu bapak kan dalam bahasa Padang?

    Iya juga kalau kegiatan yang sama selama setahun pasti gabut banget tuh, aku aja yang gabut gara-gara libur udah mulai putus asa, rasanya pingin teriak "bawa aku pergi," hehe..

    Semoga betah ya disana, pengalamannya jangan lupa dishare disini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Buya Artinya Bapak. Tapi Itu Bukan Bahasa Padang. Dari Bahasa Arab. Hehehe

      Hapus
  8. Wuiih salut nih perjuangannya,.
    Asrama + kampus itu udah klok banget menurut saya. Walaupun banyak kegiatan tapi disanalah banyaknya ilmu yang tersimpan.
    mudah-mudahan km mendapatkan apa yang km cita-citakan dan pulang membawa harapan keluarga semua.
    Nice post

    BalasHapus
  9. Hai-hai kak Risah.. Kirain kemaren mau jalan-jalan ke Medan aja. Rupanya lanjut kuliah dan dapet beasiswa, ya.. "Keren!!!"

    Ngomongin Asrama dan Kuliah itu, ya emang bagian yang lumayan ada enaknya dan ada ribetnya. Sejujurnya, gue baru pertamakali sih, tinggal di Asrama. Dan... 1 minggu gue keluar begitu saja. Bukan karena gak kuat, tapi gue gak nyaman aja.

    Tapi, buat kak Risah, gue salut. Bahkan harus pindah2 tempat tinggal gitu, wah... itu pasti ribet bangetkan. :D Tetep semangat menimba ilmunya kak. Sukses selalu. Ditunggu ceritanya di Danau Toba, ya.. GUe juga pengen ke sana nih. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hey juga heru...
      titip pekanbaru yaa...
      sisain cowok soleh buat aku satu. hahaha

      iyakah? asrama dimana tuh?

      Hapus
  10. Wah keren bgt nih... udah pernah keliling indonesia. Dari papua sampe medan pun udah.

    Klo asrama pindah2 selama 2 minggu si emang bikin nangis. Bukan apa2 si, biasanya mah bawa barang2nya berat, beres2 lagi plus adaptasi dengan tetangga lagi.. hehe

    Selamat menikmati dunia yang indah di medan. :)))

    BalasHapus
  11. enakan di asrama sekarang apa pas di pesantren, sah? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tumben lu manggil gue "sah"

      beda lah. di pesantren lebih banyak kegiatan dan peraturannya. lebih ketat

      kalo disini krn yg di asrama udh pada "tua" jadi peraturan gak gitu banyak banget. masi bisa keluar2 dr asrama sampe malem.

      cuman punya beban bikin tugas kampus nya lebih banyak. itu sih

      Hapus
  12. Enak banget kak risah dapet beasiswa. Kirain aku kakak tuh jalan2 loh, soalnya ada di papua medan sumpah iti seru banget kak.

    Emang kalau hari minggu keluar sebentar ga boleh gitu? Pasti pengen ngorek2 keindahan medan yah? Semangat kak..

    Cepet sembuh buyanya kak risah :)

    BalasHapus
  13. Ciyeee.. Yang dapet beasiswa, selamat ya risa, salut sama kamu.

    Btw aku pikir sistem kuliahnya biasanya aja, eh pake sistem sejenis kayak aku jaman kuliah kemarin. Kalau ngebaca critamu jadi inget LPJ di jogja kemarin, prajab versi terbaru pake sistem on off class, tapi asik aja sih soalnya di jogja. Aku g bakal ngilangin kesempatan liburan juga, kapan lagi bisa main sambil ngejar ilmu? Pinter2 aja kamy ngatur waktu. Kalau prinsipku weekend harus main dan tau daerah sekitar, walaupun senin-sabtu tepar!

    BalasHapus
  14. Siapa tmn Dr Medan yg bilang Risa gk bsa adaptasi tu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada deh.... gak di sampaikan ke aku langsung, tapi ke orang lain, dan bukan di tujukan untuk aku aja.. untuk semua pendatang dari UNRI dan UNP Zul

      Hapus
    2. Kasih tw aq
      Spa org nya itu...?
      Biar saya ksih nilai rendah KI2 nya
      Hahaha

      Hapus
  15. Buyan itu ibu ya? Heheehe lucu ya, baru sekali denger. Dilingkunganku gak ada orang minang.
    Mungkin full time gitu pertama tama aja, macem mahasiswa baru jadwalnya padet. Lama lama juga selow. Atau mungkin belum dapet feel irama hidp yg baru ditemoat baru

    BalasHapus
    Balasan
    1. bya itu ayah... -___-
      kok bisa pada ngra buya itu bahasa minang. itu bahasa arab. hihihi

      iya belum dapet feel nya. kamu bener banget dek

      Hapus
  16. Seumur hidup belum pernah dapat beasiswa. Eh, kok curhat sih. -_____-" maap
    Selamat, Mbak! Buya itu bapak ya?
    Sekali lagi selamat. Moga suatu saat nanti bisa dapat beasiswa biar bisa dishare di blog. Malu ah, share aib mulu. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhaa.. iya jangan share aib mulu..
      jones lah, apalah...

      Hapus
  17. Selamat akhirnya lu bisa merasakan kehidupan di asrama. Gua kangen banget tuh sama kehidupan yg kayak gitu. Sekarang gua di Bandung meskipun temen2 gua banyak, tapi mereka semua sibuk sama urusannya masing2, susah banget kalo mau diajak ketemuan. Ada yg udah berkeluarga, ada yg kerjanya bolak balik ke luar kota. Ini yg bikin gua tambah kangen sama kehidupan gua di China.

    Waktu di China, gua juga tinggal di asrama, dan itu seru banget. Kalo kangen sama temen, tinggal buka pintu, di seberang udah deh kamar temen gua. Di sebelah gua kamar temen gua. Naek satu lantai juga kamar temen gua. Pokoknya kita hampir 24 jam selalu bareng2 gitu, ke mana mana selalu keroyokan hahaha. Kuliah, makan, jalan2, bikin kegiatan wkwkwk. Rinduuuu banget sama kehidupan kayak gitu.

    Di antara temen2 gua juga banyak yg orang Medan dan mereka semua baek2 orangnya. Pokoknya super cerewet dan super ramah hahaha. Btw PPG kepanjangannya apa ya? Maap kurang gaul nih hehehe

    BalasHapus
  18. so pasti seru anget dong asrama lu di cina ya ko. apalagi kan penghuninya datang dari berbagai belahan dunia gitu yak. ini aja yang cuma dari sumatera udah seru banget lah..

    PPG= Pendidikan Profesi Guru

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)