29 Oktober 2012

Award dan PR 11


Akhir - akhir ini mulai marak lagi PR 11. Padahal sekarang kan udah 2012 yah? Harusnya PR nya 12 dong.. hehe.. it’s Oke..

Kali ini aku dapet PR dari http://sriiwijayanti.blogspot.com. Udah lama sih PR nya, tapi baru sempet ngerjain.. maaf ya Sri.. hehe

oa, PR kali ini bukan semabrang PR, ada Award nya loh...

taraaaa......


ini dia peraturannya:
1. Tiap yang dapet Tag harus menulis 11 hal tentang dirinya, whatever pokoknya.
2. Trus jawab 11 pertanyaan dari penge-Tag.
3. Bagikan Award ini ke 11 orang lainnya dengan link-kan mereka dalam postingan.
4. Buat 11 pertanyaan baru untuk 11 orang yang di-Tag tersebut.
5. Sampein ke mereka kalo mereka dapatin Award ini.
6. Nggak perlu nge-Tag balik, biarkan ia berkembang dan tumbuh menjadi tali silaturrahmi. :D

Langsung aja nggak usah basa-basi, ini dia 11 Things about me :

1.    Entah kenapa aku lebih suka girlband dari pada boyband korea. Aku fans banget sama SNSD, KARA, T-ARA, BoA etc.. dan ilfil sama Super junior, TVXQ etc..

2.    Suka berada di keramaian, suka eksis dimana-mana. Mudah bergaul, ramah tamah dan yg baik-baik lainnya. haha

3.    Mudah suka dan kagum sama seseorang, tapi bukan cinta loh ya..

4.    Sebenarnya target aku kuliah lulus 3,5 Tahun (7 semester) dengan IPK 3,5. Tapi sampe sekarang aku udh di akhir semester 7, belum mulai penelitian. Hiks, doain aku yaaa


5.    Kalo curhat nggak liat tempat, karne gw pernah curhat sama dia sambil nangis-nangis di kantor sekolah, bahkan pernah lagi karokean gw lagi galau ya curhat.  (kata Yuni temen aku)

6.    Insomnia akut, kalo mau tidur malam butuh 2 jam buat mejemin mata. Nah kalo tidur siang bisa berjam-jam nggak tidur-tidur, ujung2 nya Cuma baring-baring doang di kasur


7.    Maniak baca novel, tapi males banget baca nonfiksi.

8.    Sampai saat ini, baru anak murid aku yang bilang aku cantik.


9.    Nggak doyan main game. Apalagi yg online. Beughhh… tapi sekarang lagi ketagihan main Pimp Up. Ada yang tau? Yang ada di timezone dan mainnya di injek2 gitu loh.. haha.. aku udah bisa sampe level 7 loh.. ada yang mau nantangin aku?? Haha

10. Pengen nikah muda dengan ikhwan cakep.. umur 20-24. Eh kayaknya nggak kesampean deh… haha

11. Terakhirr…. Hm… aku benci orang alay! Apalagi dalam hal tulisan! Dan udah 2 orang yang bilang tulisan sms ku kayak cowok. Soalnya tulisannya biasa aja dan huruf nya lengkap. Bukan kayak cewek rata-rata yang tulisan nya “Maf yeaa, cemungudh eaa,” dih males banget!

Oke itu 11 Fakta paling geje dari gue, bingung juga loh ni nulisnya. Soalnya ini udah yang ke 3 kalinya. Kalau mau baca fakta2 geje lainnya baca aja di postingan 11 FAKTA GEJE tentang Aku atau di 11 Fakta Geje Gw *Lagi* Disana lebih real dan detail kayaknya.

 

Nah, sekarang aku mau ngasih pertanyaan suka-suka untuk 11 orang temen blogger :

1.    Apa kegiatan sehari-hari kamu? Jam berapa bangun, jam berapa tidur?

2.    Menurutmu apa makna tanggung jawab?

3.    Kalau Jinny Oh Jinny masih ada, dan ngasih kamu kesempatan untuk 1 permintaan, apa yang bakal kamu minta?

4.    Sebutkan resep kuah bakso!

5.    Udah berapa orang koleksi mantan?

6.    Coba ceritain 1 cerita menarik yang pernah kamu baca di blog aku

7.    Gimana pandanganmu tentang blog aku yang super geje itu?

8.    Pernah nggak d jodohin? dan ternyata yang di jodohin itu orang yang kamu incer? Apa yang kamu lakukan?  #ini pertanyaan apa curhat

9.    SMS dari siapa yang paling banyak di HP kamu?

10. Sebutkan 1 makanan yang paling kamu benci dan alasannya

11. Di sekolah kamu rangking berapa? Atau berapa IPK terakhirmu di kampus? #mau sensus

 

Silahkan jawab pertanyaan2 geje ini. dan yang aku putuskan untuk menjawabnya adalah makhluk-makhluk blogger keren di bawah ini :

 

1.    Tegoh Kuaci

2.    Javas

3.    Heni Nur Aeni

4.    EdotzHerjunot

5.    Ilham Fauzi anak Songong

6.    Bayu Banaliyu

7.    Fian Syauqi

8.    Iva Mairisti

9.    sabda awal

10. Jue Jaynee

11. GiLang Ramadhan


nah, yang udah ngerjain PR ini, silahkan ambil dan Pajang Award nya di blog kamu. oke..

selamat mengerjakan..

Keep Blogger ^_^

16 Oktober 2012

Menyaksikan Pesawat meledak di Pekanbaru




Lihat pesawat sering, baik pesawat yang lagi jalan ataupun parkir, itu biasa. Nah ini pesawat yang meledak dan jatuh di depan mataku. Huaahh....

Ceritanya gini..
Aku dan kak Rati (guru di SF tempat aku PPL) disuruh ke kantor Dinas untuk ngantar RKAS. Dan di RKAS itu ada yg di ttd sama bendaharanya, kebetulan bendaharanya udah pulang. Maka pergilah kami tanpa sepengetahuan kepsek ke rumah bu Eni yang ada di komplek duta Mas, Pandau.
Sampai disana, krn nggak tau rumahnya yg mana,kami nunggu aja di gerbang depan, nggak jauh dari sana aku liat ada kolam renang yang sedang di kunjungi anak-anak SD.

Waktu bu Eni datang dan TTD berkas itu, pesawat lewat di atas kami sangat dekat, rasanya hampir bersentuhan dengan pohon-pohon yang ada disitu.

Aku liat ke atas, ada orang yang terjun dengan parasit. Parasitnya belum terlalu terkembang.(setelah lihat di berita ternyata itu bukan parasit, tapi kursi pelontar. yang ada parasitnya mungkin) Nggak jauh di atas kolam renang. Lewat juga beberapa pesawat lainnya. Sepertinya pesawat tempur TNI AU.

Beberapa detik selanjutnya, terdengar ledakan. Kami semua teriak ketakutan. Berasa ada yang meledak di atas kepala. Ternyata pesawat yang meledak. Dan orang yang terjun itu adalah pilotnya yang menyelamatkan diri tepat waktu. Pilot itu menjatuhkan diri di kolam renang (aku baru tau berita ini dari media) pasti anak-anak yg lagi di kolam renang itu pada kaget juga. Kok tau-tau ada orang pake baju tentara nyebur ke kolam dari atas.

Bu Eni langsung tegang... Dia mikir pesawatnya bakal jatuh di sekolah..
Sedangkan kak Rati nangis, dia mikir pesawatnya jatuh di rumahnya yg dekat dengan area itu..
Emang marpoyan itu adalah lintasan pesawat menuju bandara SSK (Sultan Syarif Kasim) Pekanbaru. Bikin kak Rati makin panik.

Huwah.... Detik selanjutnya, HP kak Rati bunyi, Bu Tes dari nlp dari sekolah. Kak Rati yang panik langsung bilang,
'’Bu.. Disini ada pesawat jatuh bu'.. Rati mau pulang dulu.. Rumah Rati kena Bu'...'' sambil terisak-isak kak Rati di tlp. Bu Tes tentu aja panik disekolah. Buru-buru lah dia ajak Yuni (temen PPL aku) nyusul ke rumah kak Rati.
                                                                                                                 foto dari BBM nya Yuni
Aku dan kak Rati juga buru-buru ke rumahnya. Ketika melewati jalan di mana jatuhnya pesawat, kami mampir dulu, ternyata jatuhnya di belakang ruko-ruko, di depan halaman rumah warga. Waktu kami mendekat mau melihat, eh terdengar ledakan lagi, dan api berkobar, langsung saja kami menjauh. Dan Kak Rati yang udah panik banget pengen ketemu ibu nya di rumah langsung tancap gas ke rumahnya. Saking paniknya, di jalan kami hampir beberapa kali tabrakan, dan 1 kali di carutin orang. panik bangetlah pokoknya. Padahal kan udah liat ya pesawatnya jatuh dimana. Hoho..


                                                                                        

Sampai di rumah  yang nggak kenapa-napa, kak Rati langsung meluk ibu nya. ibunya kaget kok lagi di dapur tiba-tiba di peluk. Nggak lama, Bu Tes dan Yuni juga nyampe di rumah kak Rati. Ibu itu ngomel-ngomel sama aku dan kak Rati kenapa nggak angkat telpon. Ku cek HP. Banyak panggilan dari Bu Tes. Waduh, maf banget Bu.. orang lagi panik dan tegang bangett…

Setelah semua aman, kak Rati sudah memastikan ibu nya baik-baik aja, barulah kami kembali ke sekolah yang di sambut sorakan guru-guru dan kepsek.

“Oalah Rati..Rati.. pesawatnya jatuh di pandau.. kok sampe kepikiran rumah Rati yang kena..” Sindir Bu kepsek. Rumah kak Rati masi daerah Marpoyan Damai.

Bu Tes juga memperagakan bagaimana kalang-kabutnya di kantor tadi ketika kak Rati nangis di telpon. Alamak.. maalu banget lah Ka Rati..
******
Sedang di boncengan kak Rati menuju kantor dinas ,sempat aku update status.. dan mengalirlah komen-komen..


Dan setelah status ini beredar, banyaklah sms yang masuk menanyakan perihal kebenaran berita itu.

Pulang dari kantor dinas, kami mampir lagi ke jalan itu, Jln. Amal . Pandau. Orang-orang yang melihat semakin ramai. Sempat aku perhatikan beberapa wartawan dari BBC News dan Metro TV. Bahkan Metro TV Sudah pasang posko dengan segala peralatan siarannya. Kru nya rame banget. Jadi inget Anggi.. penyiar radio yang dulu aku idolain, yang sekarang udah kerja di Metro TV Jakarta..


Tapi aku lihat, wartawan-wartawan di halangi mengambil gambar, bahkan kamera mereka ada yang di rebut, dan bangkai pesawatnya sudah di tutupi dengan kain warna hijau ala TNI. Daerah itu dibatasi garis kuning, dan di jaga orang-orang TNI AU. baca aja beritanya disini

Pulang dari sekolah, masi banyak insiden lain yang bikin BT banget. Saking betenya aku hampir nangis, dan lansung SMS Ori. Temen yang paling bisa ngilangin galau akut. Kamipun ke Ramayana, main DDR. Sampe sore. Haha..

oya, ada titipan cerita dari Ilham yang maksa-maksa minta masukin ceritanya ke blog aku yg istimewa ini. ceritanya, dia udah bikin tugas capek-capek, tapi lupa ngeprint. dan tadi tugasnya di kumpuling dia cuma bisa bengong kayak sapi ompong.. haha. itu sih sama aja udah mandi tapi nggak sabunan #nggak nyambung.
Makanya jangan sepelein hal apapun itu :P


Segitu dulu cerita hari ini.. makaih sudah baca postingan ku J jangan lupa tinggalkan komen ya.. see you.. keep blogging ^_^

05 Oktober 2012

Tentang Seorang Sahabat


Kali ini aku mau cerita tentang seorang sahabat ku sejak balita. Kebetulan kemaren dia baru aja wisuda. Jadi tertarik nulis tentang dia disini. Dan kebetulan juga hari ini ulangtahunnya. Anggap saja ini hadiah ulangtahun dari aku. Kado geje dari orang geje. Hehe..  Siapakah dia?
Here we go...

Namanya Winda, panjangnya Winda Elvira. Aku biasanya manggil dia Iwin. Cantikkan namanya? Secantik orangnya.

Karna dia cantik itu lah, sering iwin ini memenangkan fashion show. Berderet piala dirumahnya hasil dari berbagai lomba fashion show. Tapi itu dulu. Waktu masih imut-imut di SD. Sejak SMP sudah tidak ikut lagi.

Di balik kecantikan dan gemah gemulainya, dia juga jago karate. Sejak SD sampai SMP dia terus latihan karate. Jangan coba macam-macam dengannya.

Aku berteman dengan Winda sejak balita, seingatku saat umur kami 4 tahun. Kami lahir di tahun yang sama, hanya berbeda 1 bulan. Winda Oktober, dan aku November. Saat itu aku tinggal di rumah nenek di Sukajadi yang berhadapan dengan rumahnya.

Sampai kelas II SD aku pindah ke kulim, sekolah di tempat ummi mengajar, dan tinggal di rumah dalam lingkungan sekolah. Tapi, meskipun terpisah, aku masih sering datang ke rumah nenek, dan saat itulah kami bisa bermain bersama #ini kok bahasanya jadi kaku

jadi ingat, dulu lagi musimnya barbie dengan rumah imut2 nya. Nah, Winda punya boneka barbie itu + rumah-rumahannya. Aku jadi sering ke rumahnya. Nebeng main barbie, soalnya aku nggak punya. Dan nggak cuma barbie, mainan apapun Winda selalu punya. Dan aku selalu nebeng. Hehe..

Beranjak kelas  kelas VI SD. Aku kembali pindah ke rumah nenek, dan pindah juga disekolah yang sama dengan Winda. Waktu itu aku kelas VI, sedangkan Winda Kelas V. Kami pun sudah bisa ke Mall berdua. Pulang sekolah, kami cepat-cepat berganti baju, yang paling cantik. (biasanya sih baju lebaran) rambut pun di sisir dan di ikat ala Rosalinda. Hihi.. bermodalkan uang 2000 perak, jalan kaki lah kami ke Matahari. Di jalan pepaya. Dulu rasanya dari rumah ke Matahari itu deket walaupun jalan kaki. Kira-kira 10menit. Nah sekarang,kalau diajak jalan kaki kesana. Ogahh... Jauh ternyata..

Lulus SD aku pun sekolah di Jakarta, kami pun lagi-lagi terpisah. Sedih rasanya meninggalkan teman bermain yang biasanya setiap hari bersama (bahkan kami sering mengadakan ritual mandi bareng, kadang di rumahnya, kadang dirumahku). Tapi jarak bukanlah penepis persahabatan. Kami pun berkirim surat. Saat itu aku sedang hobi sekali berkorespondensi, dan aku juga rutin mengirim surat untuk keluarga di Pekanbaru, saat itu lah aku titip surat untuk Winda.. Hal itu berjalan selama 2tahun. Namun di tahun ketiga, aku sudah mengirimkan surat untuk Winda langsung ke alamat rumahnya. Karna di dalam surat sudah ada beberapa rahasia.

Tentang cinta pertama aku dan Winda, yang sampai sekarang sama-sama nggak kesampean. Sama-sama apes nasibnya. Hihi..

4 tahun kami terpisah, hingga akhirnya aku kembali ke pekanbaru dan sekolah di bangkinang. Saat itu Winda sudah 1 tahun di atasku. Aku masih kelas 3 aliyah, Winda sudah duduk di semester 1 kuliahnya. #pasti bingungkan?

Waktu aku di bangkinang,kami lumayan sering bertemu. Karna aku sering pulang dan menginap dirumah nenek. Kami sering nonton film bareng di bioskop Matahari. Dulu nonton murah adalah hari senin. Tiketnya Rp.7500. Pernah suatu waktu, kami nonton hari senin, kalau tidak salah saat libur kenaikan kelas. Awal nonton jadi ribut menentukan film, ada 2 pilihan, Winda mau yg itu,aku mau yang ini. Selesai nonton,kami belum ingin pulang. Eh tergoda untuk menonton film yang tadi kami ributkan. Kami pun kembali masuk bioskop itu dan nonton untuk kedua kalinya. Lucu..

Selain nonton kami juga foto box #bakat narsis, dan  sering mengincar paket manis di texas chicken. Harga Rp.5000 (sekarang udah Rp.11.000) sudah dapat nasi,ayam dan segelas pepsi #iklan

tapi harus menunggu jam 2 siang. Kadang kami berputar-putar dulu mengelilingi mall itu, mencoba berbagai sepatu, mengelus-elus boneka dan masuk ke toko kaset. Dan tentu saja, keluar dari sana tak satu pun barang yang kami beli. Hihihi..

Bukan hanya Matahari yg kami obrak-abrik. Mall Ciputra, SKA pun sudah kami hapalkan.
Kami juga pernah mengunjungi studio radio. Saat itu aku sedang tergila-gila dengan radio. Dan sedang ngefans berat sama penyiarnya.

Tanggal 5 Oktober, selesai makan bakso traktiran ulangtahun Winda, Kesanalah kami malam-malam. Berbekal martabak coklat. Ternyata di studio itu sedang ramai penyiar2 lagi pada ngumpul. Martabak coklat pun habis di garap. Dan ternyata ada penyiar yang disukai Winda disana, dia juga sedang ulangtahun. Namanya Mas Jay. Jay Ransiki. Jadi seru deh..
 
Waktu penyiar radio yang aku gila-gilai ulangtahun, Winda juga yang aku paksa menemaniku kesana. Mengantarkan hadiah yang nggak seberapa.

Karena sering curhat tapi jarang bersua, kami pun punya diary, ditulis bergantian. Tapi sejak kuliah diary ini tak pernah lagi berpindah tangan. Berdiam diri dilemariku. Eh sebenarnya ini diary Winda yang kami jadikan diary bersama. Soalnya ide ini tercetus malam-malam, sudah tak mungkin ke luar mencari diary.
saat kuliah,kami semakin jarang bertemu. Karena kesibukan masing-masing. Padahal kadang-kadang aku masih sering ke rumah nenek, tapi jarang mampir ke rumahnya. Segan. Bahkan kadang aku sudah di depan jalan,tinggal selangkah lagi mau ke rumahnya, aku akan sms dia.
''win, di rumah? Aku lagi di rumah nenek ni''
nanti Winda akan keluar dari rumahnya,dan barulah aku melangkah kesana. Hihihi

sekitar 1 minggu yang lalu Winda dan keluarganya sudah pindah ke rumah barunya di pallas. Meninggalkan kenangan di rumah lama yang sudah di sewanya sekitar 20 tahun.. Tapi bengkel mobil papanya masih disitu, dan widia (adiknya Winda) sering terlihat disana. Mungkin mengantarkan makan siang untuk papanya.

Tanggal 2 Oktober Winda wisuda sarjana. Gelar Sarjana Ekonimi kini disandangnya. Aku diundang untuk hadir pada hari bahagia itu. Memaksa Mengajak Ilham (teman di FLP), dengan seragam hitam putih PPL aku depan rektorat UR, untung saja ketika aku SMS dan disogok sedikit ilham Langsung datang. Tidak mudah sendirian mencari Winda di antara ratusan wisuda. Tak lupa ku belikan boneka wisuda, lengkap dengan toganya. Kami pun berfoto-foto ria.


Sayang sekali mukaku jelek disitu, mata agak bengkak karena kecapean.
Tapi apapun itu, aku benar-benar bahagia, sahabatku telah berhasil menyelesaikan kuliahnya. 4 tahun. Ku salami keluarganya satu persatu. Mereka pun mendoakan supaya tahun depan giliranku diwisuda. Amin ya Allah...



Aku sempat update status pagi itu :


memang jalan orang berbeda-beda. Winda yang waktu di SD adalah adik kelas ku, di SMP dia setingkat denganku, dan di SMA dia pun jadi kakak kelasku. Hingga mahasiswa dia lulus duluan. It's okay. Setiap orang punya takdir berbeda ^_-

tanggal 5 oktober 2012...
Winda ulangtahun yang ke 23. Sebulan lagi aku menyusulnya.
Aku ingat ulangtahun2 kami dulu.. Saling memberi kado. Salah satu kado pemberian Winda di hari ultahku adalah album foto ini


pindah ke rumah baru, wisuda sarjana, dan ulangtahun. Semuanya salam waktu yang berdekatan.

Winda memang anak baik,makanya jalan hidupnya lurus, terkendali. Kontras sekali denganku. Jalan hidupku penuh liku.

Winda juga belum pernah pacaran sekalipun. Dulu dia memang tidak pernah bisa melupakan cinta pertamanya,  Sedangkan aku sudah pernah satu kali pacaran, dan disitulah aku bisa melupakan cinta pertamaku. Tapi Winda masih tetap. Aku sudah sering menasehatinya #sok. Tapi ia masih saja mengharapkan first love nya itu datang. Tapi ku ketahui saat ini Winda tak lagi mengharapkannya, mungkin sejak tingkat dua di kuliah (bener nggak ya?) Hingga saat ini kami sama-sama jomblo . Aku benar-benar mengharapkan, lelaki yang akan bersama Winda nanti haruslah yang baik-baik, yang sesuai dengan tipenya. Tentu saja, karena wanita yg baik-baik adalah untuk lelaki yang baik juga, dan begitu sebaliknya.

Semoga Winda segera mendapatkan jodoh yang baik. Pekerjaan yang sesuai dan layak, dan persahabatan kami tak pernah putus sampai kapanpun.

Amin....
SELAMAT ULANGTAHUN WINDA..  ^_^

tiup lilin nya... tiup lilinnya sampe bibir lu dower... haha

#maap sodara-sodara blogger, tulisan nya kepanjangan dan baku geje. Aku jg nggak tau kenapa bisa jadi aliran baku gini tulisannya. Hehe