21 Desember 2013

A Journalist Wanna Be #Part 3 ; *Liputan Pertamaku


postingan sebelumnya :
A journalist Wanna Be part #1
A journalist Wanna Be part #2


Hari kedua, aku datang ke kantor seperti biasa. Jam 9 pagi. Masih sempet aku tidur abis subuh (kebiasaan buruk yang belum bisa di tinggalin,hehe). Pak budi yang kemaren menilai tulisan aku bilang, aku udah bisa nulis berita, tapi kayaknya imajinasi aku dalam menulis fiksi masih kebawa-bawa. soalnya berita tentang helm kemaren aku karang-karang. hahaha. dan beritanya masih kurang 5W+1H nya. Pak Budi janji mau bimbing aku dalam menulis berita selanjutnya. makasih Pak. jadi terharu #tisu mana tisu

Hari ini Pak Budi menugaskan aku ikut reporter senior liputan di lapangan. Supaya aku bisa liat gimana proses kerja di lapangan . kemaren Pak ical sebagi Korlip (Koordinator Liputan) udah menghubungi Kak Eza. Salah satu wartawan senior yang pos nya ada di DPRD kota Pekanbaru. Kak Eza nyampe ke kantor jam 9.30. aku langsung kenalan dan ngobrol-ngobrol dikit sama beliau.

Kesan pertama aku liat Kak Eza, orangnya imut, agak galak (karna eyelinernya kali ya), cuek, , lincah, gesit dan serba cepat. Dan hampir semuanya benar. Tapi itu baru First jugde aku, dengerin dulu cerita selanjutnya ya. ^_-

Dari kantor,kami langsung ke posnya Kak Eza. Jadi setiap reporter itu ada pos dimana dia ditempatkan. Ada yang di pengadilan, tugasnya meliput kasus-kasus yang ada di sana, ada yang di DPRD Provinsi, ada di Rumah sakit, di Lapangan olahraga, di Pendidikan, Bisnis, dll. So, hari ini aku ngebuntutin Kak Eza ngeliput di DPRD kota. 
 
ilustasinya begini. Sumber
Sudah diduga, dikantor nggak ada orang, anggota dewannya pada nggak ada di kantor. Daripada bengong-bengong, kami duduk di kantin. Dan tiba-tiba aja Kak Eza dapet kabar kalo ada pencurian arus PLN di Jln. Nangka. Sekitar 15menit dari tempat kami. 4 orang reporter yang lagi dikantin pun langsung buru-buru kesana. Reporter RTV (Riau TV) butuh gambar dan harus buru-buru kesana sebelum razianya selesai. Aku dan Kak Eza ngekor pake motor Kak Eza. Nah, masalahnya sekarang, aku yang nyetir. Karna masih belum terlatih balap-balapan, kami jadi ketinggalan. Dan cukup lama nyasar nyari-nyari alamatnya, padahal kami udah deket situ.


Nyampe di TKP, petugas PLN masih kerja. Pimpinan razianya lagi dikerubungi wartawan buat wawancara. Aku langsung ambil HP, Notes dan Bulpen, dan ambil tempat di dekat bapak yang kayaknya udah akrab sama wartawan. Oia, jalan menuju ke sana juga becek dan banyak nyamuknya. Tapi karna naluri aku udah seneng duluan karna ada liputan mendadak langsung ke TKP gini. Aku seneng dan fine aja. Dan ternyata Razia pencurian arus ini bukan main-main. PLN rugi sampai 7,9 Miliar. Wah berita ini bisa jadi HL. Aku merasa beruntung bisa ada di TKP nya saat ini.

Selesai wancara dan ambil gambar. Bapak itu masih sempet ngajak kami ngobrol-ngobrol. Kalo tadi waktu wawancara manggilnya “Bapak”, waktu selesai wawancara malah di panggil abang. Padahal bapak itu udah lumayan tua untuk di panggil abang. Karna udah akrab kali ya. Aku juga dikenalin sebagai reporter magang. Setiap ketemu orang, Kak Eza emang selalu ngenalin aku ke orang itu. Kak Eza baek deh ternyata..

Abis dari PLN kami ke SMA 5. Bakal ada reuni emas disana. Ketua alumninya adalah anggota DPRD Riau. bapak itu kenal dekat dengan Kak Eza dan wartawan lainnya. Selesai wawancara kami di ajak makan. Tapi Kak Eza nggak mau. Wartawan kan dilarang menerima apapun dari narasumber. Jadinya kami makan di kantin DPRD Kota. Kak Eza yang traktir. Ajiibb.. ternyata Kak Eza jauh dari perkiraan aku semula. Dia care banget dan kenal dengan semua orang. temen-temen wartawan juga baik-baik semua sama Kak Eza. Malahan mereka tukar-tukeran dan berbagi berita kalau ada data yang kurang. 
 
Di setiap pos juga ada ruang untuk wartawan, disana ada beberapa wartawan yang lagi sibuk ngetik berita, baik itu di laptop, Ipad atau HP. Karna aku nggak bawa laptop, Aku di suruh Kak Eza balik ke kantor aja. Ketik berita disana sambil nunggu jam 4. Aku disuruh nulis semua berita yang udah diliput hari ini dan nanti di bandingkan dengan berita yang ditulis Kak Eza. Aku cari sendiri dimana kekuranganku. Besoknya aku ikut Kak Eza lagi. Dan liputan kejar sana-kejar sini lagi. Kalo di certain tambah panjang postinganku. hehehee
Gitu deh pengalaman pertama aku jadi reporter, kalau tertarik baca tulisan aku klik aja disini , untuk berita dan tampilan berita yang ditulis Kak Eza nya di Koran. Klik aja disini.

Aku mau berterimakasih banyak sama kak Eza yang udah banyak ngasi ilmunya buat aku. Selain ditraktir makan empat kali, aku juga jadi hemat bensin. Karna kemana-mana pake motor Kak Eza. Kak Eza juga ngenalin aku ke orang-orang penting. Kak Eza banyak ngasi motivasi buat jurnalis baru kayak aku. Salah satunya bahwa menjadi jurnalis bukan hanya soal uang, tapi soal kepuasan, kenyamanan bekerja, dan tentunya naluri jurnalistik seorang wartawan. Aku benar-benar belajar banyak dari sosok Kak Eza. Pengalaman ini nggak bakal aku lupian, karna kak eza adalah guru pertamaku dalam liputan di lapangan. Terimakasih banyak kak… 
 
And Thanks for reading. I Love you all..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)