26 Mei 2013

Senjata Makan Tuan


Jadi ceritanya..

Tadi malam, malam minggu.  Si Kandar, adik aku yang cowok yang motornya pernah dilariin orang. pulang malem lagi. Nggak tau dia dari mana, yang jelas nyampe rumah jam 11. Ngakunya sih ke rumah temennya. Ngapain coba sampe jam segitu? 

Dirumah kami nggak ada tradisi keluar malam. Aku walaupun sering banyak yang ngajak, aku nggak pernah mau..malam minggu juga nggak pernah keluar, Karna bukan takdir aku bisa keluar malam dengan keadaan keluarga kayak gini. Keluarga aku agamis banget. Si Kandar yang pembangkang inilah sejak masuk SMA suka keluar malam. Seperti nggak ada lagi menghargai orangtua di rumah. tiap malam dia main futsal, kalo nggak futsal pasti ke warnet. Kalo dia lagi diluar, Ummi pasti cemas banget. Bentar-bentar liat HP. Bentar-bentar nyuruh aku hubungin Andan (panggilan di rumah) pake no aku. Tapi nggak pernah di angkat sama dia. Nyebelin nggak tuh!

Pernah juga kan aku ceritain di postingan Tragedi 1 malam dirumahku, waktu dia nggak pulang semaleman, Ummi nggak tidur. Bentar-bentar keluar. Ngecek pintu lah, padahal pintu udah di kunci. Ambil minum lah, padahal nggak haus, ngecek kamarku, ngecek kamar Andan. Sampai akhirnya kami 1 rumah bangun kesiangan! karna the central of bangun pagi rumahku adalah ummi.

Tapi gimanapun risau dan cemasnya Ummi kalo Andan belum pulang, ngomel-sana sini padahal orangnya nggak ada, tapi waktu Andan pulang Ummi akan tersenyum lebar, nggak marahin, nggak ngomelin. Itu lah Ummi.

Semalem, Semua udah tidur jadi aku yang bukain pintu. Aku emosi berat mencoba menasehati baik-baik. Tapi dia nggak dengerin dan malah senyum-senyum nggak berasa bersalah. Belum selesai ngomong dia nutup pintu kamarnya dengan keras. Aku jadi esmosi. Aku masuk ke kamarnya lagi dan ngerampas HP nya. nggak Cuma itu, kartunya juga aku patahin! 

Sebagai anak sulung aku harus tegas! Biar tau rasa sesekali di kasi pelajaran bahwa yang dilakukannya itu salah! Aku patahkan kartunya! #keren kan gue

Paginya, aku bilang sama Ummi.
“Lho, kok di patahin kartunya. Itu kan kartu yang no nya terdaftar di database sekolahnya.”

“Biar aja, biar tau rasa” kataku mantap!

Tapi dalam hati mikir juga, pasti ribet kalo pake nomor baru.aku langsung mikir mau ngurus ganti kartunya ke telkomsel untuk mendapatkan kartu baru dengan no yang sama. Argghh… jadi gue juga kan yang ribet -___-

Nah, Kalo nggak salah syaratnya harus ngasih 10 buah no yang pernah di hubungi. Aku pun ngintip-ngintip nama temen-temennya di HP Ummi. Hari senin terpaksa pergi ke telkomsel pusat, ngurus minta kartu baru. Arghhhhhhh

Ini sih namanya Senjata Makan Tuan
 

19 komentar:

  1. ya udah koment ah, drpada dianggap nggak cebok, hehehheh

    BalasHapus
  2. tapi kadang perlu belok loh hidup itu, alias jangan lempeng2 aja soalnya kurang seru :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... ini dia petualang yang bicara

      Hapus
    2. Kalo masih dalam hal positif sih okke..
      Misal biasanya stay dirumah, sesekali belok naik gunung..
      Nah ini...

      Hapus
  3. haha kasiannya kak risah, niat mau tegas mlah jadi ribet sendiri .
    eh tapi aku juga pernah ngurus nomer ke telkomsel pusat, gak 10 nomer kok .
    5 nomer juga bisa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo saya kemaren malah nggak disuruh nyebut nomor koq. langsung aja dapet baru.

      Hapus
    2. hah? gerai apaan tuh? telkomsel bukan?
      aku ngiri form yg buanyak banget, terus pake matrai segala.. ribetlah...

      Hapus
  4. ya itulah akibat tidak berfikir dua kali, biasalah mungkin lagi emosi ya gitu hehe..ambil hikmahnya aja kali yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hikmahnya "jangan patahkan kartunya, patahkan saja kakinya"
      ups, tambah rempong ya

      Hapus
  5. haha... lucu kisahnya Mbak. akhirnya capek juga kan buntutnya. padahal heroik tu pada awalnya, bisa matahin kartu segala. lain kali patahin yang lain Mbak, misalnya gagang sapu gitu, haha

    BalasHapus
  6. Hahaha.. Bahaya itru mah.. Bisa2 dimarahin ummi klo matahin sapu

    BalasHapus
  7. tutorial widget keren untuk blog di http://onessfee.blogspot.com

    BalasHapus
  8. wkwkwkw...
    tumben sah postingannya pendek :D

    tu lah nah ngapa pakai patah2kan pulak. memang ribet kalau ngurus tu.
    wah kasian ya yg tak bisa keluar malam. tapi kalau masuk sipil pasti dibolehin tu sah...hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. postingan mendadak nih pagi-pagi :D

      Aku esmooosssssiiii............

      kalau itu mungkin lain lagi ceritanya.. udah kewajiban ma kayaknya anak sipil tu keluar malam. hohoho

      bulan puasa aja aku susah mau pergi buka bareng :(

      Hapus
  9. wah keburu sih sudah kadung emosi ya mbak, hehehe
    saya juga sering mengambil tindakan keburu yang akirnya menjerumuskan, hehe

    BalasHapus
  10. nah,ternyata bukan aku doang. ihihihi

    BalasHapus
  11. Kadang kalau sedang esmosi, memang tak terkendali ya mbak, yang tak jarang pula tindakan tersebut merugikan kita, alias tuan makan senjata, eh senjata ngemplang tuan :)

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)