18 September 2016

Hai, Danau Toba!



Yeaayy… Alhamdulillah ya…  setelah 6 bulanan jadi anak asrama di Medan, akhirnya aku bisa liat Danau Toba juga. Gretongan lagi… rejeki anak sholeh emang kagak kemana. Sini-sini, aku ceritain dikit trip ke Danau Toba selama 3 hari kemaren. Bukan kemaren juga sih, udah lumayan lama juga. Hahaha.

Awalnya liburan lebaran Iedul Adha ini rencananya aku mau menumpang hidup dirumah temen sekamar. Namanya Erni. Cewek asli Batak ini tinggal di Binjai. Sekitar 1 jam dari Medan. Ya dari pada seminggu bengong aja di asrama yang udah bisa dipastikan bakal sepi banget itu, mending numpang hidup di rumah Erni, biar kebagian makan rendang daging kurban. Hohoho #mental gratisan

Sebelumnya, Ibu Asrama yang biasanya paling ditakuti dan disegani di asrama (like always every dormitory do), tau-tau nyamperin aku. ngajak touring pake motor ke daerah Sibolangit sana, mungkin kesian liat aku di asrama terus. Setiap orang liburan pada pulang selalu jadi penunggu asrama. So, udah diomongin sana-sini gimana berangkatnya, pake motor siapa, bobonya dimana dll. Eh, ujung-ujungnya karena beberapa alasan nggak jadi. Kalo pun jadi, belum tentu juga Ummi aku bakal ngizinin sih. Hihihi. Yaudah deh, aku rencanain ke rumahnya Erni aja di Binjai. Sedangkan temen-temen dari Riau yang lainnya masih betah jadi penunggu asrama. 

Eh dasar rejeki anak sholeh, beberapa hari kemudian, ibu asrama yang kami panggil Bu’ Nur nyamperin aku sebelum makan malam. Kali ini ngajak touring tapi pake mobil. Gak pake itinenary. Pokoknya dari asrama jalan aja terus, kalo nemu tempat bagus kita berhenti. Nginap dimana nanti aja dipikirin, penginapan dimana-mana juga banyak. Pokoknya kita jalan! Mungkin Bu’ Nur mau kekinian, pake istilah Let’s Get Lost aja kali. asek! Karena anggota masih kurang, temen lain yang di ajakin Bu’ Nur pada gak bisa ikut, yah, dari pada mobil kosong, aku ajak aja anggota di Kasturi. Terjaringlah Tika, Putri dan Fitri. Here we go….!!!

Packing kilat untuk perjalanan 3 hari aku selesaikan Cuma dalam waktu 2 jam! Biasanya kalau mau kemana-mana pasti rempong banget. Si Putri bahkan baru aja pulang dari rumah temennya di langkat (1 jam dari Medan) langsung packing dan berangkaaatt…

WE LOVE GRATISAN
Ibu asrama ngajak kakaknya yang ternyata jago banget nyetirnya. Umur boleh tua, tapi skill nyetirnya luar biasa. Kenceng, tapi gak bikin mabok, jago nyelip-nyelip dan sabar banget mengahadapi kemacetan. Gaul banget deh pokoknya. Berangkat jam 3 sore dari asrama dengan tatapan iri temen-temen yang ditinggal, nyampe di Siantar magrib. Dan kami belum tau mau nginep dimana. Pasrah aja kemana roda mobil ini berputar. Kalo pun di penginapan, kita tinggal patungan. Ada 5 orang cewek yang bisa disatukan dalam satu kamar, bisa jadi lebih murah. Tapi ternyata Bu’ Nur lebih bijak dan tau caranya ngetrip hemat. Kami diajak nginep di rumah temennya Bu’ Nur. Rumahnya lumayan besar dan bersiiiiiiihhhh bangeeett… dan yang paling penting, GRATIS! #We Love Gratisan
 
rumahnya bersih dan adem
Makan malam pun gak ngeluarin duit, ternyata selain snack dan kue yang memenuhi mobil itu, Bu’ Nur juga udah nyiapin bekal dari dapur asrama. Nasi dan Ayam goreng banyak banget. Adakali 20 potong. Bisa untuk 3 kali makan. Wuidihhh…. Bu’ Nur bener-bener paling tau cara bikin kami tersenyum lebar. Hahaha. *we love gratisan part 2

Jam 7 pagi kami udah wangi dan siap melanjutkan perjalanan. Disitu kami berempat belum tau mau dibawa kemana. Yang gue tau ada itinenari mandi-mandi di air belerang. Pokoknya kemana diajak ngikut aje. Cihhuy!

Begitu memasuki daerah Prapat, Bu’ Nur bilang di pinggir jalan nanti kita akan lihat Danau Toba. Wuih aku girang banget sekaligus deg-degan. Secara Danau Toba kan trip impian aku begitu tau kalau PPG di Medan. Malah awalnya aku berencana ngetrip sendirian ke Samosir pas awal masuk PPG yang ternyata Gatot a.k.a Gagal Total Karena 3 hari itu sibuk ngurusin adm masuk PPG UNIMED. Udah aku tulis di postingan Satu bulan di Medan.

Nah sekarang dapet rejeki liat Danau Toba. Transport ditanggung, makan gratis, nginep gratis. Siapa yang nggak girang coba. Sekaligus deg-degan dan exited mau liat Danau Toba, kalo bisa sih sekalian mandi-mandi disana. #banyakbangetpengennya
 
Dari kiri : Risa-Tika-Putri dan Fitri
Exitednya aku dikomporin lagi sama seisi penumpang mobil. Soalnya disitu aku sendiri yang belum pernah ke Danau Toba. Ya iyalah, secara gua orang Riau gitu loh. :D begitu lewati Danau Toba, mobil sengaja diperlambat, aku pun enjoying the view bareng monyet-monyet yang lagi gelantungan di pohon-pohon pinggir jalan. Maysa Allah, Indahnya CiptaanMu ya Robb. 

“Hai Danau Toba… I am Coming” gumamku dalam hati sambil tersenyum. 

Sumber Air Panas Sipoholon. Tapanuli Utara
nyari duit jatoh
Setelah kurang lebih 5 jam jalan, aku liat udah di Tarutung aja. Kabupaten Tapanuli Utara. Wow! What a long Journey. Kami pun berhenti di Boli-boli café, Sipoholon. Tempat pemandian air panas. Begitu turun dari mobil kami di ajak Bu’ Nur ke belakang café, yang ternyata adalah tempat sumber air panas yang mengandung belerang. Pemandangannya luarr biasa indah banget! kemana memandang, semua putih. Aliran air belerang menyisakan kerak-kerak berearna putih. Jadi bener-bemer silau banget ditambah lagi sinar matahari yang terik. 

Ini pertama kalinya dalam hidup aku melihat sumber air panas. Air dari  sumber air panas ini bener-bener mendidih, dan warnanya jernih banget. Pengusaha café mengalirkan air itu langsung ke tempat SPA dan kamar mandi café. Tinggal pilih aja, mau tempat mandi yang biasa atau yang VIP. Ada juga kolam renangnya. Tapi siapa juga yang sanggup siang bolong gini berenang di air panas, dibawah terik matahari. Gosong dua kali lipat!
lagi mikir, "kok bisa yaaa..."
gak afdhol kalo gak selfie. cekrek!
all star :D
Puas foto-foto di bawah teriknya matahari, kami mandi di kamar mandi VIP yang dalemnya beneran keren banget. Kayak kamar mandi hotel yang sering aku liat di instagram gitu deh. Hehehe. Di dalemnya ada bathup gede banget yang berbentuk setengah lingkaran, kira-kira cukup buat 6 orang berendam disitu, ada juga kran air buat bilas, tempat duduk, wastafel dan bahkan disediain lilin aroma terapi juga! Seru banget. Cuma bayar 30k aja untuk 30 menit. Itu pun udah puas banget berendam cantik disana. Kalo lebih dari 30 menit bisa-bisa kehabisan oksigen. Kata pengelolanya sih gitu.

Kelar mandi-mandi, udah seger, udah puas ngerontokin jerawat (FYI : ini bener-bener ampuh banget ngilangin jerawat!) lanjut makan siang sambil minum jus. Ulalaa… segeerrrr bangeett… makasih bu’ Nur yang udah ngajakin kami kesini. Thank you so much! #ciumtangan

BERSAMBUNG

NEXT JOURNEY : Nonton Festival Danau Toba di Muara. Negeri Indah kepingan surga


BOLI-BOLI CAFÉ
Jln. Balige Air Panas Sipoholon
Desa Situmeang Habisaran Sipoholon
Tapanuli Utara
Tlp. (0633) 3221239

tips : pakailah kacamata Hitam biar nggak silau

19 komentar:

  1. Wah asyik dong bisa jalan-jalan gratis. Kern ya sumber air panas Sipoholon, kayak kawah putih di Bandung gitu. Asyik banget bisa nyobain spanya juga. Mupeng nih. Tapi, kok gak ada fotonya. #Ups. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belom pernah sih ke kawah putih di bandung. Tapi klo diliat dr doto. Ya mirip2 gitu deh :D

      Lupa fotoin SPA nya. Nanti deh mnt foto ama putri. Kali aja dy ada fotoin. *yg lagi ga ada orang nya loh ya

      Hapus
  2. Aslinya lah pengen banget kesini. Tapi belum kesampaian aja. hihihi padahal udah masuk list tempat yang pengen banget dikunjungi. Apalagi kalau kesananya bisa gratis hihihi asyiiik bangetlah pastinya. Seru banget deh ceritanya :D

    BalasHapus
  3. Ini nggak tau kenapa kok bacanya ngiri abis ya, Kak. Trip gratis yang bener-bener gratis. Ini modalnya cuma amal sholeh pasti ya hehe.

    Di danau toba Kak Risah nyebrang ke Samosir-nya nggak? Aku pengin juga ke sana, tapi entah kapan. Mungkin karena nggak pengin banget jadi nggak diniatin banget juga sih.

    Kurang foto-fotonya nih. Kan pengin liat cantiknya Danau Toba~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa.. modal ama sholeh :D

      Beloomm... di next post nanti baru deh aq pajang foto2 danau toba nya

      Hapus
    2. Eh aku ga nyebrang ke samosir... baca aja di next post alesannya :)

      Hapus
  4. Bener tuh, anak sholeh mah ada aja rejekinya... Aku juga sering dapat rejeki tak terduga kaya gitu tuh, aku juga anak sholeh soalnya.
    Enak banget mba ibu asramanya bae bgt dah, ngajakin tamasya, gratisan pula, semua org suka gratisan. The best lah itu ibu asrama.
    Baru tau kalo danau toba ada aer panasnya, jadi semakin penasaran pengen maen kesana. Doain atuh biar aku juga dapet rejeki anak soleh :D aminnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan di danau tobanya.. tp lumayan deket lah dari danau toba :D

      Hapus
  5. Bertambah satu lagi cerita yang bakal dikenang seumur hidup ya. "Eh, aku udah ke Danau Toba." Next, ke mana lagi nih?

    Mungkin itu rezeki anak rantau hahaha... Biasanya gitu, orang-orang kayak Bu Nur emang pengen membuat kesan yang bagus. Mirip aku PKL dulu lah. *padahal beda*

    BalasHapus
  6. mantap liburannya, baik banget gitu ya ibu kontrakan ngajak anak2 pergi bareng, eh jgn2 mau dijodohin sama anaknya tuh :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah? Bukan ibu kontrakan.. tp ibu asrama keleuss..

      Si dita suka-sukanya aja nih komen kagak di baca dulu. Huhuhu :(

      Hapus
  7. Anak sholeh mah, gini. Liburan aja bisa gratis pake banget. Enak banget, ya kak Risah. bisa jalan ke Danau Toba. Eh, sempet mandi gak, pas di danau tobanya? katanya, bisa enteng jodoh. Katanya lho, kak. XD

    Padahal kalo dihitung, Pekanbaru - Medan nggak terlalu jauh, tapi gue belum sampe ke Danau Toba, nih. Cuman, baca ini jadi makin tau tempat2 di Danau Toba itu keren gini. Makasih kak.. :)

    BalasHapus
  8. Dipi demen deh sama hastag #welovegratisan nya... Hahaha. Dipi jlm pernah ke Danau Toba, pgn bgt kesana. Pdhl sodara di Medan punya sih. Mudah2an bisa liat Danau Toba kyk Risa jg.. Mudah2an bs gratis juga... Hidup hastag #welovegratisan.. Hohoho

    BalasHapus
  9. tapanuli utara itu udah aceh emangnya ya? kok dibilang bukan sumatra utara lagi? duh pengenlah... pengen ke mekah maksudnya :v

    BalasHapus
  10. toss cha@ gue juga demen sama yang namanya gratisan hahahahah.. bentuk sumber air panasnya unik yaa tapi berasa panasnya sih ditambah terik gitu :p

    BalasHapus
  11. wah asik ya, jadi pengen ke Danau Toba :( ajakin dong kalo ada gratisan lagi hehehe

    BalasHapus
  12. Wah asik banget Ris, bisa ke Danau Toba. Gua sirik sama lu, Ris. Gua sebagai seorang warga negara Indonesia merasa malu. Pergi ke Great Wall of China udah pernah, tapi ke Danau Toba dan Raja Ampat malah belum wkwkwk. Di Indonesia masih banyak banget nih tempat indah yg belum pernah saya kunjungi.

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)