13 September 2012

Ketemu Presiden



pulang sekolah, dengan santai aku melaju di jalan Sudirman. Sampai di pertigaan Bandara, tiba-tiba polisi meniupkan pluitnya, nyuruh aku berhenti. Aku udah mikir, mampus deh gue kena tilang lagi! Sampe sekarang kan aku belum punya SIM..!

Eh pas aku liat kanan-kiri depan belakang, ternyata yg lain jg pada berenti, aku berniat maju sedikit supaya nggak di tabrak ama yang di belakang, eh polisi langsung nyetop sambil melotot.

"'presiden mau lewat!'"
 Itulah penjelasan singkatnya yang bikin aku lega.

Dan kali ini aku bisa ketemu SBY di depan mata! Bukan cuma di layar kaca!
Yes..!
Baru nyadar, di tepi-tepi jalan sudirman itu udah berjejer anak-anak berseragam merah putih, memegang bendera kecil sambil meneriakkan yel-yel INDONESIA.

Ruas jalan yang bersebrangan denganku pun  macet total. Sebagian pengendara memilih mematikan mesin kendaraannya, begitu juga aku. Sempat pula aku buka FB dan menulis di status.

nggak lama kemudian, lewatlah iring-iringan mobil dengan sirine meraung-raung, berpacu dengan suara anak-anak.

Itu dia SBY''

Aku dengar celetukan seorang cowok memakai kaos dan celana serba kuning  berlogo PON XVIII RIAU, sampai ke kaus kakinya pun ada logo PON.

Hore...!
Akhirnya bisa Liat SBY.. '' pikirku.

Beberapa mobil mewah pun lewat, di susul bus besar yang juga berlogo PON. Setelah itu masi ada beberapa Mercy dan BMW yang melintas di depan mataku.

Entah yang mana mobil yang membawa SBY..
Semua mobil menutup kacanya.

Galau lah para penonton.. Yang mana satu nih yang mobil presiden?

aku berada di sisi sebelah kanan. sedangkan SBY duduk di sisi Kiri. Jadi nggak keliatan -__-

Setelah iring-iringan itu habis, kami pun dipersilahkan polisi utk melanjutkan perjalanan, aku pun melewati anak-anak sekolah yang berjejer di tepi jalan. karna masih semangat bersorak-spray, anak-anak itu nyorakin  semua pengendara yang lewat. hampir aja aku mau dadah-dadahin mereka #siapaGue

Segitu dulu deh ceritanya. Euforia PON sebenanrnya kerasa banget. saking banyak nya yang mau di ceritain, aku jadi spechless.. maaf ya bagi yang udah nungguin liputan PON nya. yang jelas aku sebagai warga Pekanbaru aja nggak ikut nonton pembukaannya yang katanya spektakuler banget. aku cuma nonton di TV. padahal itu Stadion Utamanya di kawasan Kampus aku. Universitas Riau. Dan bahkan aku masuk ke sana bisa nyasarr.. #Oh Risaahhhh. orang Pekanbaru bukan si lu?




Maybe blogger Pekanbaru lainnya, macam si Fian Syauqi atau Iva Mairisti ada ngeliput or nulis tentang PON. Cekibroot aja ke Tekapeh :)

Thank's for visit. Keep Blogging ^_-


  

13 komentar:

  1. nangung banget ketemu pas SBynya.... knp gak masuk arena pembuakaan PONnya dan saliman. :P

    BalasHapus
  2. waaaaahh... salut....... cepet banget komengnya Jav....

    gak ada kata tanggung... yg ada nungging #gak nyambung

    BalasHapus
  3. ssiiipp insyaallah bsok di post artikel tntang PON jg,,ditunggu ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah di dei oarngnya..

      okke vaa.... di tunggu lohhh.. :)

      Hapus
  4. Kirain jabat tangan sama SBY,haha

    Tp gak apa-apa lah yg penting udah lihat dr jarak dekat :)

    BalasHapus
  5. helllooo...
    wah asik tu sa ketemu om SBY ..hahaha
    aku nggak ada buat posting tentang PON ,hehe...dan cuma nnton di TV,, enak juga di tv nntonnya, apalagi kameramennya pintar, kalau ada cwek cakep disalah satu kontingen disorotnya lama2...bwhahahahahaha

    BalasHapus
  6. Yeaaah, asik ya ketemu sama orang nomor satu di Indonesia :D
    Salam kenal Risa:)
    Anak FLP juga kah?

    BalasHapus
  7. Salam kenal juga... :)

    iya.. FLP Pekanbaru

    BalasHapus
  8. iya tuh.. harusnya kan bisa jabat tangan en minta photo2 sekalian :( :p hehehe..

    BalasHapus
  9. Wuih, Suruh Pak SBY mensejahterakan kehidupan para jomblo dong.. :D

    BalasHapus
  10. Waahhhhhhhh sennag donk bisa liat Pak SBY lewat

    BalasHapus
  11. wah kalo aku suka kasihan lihat wajahnya pak sby.
    kayanya jarang tidur banget mikirin maslah ini-itu.
    but he still looks so wise as always, right? :)

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)