05 Januari 2015

Sekedar harapan dan target di tahun 2015


Kayaknya nggak afdol ya kalo tahun baru nggak bikin resolusi.. biar ada target dan biar lebih gaol.. aku mau ikutan bikin resolusi juga. Resolusi tahun ini agak beda dari tahun-tahun sebelumnya. Karena sekarang aku live ini papua. yang pasti gaya hidup yang nggak pernah terbayangkan sebelumnya deh…   karena tahun 2015, aku buat resolusinya juga 15 biji aja. Here is my resolution in 2015.

1. Memberantas buta aksara di SD YPPGI Hitigima
Di sekolahku ini, tepatnya di Distrik Asotipo. Kabupaten Jayawijaya. Provinsi Papua, emang parah banget kemampuan muridnya. Bayangkan aja kelas VI ada yang belum bisa baca bahkan belum hafal huruf. Padahal tiap hari datang ke sekolah. Ngapain aja coba tu anak, udah makan bangku sekolahan 5 tahun tapi belum bisa baca. Kelas rendah jangan di tanya. Calistungnya parah juga. Kelas III rata-rata tidak tau berapa 10-6. Jadi aku harus ngajar mereka dari awal lagi. Berbagai usaha dan cara udah kami kerahkan. Salah satunya les pulang sekolah dan les malam. Tapi sampai saat ini progres nya masih lambat banget. Apa yang d ajarin hari ini dia bisa, tapi besok lupa lagi kayak gelas es cendol yang kesenggol. Isinya kosong. Minta doanya sebelum kontrak SM3T ini berakhir, nggak ada lagi anak yang nggak bisa baca di SD YPPGI Hitigima. Amin ya Rabb



2. Around the Papua
Di Papua ini, khususnya Jayawijaya, banyak banget tempat-tempat wisata yang belum terjamah. Sebut saja danau tertinggi di Indonesia. Danau Habema yang terletak sekitar 42km dari kota Wamena. Disana nggak ada orang sebijipun.. sepiiiii bangettt.. ngarep ada yang jualan souvenir atau apa gitu. Boro-boro, liat mobil lewat aja sukur…

Aku pengen jelajahi Papua, minimal kabupaten-kabupaten yang deket Jayawijaya dulu deh.. seperti Jayapura, Membramo tengah, Yalimo, Yahukimo, Lanny Jaya, dll. Semoga ada langkah kesana

3. Goes to raja ampat pake kapal laut #karena pake pesawat udah terlalu mainstream
Begitu denger Papua pasti langsung kepikiran raja ampat. Seujujurnya, misi awal aku ikut SM3T di Papua itu adalah jalan-jalan! Kapan lagi coba ke ujung negri GRATIS.. di bayari pemerintah dengan fasilitas lumayan. Makanya aku getol banget nyari-nyari info tentang raja ampat.

Ternyata, dari wamena ke raja ampat itu jauh dan harus berkali-kali naik pesawat. (soalnya akses di Papua ini serba pake pesawat, nggak ada akses darat karena dikelilingi gunung). Kalau mau ke raja ampat, dari wamena aku harus naik pesawat dulu ke Jayapura. Tiketnya paling murah 650k. dari jayapura naik pesawat lagi ke sorong. Sekitar 700an ribu juga tiketnya. Dari sorong naik kapal ke raja ampat sekitar 200 ribuan. Belum biaya sewa kapal dari  raja ampat ke pulau-pulaunya yang katanya 20 juta. Kalau perginya rame-rama bisa kena 800k / orang. Gilak apa… mending uangnya gue tabung buat modal tenda nikahan. Hahaha

Tapi begitu aku tau temen-temen SM3T  kab. Yahukimo Naik kapal ke Merauke, hasrat petualang ku langsug memuncak. Mereka aja bisa naik kapal yang lebih cocok disebut rakit itu selama 2 hari 2 malam supaya bisa sampai di merauke. Mana pake transit segala lagi di Asmat. Suku yang terkenal masih banyak kanibalisme disana. Dari merauke mereka ke Wamena pake pesawat Hercules. Pesawatnya tentara yang isinya barang –barang semua. Seru bangetlah pertualangan mereka. Aku jadi envy abis dan punya tekat juga bisa naik kapal dari Yahukimo ke Raja Ampat. Sekitar seminggu perjalanana laut #Semoga Allah kasi jalan menuju kesana.

4. Pulang dari papua bawa tabungan  30 juta
Ini sebenernya nggak muluk-muluk sih melihat kalo di bandingkan dengan tabungan kakaka-kakak SM3T angatan sebelumnya. Mereka bahkan ada yang bawa pulang 50 juta. Pasti ngerem di posko terus tuh, nggak pernah turun ke kota kayak gue yang tiap minggu turu ke kota. Dan setiap turun minimal menguras 1 juta dari ATM. hadeuhh.. wamena keras cyinn…

5. Bisa bikin tas noken minimal  biji
Mamaa-mama di Papua punya keahlian bikin tas dari benang yang biasa mereka “gantung” di kepala untuk mengangkat ipere (ubi), sayur-sayuran dan banyak barang lainnya. Tas ni punya warna-warna yang berbeda di setiap distrik. Kalau di tempatku warnanya adalah merah dan hitam. Pernah si Hotma ngasih benang biru ke mama nya murid. Eh benangnya di balikin, mereka nggak mau benang selain merah dan hitama. idealis juga tuh mama




6. Renovasi rumah
Ortu ada rencana mau nambah satu kamar lagi di belakang rumah, tapi ada aja halangannya. Padahal beberapa bahan bangunannya udah di beli. Semoga aku bisa mewujudkan keinginan ortu ini. Amin

7. Artikel yang dimuat di Papua minimal 3
Dari awal datang sampe sekerang belum nemu Koran yang ada halaman opini atau cerpennya.. Papua pos aja belum nemu. Dimana sih belinya? Ada yang tau? Padahal pengen juga nampang di Koran Papua. muehehe..

8. Nulis buku tentang live in Papua
Ini resolusi basi emang. Tiap tahun ada resolusi nulis buku terus. Tapi belum kesampean sampe sekarang. Nggak ada salahnya aku nulis resolusi ini lagi semoga kali ini bisa..! semangaaatttt…

9. Nulis cerita di blog minimal 4 postingan dalam 1 bulan
Ini juga resolusi basi. Muhehehe

10. Ngerubah tema blog
ini resolusi dari tahun 2013 belum kesampean, ada yang berminat bantuin? Nanti ada ceperannya dahh..
Di Pekanbaru yang sinyalnya  lancar jaya aja aku males banget ngerombak tema blog. Apalagi di wamena yang internetnya lola banget. 1 jam Cuma dapet buka email. Mana bayarnya 15ribu/jam. Kalo di pekanbaru 15.000 itu udah dapet paket begadang semalaman. #wamenakerascoy

11. Meningkatkan imtaq (Iman dan Taqwa)
Bisa di akui banget. Tinggal di lingkungan yang mayoritas nonmuslim itu cobaannya berat. Mau sholat di saat ada acara, segan izinnya. Mau tilawah dirumah segan kalo lama-lama. Mau sholat jamaah masjid jauh. (nggak tau nih gimana nasib sholaat taraweh besok). Bahkan temen3 yang cowok harus turun ke kota setiap hari jumat biar bisa jum’atan d masjid kota. Karena di distriknya nggak ada masjid. Soal makanan juga agak repong, soalnya disini makan wam (babi) itu biasa,tiap ada acara selalu ada wam. Rempong deh nyuci pirig di sama’ mulu. Tapi jangan sampai karena itu semua iman menurun. Berharap di tahun ini dan berikutnya ibadah lancar, lebih dikuatkan bangun subuh, karena disini subuh dinginnya luar biasa (16-18 derajat) dan airnya dingin kayak es. Wong minyak makan aja beku. Ujian berat deh kalo subuh. Hihihi.. tapi aku kana berusaha meningkatkan imtaq walaupun di tengah minoritas. Insya Allah! 

12. bikin film dokumenter SM3T Live in Wamena.

Untuk yang satu ini aku udah rancang-rancang sih.. tinggal di laksanakan aja.. pengen bikin juga yang versi alaynya.. kayak tidur di Honai, nyuci di kali. Jalan jauh mendaki gunung dll. Biar nakut-nakutin anak SM3T selanjutnya. Hahaha #ketawa setan. Tungguin yaaaa :D



15. Akhir tahun 2015 bisa jalan-jalan ke Malaysia, Thailand, singapura.
Kalo berhemat dikit aja di Wamena. Akhir tahun bisa jalan-jalan ke luar. Semoga ada kesempatan dan ada  temen yang bisa di ajakin. Mau ikut?


4 komentar:

  1. guh... bantuin ngerombak blog kek guh...

    BalasHapus
  2. ini udah, widget lu kebanyakan, template ini ga mendukung thread comment ya, sesuai permintaan lu pengen ganti template ini.
    Saran : Buku-buku karya lu mendingan dibuatin page khusus sebagai portofolio lu gitu ca, jangan dijadiin widget :)

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)