17 Juli 2011

adek pengen kelinci..!!!

Si Adek suka banget sama bintang. Cuma hobi nya ini sering di tentang sama buya yang nggak suka binanatang. Apalagi kalo sampe di bawa masuk kamar. Langsund deh tu hewan di lempar. Dosa banget yak?

Nah, sejak kemaren2 ini mungkin hasrat untuk melihara binatang udah nggak tertahankan.hihi. dulu-dulu nih ya, saking ngebet nya punya peliharaan. Kalo ummi beli ikan yang masih idup, dia bakal sembunyikan 1. Misi menyelamatkan nyawa ikan dia ubek2 belanjaan, kalo nemu ikan yang msih idup, langsung bawa ke kamar mandi, siapin air se ember. Dan plung..!! si ikan mnggelepar bahagia, nah berjam-jam deh dia nongkrong di kamar mandi ngeliatin si ikan berenang. Dia kasi nasi, daun entah apa. Ck..ck..ck.. sorenya dia pulang MDA, eh si ikan malang udah mati. Kesian benerr..

Kalo lagi makan ada kucing tetangga yang ngelus2 kakinya. Dengan tidak segan2 si Adek bakal ‘makan bareng’ ama tuh kucing. Nanti dating deh ummi aku teriak2 “eh..eh.. kok nasinya dikasi kucing”

Pernah juga tuh kucing di ajakin tidur bareng, padahal si adek sekamar ama ummi. Yah dasar tu kucing Na’as waktu buya tau langsung di lempar ke luar. Hiy.
Nah hari ini ummi ke pasar, rutinitas hari minggu. Biasanya antara adek (namanya Lutfi) dah Iyah (Alviah) gentian ikut, tadi si adek yang melas2 pengen ikut. Tapi hari ini ummi bukan Cuma mau ke pasar, juga mau ke rumah nenek, ada urusan. Jadi dia nggak mau bawa siapapun. Jadi deh si adek manyun-manyun.

“emang mau ngapain ikut ke pasar terus? Kan Capek!” kata ummi bujuk
“Adek mau beli kelinci…!!” jawabnya sambil manyun.
“ha? Mau di taro dimana? Dari dulu minta kelinci terus.
“tuh ka nada kandang yang di buatin buya kemaren”

Ya elah sokk banget mau pelihara kelinci. Harganya mahal, tapi matinya cepet. Ummi diem aja. Pokoknya nggak boleh ikut. Jawaban itu di anggap adek iya. Maka bereksperimen lah ida bikin kandang di kebun belakang. Dari aku nyuci tadi sampe sekarang masih aja getok-getok palu. Kandang yang setengah jadi itu di lanjutin sama dia pengerjaannya.



Temennya datang ngajak main
“bang lupi, untuk apa tuh?”
Si adek diem, sok serius
“is, apaan tuh, kandang jelek!” ejek si temen
Si adek naik pitam
“diam kau!” aku ketawa aja memperhatikannya sambil jemur pakaian.
Dengan yakin dan percayanya dia udah nyiapin kandang, padahal belum tentu ummi pulang dari pasar bawa kelinci. Hihi.. kasian..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)