17 September 2011

kasian adek

Aku sedikit kesal dan sedih hari ini. Masih mengenai masalah adikku yang udah broken banget di pondoknya.

Hari ini rencananya dia di jemput pulang. yah.. tenangin diri dulu lah di rumah barang 2 hari. Bicarakan baik-baik masalahnya, siapa tau setelah itu dia bakal insaf dan kembali ke aktivitasnya seperti biasa. So, tadi aku jemput dia, ba’da zuhur aku berangkat, sampai disana sekitar jam 3 kurang. Aku langsung mendatangi kamarnya dan menunggunya siap-siap. Setelah itu kami menuju rumah Pembina asramanya untuk minta Izin, tapi ternyata ustazah itu tidak ada di kamarnya. Padahal pintu terbuka dan terdengar bunyi air mengalir, seperti ada orang di dalamnya, tapi kami panggil berkali-kali tak ada respon.

Entah ustazah itu sudah tau ini santri yang ingin izin dan dia pura-pura tidak dengar, atau memang tak ada orang.

Akhirnya pasrah dan kembali ke kamar, coba menghubungi HP nya, nggak di angkat. Setelah beberapa kali ternyata ada yang angkat, ternyata ustazah Wirna nya sedang kuliah, (percuma banget sih punya hp tapi nggak di bawa)

Mulailah gw berlogat emak-emak minta izin, si penjawab telpon nggak berani ngijinin, di suruh ke ustad lain, atau tunggu ustzh wirna nya pulang. sedangkan pulangnya kapan tau.

Dan jadilah kami (aku sama adek) di oper-oper, yang ini bilang minta izin sama itu, yang itu suruh sama yang ini. Kami juga datang rumah beberapa ustad, tapi nihil. Pada pergi semua. Capek deh.

Waktu gw telpon ulang no ustazah wirna, lain lagi yang angkat. Gw minta izin sama dia. Ditanya alasannya. Gw bingung! Belom nyiapin alasa, nggak mungkin juga dong bilang adek gw nggak betah. Yah bilang aja ada [esta sepupu, eh malah nggak boleh, pesta kakak kandung doang yang bolehin sntri pulang. kacrut
Waktu mau balik ke kamar ada 1 ustad yang datang, adek gw langsung mendekat minta izin. Eh langsung di bentak.

“sholat ashar dulu, nggak ada izin-izinan”

Gubrak, emang sih udah azan. Dari tadi muter-muter nggak nyadar tau-tau udah azan. Dan akhirnya balik lagi ke kamar, disana adek gw malah nangis, aku telpon aja ummi. Eh tambah nangis, masih ngotot aja minta pindah. Karna dia udah nangis2 gitu, males lagi balik ke rumah ustad. Lagian belum tentu juga diizini. Ya udah, gw putusin dia nggak usah pulang. eh tambah kejer nangisnya. Gw tinggal pulang aja. Tapi dia nahan gw suruh nginep disana. Hello, aku nggak bawa perlengkapan apa-apa, Cuma bawa diri ama HP. Duit aja 10 ribu perak, itupun sisa ngisi bensin, males ah nginep. Dan akhirnya gw pulang diiringi derai air mata nya. hiks, seday ya? Waktu mo keluar pintu dia nggak mau liat gw, nutup mukanya di bantal.

“salam dulu nih’ kata ku sambil menyodorkan tangan. “udah, jangan nangis terus, kayak orang e’on aja”

Abis itu langsung gw tinggal. Nggak liat-liat lagi ke belakang. Sedai nyaaa……


*sory bahasaa campur aduk acak-acakan. Nulis pake otot

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)