22 Agustus 2013

Carito Baliak Kampuang



Sebagai orang minang, sebenarnya aku udah durhaka banget sama kampung. Udah bertahun-tahun nggak pernah pulang kampung. Pulang kampung besar-besaran itu waktu aku kelas 1 Aliyah. Gila! Udah 7 tahun yang lalu! Padahal kalau dari pekanbaru, Sumatra barat itu masih terjangkau dan tergolong dekat. malah ada beberapa temen2 kuliah yang nekat ke sumbar pake motor!

Dan akhirnya kemaren (udah seminggu yang lalu) tanggal 7 Agstus kami para cucu nenek yang kece berangkat ke kampung nenek. Di Kampuang Bendang. Sungai Sariak, Pariaman, Sumatra Barat.

Sebenarnya nenekku sehari-harinya  tinggal di Pekanbaru sejak nenek menikah dan melahirkan anak-anaknya. Jadi semua anak nenek lahirnya di Pekanbaru dan hanya sesekali pulang kampung. Tapi karna rumah pusakanya di kampung kemaren ikut terkena efek gempa (masih ingat kan berita gempa di sumbar?) jadilah nenek merenovasi rumah itu. selesai di renovasi nenek malah berinisiatif tinggal di kampung aja, dengan rumah sederhana dan serba kekurangan. meninggalkan pekanbaru dan anak cucunya. Kata nenek, di kampung lebih tenang, hati bahagia. Mungkin nenek udah terlalu sumpek dengan Pekanbaru. Setiap ada tamu yang datang ke rumah mungil itu matanya menyipit, kenapa nenek mau tinggal di rumah kecil ini. nenek selalu jawab : inilah gubuk bahagia nenek #eaakk

Karna rumah ini dulunya di tinggalkan kosong dan baru selesai di renovasi, nggak ada barang apa-apa. Yang ada Cuma lemari tua yang usang, ranjang besi ala zaman belanda dan beberapa piring dan gelas yang dibeli nenek secukupnya. Bener2 secukupnya karna piring dan gelas itu bisa di hitung pake jari. Alat-alat masak pun terbatas. Nenek bener2 hidup seadanya dikampung, tapi nenek bahagia, ya sudahlah biarkan dia bahagia. 
Di depan Gubuk Bahagia nenek. nenek yang paling tengah pake jilbab hitam

Sumur timba
Di kampung masih ada yang namanya sumur timba. Belum ada mesin air nya, terpaksa kami nimba air sebelum mandi. Awalnya cici, adik sepupu aku yang mencoba nimbi air. FYI timba nya nggak pake katrol, tapi Cuma sebuah ember yang dikasi tali. Tali itu nanti yang kita tarik ke atas. Keliatannya gampang, tapi setelah adik-adik aku mencoba nggak ada yang berhasil.. Sesulit itukah? Aku pun turun tangan. Dengan noraknya kami pun berkumpul di kamar mandi yang sempit.  Aku coba menurunkan ember, sampai di dalam sumur, airnya nggak masuk masuk ke dalam ember. Ku coba mengguncang-guncangkan tali itu, tapi embernya tetap tergolek mesra di atas air tanpa ada air yang masuk. Berkali-kali kucoba nggak berhasil. Aku menambah tenaga menggoncangkan tali itu sampai air sumur keruh, semua jadi heboh antara memberhentikan aksiku dan menyuruhku lanjut. Dan akhirnya.. tetap nggak berhasil. Ternyata nimba air memang sulit sodara-sodara! Haha. Sampai akhirnya nenek yang turun tangan dan dengan sekali goncang, dengan mudahnya air itu masuk ke ember. 

Untungnya di sebelah rumah nenek ada rumah kakaknya nenek yang juga tinggal sendirian. Anak-anaknya berserakan merantau di mana-mana, ada yang di Jakarta, bandung, medan dan Pekanbaru. Tapi rumahnya cukup besar dengan fasilitas lengkap. Jadilah kami numpang mandi, numpang bobok, numpang nonton TV sampai numpang ngecas HP disana.

Besoknya, tante aku yang ku panggil Bu is langsung membelikan mesin dap supaya nenek nggak capek2 nimba air lagi. Mesin itu langsung di pasang sama Om Ewo. Suaminya bu is. Kami pun tersenyum gembira.

Jalan-Jalan
Selain silaturahmi ke rumah saudara-saudara, kami juga jalan-jalan. Trip pertama kami adalah pantai sabalah yang ada di kota padang. Pantai ini letaknya di belakang rumah saudara yang ada di padang. Waktu para orangtua-tua asyik bercengkrama dan nostalgia, kami yang unyu-unyu (masi aja ngaku muda) melarikan diri kepantai. dan langsung foto-foto. ini salah satu pose alay gue. wkwkkw


Pantainya sepi banget karna masih suasana lebaran (Hari raya pertama)

Karna kami kelamaan di pantai, dan rombongan harus berangkat lagi ke rumah saudara yang lain, jadilah kami dijemput kepantai. Naasnya, mobil sempat pula terpuruk.

Besok Sorenya, kami ke padang lagi. Kami pun ke pantai padang dengan misi menonton indahnya sunset. Sampai di pantai padang sekitar jam 3 sore manusia udah ramai banget. Ada yang main layang-layang, ada yang main di deburan ombak ada juga yang Cuma duduk-duduk.langsung deh kami jeprat-jepret di pantai ke 2 ini.

AWESOMEE......!!

kapan yaaa...............?

bersama keluarga itu indah

kenalin, adik sepupu aku. Maysi alias Cici. jomblo, kelas 2 SMA

engaakk... bukan.. bukan si cewek cantik itu yang nyupir.. gaya doang

Tapi karna kami harus cepat-cepat ke rumah nenek di padang yang kami panggil Nenek Padang (Adiknya nenekku) jadi kami nggak sempat melihat sunsetnya. Aku Cuma bisa mengkap awan yang indah banget sore itu..


hari yang cukup melelahkan, masih ada 2 hari lagi perjalanan kami di sumbar..

To be continued…..

35 komentar:

  1. Padang itu eksotis makanan dan wisatanya, kapaaan bisa kesana... haha

    BalasHapus
  2. wah pulang kampung yah, seru juga ternyata pulkam terus keetemu sanak sodara. jadi ngiri.

    orang padang doyan banget ngerantau yah, di awali sama malin kundang sampe generasi abada 21 ini makin banyak yang ngerantau, di cirebon ajah ada banyak.. ckck eksodus ini mah haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo adat orang minang, kalo nggak merantau nggak gaul. cemen gitu lah bahasa kitanya.. jadi rata2 org minang merantau. sama kayak film MERANTAU itu loh

      Hapus
  3. cerita waktu pulkam lebaran yahh waaahh asyiik tuuhh kumpul bareng keluarga sampai rekreasi pula ke pantai,,, itu foto yang paling bawah pemandangannya keren euyy.. waduhh kok timba air aja gak bisa haha maklumlah kalau udah terbiasa dengan gayung wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. engggaakkk... aku udah biasa mandi di bawah shower.. jadi lupa cara nimba air.. wkwkwk #padahal sehari2 pake gayung juga

      Hapus
  4. suka pantai kak? 2 hari berturut2 ke pantai soalnya hehehe.
    aku juga suka pantai, suka senjanya, suka ombaknya. duuh jadi mupeng..

    asik kak lebaran masih bisa ke rumah nenek. aku gak bisa :(( nenek udah nggak ada hiksss

    BalasHapus
    Balasan
    1. sukkaaa bangett... bukan 2 , tapi 4 pantai yang kami kunjungi.. ikuti cerita selanjutnya di post besok :)

      turut berduka, ini juga tinggal nenekku satu2nya..

      Hapus
  5. asik banget ya bisa kesana :D

    don't forget to join my birthday giveaway HERE :)))

    BalasHapus
  6. aaaaa.... aku liburan ga bisa kepantai.... :( padahal tempatku deket banget sama pantai lhoooo...

    senengnya yg bisa berlebaran ke pantai bareng keluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang tinggal dimana? rugi banget kalo deket pantai tapi gak ke pantai. aku aja butuh waktu 10 jam perjalanan

      Hapus
  7. jiaaahh kak risah nimba air doang gak bisa, cemeeenn iiihhh,,,
    kalo nenek emang biasa gitu, betah banget tinggal dikampung, huufftt
    aaakkkk itu pantai padang kak, jadi ingat someone, hahaha :O

    BalasHapus
    Balasan
    1. timbanya tu lain modelnya va.... -___-


      aiiyyooo.... capa tuchhhhhhhhh

      Hapus
    2. yg pake ember digantung tali pake katrol itu kan kak??
      itu mah gampang kak :p

      aiiyyooo siapa?? ada de,, haha

      Hapus
  8. Awalnya gue pikir, ini bahasanya njlimet nih, gue tebak dari judul postingannya, tapi ternyata gue dengan cerdas bisa memahaminya! #digetok

    haha, bedewe itu timba pake tali? gue bisa ngebayangin seolah gue sedang di depan pintu gerbang tempat yg dinamakan 'BLACK HOLE' ckckck. Merinding abis!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahha.. iya maaf.. lupa ngasih tau artinya. itu artinya balek kampung. hehhe

      ya allahh.. bisa mikir sampe black hole pula ni anak #ikutan merinding

      Hapus
  9. pantainya keren T_T gak kayak di jakarta pantainya udah warnnanya butek dan berbau pula T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak semua pantai di sumbar bersih2, ada pantai di pinggiran kota padang, kotor banget dan bau bangke..!! bakal aku ceritain di post selanjutnya.

      ada juga yg bersih mulusss

      Hapus
  10. temen2 yg orang minang juga jarang banget pulang
    bertahun2 .__.
    mgkn masalah jarak juga sih

    eh gak ngerti bagian yg timba itu :/
    mungkin talinya kurang panjang ? .___.
    seharusnya kan embernya kecelup (?) sampe air :/
    dikampung gue juga masih pake sumur kak :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi sumur nya pake katrol kan..???
      gak sesusah sumur timba nenek gua lah..

      iya, pulang sekali setahun itu udah bahagian banget..

      Hapus
  11. Wah gila itu keren awanya, demi ! wadew ternyata masi banyak pantai2 keren di indonesia yak *manut2

    BalasHapus
    Balasan
    1. pose alay gitu di bilang keren. hahaha. but thanks

      Hapus
  12. wah cc udah lama nggak nongol nih cc Risah nih :3
    whatt??? 7 tauuun?? tuh neneknya nggak lupas sama wajah cc nggak??@.@ tapi alhamdulillah ya walau pun sudah sepuh tpi masih sehat gitu, dan sama banget di rumah eyang ku juga masih pake sumur, di pulau Jawa tapinya, di Purbalingga!!
    mauk ke pantaiiii di luar pulau Jawa cc :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. meykeeee....... I MISS YOU...
      Iya nih, setelah kerempongan skripsi dan segala tetek bengeknya, akhirnya bisa muncul lagi

      iya alhaddulillah nenekku sehat banget.. masi sanggup bolak-balik pekanbaru - padang sendirian. perjalanan 8 jam padahal..

      aku kayaknya pernah liat fotomu di pantai? bukan di purbalingga itu?

      Hapus
  13. waah, seru banget sik keliatannya liburan sekeluarga kek gitu. tapi kayaknya masih tradisional gitu ya sah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kuh... ketradisionalannya di jaga banget sama nenek .. padahal di pekanbaru dia punya rumah yang bagus, tapi lebih milih di kampung

      Hapus
  14. Nahloh 7 taun ngga pulang kampung, mau dikutuk jadi batu apa? Hehe

    Haha ketawa aja, urusan nimba jadi ribet bgt. Dasar generasi pompa air.

    Sebenernya aku punya keluarga di tanjung pinang, tapi karena ngga pernah kesana jd gada yg kenal. *nahloh makin durhaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. wwkwkwk.. untung aja aku belum di kutuk jadi batu.. hihihi

      ya iyalah ga ada yang kenal, gak pernah pulang! #ya allah berilah anak ini hidayah untuk pulkam

      Hapus
  15. Nenek gak butuh segala macam kemewahan untuk membuatnya bahagia...
    Bener-bener hebat deh Nenek tuh.. Karena bahagia itu sederhana :)

    Jalan2nya laut mulu nih, ketempat yang beda napa..
    Ke sawah atau depan sekolah misalnya...
    Biar berkesan lain dari yang lain gitu~

    BalasHapus
    Balasan
    1. so sweet kan nenek gue do.. hihihihi

      adaaa.. masih ada trip 2 hari lagi.. :)


      Hapus
  16. Ah, Risa mah. jadi pengen ke Sumbar kan ini. Tapi gimana ke sananya yak? Temen temenku di sana udah loss contact semua.T,T

    BTW,..pantainya indah....objek yang dipoto...lumayan^____^V

    BalasHapus
  17. fyuuh penantian yang panjang banget tuh kak tujuh tahuun tujuh tahun *diulang biar dramatis.
    eh itu pantainya aku pernah liat lhooo, di google hehehe :D

    BalasHapus
  18. Kadang yang benar2 membutuhkan tampak tidak seperti membutuhkan.... Salut sama si nenek...

    BalasHapus
  19. jatuhin embernya jangn lurus, ca, miring embernya jadi pas si ember menyentuh permukaan air sumur, airnya masuk

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)