13 Juli 2014

Ketika Kita Beranjak Dewasa


Seneng banget akhirnya kesampean juga ketemuan dengan geng kompoy ku di kampus ini. Makhluk bertiga ini adalah teman-teman yang aku kenal sejak semester 1 di kampus. Setelah cukup lama kami rencana (yang tidak pernah kesampean karna kesibukan masing2) finally terobati juga rindu yang akhir-akhir ini melunjak.

Kenalkan, mereka ini adalah sohib seperjuangan di kampus. Sebenernya teman seperjuangan sih banyak, dan beda-beda alam nya.ada yang di alam ghoib, alam akhirat dan alam bawah sadar. #apaan sih. Bukan gitu, temen aku itu banyak golongannya, ada temen seperjuangan di kelas, temen di organisasi kampus, organisasi di luar kampus, temen satu perjuangan skripsi, temen seperjuangan nyari kerja. Dan semuanya beda-beda orangnya #maaf, penjelasan ini emang nggak penting

Nah mereka ini adalah teman seperjuangan dikelas, sejak semester 1. Waktu masih untu-unyu nya. Masih tunggang langgang ngerjain tugas kelompok dari dosen yang banyaknya nggak ketulungan. Dan aku selalu satu kelompok sama mereka ini.
Perlu dikenalin satu-satu kayaknya.

Namanya Yuniati Perdana. Seriingnya di panggil Yuni,namanya sama kayak nama ummiku, jadi kalo cerita tentang dia sama ummiku,agak aneh aja gitu.hahaha. kami sering manggil cewek yg nggak seberapa tinggi ini dengan panggian paling unyu,  Uyun.

Uyun anaknya blak-blakan. Pemberani, dan nggak bakal tinggal diam kalo temennya disakiti, sesuai namanya perdana, yuni adalah anak perdana yang dihasilkan ortunya. Sama dengan kami bertoga. Semuanya anak pertama.

Yuni sekelas sama aku 1 tahun ditingkat satu doang. Di tingkat 2 kami pisah karena kelasnya di aduk-aduk. Dan di tingkat 3 pisah karna aku masuk konsentrasi matematika dengan Winda dan Zulva, sedangkan yuni lebih memilih IPS. Disanalah kami mulai jauh, tenggelam dengan kesibukan masing2. Aku mulai aktif di organisasi jurusan, sedangkan winda, zulva dan yuni jg masing-masng menemukan beberapa teman baru. Tapi kami masih tetap menyediakan waktu untuk ajojing bareng ber 4. Seringnya makan paket murah di texas, di sambung dengan nonton di bioskop.muehehe..

Satu lagi ada Winda Amelia. Secantik namanya, dia emang cantik, kayaknya dia yg paling cantik diantara jami berempat. Pacarnya setia dari kuliah tingkat pertama sampe sekarang. Winda ini anaknya gaul, kalo ngumpul aku dan winda lah yang paling rempong foto2 buat di update di sosmed, klo si zulva ama uyun mah gak begitu banci kamera kayak kami.hihihi..

Winda juga lumayan pinter, dia satu kelas dengan aku di matematika, kalau ada tugas aku sering nyontek-nyontekan sharing dan diskusi sama dia.





Terakhir ada Zulva Hastuti, pertama kenalan sama dia karna pernah sekolah ditempat yang sama, sayangnya, waktu aku masuk jadi anak baru disekolah itu,zulva malah pindah ke sekolah lain.

Zulva ini klo makan bisa dipastikan nggak abis, jadi klo makan sama dia, nggak perlu minta tambah nasi dari warungnya, nasinya zulva aja dibagi 2 udah cukup. Makan apa aja kalo sama zulva pasti untung. Mau makanan murah atau makanan mahal di resto sekalipun, pasti nggak bakalan abis sama dia, dan kami bertiga tanpa malu-malu akan menghabiskannnya dengan alibi mubazir. Muhehehe.

Seperti kali ini, kami memutuskan makan di solaria plaza citra. Sebenernya tujuan awalnya di BLT (Bakso Lapangan Tembak), tapi pas jam 4 sore aku kesana, tau-tau udah full semua di boking buat bukber. Amboy... Jadilah aku ke solaria, nggak lama kemudian zulva dateng, karna di solaria nggak bisa di booking, aku dan zulva nongkrong disana sambil nunggu winda dan uyun. Kalo nggak ditunggu, bangkunya di ambil orang. Oadahal kami kan mau window shopping dulu... -_-


Hampir deket berbuka baru winda dan uyun dateng, karna uyun pulang kantor aja jam 5, dia langsung buru2 ke matol (matahari) dengan winda.

Senangnyaaaa bisa ngumpul lagi dengan merekaa... #pelukkk

meja yang penuh makanan. nunggu azan magrib

Cerita-cerita lama yag aku ketinggalan banget diceritain lagi ke aku, aku juga cerita-cerita soal proses seleksi supaya bisa ke Papua, cerita soal kerjaan, soal lelaki masa depan #eaakk.. Dan banyak hal gak penting lainya. aku baru inget, sejak skripsi kami jarang banget sama-sama. Karna skripsinya beda-beda aliran, palingan si winda dan zulva yang agak nyambung klo diskusi soal skripsi sama aku, karna punya mereka satu spesies, alias sejenis karna kami bertiga sama-sama dikonsentrasi Matematika, sedangkan Uyun konsen IPS. Skripsi aku dengan Winda dan Zulva pun beda aliran juga. Mereka aliran listrik, sedangkan aku aliran solar sel #apaan siiii

Di Culik Dari Hotel
Abis makan aku sebenernya masi pengen jalan kemana dulu gitu sama mereka, tapi takut kemaleman dan merencanakan besoknya ketemuan lagi, mau hunting foto. Ujung-ujungnya H-7 Aaku mau berangkat ke Papua, mereka nyulik aku di Hotel. Jadi waktu aku prakondisi di Hotel Mona Pekanbaru, mereka jemput aku ke hotel. Dengan baju tidur dan jaket SM3T mereka nyulik aku ke tempat karoke. Puas nyanyi-nyanyi gak jelas, kami makan bakso di emperan Mall SKA, pulangnya langsung nginep dan bikin pajamas party di rumah uyun. Si Uyun yang nganter aku balik ke hotel pake motornya. Doski ngeluarin bakat super ngebut dijalan. Dia ketawa-ketawa ngeliat aku yang terbirit-birit lari dari lobby ke kamar, soalnya materi prakondisi mulai jam 07.00, sedangkan aku belum mandi gosok gigi dll. Perpisahan yang seru bangetttt pokoknya..
Foto karoke
Foto pajamas party
*****

Aku nyadar kami sudah masuk dunia yang berbeda dari dunia kuliah, kalo dulu yang diomongin tugas, dosen killer, atau makan murah dimana, noton film apa, cowok gebetan siapa. Beda sama  sekarang yang diomongin gaji, bos dikantor, guru di sekolah, mengatur keuangan, siapa calon suami dll.

Kalo dulu waktu kuliah kami sering banget makan di texas. Entah karna itu tempat favorit, atau karna itu tempat paling murah. Haha. Dulu kami punya paket andalan, namanya paket manis. Bayar ceban (10k) udah dapet nasi+ayam+segelas Pepsi. Tapi adanya cuma seni-jum'at jam 2 siang sampai jam 4 sore. Jadi kalo kami mau makan nunggu jam 2 siang dulu #ngenessss… #keburu magg kumatt #abis itu pingsan -_-

Sekarang, setelah lulus kuliah dan dapat kerja, makannya nggak mau di texas lagi, apalagi kalo harus nunggu jam 2 siang. Sekarang kami bisa makan enak di resto #sekali-kali doang.
semester VI. Pulang PPL kami nongkrong di texas. makannanya udah abis, jadi tinggal munumannya doang. hohoh

Dulu kalo ada yg ultah,kami rampok rame-rame minta traktir, kalo makan diluar pun selalu cari target minta traktir ama siapa. Beda sama sekarang Kalo makan diluar Malah rebutan pada mau bayarin.

Itu lah hidup sob. Roda berputar, tadinya kita cuma nampung duit dari ortu, sekarang kita harus bertumpus lumus kerja biar bisa punya duit sendiri. Dulu kalo mau nonton atau makan diluar ga pake mikir,tinggal minta duit tambahan dari ortu, sekarang mau nonton mikir 7 x dulu cuyy...

Tanpa kita sadari kita sudah beranjak dewasa. Sebentar lagi mungkin diantara kita ada yang menikah,punya anak dan kita akan menjadi tua bersama.
Aku harap kita bisa selalu luangkan waktu untuk tetap bisa ngumpul bareng lagi. Apapun keadaannya kita tetap sahabt. Arasso?! Understand?! :-)

*thanks for reading ^_^

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)