23 Juli 2014

Ngebolang Bersama Leyla


Nggak tau kenapa ya, setelah aku umumkan ke pers bahwa aku bakalan berangkat ke papua selama satu tahun ke depan, banyak temen-temen dan sahabat aku yang mendadak jadi mellow gitu. Padahal kan papua deket, masih Indonesia kok. Ongkos pesawat Cuma 7 juta #deket bangeett pemirsaaaahh.. iya deket banget…

Berhubung bulan puasa, tren buka bersama semakin marak,  Jadilah undangan buka bersama berdatangan bertubi-tubi. Undangan minta di traktir juga banyak, dengan alibi yang ngenak banget. “Sebelum ke papua, traktir kami dulu, Sah.” (emang gue ke papua selamanya, orang setahun doang) Atau “ Ya elah sah.. kapan lagi bisa traktir, gaji pertama juga belum ada traktiran nya kan.” (gaji pertama kan udah 7 bulan yang lalu. Udah basi banget -___- ).


Yang cukup ngebet pengen bukber adalah Leyla, dia takut kehilangan moment bukber sama aku. Secara artis gitu kan. (yang muntah silahkan) lagian beberapa hari lagi leyla juga mau mudik ke Jawa. Awalnya kami mau bukber ber 5 orang, tapi yang 4 nya nggak bisa dengan alasan masing-masing. Akhirnya Aku berdua doang sama Leyla. Nggak apa deh, biar lebih romantis dan lebih intim #iiiyy… ini apaan cobaaa…

Karna rumah kami tuh jauh banget jaraknya, Leyla di ujung Rumbai, aku di Ujung kulim. Ibarat kutub, dia dikutub utara, aku di kutub selatan. Jauh banget. Makanya kami putuskan ketemuan di tengah-tengah. Aku yang hari itu kelar siaran langsung ke TKP, Mall Pekanbaru (MP). Aku parkir motor disana dan Leyla jemput aku buat sama-sama ke Ciput. Rempong kan? Iya banget. Bolak-balik jadinya si Leyla. Maaf ya le #sungkem

Setelah bermacet-macet ria dan nyampe di Ciputra, kami keliling nyari celana jins incaran Leyla. Shopping sana-sini yang ujung-ujungnya tidak menghasilkan apa-apa -__-. Sebenernya ada sih sepatu yang mencuri hatiku, tapi aku udah janji sama Adikku besok nya mau beli sepatu bareng, siapa tau ada yang lagi promo beli satu gratis 1 gitu. (maniak gratisan teteeuuppp) Eh sampe sekarang kebayang-bayang tuh sepatu yang ada di Ciputra, mau kesana jauh banget. (45 menit dari rumahku) jadi males banget deh..

Nggak puas shopping (baca : liat-liat doang) di Mall Ciputra, kami pun beranjak ke Suzuya. Rencananya aku mau cari tongsis yang untuk Tablet kecil. Tapi nggak ada yang jual. Masa sih nggak ada yang jual tongsis untuk tab ?

Cari sana-cari sini, muter depan belakang, balik lagi ke depan, tau-tau udah mau azan magrib aja. Jadilah kami balik masuk ke MP, sebelum masuk kami beli minuman buat buka puasa. Nyari-nyari tempat makan yang kosong susah banget, rata-rata full. Texas yang jualan ayam doang pun full. Terpaksalah kami duduk di dekat terminal charger, sambil nunggu azan, sambil ngecas gedjet yang udah pada matot.

Dan setelah perjalanan panjang, ujung-ujungnya kami berbuka di tempat ngecas itu, dengan segelas es the Poci harga 5.000 perak. Beda-beda tipis sama gelandangan yang nggak ada rumah, bedanya, kami nggak dapet tempat makan.

Kelar sholat magrib (yang ngantrinya ampun deh) kami celingak celiguk di Solaria, untungnya sudah ada bangku yang kosong, langsung aja kami take a sit walaupun mejanya belum dibersihkan, kami bersihkan sendiri #ada bakat jadi waiters

Ternyata butuh waktu lama untuk pesan makanan disini. Cukup lama juga kami nunggu makanannya ready. Sambil nunggu, kita selfie selfie dulu dongg…


memutuskan mau makan apa


Ngobrol ngalor ngidul, curhat-curhat gaje, tau-tau udah jam 8.30 aja. Aku ngebayangin pulangnya sampe rumah jam berapa. Lansgung aja kami beberes pulang. Dan ternyata Leyla masih belom puas dengan pencarian celana jins nya tadi. Akhirnya kami ke Suzuya lagi, untung aja letaknya bersebelahan dengan MP. Jadi tinggal jalan kaki.

Sampe rumah kaki aku pegel banget, karna ngelilingin 3 Mall. Bolak-balik pula #tepok jidat. Tapi seneng banget karna bisa ada waktu bukber dengan Leyla. Makasih atas paksaan ajakan buka bersamanya, Le. Happy mudik (emang ada ya happy mudik? Anggap aja ada). Save fligh dan jangan lupa pesenan aku ya. Muhehehe..

2 komentar:

  1. Hahaha... Udeh kayak mau kemane aje..... Hahaha

    BalasHapus
  2. Wah mbak mau ke papua keren.
    Itu tiket pesawat tujuh juta. gilee

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)