27 Maret 2016

Jadi Ratu di Istana Maimun Medan

Jadi ceritanya, setelah 2 minggu tinggal di Medan, baru kemaren itulah aku dkk mahasiswa dari Riau dan Padang ini bisa ngebolang di Medan. Sebelumnya kami cuma tau kampus, asrama dan pasar di Aksara. What a boring day! Setelah tanya sana-sini, lobi sana sini sampai bibir dower, kami menemukan pahlawan yang tidak kesiangan untuk membawa kami keliling kota Medan. Doski menawarkan diri untuk jadi Guide dan nawarin pinjaman mobil sekaligus jadi supir. Waaahh.. paket lengkap! Temen PPG asal UNIMED ini awalnya tidak mau disebut namanya, tapi kita sebut saja inisialnya Zulvan. Sebelumnya Zulvan juga yang banyak membantu kami dalam proses kehidupan nomaden kami di asrama UNIMED. Pokoknya Zulvan ini care banget lah. Oke punya.

Malamnya rapat kecil, paginya kami pun ready keliling kota Medan. Tadinya mau ke Brastagi, tapi takut nggak terkejar waktunya, secara status kami sekarang adalah anak asrama yang terikat peraturan. Finally diputuskan kami keliling-keliling kota aja dan ke Istana Maimun, sekalian sholat di Masjid Raya Medan. Oke deh. 8 orang dari UNRI, 4 Orang dari UNP, ditambah Zulvan sebagai supir, Pak Lurah Asrama dan Aan dari UNIMED bersiap cus and go…!!!

Karena mobil cuma satu, yang cowok-cowok di carikan pinjaman motor. Jadi yang cewek-cewek duduk cantik di mobil, yang cowok-cowok konvoi pake motor. Asek asek… akhirnyaaaa… ada jugaa yang ngajak jalan-jalan di Medan. Hahaha
cap cuuuuusssss




Tujuan pertama kami adalah istana Maimun. Bangunan bersejarah peninggalan kesultanan.

Istana ini udah tuir banget loh. Di bangun tahun 1888 dan selesai Tahun 1891. Wow! Masih bangus banget karena dirawat terus. Bangunan yang dicat kuning ini terletak di jalan Brigadir Jendral Katamso, Medan. Ada banyak penjual souvenir di sekitar halaman samping istana. Dan murah-murah banget menurutku. Kaos bernuansa Medan di jual 25k aja. Pajangan-pajangan dari harga 20k-100k. ada pajangan rumah adat batak dari ukiran ayu yang manggil-manggil buat dibeli, tapi temen-temen cewek yang lain mengingatkan. Di Medan masi setahun lagi. Deket pulang aja belinya. Aku pun cuma bisa dadah dadah cantik sama rumah bertuliskan “Horas” itu.
Waktu kami mau masuk, ternyata istananya udah tutup. Dan baru akan buka lagi jam 12. Ya udah deh kami ajojing dulu ke Yuki Mall yang letaknya nggak begitu jauh dari istana. Sambil nungguin yang cowok-cowok sholat jum’at. Sempet juga kami berpose di depan masjid Raya Medan yang megah. Hasil fotonya chiamix banget. 
aku merasa jadi model kalender 2017. *Masjid Raya Medan

Selesai sholat dan makan sate padang (yang rasanya bukan sate padang) di depan Masjid, kami pun goes balik ke Istana Maimun. Masuk ke dalamnya langsung berasa aura kerajaan. Lhaaa emang itu istana kerajaan sih. Mungkin karena kami kesana hari libur, jadi pengunjungnya ruame banget. Aku mengelilingi isi istana yang ternyata sedikit banget barang-barang peninggalan sejarahnya. Katanya sih ada 30 ruangan di istana ini, tapi yang dibuka untuk umum cuma beberapa ruangan utama aja. Mungkin pengelola istananya sangat menjaga peninggalan para sultan, takut banyak alayers yang foto-foto dan merusak barang berharga itu. Yang bikin manusia rame kesini karena ada penyewaan baju adat melayu Deli. Sewanya murah pula Cuma 10k. Waahh… kami yang cewek-cewek langsung ikutan ngantri pake baju adat itu tanpa peduli pasangannya siapa. Pilih warnanya sesuai keinginan. 

Jadi Ratu di Istana Maimun #eaaakkk
 
para selir sultan ngerumpi di Istana
Kelar barisan para mantan cewek didandanin, yang cowok-cowok ternyata nggak mau ketinggalan. Mereka juga pake baju adat dengan warna pilihannya. tiada disangka ternyata 3 orang cowok yang memilih baju warna hitama, kuning dan biru semua ada pasangannya. Mungkin karena pilihan warnanya sedikit kali ya. Jadilah kami ngakak-ngakak liat 3 pasangan ini,  termasuk aku yang tanpa janjian baju nya couple ama Reby
 
groufie di Istana Maimun
di Samping Istana

Istana Maimun Medan tampak Depan
 
Pasukan dari Riau dan Padang yg PPG di Medan. Ramenya semacam study Tour :d

At least menurut aku istana maimun ini oke juga sih. Tampilan luar dalamnya terawat. Warna cat nya juga menawan. Keren buat foto-foto. Tapi koleksi barang-barang peninggalan sejarahnya Cuma dikit dan biasa banget. Nggak ada yang special. Jadi kurang puas sama isi istananya. Berharap di dalem ada tepat tidur raja nya, ada ruang makan, ruang rapat de el el kayak istana Kerajaan Siak di Riau. Atau minimal ada buku-buku jadul yang berasal dai ratusan tahun lalu kayak di PDIKM sum-bar. Tapi nothing. Yang bikin rame Cuma penyewaan baju adat bae. Lumayan lah… cukup recommended buat para pelancong yang lagi jalan-jalan di Medan, tapi nggak recomended untuk pelajar yang mau belajar sejarah. 

 -Risa-
Mahasiswa PPG yang tidak betah di Asrama

18 komentar:

  1. Widiiih masjid raya gedong amat yeee.. sewa baju adat murah amat. Pake baju gituan, di istana pula, feelnya dapet banget ini. Berasa jadi tuan putri gitu yee

    BalasHapus
  2. Kereeeen banget mesjidnya. Baru tau kalo di Medan ada mesjid semegah ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aslinya mah gak megah2 banget... biasa bae.. hahaha

      Hapus
  3. Wow sumpah keren banget. Itu beneran ada 30 ruangan? Gak kebayang sih besar dalamnya gimana, pintungnya ada berapa dan luas setiap ruangnya. Belum lagi luarnya itu, suka sama warnanya keliatan cerah. Benar-benar megah banget deh.

    BalasHapus
  4. wah, ceritanya jadi ratu sehari ya.. hihihi
    wah, sayang banget ya 30 ruangan itu ngak dibuka semua..
    coba kalau dibuka..
    bisa nih dimasukin ke list kalau misalnya nanti jalan2 ke medan.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik asik. jalan jalan kesini gin. nanti aku temenin keliling medan #sok punya banyak waktu

      Hapus
  5. PPG itu gak tau kepanjangannya apa. Tapi intinya calon guru kan? Wah hebat!

    Yah.. namanya anak muda. Ya hk mungkin lah diem aja. Cari tempat hiburan n refreshing.
    Eh.. masjid raya medan itu megah bgt ya? Keren bgt.
    Penasaran sama sate padang tapi rasanya bukan sate padang itu kayak apa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. PPG = Pendidikan Profesi Guru

      HAHAHA... ya seperti bukan sate padang

      Hapus
  6. seruuu banget ya liburannya, itu untung banget yang nyetir mobil berasa kaya raja yang didampingi selir-selirnya wkwkwk

    BalasHapus
  7. Itu yang nyertir lumayanlah... Tarik 10 ribuan kan dapet banyak tuh wkwkw. :D
    Disitu ada kaya singgasananya gutu nggak sih? kalo ada mungkin kita bisa ngersain jadi raja.. wkwkkw :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. untunglah dia baik hati dan menawan tidak somng rajin menabung. jadi kami nggak ditarikin ongkos :D

      Ada kok singasananya... tapi nggak keliatan ya karena ketutupan sama orang orang.hahaha

      Hapus
  8. Nggak recomended untuk pelajar yang mau belajar sejarah? Kok bisa?

    :)

    BalasHapus
  9. lucuu bangeet :3
    seru ih jalan-jalannya. :D

    BalasHapus
  10. sudut pandang yang berbeda,,, foto didepan mesjid lebih berasa Cover Buku antologi cerpen, puisi, bisa aja sekalian Cover novel zha..hahahahahhaa
    kalau pemakaian baju adat lebih ke ini, dibalik hilangnya Ratu singgasana, wahahahahaha...best choice..sampe jumpa tahun depan zha. see u....

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)