07 Maret 2016

Mencoba Baju Adat Papua


Sore itu beberapa bulan sebelum kepulangan kami, Mama Perlin (istri kepala sekolah) dan MamaIrpa (istri Pak Wetipo, guru yang tinggal serumah dengan kami) datang ke rumah. mereka berdua membawa tas yang penuh dengan noken. Aku dan Hotma (partner ngajar ku) langsung ke GR an tingkat dewa dong, dikira mereka bakal ngasi noken itu buat kami. Ehh.. ternyata noken-noken itu Cuma di titip dirumah kami karena besoknya mau di bawa ke pesta pernikahan. Karena menurut mereka rumah kamilah tempat paling aman untuk menyimpan noken, sedangkan kalau noken disimpan di Honai, nggak bakalan aman. Alias pasti di maling. Secara honai kan nggak punya kunci yang kuat.
 
Tapi karena liat mata aku dan hotma yang berbinar-binar melihat noken ini, maka kami di izinkan untuk mencoba memakai noken yang harganya bisa mencapai 500 ribu itu. Untuk bisa menjadi sebuah baju, dibutuhkan 2 helai noken.  Cara memakainya kalo nggak di ajarin pasti bingung banget dah. Hahaha..

Selain memakai noken, kami juga di pakaikan salli (dibaca sili). Rok tradisional lembah baliem yang terbuat dari dedaunan, kemudian di warnai. Memakai Sali ini tidak susah. Tinggal di lilit aja ke pinggang. 
baju adat Lembah Baliem, Papua. mahal bro!
 Sore itu kebetulan anak-anak yang mau les malam udah berdatangan. Jadilah mereka ketawa ketiwi liat ibu gurunya pakai noken dengan jilbab dan celana panjang berwarna pink.

Auuu… ibu guru cantik sekali.
“Sunggu bahaya ibu guru.” Puji muridku. Bahaya di Lembah baliem di artikan sebagai bagus, keren.

“Bu guru, itu celana buka sudah. Tara baik pakai celana.” Kata MamaIrpa. Maksudnya

“Aduh… tara* baik kalau sa* buka celana.” Jawabku seadanya sambil senyum.

“Auuu… kalau pakai noken itu harus kasi lihat kita punya lutut. Buka sudah, Ibu guru.” Mama Perlin ikut-ikutan. 

“Mama sayang, kalau sa buka celana nanti dapat marah dari Tuhan. Orang islam tida bisa kasi lihat kaki. nanti sa dapat dosa.” Jelasku sambil memegang bahu Mama Irpa yang sedang memakaikan ku kare. Bulu ayam yang dijadikan hiasan kepala. 

Pak wetipo yang baru masuk rumah langsung nyeletuk. “Kalian ini suruh ibu guru buka celana. Suda tau ibu guru itu muslim. Bah!”

Mama Irpa dan Mama Perlin Cuma cengar cengir sambil memuji aku dan hotma seperti fans yang memuji artis idolanya. Serunya tinggal di papua, di puji cantik mulu. Padahal kalo di Pekanbaru boro-boro ada yang muji. Hihihi

Inilah hasil foto session kami memakai baju adat lembah baliem, papua
Risa dah Hotma in action :D
bersama Perlin Asso. anak kepala sekolah
keluarga angkat selama di Hitigima. Dari kana : Mama Irpa, aku, perlin, Pak Wetipo, Hotma, dan Mama Perlin
murid-murid SD YPPGI Hitigima yang sore itu bersiap untuk les malam di rumah
*tara = tidak
Sa = saya

44 komentar:

  1. Wawww! Mahal banget ya??

    Kok gue bacanya jadi pake logat papua juga ya.. haha

    Oh iya, disana udah ada jaringan internet ya? Berarti udah maju. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. beolom ada... sekarang kan aku udah di pekanbaru...

      Hapus
  2. mahal sampe..
    ibu guru kenapa celananya masih dipake, lepas atuh, hehehehe
    suka sama nokennya tapi kalau harganya mahal kayak gitu, aku mundur perlahan, ngoleksi batik papua aja deh, murah meriah terus bagus. apalagi buat jadi baju batik ke kantor, asoy..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyoo.. mahal sampe :D

      Kalo baca baca komen mu aku jadi ingat lagi logat papua pit

      Hapus
  3. Ooh noken itu wujudnya kayak gitu ya.. Aku baru tau baju adat papua seperti apa. Kalo pake baju itu apa musti harus di acara tertentu?

    Semoga baju adat semacam ini terus dilestarikan dan ngga hilang ditelan zaman.. Bisa jadi aset budaya nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya... kalo kamu make noken ke sekolah ya di ketawain. :D
      biasanya acar nikahan dan acara acara adat aja

      Hapus
  4. Keren baca adatnya, walau terlihat absurd gitu, tapi, gue tetap suka. Ada unsur eropa-eropanya gitu. Mantap~

    BalasHapus
    Balasan
    1. njirrr... unsur eropa dari manaaaa... hahaha

      Hapus
  5. wah! keren. berasa cukup khas ya mbak...
    baju adatnya keren, unik-unik gitu design nya. adat, tapi kayak elegan-elegan gitu. tapi... estimasi harganya kok cukup mahal yak :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya mbuatanya itu yang susah jev... bikin satu noken aja sebulanan

      Hapus
  6. Waaahhhh seru yaaa bisa coba2 baju adat gitu..
    anak-anaknya juga lucu... :)

    itu beneran yaaa harga satu set bajunya gitu sampe 1,45 juta? mahal yaaa....
    tapi semoga terus ada yang melestarikan. biar gak punah ditinggal zaman. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya beneran.... itu 500k aku buat harga pasaran. kalo bisa nawar palingan dapet jugalah 300k

      Hapus
  7. Lumayan mahal juga ya bajunya. Bajunya unik terlihat simpel dan sederhana. Itu memang harus ya dipakai diacara pernikahan orang2 disana?
    Melihat percakapannya, lucu juga ya orang2nya disana, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak juga sih.. biasa kalo nikahan ada jg yg pake baju drs gitu..
      biasa di pake buat ke acara adat gitu

      Hapus
  8. Aduh.. kakak.. Sa tidak mau lihat kakak pergi jauh2 ke papua hanya untuk dibilang cantik.. Kakak ba'a ko, lamak bana tingga di Papua ko.. Hahaha, sorry kak Risah, kebawa minang. XD

    Gue sebelumnya pernah nonton salah satu acara di TV, dan gue kaget bukan main denger kalo harga pakain adat Papua semahal itu. Tapi, kalo di sana menurutku wajar aja, sih. Biaya hidupnya juga mahal.

    Kakak, Sa ajaklah main2 ke Papua.. Supaya bisa tau Raja Ampat. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha,,, kalua baso minang ma yuang :D

      iyaa emang mahal banget... yg bikin mahal itu cara bikinnya lama..

      bole...bole... tapi cari yg gratisan.. :D

      Hapus
  9. gak heran kalau tiap baju adat pasti mahal-mahal, hand made, pewarna alami, motif dengan arti adat tersendiri, dll, pokoknya mantep, gak heran kalau mahal. so tau amat ya saya haha :'

    BalasHapus
  10. baju adat papua juga nggak kalah keren dan unik yaa ternyata hehe. cuman kalo di rupiahkan ternyata mahal juga yaa, pantas orang sana nyimpennya secara hati-hati banget hehe.

    cantik banget kak make baju adat papua seperti itu hehe. anak-anak jahil banget yaa, udah tau kakak muslim eh malah disuruhlepas celananya hehe.

    semoga pakaian adat seperti ini tetap dilestarikan disetiap daerahnya

    BalasHapus
  11. Ini kak Risah lagi SM3T ya? Bisa ngepos di blog berarti jaringannya bagus ya kak di sana?

    Aku baru tahu kalau di sana ada keluarga angkat juga. Kirain ga ada. Hehehe.

    Oya kak, kak Hotma itu dari Unri juga atau dari universitas lain?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini aku udah di pekanbaru sekrang hik.. hahaha...
      kalo lagi di sana mana bisa internetan :D

      DARI UNIVERSITAS MULAWARMAN. Aka UNMUL

      Hapus
  12. Hahaha.. bahaya sekali tulisan ini. Lucu dan menarik. Pengalamanmu di Papua pasti banyak yak. Tulis lagi dong yang lain2.. saya baru kali ini baca yang versi live nya.. biasanya dari buku atau media mlulu. ^^

    BalasHapus
  13. aje gile mahal banget, itu bahannya apa ya mbk Ris?
    tapi emang baju ada itu mahal mahal ya. songket lampung ajaa, segitu harga standar sih hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bahannya dari benang yg di anyam gitu jadi segede gitu. repot deh cara kerjanya butuh kesabaran :D

      Hapus
  14. Cocok kok di pakai kakak, dan udah cocok jd warga papua tinggal beli noken nya aja lagi tu hahahaha

    BalasHapus
  15. Ihh seru bangett yak Sah di sana, mana tuh baju mahal bingit, aku aja ga punya baju semahal itu wehehehehe..emang asik ke suku lain bsa nambah pengalaman dan wawasan! Itu buat kondangan apa gimana bajunya? Apa nikahan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat acara acara adat aja sih... kalo nikahan kadang mai ada jg yg pake beju itu. tapi lebih seringnya di jadikan tas. bukan baju

      Hapus
  16. Wee seru yah jalan-jalannya, nyoba baju adat papua. Tapi harganya mehong bingit yak... set dah.

    BalasHapus
  17. Itu motif dan warna Noken memang seragam semua atau ada yang warnanya, hitam, merah, dll? Untuk Salli kalau misalkan kotor nggak bisa dicuci dong? Nanti dedaunannya rusak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya nggak di cuci dong.. hahaha

      motif dan warna noken beda beda, tergantung daerahnya. biasnaya tiap daerah itu idealis dalam bikin noken. kayak di daerah tempat tugas ku itu dominan merah. mereka nggak bakalan mau di suruh buat noken oren, apalagi pink. hahaha

      Hapus
  18. Jika sesuai dengan jadwal, kakak sekarang udah masuk kampus untuk PPG ya?

    Selamat deh :)

    Saya adik angkatan Kakak nih. SM-3T LPTK Universitas Negeri Malang angkatan V. Penugasan di Kabupaten Aceh Selatan.

    Seru ya, bisa menulis banyak hal tentang daerah penugasan :)


    Oh ya, baju adatnya nggak kaka bawa pulang tuh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. oya??? wahh.. semangat yaa!! salam MBMI!

      kamu juga jangan lupa di tulis kisah kisah di aceh..

      iya dong, dibawa pulang walaupun nggak tau mau di pake kemana. di simpen aja buat kenang-kenangan

      Hapus
  19. Baju adat papuanya lucu banget sih, biar lebih mendalami coba coretin mukanya mbak hihi

    BalasHapus
  20. Waaakh :D baju adat papua imut gimana gitu ya mbak :D baguuuuus :D

    BalasHapus
  21. baju adat papuanya mahal banget ya, sampai 1 jutaan.. hhe
    tapi keren banget baju adatnya..

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)