07 Maret 2016

Resensi Buku ; Sepotong Kisah di balik Lembah



 
Judul : Baliem Undercover
Penulis : Reby oktarianda
Penerbit :  C.V Draft Media
Harga : Rp. 45.000

Ketua SM3T UR Penempatan Jayawijaya memberi judul buku bercover putih ini dengan Baliem Undercover. Bukan tanpa alasan cowok jangkung ini memberi judul “Undercover”, karena memang buku ini mengupas dan menguak (kalah infotainment) sisi yang berbeda dari lembah baliem yang banyak belum diketahui khalayak ramai yang ada di luar pulau Papua. jangankan yang ada di luar Pulau Papua, jika di tanya tradisi bakar batu pada masyarakat Papua barat, mungkin mereka tidak tau, karena bakar batu adalah tradisi orang pegunungan di lembah baliem Papua.

Meskipun tipis karena hanya 70 halaman, tapi buku ini membuka mata pembaca mengenai bagaimana kehidupan masyarakat suku Dani di pedalaman Papua. suku Dani yang terkenal keras dan “hobi” perang justru dikenalkan penulisnya sebagi orang-orang yang suka memberi. Istilah “kasih” dan “Berkat” juga diceritakan di buku mungil ini.

Foto-foto dengan kualitas glossy paper juga memanjakan mata pembaca. Dengan melihat foto-foto yang dicetak berkualitas mendorong imajinasi pembaca dan menggerakkan ingin berwisata ke Papua. sejalan dengan tren medsos saat ini, dimana setiap orang mendadak menisbatkan dirinya menjadi seorang traveller. 

penampakan salah satu halaman dengan kualitas foto glossy
Minusnya, seain harganya yang mahal untuk ukuran buku setipis ini (mungkin karena di cetak indie), di beberapa tempat juga ada mistyping. Over all buku ini recommended buat kamu yang suka knowing every particular Object a.k.a KEPO,  atau berniat jalan-jalan ke Lembah Baliem atau bahkan tinggal di sana. Good job buat Reby. Semoga bisa jadi cambuk juga buat anggotanya untuk berkarya!

bonus :
naked people :D
 
Reby, Penulis Buku Baliem Undercover lagi ngasi TTD berasa artis gitu coy

13 komentar:

  1. Wah kayaknya bagus tuh,,
    Tapi bisa dapet dimana tuh bukunya? Kok gak di kasih tau, sapa tau ada yg mau beli.. hhehe

    Termasuk mahal memang bukunya untuk ukuran 70 halaman. Tapi namanya karya memang mahal. Hhehe
    Ya mungkin salah satu efek di terbitkan penerbit indie. Hhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, karena di penerbit indie jadi mahal biaya cetaknya..

      Hapus
  2. Yang suka travelling dan suka dengan budaya-budaya di Indonesia, buku ini memang recommended banget sepertinya. Papua memang terkenal budaya yang seperti itu, namun ketika budaya itu dikemas kedalam sebuah buku seperti ini, pasti pembaca bakal suka :D

    Kalo di toko buku kira-kira ada atau ngga ya? Atau pesan di toko buku tertentu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. di toko buku belum belum ada..
      coba hubungi penulisnya langsung aja :)

      Hapus
  3. Ayoo kak jadikan itu motifasi kak, pasti kakak bisa buat buku

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaakkzz.. bener banget cici ni yaaa... maachih my counsin

      Hapus
  4. Kalau liat bapa2 di foto itu jadi inget dulu dikasih koteka sama temen bapak. Tapi sama bapak ditaro di gudang. Eh akunya nemu jadi mainan kotekanya :D

    Itu yg ngasih ttd si penulis buku ya? Manis yah *salah fokus* bukunya menarik apalagi dicetak sama kertas yg mengkilap gitu, kesannya eksklusif, cuman bener kata kamu, agak mahal buat buku dg 70 halaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. hah? jadi mainan? di apan tuh kotekanya? jangan bilang di jadiin terompet. wkwkwkw

      iya itu penulis nya

      Hapus
  5. Tolong ceritakan lebih banyak tentang isi bukunyaaaaaa... hahaha. saya paling suka baca buku sejenis ini, apalagi kalo penulisnya bisa menceritakan dengan baik...
    Kayaknya belum pernah lihat buku ini di Bandung deh.. tapi nanti saya coba cari ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiaaahhh... kalo di ceritain lebih banyak nanti aku yang di tabok ama penulis nya.. rugi dong.. hahaha

      belom ada di toko buku dip

      Hapus
  6. Wawawa.. Raja bujang kerenn.. Salut lah.. Ssama pemuda sprjuangan.. Beda penempatan.... Dan yg jelas ga senasipnseselangkangan..hahhaha..

    BalasHapus
  7. kalau masalah harga memang susah untuk ditentukan sendiri. dan untuk masalah typo, manusiawi sih. tapi kalau beberapa bagian ditemukan misstyping rada kesel juga tuh..

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)