22 November 2016

Alarm Berbunyi


*sebuah catatan gak mutu dihari lahir
*Versi gue-elu

Euphoria merayakan ulangtahun temen berasa banget di asrama PPG ini. setiap ada yang ulangtahun, pasti ada aja yang iseng ngerjain. Dari temen se cluster, se lorong, temen satu blok ataupun temen satu jurusan. Mungkin karena kami semua kurang piknik kurang hiburan, jadi disaat ada yang ulangtahun, disitulah dia dijadikan korban. Layaknya anak-anak Abege merayakan ultah, dari diiket di pohon, disiram air got,  dilempar telur, sampai dilempar ke kolam ikan di depan asrama. Pokoknya setiap ada yang ulangtahun, asrama jadi heboh, berisik dan jorok. Tapi semua Happy! Hihihi…

Kemaren gue ulangtahun. A.k.a jatah gue numpang hidup di dunia ini berkurang. Hari itu sama kayak biasanya, malemnya gue begadang sampe jam 3. Ngerjain sesuatu dan bantuin temen sekamar yang mau ujian PPL besoknya. Paginya sempet belajar kelompok sama temen-temen PGSD. Dan langsung diseret paksa makan di Medan Mall.

Malemnya, selesai apel malam di asrama, temen-temen UNPRI (UNP dan UNRI yang merupakan dua kampus pendatang di PPG ini) ngasi surprise dengan kue yang lumayan gede banget. Sampe gak abis dimakanin. Acara UNPRI kelar, gue pun balik ke kamar, beres-beres muka yang belepotan kena krim kue, dan duduk santai santai sambil baca-bacain ucapan ultah di sosmed. Eh tau-tau Winda, temen satu cluster ngajain bahas soal. Males banget dong. Karena gue gak beranjak dari tempat tidur, Winda narik gue yang berujung ke tempat cuci. Gue udah berusaha bertahan, tapi yang narik jadi tambah rame. Akhirnya pasrah disiram pake air yang kalo dilihat dari bentuk baunya, udah dicampur sama detergent, blau, bahkan kulit pisang juga juga disitu. Gue sempet menggigil disiram tengah malam begitu. Untung nggak lama dikurung di tempat cuci. Bener-bener sukses mereka ngerjain gue!



Begitu dikasi kue yang ada angka 27 a.k.a duapuluhtujuh itu, gue termangu. Ya allah… gue udah setua ini. dan gue belum jadi apa-apa, life goal gue belum kesampean. Seketika gue rasanya pengen nangis guling-guling sambil nyelam di kolam ikan asrama.

Temen cowok di asrama yang juga ikut ngerayain ultah gue sempet kaget begitu tau umur gue 27. Soalnya PPG angkatan IV ini rata-rata berumur 25-26. Dia sempet gak percaya gitu, apa muka gue seimut itu yak? #menghiburdiri
***

Gue pernah membaca pengalaman yang sama dari seorang blogger yang lagi S2 di china. Waktu itu ultahnya yang ke 28. Dan dia menuliskan isi hatinya yang lebih kurang sama galaunya dengan gue yang ultah 27 tapi masih terkurung dengan kesibukan berasrama di PPG ini. Si Koko Keven yang sekarang udah lulus itu, dan umurnya udah nambah jadi 29 menuliskan lagi kegalauannya di blog emotionalflutter.com. Dengan membaca tulisannya itu, gue jadi ikut berfikir, udah jadi apa gue selama 27 tahun ini. dan jawabannya, gue belum jadi apa-apa -___-
Cewek di umur 27 biasanya udah gendong anak, bahkan temen SMP gue udah gendong anak 3. Dan gue, boro-boro gendong anak, suami juga belom ada. Emang sih life goals gak cuma soal udah menikah atau belum. Tapi menikah itu hal yang crusial juga. Dan ketika ingat itu, gue rasanya pengen balik ke masa-masa sekolah aja. Dimana belum kepikiran soal nikah.

Dan lagi, diumur hampir kepala tiga ini gue belum punya kerjaan tetap, belum punya tabungan, belum bisa bahagian orangtua, belum bisa ongkosin biaya sekolah adek-adek gue. Intinya gue masih miskin. Hidup masih terikat kontrak dan jadi tanggungan pemerintah dengan uang saku perbulan pas-pasan. Sedangkan di luar sana, temen-temen gue udah dapet kerja yang enak, udah jadi PNS, udah nyicil rumah, nyicil mobil, udah gendong anak, udah nyaman lah hidupnya. Lha gue??

Gue cuma banyak bersyukur aja. Gue merasa usaha gue memaksimalkan masa gadis itu ada gunanya. Ada banyak pencapaian-pencapaian luar biasa yang udah gue lakukan selama 27 tahun ini. gue gabung di berbagai komunitas sesuai hobi, udah jadi penyiar radio sesuai impian gue.  gue udah lulus S1 tepat waktu, cumlaude pula. Gue udah sempet ngajar di sekolah swasta impian gue, gue udah ngabdi selama setahun di Papua.  Udah traveling kemana-mana. Yang mungkin kalo gue udah gendong anak, hal-hal di atas bakalan impossible dilakukan. Ya secara mengabdi di Papua kan dikotrak ga boleh nikah. 

Memang gak bisa dipungkiri, ada hal-hal yang gue sesali dalam hidup, kayak masa sekolah gue yang harusnya 6 tahun jadi 8 tahun karena mondok, and I’m getting older. Atau kenapa gue gak terima lamaran orang aja dulu waktu gue baru aja selesai ujian skripsi. Tapi hal-hal yang begitu sebenernya gak patut gue sesali. Allah kasih gue lebih dari yang gue mau. Karena Allah maha tau, Dia kasih apa yang kita butuhkan, bukan apa yang kita inginkan. 
Dan disaat udangan nikah dan reuni berdatangan, gue masih disibukkan dengan padatnya kegiatan PPG menjelang ujian Tulis Nasioal ini (UTN). Bahas-bahas soal, jadi panitia PENSI, latihan drama, vocal grup de el el, Laporan PPL, dan yang paling nyesek itu ujian seminar PTK. Tapi gue tetap bersyukur dan Happy menjalani itu semua. Disini gue punya temen-temen yang sayang dan perhatian, (Even they care about my birthday and gave me some gifts!) mereka itu harta yang berharga di banding uang. Meski kalo disuruh pilih temen apa uang semilyar, ya gue masih milih uang semilyar sih. Wkwkwk 
 
surprise cake dari UNPRI. Thank you :D
Dari keluarga di culster Kasturi. Foto setelah di mandiin tengah malam

Di saat list life goal  belum kesampean, hal yang patut gue lakukan ya lagi-lagi bersyukur. Bersyukur udah 27 tahun gue masih dikasih hidup ama Tuhan. Sejak umur 24, ulangtahun bukan sekedar hura-hura lagi buat gue, tapi waktunya introspeksi diri. Gimana caranya merubah sikap gue yang kekanak-kanakan dan gak bisa diem ini. Gimana caranya gue meraih impian-impian gue. Ulangtahun itu buat gue udah kayak alarm yang mengingatkan akan pencapaian-pencapaian gue yang belum terwujud. Setiap tahun alarm itu berdering, gue hanya bisa terkejut dan bergeming. 

Oh my god! Gue udah tua dan gue belum jadi apa-apa!

Di umur 27 ini wishes gue dalam waktu dekat adalah lulus dalam menghadapi berbagai tes. Di antaranya lulus  UTN di ujian yang pertama. Lulus tes untuk jadi GGD (Guru Garis Depan), dan lulus untuk jadi istri #eak

Masih banyak impian jangka pendek gue yang belum kesampean, kayak nulis buku, beli domain blog, ngajak ortu traveling ke LN dan banyak lagi!

Semoga disaat alarm ke 28 berbunyi, yang gue tulis di atas udah kesampean semua. Amin…

I am twenty seven already, and I am ready to get the happines!


******************************************************************************
*PPG = Pendidikan Profesi Guru

**postingan ini terinspirasi dari www.emotionalflutter.com

6 komentar:

  1. Balasan
    1. KAMI SEKELUARGA TAK LUPA MENGUCAPKAN PUJI SYUKUR KEPADA ALLAH S,W,T
      dan terima kasih banyak kepada AKI atas nomor yang AKI
      beri 4 angka [5398] alhamdulillah ternyata itu benar2 tembus AKI.
      dan alhamdulillah sekarang saya bisa melunasi semua utan2 saya yang
      ada sama tetangga.dan juga BANK BRI dan bukan hanya itu AKI. insya
      allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
      kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan AKI..
      sekali lagi makasih banyak ya AKI… bagi saudara yang suka PASANG NOMOR
      yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi KI DARSA,,di no (((085-321-606-847)))
      insya allah anda bisa seperti saya…menang NOMOR 770 JUTA , wassalam.

      Hapus
  2. Gileeee.. cepet banget komennya.lagi Begadang lu ya?!

    BalasHapus
  3. bertambah umur
    bertambah pula pengetahuan
    selamat ulang tahun aja deh :)
    salam kenal ya mbak :)




    ---
    Supplier Tas Terbesar

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)