30 Maret 2017

Komitmen atau Realistis?



(source)
Alhamdulillah wa syukurillah…
Akhirnya bisa ngeblog lagi. Waktu pengangguran kemaren malah nggak ada nyentuh blog sama sekali, eh ini disaat dateline raport MID dengan nilai murid yang masih berantakan, malah disempetin ngeblog.

Kali ini mau curhat banget nih. Kepikiran terus, semoga dengan ditulis jadi lebih lega. Karena kata dokternya BJ Habibie, menulis adalah bentuk terapi terbaik #kayak udah berat aja masalahnya
Jadi begini pemirsah… sejak lulus PPG (Pendidikan Profesi Guru) bulan Januari kemaren, aku mulai menyerakkan lamaran dimana-mana. Cuma ke 5 sekolah doang sih, yang satu lagi bimbel. Jadi total 6 lamaran. Hehehe. 

kriteria sekolah idaman aku adalah, sekolah swasta yang ada pengembangan gurunya. Jadi selama jadi guru, kita nggak cuma ngajar, tapi juga belajar. Pengembangan guru di sekolah swasta biasanya dalam hal ilmu kependidikan dan agama. Misalnya, pelatihan, KKG, Workshop. Atau kalau dalam bidang agamanya dengan memberikan jam belajar Al-Qur’an khusus untuk guru, baik itu Tahsin (memperbaiki bacaan) atau Tahfiz (menghafal), ada juga sekolah swasta yang memfasilitasi guru-gurunya untuk ikut  kajian dalam halaqoh-halaqoh kecil. Bahkan di SDIT AL Fikri,  murobbi (guru) nya datang ke sekolah untuk membimbing guru di jam kosong. Ilmu Al-Qur’an guru-gurunya juga di bina secara intensiv setiap hari sabtu dalam kelompok kecil, berdasarkan kemampuannya. Di SD An-Namiroh dulu setiap sabtu juga ada pengembangan guru, dari belajar Tahsin, belajar computer, bahasa arab atau bahasa inggris. Bergantian tiap pekannya. Keren kan?  Udahlah dapat duit, dapat ilmu gratis pula.

Ya elah… Cari kerja kok pake kriteria segala sih…

Ya iya dong, aku ini imannya masih musiman. Kadang rajin kadang malas, lebih sering malasnya. Tipenya suka di dorong. Ngaji tahsin kalo gak di dorong, gak gerak. Hafalan Qur’an kalo ga di paksa, ga nambah. Tilawah harian, kalo gak di tagih-tagih admin grup di WA, sering lengah. Hihihi… untuk membiasakan beribadah dan berbuat baik memang harus dipaksa awalnya, berharap nanti lama-lama terbiasa. Nah, kalo tempat kerja yang menghabiskan waktu kita seharian disana, tapi suasananya tidak membawa kita untuk berkembang. Wah… bakalan cuma dapat capek kerja dan duit doang tiap bulan. Aku maunya lebih, dapat duit, juga dapat pembinaan dan ilmu. #agakrakus

Oke, balik lagi ke lamaran kerja.
Dari ke 5 sekolah yang aku tuju, sekolah pertama sudah melaksanakan tes. Aje gile…. Tes nya dari jam 7 sampai jam 4 sore cuy. Macam-macam deh tesnya. Alhamdulillah aku nggak lolos bersaing dengan 39 orang yang tes hari itu. Sempat minder dan mikir, betapa bego nya gua. Hahaha. Aku bersyukur tidak diterima disana, mungkin kalau diterima aku bakalan besar kepala bisa jadi guru di sekolah se elit itu. Uang masuk SD nya aja 18 juta cuy. Fasilitas lengkap. Ckckc.. pantas aja dia nggak nerima guru standar kayak aku. hahaha.

Tapi kemudian panggilan dari sekolah ke dua datang. Kita sebut saja sekolah A. sebelum tes aku agak buka-buka buku gitu malemnya, biar nggak kejadian kayak di sekolah pertama yang kelabakan menghadapi ratusan soal. Eh ternyata di sekolah A hari itu Cuma wawancara dengan kepsek dan tes bacaan dan hafalan Qur’an doang.  Peer teaching akan di informasikan selanjutnya.

Berhari-hari aku menunggu hasil tes di sekolah A. HP selalu aku aktifkan 24 jam, ya kali kepseknya mau nelpon tengah malam biar hemat pulsa. Hihiihi. tapi  udah 3 minggu nggak ada kabarnya.
Selama masa penantian, datang panggilan wawancara dari sekolah B. Begitu datang langsung di suruh masuk kelas I untuk peer teaching yang anaknya aktif-aktif banget, aku pun mengerahkan seluruh kemampuanku peer teaching. Dari tepuk segala tepuk ku ajari anak-anak kelas 1 itu. setelah itu tes bacaan dan hafalan Qur’an dan dilanjut wawancara dengan pemilik sekolah.  Besoknya yang lulus tes langsung di panggil untuk membicarakan job desk. Alhamdulillah aku lolos.

*Alhamdulillah ya Allah… akhirnya hamba nggak pengangguran lagi #sujudsyukur
Posisiku saat ini adalah sebagai pengganti guru yang cuti melahirkan di kelas 1. Kelas yang kata kepsek dan guru-guru lainnya kelas paling rame, paling ribut dan anaknya paling aktif. Untuk sementara ini masih bisa di handle sih. Mungkin karena guru baru jadi mereka agak adem.
Setelah guru yang cuti kembali ke sekolah, posisiku adalah sebagai guru pendamping dan memegang bidang studi di kelas lain. Wah enak banget dong, kerja Cuma ngawasi anak-anak dari belakang, dapat gaji sama dengan guru yang ngos-ngosan ngoceh di depan

Di tahun ajaran baru 2017/2018 nanti barulah aku akan di tempatkan jadi wali kelas 4 atau kelas berapapun yang aku mau. Begitu kata pemilik yayasan waktu membicarakan jobdesk.
Baru aja satu minggu berjibaku dengan anak-anak kelas 1 di sekolah B, datang panggilan dari sekolah B yang mengundang untuk membicarakan jobdesk dengan kepsek. Artinya aku udah diterima.

Kemudian aku galau…. Bimbang….

Tentu saja alasan yang pertama karena sekolah A menawarkan gaji lebih besar. Bedanya 500k. kan lumayan. 

Pertimbangan kedua adalah berkitan dengan criteria tempat kerja idaman tadi. Di sekolah A sesuai dengan criteria idaman (udah kayak nyari jodoh aja).  Di sekolah B bukan nggak ada pengembangan gurunya sih. Justru gurunya dituntut untuk hafal 2 juz. Tapi nggak ada halaqoh untuk guru. Adanya wirid bulanan bersama wali murid. Ada juga program-program lainnya, tapi masi kurang menurut aku. *emang kalo hati udah condong ke gaji yang lebih besar, yang lain nampak aja kurang nya :D

Belum lagi durasi training di sekolah B selama 6 bulan. Lama banget jika dibandingkan dengan sekolah A yang trening sebulan doang.


Sebenernya untuk meninggalkan sekolah B gampang aja sih. Secara disekolah B nggak ada tanda tangan kontrak bermatrai. Pihak Yayasan hanya mengatakan kontrak kekeluargaan. Aku nggak bisa lupa gitu aja dengan jawaban IN SYA ALLAH ku sewaktu pihak yayasan menanyakan “siapkah berkomitmen untuk bekerja di sekolah kami”

Ketika aku baru satu minggu kerja, dan memutuskan untuk pindah ke tempat yang gajiny lebih besar. Tentu saja cap TIDAK KOMITMEN itu bakal nempel terus di jidat. Mau disembunyikan dimana ini muka ketika suatu saat rapat guru atau KKG bertemu dengan mereka. Aih…

Belum lagi nasib anak-anak kelas 1 ini, yang kalau aku keluar, mereka harus beradaptasi lagi dengan guru baru mereka. Kasihan bocah-bocah ini.

Tapi bicara realistis, siapa sih yang nggak mau gaji lebih besar? Memang sih beban kerja lebih banyak, jam kerja lebih lama 1 jam di banding sekolah B. Tapi kerja berbanding dengan hasil yang kita dapatkan. 

tapi ummi ku bilang, "Gaji besar nggak berlebih, gaji kecil nggak kekurangan"
So, aku harus gimana dong?

Terpikir 1 cara yang sejak telpon panggilan itu bordering menari-nari dibenakku. Aku akan tetap datang menghadap kepsek sekolah A, tapi aku akan berkata jujur bahwa sekolah B sudah lebih dulu memanggilku. Jadi aku akan tetap berada di komitmen ku sebagi  pengganti guru yang sedang cuti melahirkan. Jika kepsek sekolah A bersedia, aku akan meminta beliau untuk menjadikan ku guru cadangan, jika saja guru yang ditrening dalam sebulan ini ada yang mangkir. Setelah tugasku selesai sebagai guru pengganti, barulah aku keluar dari sekolah B dan tidak melanjutkan kerja di tahun ajaran baru mendatang. 

 Tapi…. Ah… sama saja itu tidak komitmen namanya.
Aih…. What should I do?

5 komentar:

  1. Weh ada buguru nih.
    Pantes aja teh Icha nyempetin ngeblog di kala galau.
    karna menulis emang paling lancar kalo hati sedang gundah.

    Untuk permasalah teh Icha aku ga bisa kasih solusi nih.
    sory ya aku ga jago, teh Icha aja kebingung apa lagi aku.

    Tapi kalo aku ada di pihak teh Icha aku bakal tolak kedua sekolahnya.
    karna aku sudah kapok jadi guru.
    walaupun cuma jadi guru PPL selama sebulan pas kuliah tapi itu nyiksa banget.
    passion ku bukan jadi guru wkwkw.

    Shalat Istikharah aja tehnanti juga di kasih jalan keluar.
    Btw, masu saling follow blog tidak muehe :)

    BalasHapus
  2. Betul, pada dasarnya cari kerja memang harus sesuai dengan yang kita inginkan. Supaya kita kerja juga nggak tertekan, enjoy, dan itulah sejatinya hidup.

    Cuma memang terkadang mencari yang sesuai dengan keinginan kita itu nggak gampang. Biasanya solusinya sih cari kerja apa aja dulu, baru sambil jalan cari yang bagus. Buat batu loncatan. Karena realistis di sisi lain adalah, kita harus bisa menerima apa yang saat ini kita dapat. Bersyukur.

    Seandainya pas cari baru masih belum nemu yang sesuai, yaa.. artinya... kita harus bisa legowo. :D Tetap semangat...!

    BalasHapus
  3. wah keren nih pengalaman ngelamar jd guru. mungkin busa ditambah cara apply ke sekolah2 tuh gimana. ehehehe

    oiya satu pesan terakhir dr pengalaman gue. kadang kerja itu bukan tentang gaji gede atau kecil tapi tentang kenikmatan dan keberkahan kerja. sama kaya diatas, mungkin bisa istikharah dulu

    BalasHapus
  4. Salam kenal kak risa. Wah senengnya bisa diterima di 2 sekolah bagus gitu. Cita cita guru impianku dari kecil tapi ternyata aku harus berputar dulu jadi karyawan swasta. Eee malah curhat.
    But, Setuju deh dengan komentar diatas, kerja emang gak selamanya soal gaji, kalo kita enjoy pasti kerasan deh. Rekan kerja yang easy going, lingkungan yang baik bikin kita jadi susah ninggalin kerjaan. Yang penting istikharah deh kak risa, smoga ditunjukkan jalan terbaik.

    BalasHapus
  5. wah sama nih kita sama sama guru juga. tapi emang jadi guru juga nggak bisa sembarangan ya harus di tempat yang kita srek dan passionate juga. uhm kalau aku jadi kamu juga bakalan ikutin kata hati ssih..nanti juga kalau emang udah rejeki nggak bakal kemana kan? yang penting banyak banyak berdoa aja. Cemunguth pokoknya!

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)