23 Maret 2012

MC dadakan dan Kaos kaki Misterius

Emang rempong banget deh ah kalo jadi aktivis HIMA (Himpunan Mahasiswa).  Bahkan hari libur pun harus  ke kampus. Hari ini sebenernya hari bersantai, soalnya tanggal merah (yang aku nggak tau kenapa merahnya, lagi dapet kali ya). Tapi apa daya, HP aku berdering terus, temen2 yang lain nyuruh dateng ke kampus, ada acara Temu Alumni PGSD jam 2 siang. Aku  di suruh datang jam 09.30. aku datang jam 2 siang. Hihi.. 

lumayan lah, dari pada aku nggak datang?? Itu pun nggak niat banget, pake busana casual (gaya bahasa di majalan geetoh) rok berbahan jins dan baju kaos garis-garis. Sepatu karet, di lengkapi tas ransel hitam + laptop di dalamnya. Biasalah aktivis geto loh, banyak data-data penting (gaya banget lo! Plak!)

Sampai di kampus, langsung di tawarin makan nasi bungkus, waahh.. biasanya walaupun seharian kerja rodi di HIMA, nggak pernah dapet makan. Yah aku jabanin deehh..

And then.. ternyata.. aku di minta jadi MC dadakan di acara itu. Alamakk.. saiyya kan KESTARI, bukan seksi acara, kerjaanku di belakang layar. Kayak desain spanduk, ID card dll. Dan itu semua udah beres. Sempet nolak dan berdebat sama si tukang tunjuk, Pak Bupati (Bupati di kampus ya, bukan bupati di kampung). Temen-temen yang lain pun pada ngotot juga nyuruh aku. Maka pasrah lah aku dengan pakaian ala orang mau naik gunung, jadi MC di acara temu alumni.

Ku pandangi semua audience, para kakak-kakak tingkat yang udah dapet gelar S.Pd alias Sepedah. Eh bukan, Sarjana Pendidikan Ding. Pakaian mereka rapi-rapi, formal dan cantik, sedangkan aku, rok jins belel dengan sepatu karet murahan. Alamak..  pengen banget rasanya mukulin si Pak Bup yang main tunjuk seenaknya, seandainya bilang dari kemaren kan aku bisa pake baju yang cakepan dikit dari pada ini. untung aku punya kadar PD yang tinggi.

Nah, secara ini kan acara sejenis reunion gitu. Nggak tau susunan acaranya apa aja. Maka mulailah aku ngarang bikin susunan acara. Sampai-sampai kata sambutannya terbalik. Aku panggil Dosen duluan yang ngasih sambutan, baru deh ketua Panitia dari HIMA. Lebih terhormat anak HIMA ya dari pada Dosen. Haha. Ampun Bapaaakk..

Acaranya biasa aja. Sosialisasi akreditasi kampus, bagi-bagiin angket, pembentukan Organisasi Alumni PGSD, dan tentunya iklan seminar pendidikan berkarakter yang bakal di adain HIMA tanggal 8 April besok. Dengan target peserta 200, tapi sampai saat ini yang daftar baru 3 orang. bikin stress panitia deh ah..
Selesai acara, temenku buka tas nya. dia ketua panitia acara seminar ini, sebut saja namanya Rahmat. Cowok satu ini kalo di lihat-lihat dari tampangnya sih lumayan menawan juga, ada tampang pintar (secara anak konsen Matematika, kayak aku :P ) dan aktifis banget (rempong sana-sini).

Nah waktu dia buka tas nya yang udah lama di telantarkan di ruang sekre HIMA, ada sebuah bingkisan menarik. Dia langsung kaget dan heran.

“hah? Apa-apaan nih?” katanya sambil memegang hadiah berbungkus Koran itu. (yang ngasih nggak modal banget yak?!)

 Kami-kami yang lagi ada di situ langsung nyorakin.

“Ciee… punya penggemar”

Tanpa basa-basi langsung aja dia buka tuh bingkisan. Dan Taaaaraaa.. isinya adalaahh…

KAOS KAKI TIGA BIJI
gambar nyomot di Om google

Hahahaha.. ada gitu yah orang ngasih kado kaos kaki. Kontan panitia yang masih ada di situ langsung ketawa jungkir balik. Termasuk aku. Dan aku langsung ngambil kesimpulan, kenapa si penggemar rahasia ngasih benda keramat itu sama Rahmat.

“Mungkin dia kasian liat kaos kaki mu yang udah bolong-bolong dan bau banget, Mat.. hahaha”

Yang lain tambah sakit perut. Rahmat bingung sendiri sekaligus bertanya-tanya, siapa yang masukin 3 biji kaos kaki itu ke dalam tasnya. Di bungkus Koran pula. And the last he said :

“lumayan lah, kaos kaki 3 sepuluh ribu.” Katanya sambil ngakak juga.

Rahmat..rahmat..

dan sampai saat ini SMS an masih berlanjut, menyelidiki siapa pengirim kaos kaki misterius. hohoho.
apakah santa claus?? 

Udah ah cerita GEJE nya. sobat blogger, maap yaaa… hihi.
 eh ogut numpang nampang dulu yak! ini pulang kampus kemaren. hehe




16 komentar:

  1. Hahaha......kaos kaki
    sedikit terhibur dah hehe ,thanks story nya mbak

    BalasHapus
  2. Hahaha.. Udah sneng2 dpet hadiah taunya kaos kaki. Tiga biji lagi... Tanggung kurang 1 biji biar pas 2 pasang.. :D

    BalasHapus
  3. masa ga tahu libur kenapa? ini hari raya nyepi sah.
    ciee jd mc bentar lg nyusul si abang dong bwakakakakakaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. ohh.. abis d rumah ku gak ada kalender

      ihh.. tegoohh.. kenapa kau selalu mengingatkan ku padanyaaaa #jadi galau

      Hapus
  4. fufufu itu kaos kaki wangi atau bekas?

    BalasHapus
  5. sadis banget, hari libur aja disuruh masuk ....??

    BalasHapus
  6. wah gak nyangka kaos kakinya tiga,berarti kakinya tiga dong?uppss alien dong haaha

    BalasHapus
  7. saya juga begitu, kalau ada acara terus saya di tunjuk hadeeh buencii yang nunjuk saya wkwkwk... ya udah itung itung pengalaman aja..

    BalasHapus
  8. Lucu bgt sob. Hahaha.
    Kunjung balik ya.

    BalasHapus
  9. follow sukses nomor 77 :)

    keep writing, keep sharing

    nice post euy, happy blogging dah :D

    BalasHapus
  10. benar benar dunia kampus yang penuh sensasi happy hour :)

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)