15 Oktober 2015

Terimakasih SM3T Sorong!



Biar lebih apdol, baca dulu cerita sebelumnya :
Part 1 : Trip to Raja Ampat. Paradise in earth
Part 2 : Raja Ampat. A piece of paradise

Balik dari Raja Ampat kitorang langsung mencari penginapan lagi. Karena temen-temen lain belum tau kapan bakal pulang ke Wamena. Belum pesan tiket juga. Nah, cari penginapan  Itu nggak ngampang. Karena yang kita mau cari adalah penginapan gratis! hihihihi

But we are the big family of SM-3T! kita punya keluarga dimana-mana. Di seluruh pelosok Indonesia mba bro..  that’s it the power of SM3T!

Itu yang bikin acara backpackeran kita menjadi lebih mudah. Ketika di Sorong kami menghubungi salah satu guru SM-3T yang bertugas di Sorong.  Kami belum kenal, tapi dikenalin sama temen yang lain. Pokoknya ketika memakai jaket hitam berlogo SM3T, kita semua merasa senasib sepenanggungan. Nah, Karena lagi liburan, mereka ngekos di kota. Tau sendirilah kalo liburan di Papua nggak tanggung-tanggung lamanya. Sampe sebulanan lebih. Kita langsung ke kosannya si Hanif yang nggak jauh dari pelabuhan. Hanif yang berasal dari UNMUL (Kaltim) ini satu kos sama Boy, Guru SM3T asal medan. Kita yang 10 orang nimbrung di situ. Ada 2 kamar yang di tempati cewek-cewek, dan cowok tidur di luar. Bukan maeeenn gerahnya. Kipas angin cuma satu. Anak Wamena yang biasanya tidur kedinginan jadi berasa gerah banget disitu. Pas aku bangun malem-malem kehausan, aku liat cowok-cowok juga belum pada tidur. Kegerahan setengah mampus.

Begitu tau kami (SM-3T Jayawijaya) ada di Sorong, para guru SM-3T Sorong yang berasal dari Kalimantan pada ngajakin ketemuan. Si Ryan, kepala sukunya SM3T Sorong yang ngatur. Akhirnya meet up lah kami sore itu di sebuah rumah makan yang murahnya juga ampun-ampunan. Si Fendy sampe pesan 2 porsi. 

Disana kami beradu cerita, yang ternyata Wamena lebih menang dari sisi keunikan dan kemahalan barang yang luar biasa. Sedangkan Sorong menang dengan panorama lautnya, ongkos ke Raja Ampat aja mereka Cuma 300 ribuan naik kapal marina express. Beda sama anak Wamena yang harus kuras tabungan jutaan. Adu mulut tetap aja nggak ada berentinya, semua pada pengen cerita. Ada anak Sorong yang menuju lokasi ngajarnya harus naik kapal 8 jam. Delapan jam ma meenn.. kitorang kemaren ke Pianemo 2 jam aja jantung berasa mau loncat. Ini 8 jam dengan kapal kayu dan tanpa jaket pelampung. O Em Gii… pantes aja doski selama hamper setahun ini Cuma 2 kali ke kota. Beda sama anak-anak Wamena yang bisa ke kota tiap minggu walaupun harus numpang ama truk!

Saking semuanya pada heboh pengen cerita, sampe pengunjung lain bingung, ini rumah makan apa pasar ikan. Rame banget! Bayangin aja 28 orang ngumpul dengan berbagai kisah hidup perjuangan selama SM-3T. dengungan lebah aja lewat… hahaha

Foto makan
Kelar makan kita nggak pengen buru-buru pisah, para guru yang kadang berprofesi sebagai artis dangdut ngajakin karokean. Maka di sewalah room karoke paling besar di nav. Wah.. di Papua loh, ada nav nya. Harga normal pula.. Kereeenn… | itu anak Wamena yang ngomong, anak Sorong mah biasa aja keleus. Kami yang anak gunung nggak pernah ketemu tempat karoke sebagus ini langsung exploit the moment! Si Ellen langsung goyang ngebor. Inggar ternyata doyan JKT48 sampe hafal gerakan dance nya, Hotma dengan lagu-lagu bernada tinggi, dan beberapa anak Sorong yang ngebor juga di dance floor nya NAV, untung tu lantai nggak jebol! Seru abis deh malam itu. Peccaahh…
 
SM3T UR, UPI, dan UNMUL
Padahal kami baru kenal beberapa jam yang lalu, tapi berasa udah kenal deket karena ngerasa temen satu perjuangan. Ngajar di tempat terpencil dengan berbagai kendala dan keterbatasan.
Terimakasih temen-temen SM-3T Sorong buat satu hari yang menyenangkan! We having so much fun!

Kami juga sempat mengunjungi sekretariat SM3T Sorong. Naik angkot satu kali dari kosannya Hanif. Disana kami yang dari Wamena merasa bersyukur banget karena punya sekretariat yang luas, ada 9 kamar, dilengkapi dengan TV segeda gaban, ruang rapat, ruang makan, dapur dan 3 kamar mandi. Sedangkan sekre SM3T Sorong adalah sebuah rumah kontrakan 2 kamar yang diisi cewek-cewek, sedangkan cowok mau tak mau harus tidur di ruang tamu. Yeah, kita punya rejeki masing-masing.

Foto posko

Paginya kami di ajak Ryan keliling Sorong. Dari tembok berlin, hunting batu akik, sampai keluar masuk mall semua di jabanin. Saking noraknya anak gunung ketemu KFC, pada beli ayam yang se ember itu. Padahal yang makan cuma bertiga. Ryan puasa dan pura-pura sibuk sama HP nya.  Bukan cuma keluar masuk mall, si Ryan juga di repotin dengan request oleh-oleh, dari nyari di butik sampe pasar becek dimasukin semua buat nyari batik Papua. Belum lagi ada yang nitip kaos Raja Ampat buat oleh-oleh, yang letak tokonya di ujung kulon. Si Ryan dengan senang hati nganterin. Ah Ryan. Mulia sekali hati mu nak… #plak!

At last but not least,  makasih banget buat SM3T Sorong yang udah berperan besar dalam perjalanan kami di Sorong. Melayani kami sepenuh hati, ngajakin have fun bareng, mengikhlaskan kosannya ditumpangi dan berbagi cerita dengan kami. Maaf kalau merepotkan, semoga kita bertemu lagi di lain kesempatan. Daaaa.. anyyeong

Tunggu cerita berikutnya : Gue Pulang Sendirian Ke Wamena!  

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)