12 Oktober 2015

Trip to Raja Ampat. Piece of paradise #Part 2

*WARNING*
Postingan ini adalah cerita perjalanan, jadi lumayan panjang dan banyak foto-fotonya. 
mohon maaf kepada fakir kuota :D


 Alhamdulilah Wa Syukurillah… setelah perjalanan backpackeran dari Wamena 4 hari 3 malam. Akhirnya aku dan rombongan sampai di Pelabuhan Rakyat Waisai, Ibukota kabupaten Raja Ampat.  Perjalanan 4D3N terbayar sudah….
 
Baca petualangan kami 4D3N menuju Raja Ampat : Travel to RajaAmpat. Paradise in earth.

Tepat pukul 16.30 WIT kami sampe di  pelabuhan Waisai. Aku nggak tau planning, tau-tau udah ada aja 2 mobil dari hotel yang ngejemput kami. Siapa lagi kalo bukan guide ala SM3T Pa Guru Ryan yang ngurusin. FYI Ryan ini guru SM3T di sorong. Dia kami dapuk jadi guide dan ngurusin semuanya. Perjalanan dari pelabuhan ke hotel deket banget. Nggak sampe 10 menit. Pas di tugu Raja Ampatnya, kami ditawarin sopir buat berhenti foto-foto dulu. Ah mas supir tau aja dehh maunya kami..

welcome to Raja Ampat


Sampe di penginapan yang namanya Acropora Cottage, pas banget di depan pantai WTC (Waisai Torang Cinta). Kitorang langsung bisa menikmati pemandangan laut lepas dari cottage nya.

Ternyata si Ryan bookingkan 2 cottage buat kami. 1 cottage ada dua kamar yang muat 3 orang. sebenernya diboking kan satu cottage aja cukup, biar hemat. Yang cowok kan bisa tidur didepan TV di luar. Tapi kata si Ryan demi kenyamanan. Akhirnya pas banget deh semua bisa tidur di kasur dengan nyaman. Yang cewek sekamar bertiga, yang cowok sekamar berdua. 

Arcopora Cottage

Nyampe di hotel kami langsung tepaarrrrr… setelah mandi-mandi dan sholat yang lain pada nyantai di kamar sambil ngemil. Aku, Hotma dan Melda langsung cus depan. Cuma beberapa langkah doang langsung pantai.. huaaa… setelah 2 jam terombang ambing di atas kapal dan cukup bikin mual, ketemu pantai langsung segerrr bangeeeeettt…
source : suarapulau.com
foto-foto Alay sama Hotma di Paris Pantai WTC
Malemnya kita keliling Waisai jalan kaki. kirain Waisai kaya Wamena, kecil gitu doang. Jalan dikit mentok. Eh di Waisai ternyata luas juga kotanya, ada pasar yang harganya nggak semahal Wamena. 2 kali lipat harga normal lah.. kalo di Wamena kan 3 kali lipat cuy. Kami makan di RM seafood kayak orang udah dua hari nggak makan, soalnya otw sampe kesitu pake acara nyasar dulu. Jadi muter-muter deh dan baru ketemu rumah makan seafood nya. Abis makan lanjut belanja belanji baju dan celana pantai. Rencanya aku mau beli case hp underwater, tapi nggak nemu.

Balik ke cottage kaki pegel banget karena pulangnya kita nyasar lagi. Gimana nggak nyasar orang semua jalannya sama semua!
jalannya mirip kaya gini semua source : Dari sini
Sebelum tidur Ryan sms : besok jam 06.00 WIT udah ready ya… jam 06.30 kita udah start.


Hari ke-5 : IT’S THE DAY!
Pagi-pagi cottage nya cewek langsung heboh begitu melihat tampilan aku. Aku pake gamis dengan jilbab dipanjangin sampe pantat! Salah kostum? Ya jelas.. mau keliling pulau dan berenang kok pake gamis. Si Hotma, Ellen, erna dkk langsung pada ketawa dan sewot ngomelin..
“Ko gila kah?”
“E ko ganti sudah.. repot nanti itu tracking ke Pianemo. Nanjak bukit loh.”
“Pake sandal begituan pula! Kadang si Risa ni gilanya gak pake tempat!”
Mereka belum tau aja misi aku pake baju gamis ini. bukannya aku sok sokan istiqomah. aku kan mau foto ala-ala jilbab traveler gitu. Gamisnya melebar di terbang angin, jilbabnya juga. hahaha
Foto inspirasi aku begini. source : IG
 .
Begitu mereka aku liatin foto ini, si Ellen langsung komen. “Dia model…! Nah ko apa?” yang lain cuma ketawa aja ngedenger skak mat Ellen. Tunggu aje aksi aku di Pianemo ye.
Kita lihat aja jadinya nanti bagaimana. Haha

Rencana rute kami hari ini adalah : Waisai-Pianemo (tracking) -Arborek (snorkling) –Radil (snorkling)  – Pasir Timbul -Yenbuba (snorkling) - Sawingrai (snorkling)-  kembali ke Waisai.

Jam 06.45 wit kami berangkat dari pelabuhan pariwisata Waisai. Menuju Pianemo. Dan ombaaaknyaaa.. bukan main ma meenn… berasa naik roaller coaster. Dan si supir nya (kalo yang bawa kapal speed namanya apa sih?) malah senyum-senyum aja ngeliat kami teriak-teriak kalo diterjang ombak. Nggak cewek, nggak cwok, semua teriak. Si Inggar yang kemaren kakinya kena bulu babi, dia udah mabok laut.  Aku sok seru aja ketawa-ketawa. Padahal dalam hati nggak berenti-berenti komat kamit baca yang bisa dibaca. Dari al-fatihah, ayat kursi, sampe hampir aja khatam baca surat yaasin! Takut banget aku! Bayangin aja bulan juli itu kan angin selatan, ombak lagi kenceng-kencengnya. Si Hendri yang awalnya nggak pake live jacket langsung aku omelin, suruh pake live jacket. Jadi kami semua pake, kecuali supir ama kernet kapalnya yg emang udah ahli banget.


Foto ini waktu ada live jacket yg jatuh,speed nya berhenti, jadi agak tenang dikit dan bisa foto.
2 jam terombang ambing di laut lepas yang bagaikan nggak ada tepinya, akhirnya kami sampe juga di dermaga pulau Pianemo dengan baju basah kuyup sampe dalem! Pulau ini nggak berpenghuni loh! Hiyy serem juga kalo tiba-tiba ada ada kunti tau-tau menyambut kami. Oh iya, aku lupa kalo ini siang.

sengaja gak liat camera, biar keindahannya nggak tercemar ama muka gua :D



Dari dermaga yang kayak lukisan gitu tempatnya, idah bangeeettt… kita harus mendaki bukit di pulau Pianemo ini, untuk melihat gugusan pulau dari atas. Mau ngeliat karst landforms heritage site of painemu (situs warisan bentang alam kars Pianemo) dari atas. Katanya sih trecking kesini ada ratusan tangga. Jadi bawa minuman dan cemilan untuk mengantisipasi kehausan dan laper. Aku pun bersiap mengangkat gamis. Yang cowok-cowok udah pada mulai naik.

“Sah… kita hitungin yok tangganya… biar nggak capek ngitungnya gantian.” Teriak Fendy dari atas.
“Aku yang baru mulai aja udah ngos-ngosan langsung setuju aja. Kan keren tuh, kita jadi tau berapa anak tangga yang kita daki untuk menuju puncak Pianemo!

Aku hitung dari 1-100. Nanti kau hitung selanjutnya, begitu terus gantian ya..”

Tibalah saatnya aku yang menghitung.
“101…102, 103, 104, 105.. hu ha..” aku ngitung sambil ngos-ngosan. Istirahat sebentar, ngitung lagi, sampe akhirnya kecapean dan  estafet perhitungan aku serahin ke Hotma.

“Ngapain juga ko hitung, udah jelas tangganya Cuma 100. Nggak nonton kah Alenia’s Journey waktu ke Raja Ampat. Kan udah di bilang tangganya ada 100. Percaya aja ko sama Fendy.”

Penjelasan dari Hotma bikin aku geram. Grrr…. Sempet-sempetnya si Fendy ngerjain aku. Begitu aku liat dia ketawa ngakak dari atas, langsung aku kebut naik tangga pengen jitakin kepalanya dia. Eh tau-tau kami udah nyampe aja. Dan kami, 10 orang langsung speechless. Mendadak aku lupa ngejitakin kepala Fendy, aku lupa masalah-masalah aku, aku lupa berapa duit yang aku abisin buat sampe disini. Lukisan Tuhan  yang kami lihat jauh lebih berharga. Beberapa detik kami sempat tanpa suara, hening. Detik selanjutnya baru deh teriak-teriak heboh banget. Finally… sampa juga ke Pianemo yang merupakan mini of wayag ini. travel goal! And here is Pianemo from the top.
di foto dari anggle manapun tetap indah.. subhanallah..
Kars landscape in painemu area with sea-stacks and fascinating lagoon. Amazing view.

waahh.. kitorang langsung heboh foto-foto. mana kamera DSLR cuman sebiji. ngantri dah.
inilah Hasil kerja keras aku sebagai model. Hahahaa
I wish my dress can fly. but WHAT IS THIS??? LOL

I hope my Veil can fly. but what is this??
OMG my bott

jilbab nya mayan lah terbang-terbang :D


suka banget sama foto ini. thanks our Guide, Ryan
Cukup lama kami di atas, foto-foto, loncat-loncat, teriak-teriak ama laut,  sampe nyanyi-nyanyi segala bikin video klip. Salah satunya dari lagu project Pop.

“Jika tua nanti kita tlah hidup masing-masing, ingatlah hari ini.”

With all your crazy friends laughing with you somewhere in secluded private clear blue lagoon, you can never have too much fun! :D (nutip katanya prettypucca)

Kalo si guide nggak menyadarkan kami dari tempat indah itu, mungkin kami nggak bakal sadar waktu.

“Abis ini kita bakal snorkel, kalo kelamaan di atas nanti snorkel nya nggak cukup semua tempat d kelilingi. Ayo turun sudah.” Ajak si guide

Langsung pada buru-buru turun. Sebelum turun kami memastikan nggak ada barang-barang apalagi sampah yang ketinggalan. Pas turunnya aku ngerasa ini tangga cetek banget. Nggak ada apa-apanya lah di banding nanjak gunung ke posko aku di Hitigima. Hahaha . Thanks to Dinas Pariwisata Raja Ampat yang udah menyediakan tangga ini untuk wisatawan.

Speed mencoba masuk ke daerah blue lagoon yang formasinya berbentuk bintang. Tapi pas kami datang tadi ombaknya gede banget, nah sekarang airnya malah surut. Speed nya nggak bisa masuk. Soalnya speed bakal lewat di antara kars. Kalo airnya surut dan tiba-tiba ada ombak, kapal bisa di hempas ke kars itu. Bahaya banget. Akhirnya kami menyerah dan cuma bisa dadah-dadah dan kapal pun melanjutkan perjalanan. Di puncak pun udah puas banget kok.
source : ig
Setelah dari puncak Pianemo, kitorang lanjut ke Pianemo homestay. Disana kita ketemu rombongan guru-guru SM3T dari UNIMA (Univ negeri Manado) yang baru aja meninggalkan TKP, namanya juga orang manado, kulitnya putih bening. Yang cewek pake hot pans pula. Yang cowok langsung pada suit suiiittt…. Yang aku perhatikan bukan cowok-cowok cakep nya, tapi kapal mereka yang dari kayu itu. Dan mereka nggak pake live jacket! Gilaaa.. gilaa.. berani banget menghadapi ombak dengan tampilan kayak gitu.

Pianemo Homestay
Di Pianemo homestay ini ada penangkaran hiu. Jadi kalo mau liat baby hiu dari dekat, tinggal duduk-duduk aja disini. FYI menginap disini kena 650.000/orang, bukan perkamar loh ya. Di belakang homestay ini ada semacam privat beach. Karena bisa dihitung dalam seminggu ada berapa orang yang ke pantai ini, dan jalan ke pantai ini harus melewati homestay ini. Bayangin aja sensasinya, nginap di homestay yg jauh dari keramaian, dengan pemandangan yang amazing, punya privat beach, di bawah rumahnya ada hiu. Antara seneng sama serem. Kebayang kalo tiba-tiba emaknya hiu datengin dan nyerang. Huaaa… #kebanyakan nonton film shark nih.
baby hiu. can you see??


Hotma bobok-bobok cantik di teras nye
hm...
Aa' Pindi numpang sholat di teras

Pianemo Homestay tampak samping. source : Rajaampatloadge.com

Pianemo Homestay. Rate: Rp. 650.000/person/night including 3 meals

Arborek adalah destinasi selanjutnya setelah kami makan siang di pantai Pianemo. Arborek ini desa wisata yang paling terkenal di Raja Ampat. Surganya pada divers, snorkeling atau mau menginap di pulaunya juga bisa. Terumbu karangnya paling cantik menurut aku, dan ikan-ikannya kayak nggak ada takutnya sama wisatawan.


sok ngambang-ngambang. padahal karena pake livejacket aja tuh


Yang nggak bisa berenang jangan khawatir, tetap bisa menikmati pesona bawah laut dengan cara snorkeling menggunakan live jacket. Jadi Cuma ngapung-ngapung di atas, tapi matanya ngeliat ke bawah pake alat snorkel. Dan nikmatilah dunia bawah laut yang luar biasa indahnya.
nyobain snorkel tanpa live jacket
Puas dan capek snorkel di arborek, kamipun lanjut ke spot-spot snorkeling lainnya. Ada 5 spot snorkel yang kami kunjungi hari itu. Karena belum ada yang punya lisence diving,jadi kami keliling buat snorkeling dulu deh.here is foto-foto keliling pulaunya 




Mom and dad. Your child is here. RAJA AMPAT. Terharu ga sihhhh... -___-

Hendrik nemu bintang laut. tapi karena kami cinta bahari, jadi di balikin lagi ke laut.
 biar anak cucu juga bisa liat bintang laut
pasir timbul. di tengah laut lohh ada pasir timbul
muke dah tak nampak lagi
what a beautiful journey


Hampir hanyut
Di spot terakhir ini aku hampir hanyut waktu lagi asik snorkel sendirian. ceritanya pas udah pasang alat snorkel, aku liat cuplikan pemandangan bawah laut dari atas kapal, masukin kepala doang, sedangkan badan masi di kapal. Dan aku kagum banget sama pemandangan dibawah. Tanpa mikir aku langsung loncat ke bawah. Keasikan ngeliat ribuan ikan warna warni di antara karang, tau-tau pas aku angkat kepala, aku udah jauh dari rombongan. Hotma teriak-teriak dari atas kapal, bilang mau pinjem alat snorkel nya. 

Aku mendadak panik. Udah berusaha berenang tapi nggak bisa, arusnya deras banget. Kaki mulai kram.  untung Ryan dan Hendri lagi ada di ujung, dan aku di sambut sama mereka. Mana mereka nggak pake live jacket pula. Untung berenangnya jago, nggak kayak aku, baru bentar doang kaki udah kram. Pokoknya Ryan and Hendri is my hero hari itu.  Yang cewek-cewek, apalagi Hotma udah heboh teriak-teriak di atas kapal. Cerita aku hampir hanyut ini jadi bahan lawakan dimana-mana waktu kami ketemu anak SM3T lainnya di sorong. Kalo udah cerita tentang itu langsung pada semangat sahut-sahutan nyeritain. Cerita ini masih ada jadi trending sampe kami ke Wamena. Aku jadi malu -___-

Tapi berkat aku hanyut, aku jadi puas banget snorkel disini. Karena Abis nyelamatin aku yang ada di tengah-tengah, tau-tau inggar hampir hanyut juga. Dan parahnya dia panic, teriak-teriak sendiri. Si Ryan langsung ambil alih. Live jaketnya di kasi ke si Hendri, Ryan pun berenang kearah inggar. Karena tinggal aku sama Hendri, Hendri pasang live jacket dan maskernya, sambil menuju ke dermaga, kami pun snorkel. Lokasinya lumayan jauh dari pantai, jadi lautnya lumayan dalam. Sekitar 7-10 meter. Walaupun agak deg-degan ngeliat kedalamannya, tapi karena ada Hendri aku jadi nyaman nyemplungin kepala ke bawah. Menikmati indahnya makhluk bawah laut ciptaan Allah yang luar biasa indahnya.

Jadi untuk berikutnya di sarankan bagi pemula snorkelnya berdua, gandengan tangan biar nggak hanyut kayak aku. Muehehe.
Kalau boleh minta, nanti honeymoon pengennya wisata bawah laut aja deh. ehem!

Hari ke 6
Setelah kemaren wisata bahari, hari ini mau keliling-keliling pantai aja di Waiwo dive resort. Seperti biasa, 2 mobil udah standbye di depan cottage. Hari ini aku nggak pake kostum jilbaber lagi. Hihihi.

Di Waiwo Dive Resort ini kita bisa ngasi makan ikan yang jumlahnya ribuan. Mereka berenang ke tepi dermaga, kalo kesana siapin mie instan aja sebungkus. Di jamin ikannya pada suka dan kita bisa enjoy lihat ikan-ikan itu berebutan di kaki. sensasinya beda..


FYI Kaosnya gretongan, endor dari VOP CLOTH. Voice of papua (cari di IG)

tempat duduk cantik ngasi makan ikan
Di resort ini lagi-lagi sepi. Cuma ada satu keluarga dari Jakarta yang lagi menginap disitu juga. Jadi ya kembali berasa punya privat beach deh!

Kalau mau diving bisa di waiwo dive resort ini. mau kursus nya bisa juga. Tapi karena jam 2 siang kami udah harus balik ke sorong, ya nggak sempat deh… padahal pengen bangeeett belajar diving… kalo mau diving minimal 4 hari di Waisai.. 3 hari kursus, 1 harinya diving.. biayanya juga lumayan mahal tuh. 

welcome to Waiwo- Raja Ampat | ala-ala syahrini yg gagal


Waiwo Dive Resort. Raja Ampat


kitorang nggak nginap disini, cuma numpang foto liat-liat



Abis makan siang kitorang di antar ke pelabuhan. Sorenya udah nyampe sorong, But we left our heart in Waisai and all the amazing moment. 

Looking back at our adventure, I feel so much happy. Feeling fortunately to be able to travel this wonderfull journey with you guys. Thanks Fendy yang udah ngajakin aku dalam trip ini. thanks 

ortu yang udah ngizinin aku nguras tabungan. Makasih teman-teman asotipo, Aan, Darwin, Iam yang selalu support aku dan meyakinkan aku untuk sampe kesini. Thanks semuanya.  Ini trip paling seru, trip terbaik, termahal dan terjauh sepanjang hidup aku selama seperempat abad ini.!

At last, di sorong be a backpacker  nggak semudah yang di bayangkan, di kelompok mulai ada konflik. Banyak perbedaan pendapat. Egoisme muncul. Dan aku pulang ke Wamena SENDIRIAN! Ceritanya bakal hadir di postingan selanjutnya stay tune teruss yaaa…

*Tips:
  1.  Bawa gopro kalo punya. Tapi kalo kamu nggak punya, temen kamu juga nggak punya, bonyok juga gak punya, nenek buyut juga ga punya. Ya udah kamu terima nasib aja. Beli case hp underwater. Harganya 50-100ribu. Udah mayan kok kualitasnya. Oa, bawa tongsis juga jangan lupa. It’s useful, trust me! 
  2.  Minum obat malaria atau suntik seperti yang orang-orang bilang itu nggak perlu. Soalnya obatnya bikin mabok. Tapi kalo kamu tipe orang yang lemah syahwat imun tubuhnya, sangat disarankan minum obat malaria. Diminum beberapa hari sebelum keberangkatan. Murah kok harganya 2 ribu perak. 
  3.  Kalo punya tenda, mending dirikan tenda di tepi pantai aja. Ga usah sewa cottage. Boleh kok asal izin sama warga. Dan yang penting jangan nyampah! 
  4. Pake sunblock. Ingat. Yang waterproof! Sunblock biasa walopun SPV nyaa 1000 juga kalo nggak waterproof tetep aja gosong. Kayak pengalaman aku kemaren. hihihi 
  5.  Bawa drybag juga penting. Itu juga kalo punya. Kalo nggak punya masukin plastik aja. haha. 
  6. Dari hotel atau kapal biasanya disediakan 5 alat snorkel dan mask. Jadi mendingan bawa sendiri alat snorkel nya biar lebih puas dan nggak geregetan nunggu gentian ama rombongan. Lagian setelah dari Raja Ampat pasti ketagihan wisata bawah laut dan butuh alat snorkel.
  7.  Bawa hardisk external itu penting! Karena memori pasti bakal penuh. Nanti laptopnya minjem sama orang hotel atau penginapan aja
  8. Kalo udah punya lisence diving bisa diving di Raja Ampat Dive Resort atau Papua Diving atau Raja Ampat Dive Lodge. Kalau belum punya SIM buat nyelam, bisa kursus diving dulu kayak di Waiwo Dive Resort. 3 hari kursus, besoknya udah boleh diving. Biaya diving Rp. 550.000. sewa alat Rp. 250.000.
  9. Kalau nggak pake guide atau travel tour, jangan malu untuk bertanya harga kapal dan hotel sana sini. Karena dengan fasilitas yang sama kadang harganya beda jauh. Pelabuhan speed boat nggak jauh dari pelabuhan feri. Tawar menawar aja disana. 
  10. Kalau pake travel agen atau open trip 4D3N biasanya biaya 6-9 juta dari sorong. Belum termasuk transport dari hometown ke sorong PP. mendingan backpackeran aja. Atau cari kenalan dulu orang Raja Ampat yang bisa di jadikan guide. Percuma dong temen FB lu  4.000 sekian, percuma dong follower instagram sampe 2k. gunakan the power of sosmed untuk cari kenalan. 
  11. Kalau mau ke wayag (itu loh foto-fotonya yang kalo kamu ketik di gugel “Raja Ampat”. Maka foto wayag lah yang tampil. ikonnya Raja Ampat) 4 jam dari Waisai. Sewa kapal dengan muatan 10-12 orang harganya 15.000.000 (15 juta ma men!) kalau SKSD bisa di korting. Tapi kalau nggak sesuai budget ke Pianemo aja udah cukup. Pianemo itu miniaturnya wayag. Mirip banget ama wayag.
  12. Kalau nginap di rumah warga, jangan lupa untuk survey dulu rumahnya jangan langsung tergiur sama murahnya. Kalau rumahnya jauh dari dermaga kapal kan repot juga broKalau pergi jangan di bulan juni, juli agustus. Itu Angin selatan. Ombak lagi kenceng. Sedangkan bulan nov,des, januari itu angin barat. (CMIIW)

*Expenses:
Wamena- biak          (Hercules)                 = 500.000
Biak-sorong  (kapal PELNI)                       = 355.000
Paket tour di Raja Ampat (3hari) *            = 1.900.000
Sorong-jayapura (Garuda)                          = 910.000
Jayapura-Wamena (Trigana)                     = 574.000
Total ongkos dan paket liburan di Raja Ampat : 4.245.000

*paket tour di Raja Ampat included : 
  1.  Tiket kapal sorong-Raja Ampat     : 260.000 (PP) 
  2.   Cottage 2 malam 3 hari di pulau Waisai (ibukota Kab.Raja Ampat)
  3.  Makan 3 kali sehari selama tour di Raja Ampat
  4.  Satu Kapal (muatan maksimal 12 orang) untuk mengelilingi pulau-pulau. Seharga 8.000.000. Dengan rute : Waisai-Pianemo (tracking)-Arborek (snorkling) –Radil (snorkling)  - Sawingrai (snorkling) – Pasir Timbul -Yenbuba (snorkling) - kembali ke Waisai.Live jacket dan alat snorkeling.
  5. Dua Mobil antar jemput ke pelabuhan dan untuk jalan-jalan mengelilingi pulau Waisai dan waiwo.

38 komentar:

  1. Huaaaaa seru bangeeeett dan indah bangeeet.... raja ampat itu udah jadi mimpi gue mudah-mudaha bisa kesana suatu saat, tapi mahal sih harganya sama kayak sekali umroh, makanya destinasinya diganti ke makkah dulu baru ke Raja ampat.

    Btw kesana dalam rangka apa? Jalan-jalan atau ada apa gitu? biaya habis berapa dari tempat tinggal?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mana laahh.. sekali umroh 20 juta ke atass... hahaha.
      dalam rangka jalan-jalan.. aku sebelumnya udah di papua juga, ngajar disana. ikut program SM3T

      Klo ongkos tuh udah ku jelasin. biaya jajan yaaa... gitu deh.. hehehe

      Hapus
    2. Oalaaaahhh... ya kirain dari daerah mana gitu, secara terbang ke papua mahal gilaaa... Jadi sekarang masih di papua kan?


      kereeen

      Hapus
  2. wah.... pengen banget ke sana...
    seru banget pasti....
    lautnya biru....

    BalasHapus
  3. 4 juta dua bulan gaji ku tuh. bisa nggak makan.

    syukur ada temen tuh bisa selamat. kalau gk ada bisa hanyut di bawa ikan terus dijadiin duyung di raja ampat sana

    btw, beneran ya, raja ampat itu indAh banget pemandangan alamnya. semoga aja saya bisa ke sana suatu sAat nanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. nabung aja dulu.. nanti akhir tahun baru berangkat ngga...
      amin amin

      Hapus
  4. Ini sambungan yang kemarin nih? Wih 4 juta ya habisnya, tapi sebanding sama keindahan di raja ampat. Beneran bagus banget ya apalagi yang batu-batu itu.

    Btw minum obat malaria buat apa kak?

    Ya mudah-mudahan bisa kesana deh suatu saat nanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyee... ini baru part 2. part 3 nya belum sempet posting. hehehe
      supaya mencegah sakit malaria toooo

      Hapus
  5. gokil 4 juta! orang cem saya yang masih mahasiswa sudah mundur teratur nih. buat beli gorengan di warteg aja masih mikir mikir haha.
    tapi ALhamdulillah, kalo masalah liburan saya ndak susah susah amat, raja ampat tergantikan lah sama karimun jawa tahun lalu.

    raja ampat nyusuuuuul

    BalasHapus
    Balasan
    1. karimun jawa saudara sepupu ama raja ampat.. :D

      Hapus
  6. Semua jelas akan terpukau dengan harga yg ditawarkan dengan keindahan yg gak ada duanya ini. Kalo gue ada duit, mendingan buat liburan gini. Bisa foto2 di banyak tempat yg beda dan serius. Raja Ampat itu keren dan ketje bgt...

    Gue juga ngerti, kenapa bisa semahal itu jalan2 ke sana. Ya, namanya semua di sana terbang pake peswat tersibuk di dunia. Maklum ajalah, semuanya muahal bgt gaes...

    Kapan2 kalo ada liburan lagi, bolehlah aja gue.. Hahahaha tapi kasihan kalo sampe kebawa arus.. Bahayakan... Syukurnya gak apa2,

    BalasHapus
  7. kampretttttm keren bangetttt. raja ampat mennn, sangarrrr. berapa duit yak itu abisnya kalo mau kesanaaa???

    BalasHapus
    Balasan
    1. ichsaann.. itu kan udah di tulis di atas... :(

      Hapus
  8. Iiiiiiiiiih bacanya bikin iriiiiii, pengin!! Well, 4jt itu kok termasuk murah, ya, mengingat teman2ku banyak yg blg lebih dr segitu. Pengin ih, senoga bisa ke sana juga :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang.. aku kan karena udah dari papua juga... itu aja masih mahal -__-

      Hapus
  9. Wah, keren bet pemandangan alamnya...
    enak ya kayaknya, airnya jernih gitu... trus juga,
    liburan bersama teman - teman, lengkap sudah...
    jadi pengen suatu saat kesana, tp ngeliat biayanya...
    waduh, itu biayanya lumayan juga tuh, hehe... :)

    BalasHapus
  10. Balasan
    1. ah ser. ko terlalu banyak punya pikir.. tapi kan kamu orang su pergi ke merauke to...

      Hapus
  11. Wkwkwkkww Risah emg narsis
    Duh jd pgn ke raja ampat. Bner2 bgus gt y?
    Enak y bisa berkelana sama temen. Apalgi liat tu air jernih bgt. Bsa snorkeling lagi.
    Risah... You are luck!

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah banget mei.... punya kesempatanke Papua :)

      Hapus
  12. Wow, puas bgt pasti tuh. Dr dlu pngen ke raja ampat, tp blm kesampean. Blm ketemu ama partner yg tujuannya sama, ahaha

    Wkwk risah hanyut... Itu pas ga pake live jacket kah?
    Sedih amat ada konflik di kelompok, dan berakhir pulang sndiri :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. acie.. sekalian curhat paaakk?? |:D
      iya aku pas lagi pake live jacket kok...

      biasalah.. berbeda pendapat..

      Hapus
  13. Ini keren banget siih. :(
    Destinasi gaul yang sering jadi omongan dan standar kegaulan orang2 yang pengen ngetrip akhirnya udah dirasain juga..
    Emang enak ya kalo ortu udah ngijinin nguras tabungan.. hehe

    Btw, tipsnya juga bermanfaat banget buat yang pengen kesana... malah lebih bagus kalo dibikin postingan sendiri~ :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. standar kegaulan? wkwkwkwk

      kemaren pengennya gitu.. tapi sekalian aja deh satu postingan

      Hapus
  14. mahal juga yah perorang 650 ribu buat homestay nya,,,

    ini salah satu tempat yang pengen aku kunjungin mba dan belum kesampean sampai sekarang karna duit tabungan blm cukup, semoga tahun depan aku bisa kesitu yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin...amin...
      650 termasuk murah loh disana.. ada yg di bayar pake dollar. pake euro juga ada..

      Hapus
  15. Ada cerita yang bikin ngiri dan ada info yang bermanfaat diakhir. Plea foto2 yang menurut gue kampret bgt.. Hahaha indah gitu. Apalagi pas diving :(

    Mahal juga yah.. Bisa sampe jual motor gue tuh haha

    Mantep kak, makasih infonya nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu bukan diving bro. masi snorkeling tuh... kedalaman 2-5 meter aja.

      hahaha.. jangan sampe jual motor pulaa nduu

      Hapus
  16. pengen banget liburan begini. walaupun biayanya gak murah, sebanding sama yang bakal dirasakan. Hmmmm. Adem. Seger bener. Beneeeer.

    BalasHapus
  17. Waaaaahhhh ini mimpi gue bangettt Saaaaahhh....mau dobg diajak ke sana juga Sah..temen kmu asik asik dan fotonya asoyyy bingit kamu udah kayak model begituuuu hehehhehe...pokoknya one day gue harus ke sanalah ya..keren bangetnyaa..apalagi pemandangan yg kayak di tebing bisa liat pulau2 kecil gitu..ahhh, aku jua mau snorkeliiiiiing...so magic gitu kayaknya tempatnya...ga keliatan kamu Sah tiba tiba muncul dengan crita seruuuu to the max begini. Josss pokoknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. apaan ga keliatann... sering kok aku malang melintang di sosmed...
      tapi belum ada bw ke blog lain sih.. hihihi

      Hapus
  18. Wah The Fourth King, salah satu destinasi wajib bagi saya yang harus dikunjungi. Tapi sayang masih belum ada kesempatan buat kesana. Emang pemandangan raja ampat bener bener keren dah, apalagi dibuat foto-foto. Bisa buat pamer ke temen,"Mawar (nama samaran) kapan ke sini?" :v

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)