08 Oktober 2015

Jambret woy jambreeett!


ilustrasi from mbah google


Beberapa jam yang lalu aku di jambret! Iyaaa.. di ambil barangnya secara paksa. Kalo dengan cara baik-baik mah namanya bukan jambret dong ya, itu mah namanya sedekah #galucu #skipaje
Ceritanya begini pemirsa...

Tadi siang jam 2 an aku jalan dari rumah, ada seminar tentang usaha travel gitu. Aku ngajak tetanggaku, aku biasanya memanggil ibu yang awet muda ini dengan sapaan Buk Ram. Beliau adalah guru di sekolah yang sama dengan ummi. Kami melewati jalan bukit barisan dengan santai.

“Cha, disini banyak jambret loh. Sering kejadian jambret disini.” Kata Buk Ram yang dari tadi nggak berhenti cerita, dipertemukan dengan aku yang juga suka nggak berenti kalo ngomong. Klop deh kami berdua.


“Iyo kah buk? Teman icha kemaren juga baru aja di jambret. Mukanya lecet kena aspal.”
“Itu lah, ngeri sekarang ni. Bla..bla…bla..

Tiba-tiba aja ada motor yang ngedeketin kami dan megang pergelangan tangan aku. Dalam waktu beberapa detik aku kira itu temen yang kebetulan ketemu dan mau menyapa. Detik selanjutnya tau-tau dia udah melesat maju. Detik sepersekian, aku baru sadar dia membawa paksa gelangku, fix deh aku di jambret!

Sambil teriak-teriak aku kejar tuh motor yang masuk ke dalam gang. Sampai akhirnya aku nemu jalan buntu dan dia menghilang entah masuk ke gang mana. Sementara itu,  ada satu motor di belakangku yang sok-sokan jadi pahlawan.

“Di Jambret Ya?” katanya mengiringiku. Aku langsung semangat menjawab dan teriak minta tolong. Tapi dua cowok ABG itu bukannya ngejar malah masuk ke gang yang berbeda… Damn it!
“Itu pasti kelompoknya. Sok jadi pahlawan mau bantuin ngejar biar kita berhenti.” Kata Buk Ram yang dari tadi nggak berhenti-berhenti nyebut  Ya Allah.. Ya Allah… ya Allah… mungkin beliau ketakutan di belakangku.

Kalo sendirian aku mungkin bakal terus ngejar jambret yang keliatan masi muda banget itu. Under 20an kayaknya. Tapi aku membonceng ibu-ibu sebaya Ummiku. Mana tega aku ngebonceng emak-emak ngejar jambret. Aku pasrah dan ke lokasi acara yang jaraknya Cuma 100 meter dari TKP.

Begitu aku cerita kalo abis di jambret, para lelaki langsung ambil motor dan berusaha ngejar. Ya udah telat banget lah.. palingan mereka udah sembunyi dimana gitu. 

Para emak-emak di lokasi acara pada kayak nggak percaya aku abis di jambret. Soalnya kata mereka  aku tenang banget, kayak nggak terjadi apa-apa. Ya mau gimana lagi dong. Mau nangis juga tuh gelang sebesar 3,4 gram nggak bakalan balik.

Sampai di lokasi acara baru terasa pergelangan tangan perih karena mereka menarik paksa gelang itu sampai putus. Padahal aku sayang banget sama gelang itu, gelang yang aku beli di Papua. Ada ornament burung cendrawasihnya sama bentuk lope unyu-unyu gitu. Sepaket sama cincin yang waktu itu aku beli sebelum pulang ke riau. Karena kami dapat bonus dari Bupati Jayawijaya 3,5 juta sebelum pulang. Uang itulah yang aku belikan cincin dan gelang. Huaaaa…  gelang kesayangan lenyap sudah…

Lucunya pas nyampe rumah aku cerita sama ummi. Ummi Cuma ketawa.  Terbahak-bahak pula. Ummi juga ceritain ke tukang yang lagi kerja di rumahku sambil ketawa. Anaknya kena musibah loh… malah di ketawain. Ini ummi aku yang terlalu penyabar atau emang pinter acting. Buya yang lagi baring-baring di ruang tengah juga data raja ekspresinya pas aku ceritain. Heloow.. ada apa dengan keluarga gue, pada pinter acting semua ya? Piala Oscar mana piala.

Langsung deh aku di ceramahin. “Mungkin karena kurang sedekah, kemaren kan niatnya mau berkurban (Hari raya idul Adha) tapi nggak jadi, uang untuk berkurbannya habis, gelang pun lenyap.”

Jleb banget!

Emang bener, aku emang niat mau berkurban pake duit sendiri, karena sebelumnya berkurban pake namaku, tapi duitnya dari ummi. Niat baik itu tidak jadi dilaksanakan, uangnya malah di alihkan ke hal lain. Ini deh akibatnya…

Kejadian ini juga jadi ikhtibar banget buat aku untuk lebih berhati-hati ketika memakai perhiasan keluar rumah. Mendingan di simpen aja deh… aku juga bersyukur pencopetnya bekerja sangat cepat dan professional sehingga nggak membuat aku dan orang yang aku bonceng terjatuh. Banyak cerita di luaran sana yang dijambret sampe terguling-guling di aspal, bahkan ada yang tewas. Alhamdulillah.. I’m okay. Gwencana.. 

Dan aku juga menyadari satu hal. Tadi sebelum jalan aku lupa baca doa keluar rumah karena buru-buru takut telat. That’s it.

Ya sudahlah… eyke pasrah cyiiiinn… semoga nanti dapat gantinya #yang-bakalan-gue-simpen-aja-di dasar-sumur-biar-nggak-ada-yang-jambret!

Dasar jambret!

Semoga kau di neraka bersamanya (Endang Soekamti) #joget-joget

Thanks for reading.

27 komentar:

  1. MUngkin saking seriusnya ngomongin jambret sampe dijambret beneran. Sabar ya, nanti dapat gantinya yang lebih baik. Gue selalu begitu sih setiap ada barang yang ilang atau diambil orang tapi anehnya selalu dapat yang lebih baik. hihihi... Semoga tahun depan udah bisa korban sendiri yaa... asal bukan korban perasaan aja.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahahahaa.. jangan bawa2 perasaan jeung... sensitip! :D

      Hapus
  2. Wah, sekarang ngeri juga yah, banyak copet gitu. Untung, cuman gelang yang di curi, kalo hati gimana. Lho ?

    BalasHapus
  3. bersyukur hanya di jambret
    kalau di begal bisa bahaya. bukan hanya gelang dan motor yang hilang. tapi nyawa juga.

    Kriminal sekarang memang gk tanggung-tanggung kalau aksi jadi harus hati-hati. tapi lebih bahaya lagi kalau mereka ketangkep, bisa diamuk masa

    BalasHapus
  4. Malangnya dirimu nak... makanya jangan diomongin, tuh jambret langsung dateng tiba tiba kan... tapi keren juga iya itu jambret bisa ngilang, ninja kah dia ? haha kasian banget kurang support.. sampe dirumah malah diketawain, mungkin ceritamu terlalu biasa, kurang greget, kurang histeris kali jadi diketawain hha... tapi yaudah, ikhlaskan saja... mungkin bakalan dapet yang lebih dari itu :D... besok besok, jangan ngomongin jambret lagi. ngerinya dia muncul lagi terus ilang lagi. terus aja begitu -__-

    BalasHapus
  5. Ha.... Ngomonging jambret bisa buat jambretnya dateng? Ini seperti djafu buat gue. Soalnya gue pernah ngomongin keadaan dan itu terjadi beberapa menit setelah itu.. Kecuali ngomongin mantan, itu semoga gak terjadi... Dateng minta duit buat ngajak jalan paacar barunya... Enggak bgtkan? Hahahaha

    Semoga gak kejambretan lagi, kadang niat baik rmang suka ada ujiannya. Yg sabar, ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semacam manggil jaelangkung.. dipanggil langsung datang..

      hahha.. malah ke mantan -__-

      Hapus
  6. sadis juga ya itu, kayaknya itu jambret udah pengalaman banget. sekali tarik langsung dapet gelangnya.

    Hmm sabar aja ya :), bener juga mungkin kurang sedekah jadinya allah mengingatkan kamu dengan cara seperti itu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah terlatih dan professional dia.
      thats it. thanks doni

      Hapus
  7. I'm sorry, Cha. Turut prihatin. Yang sabar, nanti pasti dapet gantinya. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin amin..
      maaf ya om aku jranag bw ke blog nyaa... setiap mau komen gagal terus ee

      Hapus
  8. Kak Risah sekarang tinggal di mana? Program ngajarnya yang di Papua itu udah selesai kah?

    Innalillahi, duh sayang juga ya gelang kesayangannya dijambret. Tapi alhamdulillah Kak Risah masih baik-baik aja. Alhamdulillah juga nggak sampe dilukai apalagi diambil motornya juga. (ya meskipun udah kena bencana tetep harus bersyukur). Ya mungkin Ummi juga bener, niat kurban nggak jadi, dan disadarkan lewat penjambretan itu.

    Semoga diganti sama yang lebih ya Kak. Semoga si jambretnya juga dikasih balasan setimpal. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah selesai dek.. sekarang di Pekanbaru..
      amin amin.. makasihh

      Hapus
  9. turut prihatin mbak.... itu sayang banget gelangnya... di papua pulak...
    semoga mereka dapat hukuman yang setimpal... semoka si jambret di jambret penjmabret lain... lalu penjambret lain di jambret lagi sama penjambret lain..

    BalasHapus
    Balasan
    1. semacam penjambretan berantai gitu yaaa... ahahha

      Hapus
  10. sekarang lagi musim jambret yaaa.
    kemarin temen gue kejambret henpon barunya di Mall..
    dan pelakunya gag ketangkep..

    BalasHapus
    Balasan
    1. di mall? satpam berfungsi sebagai apa disana?

      Hapus
  11. Sabar ya Cha...
    emg gak bakalan balik, tapi insyaallah ada rejeki lainnya

    BalasHapus
  12. bukannya prihatin baca postingan ini tapi malah ngakak hebat :v yeay! saran ogut lain kali agar disimpan di dasar sumur dijadikan pertimbangan *joget joget

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamfreto ni anak songong. malah ketawa -___-

      Hapus
  13. cerita cerita tentang jambret, eh malah dijambret beneran -_- parah jg t jambret lg naik mtor pke ngerampas gt aja -__-

    sabar dan plajaran dr kjadian kejmbretanny. smoga d gnti dgn yg lbih bagus dan lbih mahal {}

    haa ummi kakak malah ketawaaa.

    BalasHapus
  14. cerita cerita tentang jambret, eh malah dijambret beneran -_- parah jg t jambret lg naik mtor pke ngerampas gt aja -__-

    sabar dan plajaran dr kjadian kejmbretanny. smoga d gnti dgn yg lbih bagus dan lbih mahal {}

    haa ummi kakak malah ketawaaa.

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)