21 Oktober 2015

Travelling Alone around Papua #2



Sentani airport  #abaikan muka

cerita sebelumnya >  Travelling Alone around Papua

Aku keluar dari bandara dengan manggul carier padat, kardus mie dan muka kucel padahal ini masih jam 09.20 pagi. Begitu keluar dari bandara aku liat banyak banget para penjemput. Dan udah pasti nggak ada di antara mereka yang jemput aku! Tapi ternyata anak sholeh di sayang Tuhan. Diantara para penjemput ada satu orang yang aku kenal. Dialah Ustadz Rifki yang lagi berdiri gendong anaknya. Begitu aku ketemu Ustadz Rifki, aku kayak liat harta karun! Mata aku berninar-binar! Ustadz Rifki adalah guru bahasa Arab aku di Wamena. Selama bulan puasa Ustadz Rifki tinggal di Wamena dan membuka kelas Tahfidz dan bahasa Arab. Aku sempet beberapa kali ikut kelas bahasa arabnya di Masjid Polres Wamena… arrrgghh… senangnyaaa….

“Assalamualaikum Ustad.” Aku langsung menyapa beliau yang keliatan lagi celingak-celinguk nyari orang di terminal kedatangan.

Si Ustad pun kaget bisa ketemu aku di Jayapura. Sendirian pula! Aku agak malu karena kostum aku hari itu tomboy banget. Ala-ala backpacker banget lah. Celana gunung, kaos bertulisan I Love Raja Ampat. Ditambah bawa carier. Addoohh.. malu banget. Karena biasanya ketemu ustad kan di pengajian dengan rok lebar  dan jilbab menjulur. Tapi Ustad yang masih muda dan gaul itu maklum karena tau aku abis dari  Raja Ampat. Secara sebelum ke Raja Ampat aku umumkan ke mana-mana. Hahaha..

Aku cerita kalo hari ini transit di Jayapura, besok pagi baru berangkat ke Wamena. Eh Ustadz Rifki malah nangkep nya aku transit karena pesawat ke Wamena Delay. Soalnya dia sempet denger juga Trigana Delay. Ya udah aku males meluruskan. Yang penting aku punya tempat bersadar untuk bantuin nyari penginapan. Punggung berasa mau bengkok mikul carier.

Ustadz Rifki bilang, di sekitaran bandara banyak penginapan. Harganyaa pun murah. Dari harga 125rb. Ustadz Rifki langsung mengambil HP nya dan menelpon seseorang. Ternyata beliau di sini lagi nungguin temennya dari Wamena. Temennya itu bawa titipan oleh-oleh nanas bokondini.  Singkat cerita aku dititip ke temennya Ustadz Rifki. Karena temennya itu di jemput om nya pake mobil dan bakal transit juga di Jayapura. Besok pagi berangkat ke Merauke. Memang rejeki anak sholeh. Aku berasa mau sujud syukur di bandara di pertemukan dengan Ustad Rifki.

Pas temennya Ustadz Rifki (kita singkat TUR) keluar dari bandara, aku sama sekali nggak kenal. Katanya Beliau kerja di Yayasan apa gitu di Jakarta dan selama bulan puasa kemaren ditugaskan di Wamena. Orangnya cakep, berkulit putih dan ramah banget. Waktu om nya jemput, aku dikenalin sebagai sesama warga Wamena yang lagi transit di Jayapura karena pesawat Delay (again). Om nya ternyata welcome banget dan ngajak nginep dirumahnya. Besok pagi-pagi dia yang bakal nganterin ke bandara. Ya Allah.. makasi bangeettt…

Di mobil aku denger mereka ngobrol pake bahasa Minang. Aku pun langsung cerita kalau ummiku juga orang Minang. Cerita punya cerita ternyata kampung kami sebelahan di Pariman, Sumbar. Obrolan yang tadinya basa basi pake bahasa Indonesia, jadi berubah ke bahasa Minang. Setelah di runut keturunan sana-sini. Ternyata aku harus manggil si Om dengan sebutan Pak Etek yang berarti Paman dalam bahasa Minang. Wow. What a small world!

Sampe dirumah aku langsung di ajakin pergi silaturahmi ke rumah Ketua persatuan orang Minang di Jayapura. Wew.. sama sekali diluar planning nih. Aku sempet nolak karena rencana ku mau keliling Jayapura, perbatasan Papua nugini dan ke Jayapura city. Eh tak disangka, Pak Etek malah meminjamkan mobilnya ke TUR yang sudah aku panggil uda (abang dalam bahasa Minang) untuk nganterin aku ke Jayapura City. Kurang beruntung apa gue! Udah nginep gratis, transport gratis pula. Aku mengucap Alhamdulillah berkali-kali. Allah bersama para backpacker :D

Selesai “dipaksa” makan, kami bertiga pun berangkat ke Jayapura. Mampir dulu kerumah adiknya Pak Etek yang punya istri dan anak yang cantik-cantik, makan rendang, makan sate padang pake ketupat. Ah nikmatnya... Jadilah 2 mobil kami menuju rumah ketua persatuan Minang yang dipanggil Pak Haji. Entah Haji siapa aku lupa. Muehehe..

Beberapa rumah kami singgahi, dan topic nggak lepas dari aku yang seorang guru di pelosok lembah baliem. Mereka banyak nanya-nanya keadaan di Wamena dan masalah masjid yang dibakar Massa di Tolikara. Aku pun menceritakan apapun yang aku tau dengan semangat 45. Di acara silaturahmi keluarga ini aku malah jadi artisnya. Muahahhaa… untung aku punya keahlian cepat beradaptasi dan bersosialisasi dengan baik #kibasrambut

Selesai makan siang, yang entah ke berapa kalinya. Pak Etek ngasi kunci mobil ke si Uda. Sedangkan Pak Etek nanti pulangnya nebeng di mobil adiknya. Waahh… langsung deh aku dan Uda caw keliling Jayapura. Pertama ke Mall, perbatasan PNG (Papua New Guinea ), danau sentani dan banyak lagi. Keliling kota deh pokoknya. Dan semuanya nggak aku foto. Karena batre HP sekarat dan aku nyisain buat foto-foto di Jayapura City. And here is.. 
penampakan kota Jayapura  dari HP gue yang gak seberapa  :D

Jayapura yang berbatasan dengan saudra Pasifik

ikon Jayapura City. karena nggak punya drone. foto aku ambil dari SINI
kita bisa duduk-duduk di ikon nya Jayapura ini. tapi harus hati-hati. SUMBER
dari atas bukit Jayapura City
Selfie never die!
Menuju ke puncak bukit ini jalannya nanjak muterin bukit. Si Uda yang sok hapal jalannya beberapa kali nyasar dan tanya sana-sini. Di atas bukit ini juga ada pemancar RCTI, TVRI, ANTV dll. Mungkin karena ini hari libur, jadi lumayan rame. Uda mempersilahkan aku menikmati pemandangan Jayapura dari atas. Sedangkan aku kayak orang gila foto-foto sendirian pake tongsis. 

Masuk kesini gratis. Cuma bayar parkir mobil 5.000. orang jual makanan nggak ada, jadi kalo mau duduk-duduk lama disitu bawa makanan dari rumah. tapi jangan ninggalin sampah lo ya…
Sampai Malam kami keliling Jayapura-Sentani dan kembali ke Jayapura. Jayapura Mala hari katanya kayak Hongkong. Abis itu aku ditraktir makan di restoran ayam penyet dan nggak nyangka ketemu lagi  Ustadz Rifki yang lagi makan disana juga sama anak dan istrinya. What a small Jayapura.  
Jayapura di malam hari. foto ngambil dari google

Aku nyampe di rumah jam 08.30. sebelum tidur sempet internetan dulu aplod foto, karena ternyata di rumah Pak Etek ini ada wifinya. Amboooyy… nikmat bana!

Paginya aku dan Uda di antar ke bandara dan istrinya Pak Etek ngasi aku  bekal minuman kaleng sama kue-kue kering untuk dibawa ke Wamena lumayan nih oleh-oleh dari Jayapura. Hihihhi… aku cuma bisa bilang terimakasih berkali-kali atas kebaikan Pak Etek sekeluarga yang udah servis aku habis-habisan. Di antar jemput ke bandara, di ajak jalan-jalan, di pinjemin mobil, dikasi kamar anak ceweknya yang lagi liburan ke luar kota, sampe dibekalin sekantong oleh-oleh ini. Hanya Allah yang bisa balas kebaikan Pak Etek sekeluarga.
 
subuh dirumah Pak Etek. siap terbang ke Wamena
selfie selfie lagi. enaknyaaaa travelling sendirian. hahha

don't try this at home!
Sampai di Wamena aku di jemput duo bodyguard sahabatku yang kece. Si Darwin dan I’am (dibaca iam) yang udah lama nungguin di bandara Wamena. Senangnyaaa kali ini ada yang jemput. 
foto celebration. Alhamdulillah bisa pulang dengan selamat setelah travelling sendirian
“Yuk, pulang. Kalian naik apa kesini?” ajakku sambil ngasi barang bawaan ke mereka. 

“KAMI KESINI JALAN KAKI TAU!” 

“Hah? Kalo gitu kenapa kalian jemput? Mending aku pulang naik becak sendirian.”

“Yeeeee… kan tadi kamu yang maksa-maksa kami jemput. Kami kan mau jemput orang yang abis dari Raja Ampat” kata Iam.

“Hehehehe.. iya deh. Makasi yaaa…”

Kami pun jalan kaki bertiga dengan riang gembira mencari tempat sarapan. Mulutku nggak berenti-berenti cerita petualangan aku di Jayapura. Mereka cuma geleng-geleng. Muehehhe..
Thanks for reading ^_^

Coast:
Sorong-Manokwari-Jayapura (Garuda)        = 910.000
Jayapura-Wamena (Trigana Air)       = 574.000
Makan di Ayam Penyet pemuda Semarang = Gratis
total : 1.484.000

bonus :
pembagian sembako bagasi di Bandara Wamena. hanya ada di Papua!

10 komentar:

  1. Wahhh.. Ke Papua nii XD Kawan2 ane banyak lho di sana hehehehe.. Soalny kampus ane mayoritas orang sana yg dibina :D

    BalasHapus
  2. Kamu emang tinggal di wamena? Aku dulu 5 tahun di biak. Sa mrasa seperti ketemu sodara lama kalau baca ko pu postingan blog. Salam kenal e...

    BalasHapus
  3. Indah banget jayapura. Pengen kesana dengan banyak keindahan yang luar biasa.

    Ngomong2 sekarang emang tinggal disana ya?? :)

    BalasHapus
  4. Wuaaaa ... beneran Jayapura ternyata keren ya. Indonesia keren banget. Duh jadi makin pengen bisa ngerasain keliling Indonesia deh.

    BalasHapus
  5. wiih mbnya backpacker yah, coba deh mb maen-maen ke Sulawesi barat banyak yang keren-keren mba tempatnya. Banyak jomlo juga sih :'v

    BalasHapus
  6. Set dah, udah kemana-mana nih. Aku masih di Jawa Tengah aja. Semoga bisa kayak gitu deh. Ehehehe :D

    Seneng banget ya. Jalan-jalan dapet gratisan gitu. Beruntung banget ada kenalan di sana, dikenalin orang, terus ternyata sodara. Tuhan bersama para backpacker.

    BalasHapus
  7. Wuihh.. Tuhan selalu bersama para traveller ya. Tapi kak risah nekat juga sih datangnya ke Papua, kalo dipikir gak punya kenalan sama sekali, padahal kalo ke jawa kan bisa lah ketemu teman-teman yang juga dari pekanbaru. :D

    Pengen juga sekali waktu dalam hidup traveling sendiran ke sana... perjuangannya pasti terbayar dengan pemandangannya. :D

    BalasHapus
  8. saya selalu salut dg org2 yang berani traveling sendirian..
    btw jaya pura indah ya, pasti seru banget jalan2 kesana

    BalasHapus
  9. Kak, itu Pariman atau Pariaman yak? Saya orang Pekanbaru sih, makanya gak tau banget :D

    Untuk traveling sendirian masih belum berani, apalagi kalo gak ada yang kenal di tempat transit. Muter-muter Pekanbaru aja masih kesasar, apalagi di kota orang :D

    Saya selalu suka potret kota ketika malam, lampu-lampu yang bersinar membuatnya semuanya terlihat indah.

    BalasHapus
  10. Kok gue gak pernah traveling yak?
    #Ngenes

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)