08 November 2011

Berobat (gara-gara nggak mau ribet)

Waktu aku nulis ini, aku baru aja pulang dari Santa Maria, salah satu rumah sakit swasta milik non muslim. Nggak tau kenapa aku malah berobat kesana (khilaf ya Allah)
Penasaran aku sakit apa? Hehe.. Cuma gatel-gatel kok, tapi ini gatelnya parah, emang kulit aku sejak dulu itu selalu bermasalah, maklum lah penyakit anak asrama. tapi paling berobatnya Cuma ke puskesmas atau klinik deket rumah. Emang sih Sembuh, tapi waktu obatnya abis tuh kuman datang lagi. Kata orang sih aku darah manis (plesetannya dara manis) luka dikit langsung ‘menjadi” dan berbekas. Makanya aku parno banget sama nyamuk. Soalnya bekas gigitannya itu nggak bakal ilang gitu aja, tapi betah menghitam. 1 nyamuk = 1 titik hitam, lha kalau 10 nyamuk? 100 nyamuk? Abis deh kulit aku kaya zebra!

Oleh karena itu, menurut hemat saya (gaya pejabat) harus berobat ke spesialis nih. gatel-gatelnya sih udah lumayan ilang lah, nggak separah kemaren (waktu air di rumah aku tercemar gara2 kesotoyan bokap) tapi ini bekasnya yang meresahkan. Emang sih ada hikmahnya, aku jadi mewajibkan diri untuk pake kaos kaki kemana-mana. (Tapi kalaupun mulus gw tetep pake kaos kaki kok, kaki kan juga aurat). Tapi.. tapi… aku mikir masa depan. Jia ilah, jadilah pagi ini aku mengajukan proposal sama ummi buat pergi ke spesialis kulit.

Nah tadi pagi aku Tanya umi, berobat ke RSUD apa ke santa maria. Kalau ada duti sih emnding ke santa maria, tapi kalau nggak ada duit, yah ke RSUD juga nggak apa-apa kok. Tapi ummi malah ngeluarin 3 lebar 100 ribuan. Assyyeek… nggak perlu aku beribet ria ke RSUD.

Nah, sebenernya aku punya ASKES, ada yang belum tau askes? Itu loh jimat buat berobat yang kalao di pake, masyaallah ngurus birokratnya…. Puanjang tenan rek! Makanya males banget gunainnya, padahal mah kalau di pake aku bisa dapet fasilitas VIP, wong emak aku golongan VI. Kalo nginep bisa dapat kamar kelas 1 tuh, tapi Alhamdulillah aku belom pernah di rawat. Alhamdulillah ya,,

Sekedar cerita bertapa ribetnya ASKES, dulu aku pernah operasi kecil di mulut, ada daging tumbuh di dalam gigi, makanya gigi jadi sakit terus, ternyata ada si… (aduh lupa nama latinnya apa, udah 2 tahun yang lalu sih) yang nangkring dalam gigi geraham aku. Nah waktu itu ummi lagi sibuk-sibuknya kuliah, buya.. buya? Ah buya mah mana ngerti yang begituan. Jadi deh aku ke rumah sakit sendiri. Sebelumnya udah dapet surat rujukan dari klinik keluarga.

Maka pergilah aku ke RSUD Arifin Ahmad. Buta banget nggak tau mau kemana. Pesan ummi “kalau masuk gedung atau tempat umum, jangan lupa Tanya ke bag informasi”. Aku Tanya deh kesana gimana prosesnya. Mbak-mbak yang cantik langsung menunjukkan ruang administrasi ASKES. Waktu aku masuk. Uwaaaahhh….. ngantrinyaaaa……. Nggak ada tempat dduk pula. Berdiri deh aku, udah capek berdiri aku jongkok. Dengan lemesnya.
Setelah namaku di panggil, ibu adm menagih kartu ASKES, oalah.. lupa bawa, yang aku bawa Cuma surat rujukan dari dokter di klinik. Kartu ASKES itu ada di dalam dompet ummi (kalo nggak salah). Aku ngeles ini itu, si ibu yang awalnay ramah berubah jadi galak. Akhirnya aku di tendang. Huaa.. pulanglah aku dengan melas. Huft..

Hari ke 2, aku pergi bawa temen. Kak Dina yang waktu itu masih semester 3 (aku masih 2 SMA, Eh bukan ding II Aliyah) aku jemput dulu kak Dina ke kos nya di Panam jarak panam-rumah aku itu 45menit. Geblek. Dari panam baru meluncur ke rumah sakit. Nah kartu askes udah bawa, dan dengan segala keribetannya aku selesai ngurus adm di ruanga askes, tinggal menuju ke ruang poli gigi dan mulut. Naiklah kami ke lantai 2 dan duduk di ruang tunggu di depan poli gigi.

1 jam…

1 jam setengah…

2 jam..

2 jam setengah..

Aku belum juga di panggil ama suster. Sedangkan orang-orang yang datang setelah aku malahan udah pulang. jiah…

Ka Dina langsung ambil tindakan (dari tadi kek) masuk ke ruang suster, ternyata kami belum daftar untuk berobat. Lha? Tadi yang di ruang askes itu apa? Itu baru daftar untuk askesnya, berobat ke RS ini kan belum. Alamakk.. pantesan tadi aku liat orang rame-rame duduk di samping ruang askes nunggu no antriannya di panggil. Gubrak!

Cepet2-cepet kami menyusuri tangga ke bawah, dan naas nya… loket udah tutup.
Lagi-lagi aku pulang dengan tangan hampa….


Hari ke tiga..

Aku pergi lagi sendiri, nggak enak ka Dina jauh dan ada jadwal kuliah. Aku pun melenggang ke ruang askes, dan ikut mengambil no antrian dan duduk tenang, setelah 1 jam baru no ku di panggil dan aku daftar dengan ribet juga. Ckck..

Setelah itu langsung naik ke poli gigi. Dan… 1 jam kemudian namaku masih belum di panggil, mataku melirik tulisan “1 jam belum di panggil, lapor ke poli” kemaren kok nggak liat tulisan ini yah? Mau-maunya nunggu berjam2jam. Ah mungkin baru di temple hari ini (ngeles)

Setelah lapor, ternyata masih ada loket yang belum aku datangi. Alamakk… dengan kesal aku meloncat-loncat dan menyepak pot bunga! (loncat-loncat bukannya lagi seneng ya?)

Hari ke empat..

Aku pergi di temenenin ummi. Mungkin ummi ngenes udah 3 hari aku bolak-balik RS belum berhasil juga. Akhirnya ummi bolos ngajar dan nemenin aku ke RS.

Karna ada ummi, aku ngekor aja di belakangnya. Kami naik turun tangga, keluar masuk ruangan ini itu. Sampai akhirnya duduk di ruang tunggu depan poli. 15 menit nama ku langsung di panggil. Ummi ikut masuk dan duduk di pojokan. Aku berbaring di kursi pesakitan dengan alat – alat menyeramkan. Mulai baca – baca mantra. Tadi ummi sempet bisikin, jangan lepas baca ayat kursi dan sholawat dalam hati. Makanya aku komat-kamit dengan hati kebat-kebit. Alhamdulillah berjalan lancer dan aku Cuma ngerasain sedikit sakit. Dan Alhamdulillah juga sampai sekarang sakit gigi udang tobat nyamperin aku. Hihihi

Nah itu dia cerita betapa ribetnya pake ASKES, (aduh udah 3 lembar aja nih)
Masi mau tau cerita hari ini? Cekibrot deh ya..

Setelah Tanya ini-itu, Tanya kerabat, keluarga, temen SD, SMP,SMA, temen kampus. Hehe.. lebay. Aku Tanya temen sekampus doang ding, dia pernah berobat di RS ini dan cling..!! bekasnya ilang.. dia juga konsultasikan jerawatnya dan sekarang cling.. mukanya mulus.. hehe..

Aku sih nggak perhatian amat ama muka, yang penting badan aja dulu. Muka kan belom parah-parah mata. Haha.. eh tapi waktu berobat, Ternyata dokter kulit dan kosmetik itu sama, pintu masuknya emang beda, tapi ruangannya sama. Sempat melirik ada ibu-ibu yang sedang terbaring dan dokter sedang memutar suatu alat. Muka ibu itu udah muerah banget kayak kepiting rabus.. hiy.. ngeri juga ya.

Waktu di Tanya dokter aku menyebutkan (lebih tepatnya menceritakan) keluhan, dokternya minta di liatin bagian-bagian yang gatel.

Tangan… oke.. aku singkap lengan..

Kaki.. oke.. aku singkap..

Paha.. ah.. ogaahh…. Selain dia laki-laki, dia non muslim. Salah aku juga sih kenapa berobat kesana, tapi katanya RS ini yang paling ces pleng! Karena aku bersikeras nggak mau buka. Yah.. kena ceramah deh…
“sebenarnya dokter nggak boleh ngasi resep kalau belum melihat ada penyakitnya. Bekasnya nggak bakal bisa ilang kalo penyakitnya nggak di sembuhin dulu. Begitulah kira-kira ceramh si dokter.

“Tapi gatelnya udah sembuh dok, tinggal bekasnya aja.”

Dokter itupun membuka sebuah buku tebal dan membuka sebuah halaman dengan foto yang menyeramkan..! hiy.. dokter itu menunjukkan gambar itu padaku dan bertanya apakah mirip seperti ini gatalnya.

Sedikit sih iya, tapi nggak separah itu. Nggak ada gambar lain dok? Tanyaku.
“Nggak ada.” Jawab si Dokter dengan yakin. Huahh,,,
Ceramahnya berlanjut, bekas itu ada Karena gatalnya aku garuk, sama dengan jerawat. Kalau di pencet maka akan berbekas. Dia pun melihat 1 jerawat yang nongol di pipiku dengan kaca pembesar. Hehe..

“Jerawatnya mau di obtain juga?”

“i..Iya deh kalo gitu.” jawab aku ragu.

Dan dokter pun ngasi resep. aku pun mengambil resep ke ruang belakang, tampat ibu-ibu yang sedang perawatan wajah tadi. Jadi bisa liat dengan leluasa, ibu itu meringis kesakitan. Duh ibu, udah tau sakit kenapa masih mau. Mau tetap cantik kali ya.. belakangan aku baru tau ibu itu sedang perawatan wajah untuk menghilangkan kerutan. Alias Peeling (tau deh nih tulisan bener apa kagak) ku lihat juga baju yang di pakai ibu itu baju seragam PNS. Helloo bapak Gubernur, ada PNS yang lagi cabut tuh.. hikkhikkhikk..

Nah, inti cerita yang mau aku certain disini adalah… (berlete-let banget yak. Maap sodara)

Waktu bayar biaya obat wajah, di kasi beberapa krim (buanyak banget, ada 5 macem) , pagi, siang malam plus caran buat cuci muka (welcome dunia cewek). Susternya kayaknya udah hapal banget tuh kalimat penjelasannya, ngomongnya cepet banget. Nggak kasian apa aku yang lola susah nangkep. Karena mungkin keliatan wajah bingung aku, suster itu ngasih kertas berisi petunjuk. Nah gitu dong.. dan suster itu menyebutkan nominal yang harus aku bayar adalah Rp. 235.000. di baca DUA RATUS TIGA PULUH LIMA RIBU. hah? Krim gini ‘doang” segini mahalnya. Tapi aku nggak kaget-kaget banget. Soalnya sumber yang ngasih aku info ini malah suruh aku nyiapin duit 350 ribu. Aku dapet lebih murah dong,,, mayan lah tadi di kasih ummi 300 ada lebihnya..

Waktu nebus obat buat kulit yang gatel-gatel tadi. Baru aku kaget bin jantungan. Setelah nunggu lama, si mbak di bag apoteker manggil namaku dan nyerahin se bungkus obat dengan harga RP. 394.000 alias 400 ribu kurang 6000. Alamakk.. untung tadi aku sempet ngambil uang di ATM 500ribu. Buat jaga-jaga siapa tau duit yang dikasih ummi kurang. Tiada ku sangka uang itu terpakai begitu banyak.. jiaahh.. bangkrut gw, gatel-gatel doang kena 400 ribu..!!

Dengan muka tenang sok kaya, aku ngitung duit dan nyerahin duit banyak itu ke mbak. Huhu… pulang dengan apes.. tapi sekarang di tas ada 2 bungkus obat..
Huaahh… sumpeh kapok berobat ke sini. Besok-besok aku mau deh pake ASKES lagi. Biar aja ribet. Aku rela… relaa…….

Begitulah sodara. Makasih udah baca.. (jari keriting)

13 komentar:

  1. wah sayang banget ya uang jajannya hilang...

    BalasHapus
  2. @aje : hiks.. mana modem patah pula.. minta di ganti.. bangkrut gw


    makasih socafahreza yang telah turut berduka cita.. hoho

    BalasHapus
  3. Iya obat kulit emang mahal banget, gue juga waktu cacar mau muntah liat harga obatnya.. hiks..

    BalasHapus
  4. penyakit kulit memang TERLALU
    harga obatnya buat lutut gemeteran buat ank kos'an -___-

    BalasHapus
  5. hahaha mending pake askes yang ribet tapi murah yaakk?? hiihihih ;p

    btw, salam kenal ;)

    BalasHapus
  6. @Feby iya mo muntah banget kan ??

    @Cacing : untung aku sekarang udah tinggal sama ortu. gak ngasrama lagi.

    @dAnia : ho'oohh... sumpeh.. besok-besok aku mo pake ASKES ajah...

    salam kenal balik :)

    BalasHapus
  7. koemntar masi belum muncul toh. besok dah ke sini lagi

    BalasHapus
  8. loh kok ternyata gak dimoderasi. terus yg tadi subuh mana ya. hehehe. komentar sekarang lagi dah. tadi subuh tu saya bilang, kalo memang lebih baek menjaga kesehatan ketimbang mengobati. apalagi kalo gak mau ribet2 berobat

    BalasHapus
  9. hehehe... mas @Rusydi komennya mental kali..

    yup, bener banget tuh. emang experience is the best teacher! besok2 jaga kesehatan.. makasih.. :)

    BalasHapus
  10. Ternyata meskipun keliatan nya sepele (gatal).. tapi mahal ya..

    Mudah2an cepat teratasi tuntas

    BalasHapus
  11. @Ajeng : iyah.. kecil-kecil ngabisin duit :(
    amin,sekarang udah mendingan kok. makasih doanya :)

    BalasHapus
  12. kak kalo makek askes buat jerawat bisa gak si ples buat kulit kusam ?

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)