16 Juni 2011

Sarung Kompi malang

semenjak ada Leppy di rumah. kompi gua nggak ke urus. keyboard nya rusak, mouse nya menggantung tak berdaya. dan yang paling miris. debunya. setelah minggu lalu gw opname ni kmpi butut. akhirnya bisa di pake lagi. dengan kecepatan yang masyaallah! cepat disini maksudnya bisa menghemat waktu. waktu kita make nih kompi, sambil nunggu, bisa sambil ngopi-ngopi. baca novel. saking cepetnya. hebatkan?
yah walaopun gitu-gitu mayan lah buat di gerayanagin adek-adek gw maen game. dari pada leppy gw yg jaDI Korban. eh karna kagak bisa di pasangin modem (saking leletnya). adek-adek gw jadi bosen, yah di anggurin lagi deh tu kompi. berdebu lagi.
oleh karena itu, dengan keprihatinan gw yang sangat dalam. gw berniat bikin sampul kompi biar nggak berdebu dan kusam. sebenarnya ada sih sampulnya, tapi udah berubah warna jadi coklat, padahal aslinya putih. gua buang aja! seperti kata pepatah : ada yang baru buang yang lama. haha

maka gua bekerja keras ngumbek-ngubek lemari jahit ummi gw. nyari kain perca. sian amat yak? yah lumayan lah, dari pada kagak ada sampulnya. dan mulailah gw bekerja keras, gabungin kain perca yang pecah-pecah (namanya juga perca) jadi satu. ini adalah tahap awal proyek gw





setelah berpusing ria nyatuin tuh kain, gw berhasil membuat sebuah SAMPUL KOMPI yang sangat tidak berprikekainan. karena apa? warna nya beda-beda. dan karna susya banget nyatuin dan bikin cengkoknya (baca: sudut) gw asal-asalin aja. asal timpuk, asal sambung. secara tempat bertanya nggak ada. ummi lagi ke imigrasi ngurus paspor. yah dengan ilmu kesotoyan deh gw kerja. maka setelah perjuangan gua 2 jam, jadilah sampul kompi yang sadis seperti ini :



soak pinggirnya. hahaha...
gw udah mulai putus asa dan capek... bingung cara nyatuinnya. gw bawa bertawakal pada allah. sholat dan makan, setelah isi perut kenyang. baru gw lanjutin.
setelah ummi pulang liat ruang tengah ancur lebur dengan kain perca bertebaran dia ngakak. gw heran. ternyata ummi ngakak liat cara gw jahit. duduk jongkok. soalnya gw nggak pake ukur-ukur, langsung tenpelin tu kain ke kompi, sambung pake pentul, jahit. ada yg salah, buka jahitan, ulang tempel ke kompi , jahit. begitu seterusnya. unutng lokasi mesin jahit bersebelahan ama kompi, dipisahkan tembok. waktu umi gw nasehatin, gw baru nyadar. KENAPA DARI TADI GW NGGAK PAKE METERAN? gubrak! udah hampir selesai baru kepikiran.
untuk menyelesaikan pinggiran yang sompeng, baru deh gw bikin pola nya di kertas, dan ngukur kain yang kurang. dan akhirnya selesain juga.
start jam 10.30 berakhir jam 14.30.
dan inilah hasilnya. taraaa......





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)