27 Desember 2015

Ketemu Bule Korea


Ini draft blog sejak masih di Papua yang belum sempat terposting. Pengen aja diceritain di blog ini. itung-itung nambahin postingan di tahun 2015. Muehehe..
 
Ceritanya hari Selasa SMP dan SMA Advent Sogokmo ngadain acara penamatan. Karena sekolah ini masih satu distrik dengan poskoku, dan kami kenal baik dengan guru-guru dan kepseknya, jadilah kami guru-guru SM3T yang baik hati, suka makan gratis dan rajin menolong ini pun terjun langsung ke TKP. Bantuin dekorasi dan segala kerempongannya. Sampe larut malam baru deh kelar dekorasinya, dan mau nggak mau harus nginap di rumah kepsek SMA Advent Sogokmo, Sir Yoddy. Sebenarnya nggak perlu dipaksa pun kami mau banget nginep disini, karena sinyal wifinya kenceng buangett, nggak nyangka di tengah-tengah pegunungan ada sinyal wifi sekenceng ini. Buka youtube aja kagak ada buffer nya cyinn..

Ma’am Ola, istrinya kepsek yang asal manado bilang, besok bakal ada donator yayasan yang datang dari korea. Wuidih.. kami makin exited aja nungguin acara penamatan besoknya.

Ternyata orang korea yang datang ini sudah 14 tahun berturut-turut selalu hadir dalam acara penamatan siswa SMP dan SMA Advent Sogokmo. Beliau lah donator tetap sekolah ini. Beliau adalah pemilik pabrik obat herbal di Korea. Beliau juga donator organisasi 1000 MISSIONARIS MOVEMENT INDONESIA yang menyebarkan missionaries-missionaries muda ke pelosok-pelosok Indonesia. Nggak tau segimana kayanya ni ajumha (Bibi dalam bahasa Korea) karena sekolah yang di donatorinya juga ada di Filiphina. Gilaakk...

Kemaren aja, H-2 sebelum acara , bule korea yang belum menikah ini jalan-jalan ke Anggruk. Salah satu distrik terpencil di kabupaten Yahukimo. Beliau bagi-bagi sembako. Distrik itu cuma bisa ditempuh dengan pesawat. Jadi ajumha ini nyarter pesawat 32 jetong cyin.. Cuma buat pergi 5 orang doang.  Eddaann orang kayaaa…

 
walaupun kaya raya, tapi nggak sombong

2 orang ajusshi yang ganteng ini juga orang korea yang sudah lama tinggal di Indonesia. Bahkan sudah fasih berbahasa Indonesia. Ajusshi ini pernah tinggal di Papua selama 2 tahun sebagai missionaries, sebelum kemudian pindah ke Manado.
Aldo dan ,  2 Anak Manado yang kami kenal
Malemnya,  kami yang lagi asik internetan di rumah Ma’am Ola kedatangan tamu lagi. Tapi kali ini beda. 3 cowok cakep ini datang buat jalan-jalan dan mau syuting video dokumenter di Papua. kebetulan ketemu sama Sir Yoppy dan di ajak bermalam dirumahnya. Kebetulan banget Aku, Aan dan Darwin malam itu lagi silaturahmi (baca : cari makan gratis) di rumah kepsek SMA Advent ini. 3 cowok cakep ini dari Korea Art Conservatory. Salah satu yang jadi juru bicara dari mereka bertiga adalah Professor Yim Gieogn, itulah nama yang aku bisa baca di kartu namanya. Sedangkan 2 lainnya adalah mahasiswa binaannya di kampus, mereka berdua yang bertugas merekam dan foto.  Wew.. enak banget dong ya di ajakin keliling dunia sama dosennya.

Mereka bertiga ditemani seorang guide yang berasal dari Jayapura. Juga tiga (atau empat. Aku lupa) cowok asli papua yang jadi tukang pikul bawaan mereka. Gila aja mereka jalan kaki dari wamena ke yahukimo. 2 hari 2 malam. Beughh… backpacker banget lah. 

Nyampe di rumah mem Ola langsung dimasakin mie rebus. Mereka awalnya nolak di ajak makan. Tapi pas udah makan, nambahnya berkali-kali. Keliatan banget kelaparan abis jalan kaki. selesai makan si oppa professor ngobrol-ngobrol. Diantara kami bertiga, Cuma aku yang exited ngomong sama oppa ini. Darwin, Aan dan yang lainnya cuma manggut-manggut kurang tertarik. Secara aku kan pecinta korea banget. Jadi exited banget dong ketemu orang korea. Hahaha

Aku cerita kalo di Indonesia banyak remaja-remaja yang demam K-POP.  Super junior, Shinee, SNSD, KARA, dll terkenal banget di Indonesia. Banyak penggilanya. Termasuk aku, hihihi. Aku juga cerita kalo aku adalah the big fans of SNSD. Aku pun mengeluarkan bahasa-bahasa korea yang aku tau dari hasil nonton drama korea. Mereka bertiga langsung exited juga. Nggak nyangka artis-artis korea seterkenal itu di Indonesia. Karena ngomongin artis, fenomena K-POP,  obrolan pun jadi nyambung terus kayak nggak ada habisnya. Malam itu mereka nginap di asrama SMA Advent Sogokmo. 

“Annyeong Oppa..” kataku sambil membungkukkan punggung ala korea. 

Kataku pagi itu aku dan Darwin kembali bertemu rombongan mereka. Aku sudah menggunakan sapaan Banmal. Banmal itu bahasa non formal ke teman sebaya, atau kepada orang yang dirasa sudah akrab. Padahal baru ngobbrol semalam. Paginya udah sok akrab aja. Orang Indonesia gitu loh. Suka SKSD. Hahaha. Aku dan Darwin pun sempet nebeng mobil mereka buat kembali ke posko ku di Hitigima (15 menit dari Sogokmo). Sedangkan mereka kembali ke kota dan melanjutkan expedisi papuanya.

Nggak banyak foto sama mereka karena aku takut mereka nggak nyaman di maintain foto bareng. 
hasil  capture dari video
jalan pagi ke terminal taksi
Sekitar 3 bulan kemudian, aku dihubungi si oppa melalui FB. Doski bilang minta tolong translate kan video wawancaranya dengan orang papua waktu dia nginap di Yahukimo. Aku langsung menyanggupi, eh ternyata trabnslate kan bahasa Indonesia ala papua ke bahasa inggris itu susaaaahhh bangeett.. orang papua kalo ngomong di balik-balik dan muter-muter. Ditanya apaa… jawabnya apa. Mau menyusun kata mereka ke bahasa Indonesia yang sesuai EYD aja rempong banget. Ditambah lagu translate kan ke English. Wew… tapi berkat kegigihanku, akhirnya jadi juga tuh 8 halaman mc. Word aku kirim ke Oppa.

2 minggu kemudian, datang lagi si oppa ngechat aku di wa. Minta di translate kan video wawancaranya lagi. Kali ini dia bakal bayar katanya. Auu… good project nih. Karena ini bakal ada bayarannya, aku lebih teliti memilih dan menyusun kalimat ke bahasa inggris. Aku sampai minta bantuan Jamira dan Astri yang jurusan bahasa inggris.

Katanya bulan februari  2016 doski bakal ke sumbar dan sumut, karena abis promosiin pulau Pasumpahan, Pamutusan, danau toba dan lainnya. Dia minta aku jadi guide nya. Asseekk… come on oppa. Come to mama…. Hahaha.

Aku harus lebih banyak belajar ngomong English nih. Biar ngomong nya nggak belepotan lagi kayak kemaren. hahaha

16 komentar:

  1. wow, ternyata kunjungan orang asing membawa berkah, hehe.. Itu yang ditawari makan mie, bilangnya nggak mau, tapi pas udah makan, nambah berkali-kali, mirip sama saya, wkwk. Jadi bisa belajar bahasa Korea, langsung ketemu orang Korea :)

    BalasHapus
  2. Wah seru juga tuh jalan2 sambil ketemu bule Korea. Sekalian ditanyain,"Doraemonnya mana ?" Wkwk. Jadi, kalo orang jepang yang ke Indonesia, dia juga pasti nanya,"Soponya mana ?" #KorbanKartun

    BalasHapus
  3. wah enyanya kak icha , mau dong belajar sama orang orang yang dari korea, sapa tau bisa berangkat ke korea giitu. terus saling terbuka ttg kebudaayaan juga, uuh senangnya >.<

    BalasHapus
  4. Tunggu kak, jadi sebutan Bule itu, bisa buat orang Korea juga ya? "Kok gue baru tau, ya." :D

    INi namanya, perjalanan membawa berkah. Niatnya ngebantu, eh malah dapet ketemu orang korea, bahkan bisa berkomunikasi langsung. Terus, bisa lebih deket dan mereka menjaga kepercayaanmu kak. Keren..

    Semoga bisa terus bekerjsama dengan baik. :)

    BalasHapus
  5. Pingin pindah ke pegunungan sama, pingin wifian gak pake lemot...

    Wah asyik bisa ketemu orang Korea, aku baru tau juga kalo orang Korea bisa disebut bule juga.

    Kalau orang yang belum kenal tapi punya hobi yang sama bisa cepet akrabnya kak, semoga sukses ya disana :)

    BalasHapus
  6. ichaaaaa.. asoii benerrr.. hahaha.. si oppa2mu itu lumayan buat kamu gebet! hakhakhakk~~
    btw, hebat lho kamu, niat banget translate dari bahasa papua - indo - english. *angkat 2 jempol*

    BalasHapus
  7. Wahhh seneng banget pasti ketemu oppa oppa yang dateng ke Indo >.< Bisa tuh dibawa ke rumah satu.

    Asik, pertamanya ngebantu biasa, terus dibayar, dan sekarang malah dijadiin guidnya. Rejeki emang nggak kemana ya. Mungkin besok-besok bisa dijadiin istrinya. Wkwkwkwk ngaco.

    BalasHapus
  8. Seru2 kyaknya bule koreanya. Tp org korea disebut bule jg ya...hahaaha...bingung dkit ni...

    BalasHapus
  9. Ejehjeje jadi dibayar berapa won nih, hehe?

    BalasHapus
  10. seru amat yah hidup kak risah ini. sekalian kak mita salamin ke siwoon kek, atau yoona, eunhyuk, leeteuk, lee min ho gitu hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. inilah yg disebut hidup penuh berkah dan manfaat buat orla... :D

      Hapus
  11. wah jadi pengen belajar bhs asing lgi...minimal bhs inggris lah :D

    BalasHapus
  12. kayak filmnya menarik banget ya soalnya banyak blogger yang mereview.
    jadi dapat info film menarik buat ditonton nih

    BalasHapus

setelah baca tapi nggak ninggalin komentar itu sayang banget. ayo dong dikomen. penulis ingin tau reaksi pembaca.. makasih buat yang udah komen :)